Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V21E02P03

gambar


2. Benteng Pabiun (3)

Ketika Gripper jatuh, unit lapis baja dan unit kalvari berkumpul di sekitarnya. Tentu saja, sisa pasukan ekspedisi tidak hanya duduk dan menonton. Semua pasukan bergerak maju dan menciptakan penghalang yang terdiri dari beberapa lapis unit lapis baja, untuk mencegah serangan dari monster.

“Unit lapis baja, serang tanpa henti! Lakukan apa pun untuk menghentikan mereka!”

Para komandan berteriak lagi sementara senjata-senjata besar menembakkan sebuah tembakan proyektil. Dua Gripper runtuh dari daya tembak yang luar biasa. Sementara itu, beberapa pasukan dihancurkan oleh serangan kekerasan dari monster.

Setelah tiga serangan berturut-turut, Gripper berhasil tiba di tempat, di mana pasukan berada.

-Kuaaaa!

Seorang Gripper mengangkat pilar batu, dan mengayunkannya ke bawah secara vertikal. Pilar batu sepanjang 10 meter itu, terjebak di tanah. Kemudian, Gripper yang menanam pilar batu di tanah menggores kulit dadanya dengan cakar, dan merobek jantungnya.

Gripper melolong ke langit sebelum tubuhnya hancur berantakan seperti bom. Ark, para prajurit, dan bahkan monster-monster itu terkena gelombang kejut.

Ketika dia mengangkat kepalanya, sebuah jendela informasi melayang di depannya.

[Gripper telah memanggil 'Earth Blast!'

Gripper telah mengorbankan hidupnya, dan menggunakan pilar batu besar, untuk menyebarkan dampak kutukan melalui bumi. Mereka yang menerima dampak akan kehilangan kekuatan mereka, dan tidak akan mampu melawan roh jahat lagi.

Mereka yang menerima dampak dengan mengambil 24 jam, untuk memulihkan kekuatan mereka. Sementara itu, kutukan jahat akan memperkuat pengaruh iblis dalam jarak 2 kilometer, dan monster akan menjadi lebih kuat.

NPC dan pengguna akan mengalami penurunan kemampuan, hingga 50%. Monster dengan pengaruh iblis akan memiliki kemampuan mereka meningkat sebesar 50%.

Durasi: 24 jam]

"Ack, lagi...!”

"Ini menjengkelkan, tapi tidak ada harapan lagi!"

Para komandan mengerang, saat Earth Blast digunakan. Semua sekutu memiliki statistik mereka berkurang 50%, sementara monster itu meningkat 50%. Dengan kata lain, sekarang ada perbedaan besar antara tentara dan monster.

Pertempuran dalam situasi ini adalah bunuh diri.

Pasukan ekspedisi hanya memiliki satu pilihan.

"Mundur! Semua pasukan mundur!"

Ekspedisi Schudenberg terpaksa mundur. Jauh di dalam ngarai, tempat mereka mundur adalah sebuah benteng besar yang diliputi kegelapan.

***

 

"Sialan!"

Teriak Haverstein, ketika dia membanting tinjunya ke atas meja. Setelah Earth Blast dari Gripper, pasukan ekspedisi segera mundur dari ngarai. Tapi, mundur dari medan perang tidak semudah kedengarannya.

Berkat Earth Blast, ada celah luar biasa antara kemampuan para prajurit dan monster. Sekitar 1.000 orang terbunuh, sebelum mereka bisa mundur dari jangkauan pengaruh iblis.

"Berapa banyak lagi prajurit, yang harus kita korbankan?"

Haverstein menggigit bibirnya, ketika dia menatap para komandan yang berkumpul di tenda. Pertanyaan itu tidak ditujukan kepada mereka, tapi ke dirinya sendiri. Untuk memahami mengapa Haverstein dibuat, situasinya perlu dijelaskan.

Setelah 10 hari yang lalu, ekspedisi Schudenberg telah menyelesaikan semua persiapan mereka, dan berangkat menuju Kerajaan Sinius.

Sambil berbaris dan menghancurkan obelisk, mereka akhirnya tiba di perbatasan Schudenberg, setelah seminggu. Meskipun pada awalnya mereka tidak merencanakan perjalanan secepat itu, kegelapan telah merambah benua lebih cepat dari yang diperkirakan.

Ketika pasukan ekspedisi meninggalkan Selebrid, mereka mendengar informasi jika kegelapan mendorong wilayah perbatasan.

Ketika mereka tiba, kegelapan sudah merambah wilayah utara Schudenberg. Mereka tidak bisa lagi, secara membabi buta memasuki Kerajaan Sinius. Respons Haverstein adalah membagi pasukan ekspedisi menjadi beberapa pasukan.

“Jika pasukan ekspedisi memasuki Kerajaan Sinius, maka pasukan yang melindungi Schudenberg akan lenyap. Jadi, 30.000 tentara akan menggunakan tempat ini sebagai titik pangkalan, dan menghancurkan semua obelisk di timur laut dan barat laut untuk mencegah kegelapan menyebar.

