Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V21E02P02

gambar


2. Benteng Pabiun (2)

'300 poin prestasi!'

Mata Ark melebar mendengar pesan itu. Di medan perang, membunuh monster hanya memberi 5 - 15 pencapaian, tergantung pada levelnya. Karena begitu banyak prajurit berkumpul dan menyerang monster yang sama, sebagian besar waktu ia hanya bisa mendapatkan 1 - 5 poin prestasi.

Namun, dia menerima 300 poin prestasi hanya dari menyerahkan persediaan ke unit yang terisolasi. Karena banyak orang membutuhkan persediaan di medan perang. rasanya, seperti rejeki nomplok besar bagi Ark. Pokoknya, Ark berpikir cepat setelah menerima 300 prestasi.

'Tunggu? Jika ini mudah untuk mendapatkan prestasi, maka untuk apa aku berkeliling medan perang? Aku hanya memberikan pasokan kepada pasukan yang terisolasi. Kemudian...?'

Ark pergi menemui kantor persediaan Nadin, dan berkata.

“Banyak tentara yang kehilangan nyawanya dengan sia-sia, karena persediaan tidak dapat sampai di sana tepat waktu.”

"Sialan! Aku sudah tahu itu! Tapi, unit pasokan tidak cukup. Selain itu, unit pasokan tidak dapat memasuki tempat-tempat yang dalam di medan perang. Jika unit pasokan bertemu monster di saat menuju ke pasukan yang terisolasi, maka hanya akan ada lebih banyak kerusakan. Aku menjadi gila!"

Nadin berteriak dengan gugup. Kemudian, Ark tersenyum dan memberi saran.

“Itulah sebabnya, aku menyarankan agar hanya satu orang yang menyebarkan persediaan ke unit yang terisolasi. Tempat unit pasokan dapat bergerak di medan perang terbatas. Tapi jika aku sendirian, maka batasannya akan hilang. Yah, itu mungkin lebih berbahaya... ​​tapi aku bersedia, jika itu untuk pasukan ekspedisi.”

"Apakah kamu benar-benar tulus?"

"Tentu saja. Namun, ada satu syarat. Selain pasokan militer, aku juga bergabung dengan pasukan ekspedisi. Jika kamu ingin aku menyebarkan persediaan ke unit, maka aku perlu 120% dari harga pasar untuk persediaan.”

"Apa? Bukankah itu 50% lebih dari harga yang kamu kirimkan kepada kami?"

“Hidupku juga penting. Anggap saja sebagai kompensasi bahaya. Di medan perang, persediaan seperti kehidupan para prajurit. Bahkan jika uang itu penting, apakah itu lebih penting daripada nyawa para prajurit yang bertarung?”

...Ark tanpa malu-malu mencoba mengambil untung dari kehidupan para prajurit. Tapi, Nadin tidak akan menerima banyak kerusakan. Nilai suatu barang ditentukan oleh kebutuhan.

Di medan perang, itu bahkan lebih penting. Jika persediaan tidak dikirim tepat waktu, mereka bahkan tidak akan bernilai 1 copper. Jika pasokan dikirim dengan harga, maka 120% harga pasar tidak semahal itu.

"Baik. Pastikan komandan unit memberi tanda jika persediaan telah diterima, atau kamu tidak akan mendapatkan 1 copper pun.”

"Tentu saja. Bukankah membangun kepercayaan pada konsumen, merupakan dasar bisnis? "

Jadi, Ark berubah dari seorang prajurit menjadi pemasok barang. Sebagai prajurit pemasok, dia menerima sedikit keuntungan. Tidak hanya dia meningkatkan kontribusinya lebih cepat daripada yang lain, dia juga dapat menerima keuntungan 50% dari barang yang ia serahkan kepada tentara. Dan...

-Ssak ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Radun yang sedang menjentikkan lidahnya, tiba-tiba tersentak. Sebuah jendela pesan muncul di depan Ark, setelah Radun memasuki salju.

[Radun telah mendapatkan 'Kalkin's Spear'!

Ini adalah manfaat lain yang bisa didapatnya sebagai pemasok. Tempat di mana ekspedisi dan monster bertarung adalah lapangan salju, yang naik sampai ke lutut.

Dalam pertempuran yang membingungkan, ada beberapa tempat di mana jarahan dimakamkan di salju. Sehingga, tentara tidak bisa melihat mereka.]

Sementara Ark bertempur bersama para prajurit, dia tidak memiliki banyak kesempatan untuk mengumpulkan hasil rampasan ini. Tapi itu berubah, setelah dia menjadi pemasok. Radun bisa menggunakan Stalking untuk menemukan barang yang terkubur di salju.

Itu seperti membunuh dua burung, dengan satu batu!

"Baik. Radun yang hebat!”

