Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V21E01P06

gambar


1. Perang Suci dan Uang (6)

Setelah beberapa saat, Ark tertawa ketika dia keluar dari kedai minuman. Kemudian, seseorang keluar dari lorong dekat kedai minuman. Itu adalah merchant kecil dari kedai minuman.

"Ark-nim, apa aku baik-baik saja?"

Merchant kecil itu melepas tudungnya, dan wajahnya terungkap. Merchant hobbit...

Dia adalah Sid yang Ark menyusupi kedai terlebih dahulu.

"Huhuhu, kamu melakukannya dengan baik.”

Ark tersenyum dan mengangguk.

Benar. Segala sesuatu yang terjadi di kedai itu, sesuai dengan rencana Ark. Sulit bagi seseorang untuk menjual jika itu berarti kerugian. Bahkan, jika mereka memiliki keadaan yang sulit. Tapi jika mereka melihat seseorang menderita kerugian lebih dulu, maka situasinya akan berubah.

Sudah menjadi sifat manusia untuk mengikuti orang lain, begitu seseorang melakukan sesuatu terlebih dahulu. Jadi, Ark meminta Sid menyusup ke kedai sebelumnya, untuk memainkan peran ini.

"Bagus. Sekarang, aku sudah menerima sekitar 80% dari kuantitas. Aku harus pergi ke semua kedai minuman di Giran, sebelum rumor menyebar!”

"Kamu akan memberiku biaya 1% terpisah, seperti yang dijanjikan?"

“Aku akan memberikannya, setelah aku mendapatkan semua bahan 100%.”

"Maka, aku akan mempercayaimu. ”

Maka, kedua penipu itu mulai mencari kedai lain. Setelah mengunjungi 5 bar, dia akhirnya bisa mendapatkan jumlah barang yang diperlukan. Dan harga beli adalah 65% dari harga pasar. Dia menyerahkannya ke ekspedisi untuk 70% dari harga, sehingga dia bisa mendapatkan keuntungan 5%.

Sementara itu, para merchant di Giran meneteskan air mata darah...

***

 

“Hrrm, kamu berhasil. Kamu telah memperoleh sumber daya yang diperlukan dalam tiga hari. Terus terang, aku sedikit tidak puas, tentang Haverstein menunjukmu untuk posisi ini... kamu memiliki kemampuan. Oke, aku berharap dapat bekerja sama denganmu di masa depan.”

Karena Ark secara tak terduga menyelesaikan pekerjaannya, Nadin tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Nadine dengan enggan membayar tagihan untuk persediaan militer. Harga untuk semua bahan yang dikirim adalah 700.000 gold!

Ark menerima 5% dari keuntungan, sehingga 35.000 gold dalam satu transaksi. Namun, tagihan untuk pasokan militer tidak dibayar secara tunai. Itu adalah mata uang militer...

Itu adalah jenis kredit perang, yang dikeluarkan kerajaan dalam situasi darurat ini. Itu tidak bisa diubah menjadi uang tunai. Tapi, rakun dan klan Baran puas dengan mata uang militer. Jadi, itu bukan masalah besar.

“Ngomong-ngomong, aku kesulitan karena ini, tapi aku juga belajar beberapa hal.'

Ark menyadari sesuatu, berkat Nadine dan rencana Duke. Memasok amunisi bukan hanya membeli dan menyediakan barang. Untuk mencapai perannya sebagai pemasok eksklusif, dia selalu perlu memiliki banyak barang, dan rute yang aman untuk memindahkannya.

“Sejumlah besar pasokan militer diperlukan yang akan menelan biaya, setidaknya puluhan ribu gold. Jika barang dicuri oleh monster di jalan, maka itu bukan hanya kerugian biasa. Ada kemungkinan, jika Ark’s Corporation akan hancur.”

Benar. Saat ini ada kontrak eksklusif antara Kerajaan Schudenberg dan Ark's Corporation. Jika dia tidak dapat memasok barang pada tanggal jatuh tempo dan kerusakan disebabkan oleh ekspedisi. Maka, dia harus membayar denda besar untuk pelanggaran kontrak.

