Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V21E02P06

gambar


2. Benteng Pabiun (6)

Benar. Tidak bisakah parasite yang menetas dilatih oleh klan Baran, untuk digunakan dalam militer?

Plus, Parasite itu baru saja menetas, sehingga mereka mudah untuk dilatih. Kemudian, ribuan Parasite dapat bergabung dengan angkatan laut Seutandal. Tidak, satu kantung telur bisa menetaskan ribuan telur, sehingga angkatan laut bisa memiliki puluhan ribu monster terlatih.

'Jumlah Parasite yang ditetaskan, bisa berurusan dengan monster laut. Maka, klan Baran akan dapat berkonsentrasi pada produksi mereka.'

Jadi, Ark membuat kesepakatan dengan Isabel, segera setelah dia membuat rencana. Seperti yang diharapkan, benar-benar tidak ada item yang tidak berguna dalam game.

Ark akan memberikan metode bagi Seutandal untuk berurusan dengan monster laut, dan harga untuk bahan perang adalah 65% dari harga pasar. Shambala yang telah menonton Ark, mendengus dan bergumam.

“Kamu benar-benar orang yang tidak menyenangkan.”

Tapi, kata-katanya menggali kuburnya sendiri. Ark segera menambahkan kondisi lain.

“65 persen dari harga pasar untuk persediaan militer... dan kupon '1 kali penggunaan Shambala' dengan imbalan telur Parasite.”

"Apa? Apakah aku sesuatu?"

Shambala melompat kaget, tapi ia mau tak mau setuju, begitu Isabel memandangnya.

“Kikiki, berhati-hatilah di masa depan.”

Ark tertawa pada Shambala, yang sepertinya ingin membunuh Ark.

Dia dengan ceroboh lupa tentang ‘kupon’ yang digunakan, sehingga Shambala mengerutkan kening dan berteriak.

“Ah, benar juga? Apakah kamu bermain denganku sekarang?"

“Diam, aku sudah sibuk, jadi aku lupa sejenak. Aku tidak mampu bertengkar denganmu sekarang. Sial, slip terkecil dan perlengkapan militer...”

"Apa masalahnya?"

Kemudian, seorang wanita berjalan keluar dari belakang Shambala.

"Masalah? Tidak ada . Hanya... eh? L-Lariette-nim?"

Ark tersentak, dan menutup mulutnya. Wanita yang muncul dari belakang Shambala adalah Lariette. Shambala melihat wajah Ark, dan langsung tersenyum.

"Oh, bukankah aku memberi-tahumu? Kami pergi bersama, setelah kamu menghubungiku. Ya, itu bagus. Karena kamu memiliki wanita yang membantumu di mana-mana. Bagaimana dengan itu? Apakah kamu tidak berterima kasih?"

'Orang ini…!'

Ark memelototi Shambala. Bahkan, situasi antara Ark dan Lariette cukup menegangkan akhir-akhir ini. Berkali-kali dia berpikir untuk berbicara serius, tapi dia terlalu sibuk. Dan Lariette juga memperhatikan pikiran Ark.

Jadi, itu menjadi semakin canggung, setiap kali mereka bertemu. Fakta jika Shambala membawanya serta...

Niatnya jelas, untuk membuat Ark tidak nyaman.

"Apakah aku datang membawa masalah?"

Lariette memperhatikan ekspresi mereka.

‘Ya, itu masalah. Yang besar’. Tapi, bagaimana dia bisa mengatakan kata-kata itu, di depan seorang wanita?

“Apakah ada hal seperti itu? Aku senang, karena sudah begitu lama, sejak kita bertemu.”

Ark menjawab dengan ekspresi canggung. Karena itu, suasananya cepat dingin. Shambala berusaha menahan tawanya, jika dia hampir menangis. Karena suasananya tidak nyaman, Lariette dengan cepat mengganti topik pembicaraan.

"Tapi, apa yang kita katakan sebelumnya?"

"Sebelum? Ah, benar juga. Sebenarnya..."

Ark ingat, dan dengan cepat menjelaskan situasinya dengan ekspedisi. Shambala menghapus ekspresi main-mainnya, dan berbicara dengan suara serius.

“Hmm, sepertinya tidak berjalan sebaik yang aku kira.”

“Itu tidak berjalan dengan baik. Haverstein akan kehilangan posisinya, setelah beberapa hari lagi. Maka, aku akan kehilangan kontrak perdagangan eksklusifku. Ini bukan situasi, di mana kamu juga bisa tetap tenang. Jika aku bangkrut, maka Isabel harus menanggung biaya bahan yang ditimbun juga.”

“Jika itu terjadi, maka pedangku akan selalu diarahkan ke punggungmu.”

Shambala mengangkat alis, dan berbicara dengan suara berdarah.

“Apakah kamu benar-benar akan bertindak seperti itu? Kapan temanmu dibiarkan bangkrut?”

"Bisakah aku benar-benar memanggilmu temanku, setelah kata-kata itu?"

Ark dan Shambala mulai berdebat satu sama lain. Lariette yang tampaknya merenungkan sesuatu, dengan hati-hati tiba-tiba bertanya.

"Itu... jika kamu tidak bisa menyerang benteng dari depan, lalu bagaimana kalau menyerang dari belakang?”

Kata-kata Lariette menghentikan argumen Ark dan Shambala. Kemudian, mereka berdua menghela nafas dan menggelengkan kepala.

"Itu... Jika itu mungkin, maka kami tak akan khawatir.”

"Jika kamu melihat, maka kamu akan mengerti. Gunung-gunung menghalangi perbatasan antara kerajaan Schudenberg dan Sinius.”

“Satu-satunya cara adalah melewati Ngarai Pabiun.”

"Apakah tidak ada rute lain, yang melintasi utara Ngarai Pabiun?"

Lariette bertanya. Dia melihat melalui ingatannya, sebelum menjelaskan.

“Aku tidak ingat dengan benar, karena itu pada hari-hari awal ketika aku memulai permainan. Um... Saat aku bermain dengan beberapa kandidat lain, aku menerima quest untuk menemukan dungeon tersembunyi di Kerajaan Sinius.”

Dia menghindari menyebutkan nama, tapi itu adalah hari-hari dia bermain dengan Alan. Tapi, pada masa itu tidak mungkin bagi player untuk melewati pos pemeriksaan perbatasan. Jadi, Alan telah membayar sejumlah besar uang kepada seorang penyanyi di sebuah kedai minum, untuk mendapatkan informasi tentang cara melintasi perbatasan.

Itu adalah rute rahasia yang melewati Benteng Pabiun.

“Karena itu, mungkin bagiku untuk memasuki Kerajaan Sinius, dengan rekan-rekanku.”

"Tolong jelaskan lebih banyak!"

Kata Ark, saat dia tiba-tiba meraih tangannya. Tapi, dia dengan cepat menjadi terkejut, dan melepaskan tangannya.

"A-aku minta maaf.”

"Ah tidak.”

Lariette memerah karena reaksi Ark, dan menghindari matanya. Setelah melihat suasana di antara kedua orang itu, Shambala tersenyum dan bersiul.

“Layak untuk membawa Lariette dengan sengaja.”


Post a Comment for "ARK_V21E02P06"

Pemberitahuan Update via Email