Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V21E02P01 Benteng Pabiun

gambar


2. Benteng Pabiun (1)

"Steel Knight, pergi ke sisi kanan lembah dan serang!"

"Blackbird Knight, pergi ke sisi kiri lembah dan serang!"

"Unit 2, 3, dan 4 akan menembus ngarai dari depan!"

"Waaaaahhhhh!"

Para prajurit mengeluarkan pedang dan tombak, dan maju ke depan. Mereka bernafas dengan kasar ketika mereka berlutut di salju, sebelum memasuki ngarai besar, yang tampak seperti pemandangan dari neraka.

[Anda telah memasuki bidang pengaruh 'Jin Demons'!

Klan Jin adalah salah satu penguasa neraka, dan kehadiran mereka telah mendistorsi daerah tersebut. Distorsi ruang ini berkat pengaruh 'iblis' telah merusak lingkungan, dan mengubahnya menjadi ruang neraka. Tentu saja, setan jauh lebih kuat di dalam ruang yang terdistorsi ini.

Kemampuan semua player dalam lingkup pengaruh Jin Demons, akan berkurang sebesar 20%. Di sisi lain, semua monster iblis akan mengalami peningkatan statistik sebesar 10%.]

Itu adalah identitas kabut hitam, yang menutupi Kerajaan Sinius. Setiap prajurit yang memasuki kabut hitam, akan langsung dikelilingi oleh ribuan monster. Mata merah mereka bersinar dengan keserakahan dan kedengkian!

Mereka adalah iblis-iblis jahat, yang muncul dari kegelapan. Itu adalah chimera seperti monster dengan tubuh bagian atas manusia, tubuh bagian bawah singa dan kepala banteng. Beberapa monster juga memiliki 5 kepala atau 8 lengan...

Itu mirip dengan ruang pameran monster. Ini bukan monster biasa, tapi yang telah dideformasi oleh pengaruh iblis. Ketika para prajurit memasuki garis pandang mereka, para monster menjilat taring mereka yang terbuka dengan lidah mereka.

-Kuraka, kuraka, nohun! Arkra mojaham!

Ribuan monster berteriak, dan berbondong-bondong secara bersamaan. Banyaknya monster menyebabkan tanah bergetar!

Para pemimpin dari masing-masing unit segera memerintahkan pasukan mereka.

"Pejuang terkemuka, gunakan Rush!"

"Wahhhhh!"

Para prajurit di kepala unit mengangkat perisai mereka, dan secara bersamaan bergegas ke depan. Ada suara yang kuat, saat kedua kelompok saling menekan. Tapi setelah beberapa saat, monster-monster besar itu mendorong para prajurit ke tanah dari atas, dan menginjak-injak mereka.

"Para priest, konsentrasi divine power-mu pada unit terkemuka!"

“Dewa agung Ares, biarkan kekuatan cahayamu membantu tekad mereka! Pedang Suci! "

“Dewi Bumi yang Anggun, berikan nafas kehidupan kepada anak-anakmu... Kebangkitan!"

Ribuan priest di belakang, menggunakan divine power mereka. Berkat ribuan divine power, ada semburan cahaya yang kuat. Cahaya yang kuat menyebabkan kehadiran gelap mengerang, setelah dibutakan oleh cahaya dan mereka ragu-ragu.

"Sekarang, kirim mereka kembali ke kegelapan!"

Para prajurit yang HP-nya dipulihkan dengan divine power langsung melancarkan serangan kekerasan pada monster. Para monster menjerit dan berlari ke depan. Suara benturan besi menyebar ke seluruh area.

Puluhan prajurit berlari ke monster lebih dari 10 meter, dan mengalahkan mereka. Tapi, sebelum mereka bahkan bisa menghela nafas lega, mereka diinjak oleh monster raksasa lainnya, dan menjadi kue beras berdarah.

Pembantaian konstan di lapangan salju itu, seperti menuangkan cat merah ke permukaan putih.

"Kuaaaa...!"

Seorang prajurit di tengah medan perang mengerang kesusahan. Dia adalah kapten serangan ke-3 dari unit 1, James. Dia menyerang pasukannya dengan berani, ketika pertempuran dimulai sebelum menjadi terisolasi setelah beberapa saat. Karena, itu adalah akhir dari pertarungan yang panjang, peralatannya menjadi compang-camping dan ramuannya telah hilang.

Dalam situasi ini, dia tidak bisa mengharapkan bantuan dari para priest atau pasukan utama!

“...Apakah ini akan berakhir di sini?"

James melihat sekelilingnya. Di daerah terdekat hanya ada 10 orang, dan mereka dikelilingi oleh puluhan monster.

“Jika aku bisa mendapatkan beberapa persediaan... Tapi, tidak mungkin dalam situasi ini. Sial, jika seperti ini, maka aku hanya harus membunuh lebih banyak sebelum mati! Ini adalah resolusi putus asa dari kapten serangan ke-3...!”

Pada saat itu. Suara keras bisa terdengar di daerah itu. Ketika James berbalik, dia melihat seorang pria mendekat seperti badai. Seluruh tubuhnya dilindungi oleh bulu yang tebal.

"Kamu siapa?"

"Seorang prajurit pasokan!"

“Prajurit pasokan? Bukankah seharusnya kamu berada di unit pasokan? Jangan bilang, kamu datang ke sini sendirian?”