Selain itu, Nadine dan Duke Sarkin mungkin menyebabkan lebih banyak masalah. Duke Sarkin bahkan mungkin menghalangi operasinya.

“Bahkan tanpa campur tangan Duke Sarkin, ada obelisk hitam di mana-mana. Aku perlu mengamankan metode aman, untuk memindahkan persediaan mulai sekarang! Dalam retrospeksi, beruntung jika ada darurat militer saat ini.”

Berkat hukum darurat perang, tidak ada pengepungan di Nagaran saat ini. Karena perang pengepungan dihentikan, tidak ada alasan untuk menjaga pasukan koalisi di Silvana. Karena itu, Ark memobilisasi 2.000 anggota Dark Eden bersama dengan JusticeMan dan anggota rehabilitasi, untuk mengawal pasokan militer dari Seutandal dan Underworld.

Meski memiliki 3.800 orang, dia hanya mengerahkan 2.000 untuk memutar penjaga.

“Banyak aliansi yang berpartisipasi dalam ekspedisi ini, karena ini adalah kesempatan untuk mendapatkan banyak level. Jika aku memobilisasi semua pasukan di Dark Eden untuk tugas pengawalan, maka perbedaan dengan aliansi lain mungkin menjadi lebih besar, setelah perang berakhir.

Jadi, sementara beberapa orang melakukan tugas pengawalan, yang lain akan berlatih di dungeon rahasia, untuk meningkatkan level mereka.”

Itu adalah sesuatu yang ia putuskan, setelah berpikir dengan hati-hati. Terlepas dari manfaat perang, dia juga harus berpikir untuk melindungi Silvana. Jadi, Ark membuat sisa 1.800 pasukan tetap sebagai unit penjaga untuk penduduk Silvana.  

Meskipun sebelumnya membersihkan dungeon, NPC di koalisi masih relatif rendah. Karena Ark telah mengurangi monster di dungeon rahasia, dia mengarahkan NPC untuk meningkatkan level mereka.

Karena level NPC penting bagi koalisi, para player harus melindungi NPC sambil meningkatkan level mereka bersama.

“Sekarang, aku sudah mengatur situasinya.”

Satu hari penuh telah berlalu, ketika dia mengatur segalanya. Mengamankan dan memindahkan barang-barang dari Underworld dan Seutandal, berurusan dengan kontrak, menugaskan para penjaga dari pasukan koalisi, berbagi pendapatan, dll...

Dia perlu mengawasi negosiasi untuk menentukan, apakah dia menerima keuntungan atau kerugian. Karena dia menangkap masalah kecil, situasinya secara alami diatur. Dengan demikian, 60.000 pasukan ekspedisi yang kuat bersama dengan Ark, mulai berbaris menuju Kerajaan Sinius.

"Buang ego-mu dan berjalan dengan bangga! Kita adalah prajurit yang berjuang untuk menyelamatkan benua! ”

"Oohhhhh!"

Mendengar kata-kata Haverstein, 60.000 tentara mengangkat pedang mereka, dan berteriak. Tapi bagi Ark, para prajurit hanyalah segumpal uang.

'Huhuhu, gumpalan uang! Ya, bertarunglah dan beri aku lebih banyak uang! '

Ini bukan Perang Suci, tapi perang uang untuk Ark.

***

 

Sementara Ark sibuk dengan berbagai pengaturan... sejumlah besar orang telah berkumpul di jalan-jalan belakang Giran. Mereka adalah merchant yang telah menjual barang-barang ke Ark untuk kerugian di kedai.

Alih-alih meneteskan air mata darah, para merchant itu menyeringai dan tertawa. Alasannya adalah seorang merchant kecil berdiri di depan mereka.

“Sekarang sekarang! Kumpulkan uangnya.”

Para merchant berkumpul di sekitar Sid, yang membawa sekantong uang.

“2.000 gold.”

“Hmm, biayanya 3% jadi 60 gold. Terima kasih atas masalahnya.”

"Hehehe. Terima kasih, Sid-nim. Jangan ragu untuk menghubungiku kapan saja.”