Sisa dari 30.000 pasukan akan memasuki Kerajaan Sinius, dan bertemu dengan ekspedisi Bristania di lokasi yang dijanjikan.”

Jadi, perang antara pasukan ekspedisi dan pasukan gelap dimulai. Tapi, ada satu bagian yang sulit tentang ini. Wilayah perbatasan antara Kerajaan Schudenberg dan Sinius dipenuhi, dengan pegunungan.

Barisan gunung terkenal dengan kecuramannya, sehingga hanya sejumlah pasukan tertentu yang dapat melewatinya. Satu-satunya cara yang mungkin untuk memimpin pasukan guna melintasi perbatasan adalah, melalui Ngarai Pabiun.

Karena, hubungan antara Schudenberg dan Kerajaan Sinius telah bermusuhan sejak lama. Mereka telah membangun benteng yang tak tertembus di Ngarai Pabiun. Itu adalah Benteng Pabiun yang membuat Haverstein menjengkelkan saat ini.

"Agar monster biasa menduduki dan menggunakan Benteng Pabiun...!"

Awalnya Haverstein mengira, tak ada petugas yang bertanggung jawab atas monster itu. Namun, Haverstein terlambat menyadari kesalahannya, setelah memasuki ngarai.

'Aku belum pernah melihat, begitu banyak monster muncul bergelombang dari benteng.'

Sebelumnya monster belum pernah menggunakan pertarungan strategis. Monster harus ditempatkan di Benteng Pabiun, untuk menghentikan ekspedisi Schudenberg.

"Mereka jelas di bawah kendali seseorang.”

“Ya, medan perang terlihat kacau pada awalnya, tapi langkah-langkah penting sebenarnya sedang dibuat. Tidak mungkin pertempuran berlanjut seperti itu, tanpa seseorang yang memerintah mereka.”

Seseorang berkata dengan ekspresi prihatin.

“Lalu, seseorang muncul dari kegelapan untuk mengambil kendali? Untuk bisa mengendalikan begitu banyak jenis monster yang berbeda... jangan bilang, Prince of Darkness telah dibangkitkan?”

Wajah unit komandan berubah pucat saat mendengar kata-kata 'Prince of Darkness'.

Prince of Darkness adalah kata yang memiliki jenis kekuatan destruktif untuk NPC New World. Tentu saja, ada juga NPC yang punya akal sehat, yang tidak dibodohi dari kata-kata itu.

"Situasinya akan jauh lebih buruk, jika Prince of Darkness dihidupkan kembali.”

“Prince of Darkness tidak akan khawatir unyuk menghentikan kita di sini, dan masih ada black obelisk.”

Haverstein membuka gulungan peta, dan mengarahkan jari ke arah Benteng Pabiun. Lusinan bentuk segitiga digambar di tempat yang ditunjukkannya.

Kesulitan utama dalam menakhlukkan Benteng Pabiun adalah 'Black Obelisk Forest'.

Orang yang menemukan Black Obelisk Forest adalah Ark. Tentara ekspedisi telah membunuh 20.000 monster, selama minggu yang mereka habiskan di sini...

Itu mirip dengan jumlah monster yang dikonfirmasi di benteng. Tapi saat pertempuran berlanjut, jumlah monster sama dengan sebelumnya. Haverstein mengira itu aneh, dan mengutus pengintai menyusup berkali-kali. Tapi, mereka tidak dapat 'menemukan informasi apa pun’.

Namun, Ark secara tidak sengaja menemukan alasan, ketika menggunakan Racard untuk mensurvei medan.

Beberapa kilometer di sisi lain benteng, adalah sejumlah besar black obelisk. Itu adalah Black Obelisk Forest.

Benar. Ada 50 obelisk di sisi lain benteng. Black obelisk memiliki fungsi untuk membangkitkan monster, seperti Quartermaster untuk player.

Itu sebabnya jumlahnya tidak berkurang, tidak peduli berapa banyak monster yang terbunuh.

Untuk menakhlukkan Benteng Pabiun, mereka perlu menghancurkan black obelisk. Tapi, mereka harus melewati benteng, untuk sampai ke black obelisk. Kemudian, satu-satunya metode yang tersisa adalah untuk melenyapkan monster, sebelum mereka bisa bangkit kembali.

Haverstein telah menggunakan berbagai strategi untuk merebut benteng selama seminggu. Tapi, itu tidak berguna. Gripper akan muncul, setiap kali ada momen krusial. Dan durasi Earth Blast adalah 24 jam.

Sementara ekspedisi mundur dan menunggu cooldown skill selesai, monster akan dipulihkan. Jadi, meskipun berjuang tanpa istirahat selama satu minggu, hasilnya hanya macet.

"Haruskah kita menarik 30.000 tentara yang kita kirim ke daerah lain?"


Post a Comment for "ARK_V21E02P03"

Pemberitahuan Update via Email