Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E01P05

gambar


1. Perang Pertahanan Hell Door (5)

"Ini sukses!"

Ark tertawa dan bergumam.

Benar. Ini adalah kartu as Ark untuk melawan Cyclops. Confusion adalah efek sekunder dari skill suck blood yang diperoleh Curio setelah berevolusi!

Cyclops adalah lambang 'kuat tapi bodoh'. Kekuatan mereka sangat kuat, sehingga mereka bisa melempar batu besar ratusan meter, tapi mereka sangat bodoh. Sehingga, mereka tidak bisa mempelajari skill. Dan Confusion milik Curio memiliki peluang lebih tinggi untuk bekerja, semakin bodoh lawannya.

Itu tidak perlu dikatakan, tapi bukankah mereka lebih mudah dihasut, karena mereka bodoh?

Jadi, Ark menyerang Cyclops dan membuat mereka bergerak di dekat pintu masuk lembah, tempat Curio sedang menunggu. Sementara mereka fokus pada benteng, Curio menggunakan Suck Blood beberapa kali, hingga efek Confusion diterapkan.

“Hehehe, monster yang terlalu besar, tapi bodoh ini. Menjadi tubuh vampir dengan kemurnian tinggi. Sekarang! Satu monster bermata, ayo kita mulai!”

Curio memukul kepala Cyclops yang bingung dengan sayapnya, dan berteriak.

-Roaaaaar!

Cyclops menjerit dan menyerang Cyclops lain. Kurak yang akan dibuang jatuh, dan diinjak. Cyclops terlambat menyadari situasi dan mengayunkan tinjunya. Tapi, Curio dengan cepat terbang di sekitar Cyclops, dan menyedot darahnya seperti orang gila.

Faktanya, menghisap darah tidak mudah digunakan, melawan monster umum. Jadi, kemungkinan Confusion dipicu tidak tinggi. Namun, itu berbeda ketika berhadapan dengan Cyclops berukuran 20 meter.

Ada banyak tempat untuk digigit dan bahayanya rendah, berkat reaksinya yang lambat.

Selain itu, kecerdasan mereka mungkin dalam satu digit, sehingga mudah untuk memicu kebingungan. Di sisi lain, jika berhasil, maka mereka bisa mendapatkan iblis besar, untuk bekerja untuk mereka.

"Tidak mungkin kamu bisa mengenai tubuh ini!"

Mengisap, menghisap, menghisap, menghisap!

Setelah beberapa kali, Cyclops lain menjadi korban Confusion. Curio yang perutnya membengkak karena darah, tertawa dan mengangkat suaranya.

"Kekekeke. Sekarang, Cyclops ini. Merasa liar!”

Iblis di daerah itu jatuh ke dalam kekacauan.

Cyclops yang di bawah kendali Curio, mulai berguling-guling di tanah sambil melawan Cyclops lainnya. Cyclops itu secara acak menabrak lembah saat bertarung dan menyebabkan hujan batu jatuh. Iblis di dekat Cyclops itu dihancurkan oleh tubuh besar dan batu yang jatuh.

Pintu masuk lembah dipenuhi dengan teriakan dan darah.

-Kuram, kuram, baradram!

Pada akhirnya, itu menjadi situasi, di mana iblis-iblis itu membunuh rekan mereka.

"Kekekeke. Bagus . Aku akan membuat kalian bertarung, dan mati di antara kalian... eh?”

Curio yang mengepakkan sayapnya, dan menonton dari langit-langit tersentak. Matanya menyipit dan dia mengerutkan kening, sampai dia mengangkat suaranya.

"Master, ini Alan!"

"Apa? Alan?"

Ark yang sedang berurusan dengan Kurak bersama dengan Meow dan Wolrang, tiba-tiba dia mengangkat kepalanya.

"Di mana?"

"Di dekat tempat Cyclops berlari liar!"

Ark melompat ke dinding dan menggunakan Eyes of Cat untuk melihat area yang ditunjukkan Curio. Tapi, bahkan jika dia menggunakan Eyes of Cat, itu tidak mudah untuk menemukan Alan dari jarak ratusan meter, melalui ribuan monster.

Ark menyerah memeriksa sendiri, dan bertanya pada Curio.

"Curio, periksa lagi. Apakah kamu yakin itu adalah Alan?"

"Apakah kamu pikir, aku tidak akan mengenalinya? Aku yakin! Itu adalah Alan!"

"Apakah ada orang lain di sekitarnya?"

“Termasuk Dark Elf dan mage yang kita lihat sebelumnya, ada sekitar 100 orang.”

"Dark Elf dan mage adalah Timosi dan Jewel. Jadi, orang yang mereka temani tanpa ragu adalah Alan!"