Para merchant mengumpulkan koin gold dan pergi. Sid...

Benar. Sid lah yang memegang kantong uang, di depan para merchant. Tapi mengapa Sid memberikan uang kepada para merchant?

Untuk memecahkan misteri itu, kita perlu kembali beberapa hari.

Ark yang telah berpartisipasi dalam pertemuan itu tahu, jika darurat militer akan diumumkan di Schudenberg. Ark pikir, dia tahu informasi ini sebelum sebagian besar player. Tapi, dia salah perhitungan.

Sid juga menerima informasi melalui Ark. Sementara Ark sedang sibuk mencoba untuk mengamankan hak atas kontrak perdagangan eksklusif, Sid membuat langkahnya sendiri.

'Ketika darurat militer diberlakukan, perdagangan akan dihentikan dan merchant akan memiliki barang-barang yang tidak bisa mereka jual. Jika aku meyakinkan merchant itu dengan baik, maka aku akan dapat membeli barang-barang itu dengan setengah harga. Jika aku membelinya dan meninggalkannya di gudang, maka aku bisa mendapat untung besar nanti!'

Benar. Sid sudah menyusun rencana itu, jauh sebelum Ark melakukannya. Saat menjabat sebagai manajer divisi asing di Continental Commerce Firm, dia telah mengumpulkan sejumlah besar staf di bidang lain.

'Hu hu hu. Aku seorang merchant. Aku bisa mendapatkan informasi yang sama, 100 kali lebih cepat dari Ark.'

Segera setelah darurat militer diumumkan, Sid telah membeli barang-barang dari para merchant yang panik dengan harga 50%. Pada saat Ark menerima informasi di Selebrid, Sid sudah membeli barang-barang dari para merchant. Namun, masalah kemudian terjadi.

'Sial, apa ini? Bukankah situasi ini lebih serius daripada yang aku harapkan?'

Itu baik, jika dia telah membeli barang-barang. Tapi dia segera menyadari, jika perang tidak akan terselesaikan dalam hitungan hari. Semakin lama perang berlangsung, semakin sedikit keuntungan yang diterima Sid, dan dia bahkan mungkin akan menerima kerugian.

Alasannya adalah sewa gudang. Jika perang berlarut-larut, maka barang harus tetap di gudang untuk waktu yang lebih lama. Setelah periode waktu tertentu, biaya sewa akan melebihi margin keuntungan.

‘Sewa juga naik 50% beberapa waktu lalu.'

Itu sebabnya, Sid kesal dengan kenaikan biaya sewa. Selain gudang Ark, dalam situasi ini gudang Sid adalah yang akan menderita kerugian.

"Aku akan bangkrut setelah 1 bulan!"

Sid menjerit, ketika dia melihat tagihan gudang. Kemudian, Ark berkonsultasi dengan Sid tentang rencana, untuk mengamankan jumlah amunisi yang diperlukan. Sebuah ide muncul di kepala Sid.

'Ini bagus! Aku bisa menjual barang aku ke orang ini!'

Tapi, jika dia mengungkapkan situasinya kepada Ark, jika dia akan dengan jelas membeli barang-barang itu dengan harga 50%. Jadi, Sid punya ide gila untuk menyewa merchant, dan mengatur mereka di sekitar kedai untuk menjual barang-barangnya ke Ark.

Benar. Ark mengira dia telah menggunakan Sid untuk menipu merchant. Padahal sebenarnya, Sid menggunakan merchant untuk menipu Ark.

'Karena itu, barang yang aku dapatkan seharga 50 - 60% dari harga. Aku berhasil menjual ke Ark untuk 65%. Bahkan setelah memberikan biaya 5.000 gold kepada para merchant yang aku sewa, itu adalah keuntungan 10.000 gold! Selain itu, ada biaya 1% terpisah yang akan aku dapatkan dari Ark...'

Sid tertawa dan bergumam, ketika dia menghitung laba secara mental.

“Perang pasti uang.”

Sid menjadi semakin jahat seperti Ark.


Post a Comment for "ARK_V21E01P06"

Pemberitahuan Update via Email