Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V21E04P02

gambar


4. Kebangkitan Alan (2)

-Kuaaaa! Awooooo!

Ratusan monster berteriak, dan bergegas ke depan. Karena itu, Ark tidak lagi punya waktu untuk memikirkan berbagai situasi. Saat ini 800 monster mengelilinginya. Ada alasan, mengapa pasukan khusus tidak bisa mati.

Apakah mereka harus bertarung, jika peluangnya tidak menguntungkan mereka?

"Aku harus menemukan cara untuk melarikan diri!"

"Sial, formasi pertahanan!"

Para player di pasukan khusus yang dipilih secara khusus dari 30.000 pasukan. Mereka adalah pejuang dengan level dan skill yang sangat baik. Alih-alih panik, para prajurit dengan rapi membentuk formasi pertahanan atas perintah Ark.

Para prajurit menggunakan perisai besar mereka, untuk membentuk lingkaran dengan archer dan mage di tengah. Kamp melingkar sempurna telah terbentuk dalam hitungan detik.

"Lariette-nim, buff-mu!"

"Warrior's Soul, Pure Light, Virtuous Vitality!"

[Innocence Knight telah menggunakan Warrior's Soul.

Strength dan stamina semua sekutu dalam radius 100 meter, akan meningkat sebesar 30.]

[Innocence Knight telah menggunakan Pure Light.

Kekuatan serangan pedang dari semua sekutu dalam radius 100 meter akan meningkat sebesar 20%.]

[Innocence Knight telah menggunakan Virtuous Vitality.

Semua sekutu dalam radius 100 meter, akan memulihkan 5 HP-nya setiap 10 detik.]

Set tiga buff tersebar di sekitar kamp melingkar. Berkat tiga buff yang ditundukkan, kekuatan tempur para prajurit meningkat sebesar 20%. Tepat sebelum para prajurit bertabrakan dengan para monster, Ark melemparkan Saw Blade dan berteriak.

"Memanggil Iblis, Razak. Pelepasan transformasi pedang. Iron Fire Wall!"

Ttadak, ttadadadak, tadadak!

Saw Blade terbang di udara, dan berubah menjadi Razak. Razak mengangkat perisainya, begitu dia berubah. Itu adalah Burning Sheald of Fire Draconian.

-Klak klak klak klak, klak klak klak klak!

Kwa kwa kwang, hwarrrruk!

Razak meraung (?) dan membanting perisai ke tanah, menggunakan kekuatannya. Sayap api raksasa terbuka di kedua sisi perisai, seperti seekor burung Firebird.

Sayap mengepak dan menabrak 100 monster, yang mendekat. Pada saat yang sama, api dari sayap melompat ke tubuh monster. Itu adalah skill khusus dari Burning Sheald of Fire Draconian, Iron Fire Wall!

100 monster yang secara membabi buta masuk diselimuti api, dan menjadi 'terpana’. Itu adalah kesempatan besar!

Mata Ark berkedip, dan dia berteriak.

"Sekarang! Archer dan mage, gunakan skill area luas-mu!”

Skill area luas tidak lebih sedikit merusak daripada skill biasa. Tapi, itu bisa menyerang semua musuh dalam jangkauan luas. Tapi, skill area luas tidak bisa menunjuk target. Jadi, itu bisa digunakan di tengah pertempuran yang membingungkan, di mana teman dan musuh bercampur menjadi satu.

Itu sebabnya, Ark memikat monster dan kemudian mengejutkan mereka menggunakan Iron Fire Wall.

"Lautan mati, lepaskan badai kekuatanmu... Tornado!"

"Arrow shower!"

Skill area luas terkonsentrasi pada monster tertegun. Tornado merobek-robek daerah itu, hujan es turun seperti badai salju dan ada hujan panah!

Puluhan skill area luas terkonsentrasi pada satu area. Itu adalah ruang kematian!

Monster yang terkurung di ruang itu kehilangan 50% HP mereka secara instan.

"Pindah ke formasi pertempuran, dan bunuh monster yang HP-nya sudah menurun!"

"Ohhhhhh!"

Para prajurit bergegas pada perintah Ark, sambil mempertahankan formasi lingkaran.

Saat ini, mereka dikelilingi oleh 800 monster. Jika mereka menghancurkan formasi mereka dalam situasi seperti itu, maka para prajurit mungkin akan didorong kembali ke posisi defensif. Dengan jumlah yang luar biasa lebih banyak dari mereka, itu pasti akan menjadi kekalahan instan.

'Aku harus mempertahankan rasio pertahanan dan serangan 7: 3, dan mengurangi jumlah musuh.'

Tapi seperti yang diharapkan, itu hanya solusi sementara. Pasukan khusus hanya memiliki 200 orang, sementara monsternya 4 kali lipat dengan 800 di antaranya. Tentu saja, pasukan khusus terdiri dari player elit dengan sebagian besar dari mereka di atas level 350.