“Ya, aku sibuk. Jadi, aku akan memberimu penjelasan terperinci nanti. Apakah kamu mengirim permintaan persediaan beberapa waktu lalu? Apa yang kamu butuhkan? Apakah itu kotak alat perbaikan, heal potion dan makanan?"

"Ya.”

“Aku memiliki 50 sisa setiap item. Radun.”

-Ssak ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Snake di sekitar pinggang pria itu membuka mulutnya, dan meludahkan 50 tool box, potion, dan perlengkapan militer masing-masing. James menatap dengan mata terkejut, ketika pria itu mendorong sesuatu ke wajahnya.

“Sekarang, tanda tangani di sini untuk menunjukkan jika kamu telah menerima persediaan dariku.”

"Tanda? Dalam situasi seperti itu?"

"Cepat. Bukankah seharusnya kamu pulih, sebelum monster menyerang?”

"D-dimengerti.”

Begitu James menandatangani formulir, pria itu meraih tangannya dan berkata.

“Ini sulit, tapi bertahanlah sedikit. Tentara ekspedisi saat ini memasuki ngarai. Bagian utama telah melihat sinyal suar yang dikirim James beberapa waktu lalu, sehingga bantuan akan segera datang. Itu harus memakan waktu sekitar 10 menit. Sehingga, kamu harus bertahan sampai saat itu.”

-Roaaaaar!

Kemudian, beberapa monster tiba-tiba menjerit, dan menyerbu ke arah pria itu. Pria itu berbalik dan berteriak.

"Flash!"

Pria itu bergerak di sekitar monster seperti kilatan petir. Ketika sinar cahaya menyapu lusinan monster, mereka dengan cepat kehilangan 15% HP. Pria yang menunjukkan kekuatan ekstrem seperti itu, menarik syalnya dan tertawa.

“Ini adalah layanan. Dan aku cukup sibuk. Moonlight Illusion!"

Cahaya melilit pria itu, dan tiga klon dibuat. Ketika ketiga mayat itu melarikan diri, monster itu menjerit dan mengejarnya. Sementara itu, pria itu menggunakan Sprint dan melarikan diri ke medan perang lain.

“O-orang itu...”

James yang telah menerima perbekalan itu, menatap punggung lelaki itu dengan mata bodoh. Kemudian, seseorang di unitnya yang juga melihat pria itu berkata.

"Kapten-nim, bukankah dia 'orang itu' dari rumor?"

"Orang itu?"

“Apa, kamu belum pernah mendengarnya? Setiap kali seseorang yang dikelilingi oleh monster meminta persediaan, orang itu akan muncul dan mengirimkan persediaan sebelum pergi. Dia disebut toko yang bergerak...”

"Lalu, bukan hanya rumor?"

Ekspresi James berubah semakin takjub.

'Hihihi, satu orang lagi!'

Setelah mengirimkan perbekalan ke James, pria itu berlari melalui medan perang sambil menghindari monster. Dia akan muncul seperti angin, setiap kali ada permintaan persediaan, toko yang bergerak!

Benar. Orang ini adalah Ark.

Ada alasan, mengapa Ark bergerak di sekitar medan perang, dan mengirimkan persediaan. Ark berpartisipasi dalam ekspedisi sebagai pemasok militer. Tapi, tidak ada yang bisa ia lakukan, setelah perang benar-benar dimulai.

Rakun dan klan Baran adalah yang memproduksi amunisi. JusticeMan, anggota rehabilitasi, dan Dark Eden bertugas memindahkan pasukan sementara Sid adalah merchant. Sehingga, lebih efisien baginya untuk menangani semua dokumen terkait masalah.

Dengan semua stafnya mengurus pekerjaan, tidak ada yang bisa dilakukan presiden.

"Kalau begitu, haruskah aku mendapatkan beberapa prestasi di medan perang?"

Sementara dia tidak peduli karena hak perdagangan eksklusif, Ark juga menerima quest ‘Ekspedisi Tentara Suci’. Karena Ark tidak perlu khawatir dengan persediaan amunisi, maka dia harus mencari kompensasi pertanyaan.

Dan dia berpartisipasi dalam pertempuran. Ketika pertempuran berlangsung, lebih banyak pasukan diisolasi.

Orang-orang itu tidak bisa mendapatkan dukungan dari pasukan utama, dan membutuhkan persediaan di atas hal lain. Namun, secara realistis mustahil bagi unit pasokan, untuk membantu mereka semua. Kemudian, Ark tiba-tiba mendengar suara seorang komandan di telinganya.

"Sialan, salah satu unit quest telah terpojok di punggung gunung barat! Ada terlalu banyak monster, sehingga unit persediaan tidak bisa mendekati. Siapa saja baik-baik saja. Apakah ada tentara yang mau mengirimkan perbekalan kepada tentara, untuk unit perbekalan?”

"Aku akan melakukannya!"

Ark sedang mencari pekerjaan yang cocok. Jadi, dia segera mengirimkan perbekalan kepada pasukan. Pada saat yang sama, sebuah jendela pesan muncul di depan Ark.

[Misi-mu untuk mengirimkan pasokan ke unit yang terisolasi telah tercapai.

Berkat menyelesaikan tugas-mu, tingkat kelangsungan hidup sekutu-mu telah meningkat.

Prestasi +300]


Post a Comment for "ARK_V21E02P01 Benteng Pabiun"

Pemberitahuan Update via Email