Dahi Ark berkerut mendengar jawaban Curio.

"Kenapa pria itu muncul?"

Sudah satu setengah hari sejak Alan dan pasukannya memasuki lantai 60. Namun, Alan belum pernah secara langsung muncul di medan perang. Saat ini, benteng menghalangi jalan keluar lembah, sehingga ada masalah menghentikan Alan dari melakukan masalah.

Wormer dan rakun juga telah memasang berbagai perangkap yang tersebar di sekitar benteng. Sehingga, tidak ada alasan baginya untuk mengambil risiko.

'Namun, ini adalah pertama kalinya, Alan muncul di medan perang.'

Serangan habis-habisan para iblis itu tidak membebani Alan. Sedikit lagi, dia punya peluang untuk sukses. Tapi dia tidak pernah menyangka, jika Cyclops akan menjadi bingung dan mulai saling menyerang.

‘Dia pasti mencoba sesuatu yang berbeda. Bagaimanapun...'

Senyum dingin menyebar di wajah Ark, saat dia mengatur pikirannya.

'...Ini kesempatan!'

Ark tahu, jika situasi militer saat ini tidak begitu baik. Pasukannya telah tanpa lelah menyelinap melalui dungeon rahasia untuk memasang perangkap, dan mereka juga membangun benteng. Mereka hampir tidak bisa berkonsentrasi pada pertempuran, dan mengayunkan pedang mereka karena kelelahan.

Tapi, apakah hanya itu saja?

Dorongan iblis yang terus menerus berarti, jika beberapa perangkat rusak.

'Itu mungkin bahkan tidak berlaku, sampai pasukan sekutu dan bala bantuan iblis muncul.'

Tapi, ada cara untuk segera membalikkan situasi militer. Itu adalah kematian Alan!

Benar. Orang yang memimpin ribuan iblis adalah Alan. Jika Ark berurusan dengan Alan, maka orang yang memerintahkan iblis akan menghilang.

'Tentu saja, berurusan dengan iblis masih tidak akan mudah.'

Dia memiliki keyakinan, jika dia bisa menang melawan Alan. Setelah perjumpaannya dengan Alan di Pabiun Canyon, dia mendapatkan semua Animal King-nya, serta pedang legendaris, 'Shining Darkness’.

Alan bukan lawan yang mudah ditangani. Tapi Ark yakin, dia bisa menang. Masalahnya adalah jika Ark harus mencapai tempat, di mana Alan berada.

Bahkan, jika dia berhasil berurusan dengan Alan, ada kemungkinan dia akan dibunuh oleh iblis. Namun, kepentingan Ark dan Alan berbeda.

Jika Ark meninggal, masih ada sejumlah player yang bisa dibiarkan bertanggung jawab termasuk Wormer dan Boramae. Mereka memiliki kemampuan untuk memerintahkan unit, jika Ark mati. Namun, roh-roh jahat itu berbeda.

Alan adalah komandan unik dalam pasukan iblis. Dengan kata lain, kematian Alan berarti iblis-iblis itu hanya akan merosot, menjadi sekelompok monster. Tidak peduli seberapa lelah pasukan itu, mereka bisa menghadapi iblis yang tidak terorganisir.

‘Aku punya banyak keuntungan dari pertaruhan ini. Jadi, tidak ada alasan untuk ragu!'

“Shambala, kumpulkan 400 orang dari koalisi, dan minta mereka berkumpul di belakang.”

Ark berteriak, setelah dengan cepat memahami situasinya. Shambala merasakan, jika suasananya tidak biasa dan dengan cepat mengorganisir detasemen tentara. Ark meninggalkan pertahanan Hell Door ke anggota koalisi.

Ark mendaftarkan orang-orang sebagai kelompok serangan terpisah, dan berteriak.

"Demonic Distortion!"

Tas Ark terbuka dan peralatan hitam terbang ke langit. Itu membentuk pentagram besar dan meledak, sebelum jendela pesan muncul.

[Anda telah menggunakan Demonic Distortion.

Energi iblis yang dilepaskan dari peralatan akan mendistorsi ruang, mengubah lokasi sekutu dan musuh.

Silakan tentukan target musuh, ketika mengubah lokasi.]

"Curio!"

"300 meter pada arah jam 3!"

"Iblis-iblis berjarak 300 meter pada jam 3!"

Ark berteriak, setelah mendengar kata-kata Curio. Pada saat yang sama di sana, ruang melengkung di sekitar kelompok Ark. Kemudian, Ark tersedot ke udara berpikir, dan terbang ke tempat yang ditentukan.

Alan, Timosi, dan Avengers segera muncul di depannya.


Posting Komentar untuk "ARK_V23E01P05"