Tapi, monster yang dibawa Alan memiliki level rata-rata 400. Selain itu, ada lingkup pengaruh iblis. Berarti, pasukan khusus memiliki statistik mereka berkurang 20%, ​​dan monster meningkat 20%.

'Tidak mungkin menang di area ini. Bahkan jika kita bisa menang, pasukan khusus akan hampir musnah. Tapi selama satu orang memiliki Starlight Bomb, mereka dapat berhasil meledakkan 50 obelisk hitam. Dalam hal ini, kita hanya perlu berjuang dan mencari peluang untuk melarikan diri. Tapi, masalahnya adalah...'

Para prajurit telah berhasil merawat gelombang pertama serangan monster. Jika...

"Ark, di belakangmu!"

Lalu, dia mendengar suara Shambala. Ark tersentak dan berbalik, melihat pedang diarahkan ke punggungnya.

Alan telah menyerbu ke depan dengan sekeleton horse, dan mengayunkan pedangnya. Ark secara refleks mengangkat pedangnya, dan memblokirnya. Dia tidak menduganya, dan kehilangan keseimbangan, berguling melintasi lapangan salju.

Kemudian, pedang Alan jatuh secara vertikal lagi. Ark mencoba menendang tanah untuk bangkit, tapi kakinya tergelincir di es, dan dia jatuh lagi. Pedang itu mengarah ke mahkota kepala Ark. Tidak, itu akan membelahnya menjadi dua.

Syu syu syu syuk, ka ka ka kak, chaeng!

Tiga atau empat belati terbang melintasi angkasa, dan mengenai pedangnya. Orbit pedang diubah dan melewati kepala Ark.

Alan mencoba menyerang lagi, ketika yang pertama gagal. Tapi, dia bergerak kembali dengan tatapan jengkel, ketika belati terus terbang ke arahnya. Ark akhirnya bangkit, dan mendapatkan kembali postur tubuhnya. Kemudian, Shambala yang telah melemparkan belati muncul di sebelahnya.

"Aku harap kamu tidak lupa, jika temanmu ada di sini.”

“Kamu adalah teman yang baik. Jadi, ambil sebanyak yang kamu mau.”

“Aku harus menolak dengan hormat.”

"Sungguh?"

Ark tersenyum, dan menatap Alan.

"Ini kesempatan!"

Tujuan Ark saat ini adalah untuk meminimalkan kehilangan pasukan, dan melarikan diri. Dan rintangan terbesar bukan monster, tapi Alan. Saat ini, Ark berada di Ngarai Pabiun yang rumit. Akan mudah menggunakan medan, untuk mengalahkan monster yang mengikuti mereka.

Namun, tidak akan sesederhana itu, jika lawannya adalah player.

Seorang player tidak bodoh sehingga mereka tidak akan ditipu dengan mudah. Selain itu, orang yang memerintahkan monster adalah Alan. Jika dia melarikan diri tanpa rencana, maka mungkin situasinya akan memburuk.

Ark harus berurusan dengan Alan terlebih dahulu, sebelum mereka bisa melarikan diri.

'Aku benar-benar khawatir, Alan akan bersembunyi di belakang semua monster. Maka, akan lebih sulit untuk menemukan kesempatan untuk menangkapnya. Namun, dia muncul tepat di depanku...'

Mungkin, itu karena dendam dan kebanggaan Alan.

"Dendammu akan menjadi kesalahan fatalmu!"

Ark dengan cepat melirik Shambala.

Shambala mengangkat sudut mulutnya, dan mengangguk. Serang Alan menggunakan gerakan menjepit. Pengaturan itu diputuskan dengan satu pandangan. Jujur dan adil?

Tidak perlu untuk hal seperti itu. Apakah itu kenyataan atau permainan, dia harus melakukan apa pun untuk menang. Bagaimana dia bisa khawatir tentang keadilan, ketika dia hampir bangkrut?

Penting untuk berurusan dengan Alan, dan melarikan diri ke sini dengan cepat.

"Aku akan ke kanan, dan kamu akan ke kiri!"

Ark dan Shambala bergegas menuju Alan, dari sisi yang berbeda. Alan membalikkan tubuhnya tanpa ragu-ragu, ke arah Ark.

"Sheesh, bukankah Ark lebih menakutkan dari ini? Aku akan menunjukkanmu kekuatan sejati. Arrow!"

Tepat saat Shambala akan mengarahkan belati ke Alan.

Syu syu syu syuk, syu syu syu syuk!

Lusinan anak panah tiba-tiba melesat ke arah Shambala.


Post a Comment for "ARK_V21E04P02"

Pemberitahuan Update via Email