Ark memuji Radun dan membelai kepalanya, setelah dia kembali.

“Master, ada sinyal permintaan persediaan yang berjarak 500 meter pada jam 3-mu! Dan permintaan lain pada jam 8-mu.”

Tiba-tiba, Racard berkomunikasi dengannya.

"Sisi mana yang lebih mendesak?"

“Meskipun sinyal muncul kemudian, arah jam 8 lebih serius. Ada banyak tentara yang selamat, tapi senjatanya compang-camping. Sehingga, itu akan hancur sebentar lagi. Beberapa dari mereka sudah tanpa senjata, dan hanya memiliki perisai mereka yang tersisa.”

"Aku mengerti. Aku akan bergerak ke arah jam 8. Arahkan aku!"

“Sisi kanan memiliki bala bantuan di kedua sisi, sehingga pertempuran sangat ramai. Ada celah di bebatuan dengan tepian untuk melarikan diri, sekitar 200 meter dari tempatmu berada. Jika kamu berkeliling di mana monster telah diurus, maka kamu bisa sampai di sana dalam waktu 3 - 4 menit.”

"Oke, katakan padaku jika ada perubahan!"

Ark berlari melintasi medan perang saat menerima laporan secara real time dari Racard. Ini berkontribusi, pada bagaimana ia bisa menjadi pemasok sendiri.

Racard memiliki pemandangan yang indah dari medan perang, dan dia juga bisa menggunakan mode pengawasan satelit untuk menangkap permintaan pasokan dengan cepat.

Arahannya juga memungkinkan Ark untuk pindah ke pasukan dengan cepat dan aman. Sehingga, mobilitasnya tidak bisa dibandingkan dengan unit pasokan. Kadang-kadang, dia bahkan mengirimkan persediaan lebih cepat daripada unit persediaan, yang berada tepat di sampingnya.

'Aku harus tiba lebih dulu, untuk menerima 120% dari harga pasar!'

Jadi, dia fokus pada mobilitas, tapi itu bukan segalanya.

‘Penting juga bagi para prajurit untuk bertahan hidup. Aku tidak bisa menunda sama sekali!'

Jadi, Ark harus pergi sedikit lebih cepat, bahkan jika ada lebih banyak bahaya. Bukan hanya karena persekutuan antar prajurit, adalah hal biasa dalam film perang. Semua prajurit dalam ekspedisi adalah pelanggan Ark.

Jika pelanggannya menurun daripada bukankah penghasilannya juga berkurang?

Para prajurit harus bertahan dan bertarung untuk waktu yang lama, untuk mendapatkan keuntungan maksimal. Tentu saja, alasan utama ekspedisi adalah menyelamatkan benua. Jika pasukan ekspedisi dihancurkan, maka Kerajaan Schudenberg akan berada dalam bahaya.

"Kelangsungan hidup para prajurit penting bagiku!"

"Terima kasih. Unit ke-4 bergerak di sini. Jadi, tunggu sebentar.”

Ark sekali lagi menjelaskan situasi perang, setelah mengirim perbekalan. Ini adalah upaya untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup para prajurit. Saat dia berbalik untuk pergi memenuhi permintaan pasokan lain...

"Gripper! Unit Gripper telah muncul!"

Teriakan itu datang dari kamp militer mereka. Dia menoleh, dan melihat beberapa bayangan besar muncul di ngarai.

Denting, denting, denting...

Bayangan raksasa lebih dari 20 meter, dan rantai seret yang membuat suara metalik. Dengan mata dan mulut mereka dijahit tertutup dan rantai melilit tubuh, monster yang disebut Gripper muncul membawa pilar batu besar.

Begitu mereka muncul, kamp sekutu jatuh ke dalam keadaan kacau.

"Blokir mereka! Hentikan orang-orang itu sebelum mereka tiba di sini!”

"Pusatkan semua senjata besar di Gripper!"

"Secara bersamaan nyalakan api dan listrik, untuk menghentikan Gripper!"

Hwiiiiing, tu tu tu tung, tu tu tu tung!

Pada saat yang sama, beberapa tembakan api dilepaskan dari sesuatu, yang tampak seperti sarang lebah di kamp sekutu. Itu adalah senjata yang dikembangkan rakun.

Secara alami, Ark telah menjual senjata generasi berikutnya kepada pasukan ekspedisi. Banyak ketapel serta Fire Barrage Crossbows dijual.

Batu-batu dari ketapel terbang melintasi ruang, dan menabrak Gripper.

-Kuaaaa!

Ketika terkena puluhan proyektil, seorang Gripper mengeluarkan suara aneh dan berlutut.

-Bakuram, bakuram, puraibata, bakuram!


Post a Comment for "ARK_V21E02P02"

Pemberitahuan Update via Email