Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E02P01 Flood, Hell River (I)

gambar


2. Flood, Hell River (I) (1)

'Doppelganger?'

Ark bertanya, ketika dia memeriksa jendela informasi. Bahkan setelah melihatnya dengan matanya, dia tidak bisa mengerti apa yang terjadi. Semua informasi yang Ark tahu tentang para doppelganger, melewati kepalanya.

Faktanya, alasan terbesar yang dimiliki kerajaan untuk memulai darurat militer, dan menutup pos-pos pemeriksaan adalah karena para doppelganger.

Ada wabah doppelgangers mencuri wajah pedagang keliling, dan bersembunyi di desa-desa untuk makan penduduk. Tapi, sebagian besar insiden itu hilang setelah darurat militer dimulai, dan pos-pos pemeriksaan ditutup.

Ark belum pernah melihat doppelganger yang sebenarnya sejauh ini...

'Lalu, Alan juga membawa beberapa doppelgangers ke dungeon rahasia?'

Ark buru-buru melihat sekeliling. Ark melihat jika anggota Avenger yang sudah mati, juga mengubah tubuh mereka menjadi adonan.

...Mereka tidak dicampur begitu saja. Alan dan semua Avengers adalah doppelgangers.

'Para doppelgangers tidak akan dengan egois meniru penampilan Alan. Maka, transformasi para doppelganger pasti karena perintah Alan. Jika itu masalahnya?'

Situasi ini adalah jebakan yang dibuat oleh Alan?

Ark memikirkan sesuatu dan rambut di tubuhnya, tiba-tiba terangkat. Alan mengubah doppelganger menjadi dirinya, untuk memikat Ark di sini!

"Pasukan harus membangun pertahanan di sekitar Shambala dan aku!"

Ark berteriak, sebelum melihat Curio.

"Curio, gunakan mode pengawasan satelit dan cari posisi Alan!"

"Eh? Eh? D-dimengerti!"

Curio terbang turun dari langit-langit, dan menggunakan mode pengawasan satelit. Hanya ada satu alasan, Ark bisa memikirkan Alan untuk menggunakan doppelganger, untuk memikat Ark ke medan perang.

Itu bersembunyi di balik doppelganger untuk serangan mendadak pada Ark. Jadi, Ark segera beralih ke formasi pertahanan untuk mempersiapkan serangan Alan. Namun, iblis adalah satu-satunya yang menyerang kelompok Ark.

"Aku tidak bisa melihatnya. Tidak ada tanda-tanda Alan di medan perang.”

"Tidak ada? Itu tidak mungkin...”

Ark menjadi lebih bingung, setelah mendengar laporan Curio. Mengapa Alan memancing Ark ke medan perang, jika tidak menyerangnya?

Jika bukan untuk memikatnya, mengapa para doppelganger berubah menjadi dirinya, dan membuka diri?

Tidak, ini adalah kesempatan bagus. Jadi, di mana Alan?

'Sesuatu... itu pasti sesuatu yang jelas. Apa yang sedang terjadi?'

-Kuaaaa!

Ark khawatir tentang hal itu, saat menyerang monster yang datang dari segala arah. Meskipun Cyclops yang bingung masih berjalan liar, cepat atau lambat mereka akan dikepung oleh ribuan iblis.

"Astaga, apa yang kamu lakukan? Ini adalah tengah dari wilayah musuh! Jangan hanya berdiri di sana!"

Shambala berteriak, ketika dia melawan iblis yang melewati batas. Namun, Ark tidak bisa dengan mudah memutuskan langkah selanjutnya. Ark tidak bisa memahami skema Alan untuk memindahkannya ke benteng. Jadi, dia tidak bisa dengan mudah bergerak.

"Aku harus menentukan lokasi Alan!"

“Curio, cari lantai 60 secara menyeluruh, menggunakan mode pengawasan satelit. Temukan Alan!"

Ark berteriak, ketika dia tiba-tiba mendengar.

-Ark-nim, ada serangan mendadak!

Suara Borama menggoncangkan gendang telinganya dengan tajam. Ark tersentak dan memandangi benteng, saat ia bertanya.

-Mengherankan? Serangan kejutan? Apa artinya? Iblis melintasi dinding dari luar?

-Ini bukan dari luar. Dari belakang... apakah itu guild Avenger!

-Avenger? Itu...

Apa artinya itu?

Avengers tiba-tiba muncul di benteng entah dari mana?

Tapi, Ark dikelilingi oleh iblis, dan tidak bisa menentukan dengan tepat apa yang terjadi di dalam benteng. Situasinya tidak cukup tenang untuk ia tanyakan.

"Semua orang berkumpul di sekitarku!"

Ark berteriak, setelah mendengar kata-kata Boramae. Pada saat yang sama, ia menggunakan Demonic Distortion dan puluhan item terkutuk terbang dari tasnya.

Ark menggunakan Demonic Distortion dan menukar dengan kelompok iblis yang dikumpulkan oleh dinding. Bahkan, jika dia ingin pindah ke dalam benteng, tidak ada iblis di dalam dirinya untuk ditukar. Jadi, Ark dan pasukan-nya tiba-tiba muncul di medan perang yang sengit.

“Sial, tidak ada tempat untuk meletakkan kakiku. Torrensial Sword!"

“Pertahankan formasi pertahanan dan mundur ke benteng. Riposte!"

Ark, Shambala, dan para prajurit mendorong iblis-iblis itu, dan mundur ke benteng. Tapi, dia tidak bisa melihat Avengers, yang muncul di dalam benteng lagi.

"Boramae, apa yang terjadi?"

Ark berlari ke Boramae dan bertanya. Kemudian, Boramae menjawab dengan ekspresi bingung.

“Itu terjadi begitu tiba-tiba, sehingga aku sendiri tidak mengerti situasinya. Orang-orang itu muncul di belakang benteng, dan menuju ke Hell Door. Aku terlambat menemukan mereka, tapi tidak bisa mengejar mereka dengan pasukan, karena serangan iblis. Dan Ark-nim juga meninggalkan beberapa pasukan untuk menjaga Hell Door. Jadi...”

"Di mana orang-orang itu muncul?"

"I-itu..."

"Apakah mereka muncul di dalam benteng? Apa kamu tahu, bagaimana caranya? Lantai 60 adalah sebuah lembah! Mustahil untuk datang ke sini, tanpa memanjat tembok! Bahkan, jika mereka menggunakan metode yang tidak mencolok, ratusan Avengers yang melintasi dinding harus diperhatikan...”

Ark berteriak, ketika dia meringis dan menutup mulutnya. Kemudian, dia melihat sekeliling dengan mata bodoh, sebelum berlari ke suatu tempat. Dia bergegas ke tempat Cyclops yang telah melemparkan belatung raksasa dan memeriksa mayat Kurak yang mati.

Cahaya putus asa memenuhi mata Ark, saat dia melihat mayat-mayat.

"Ini adalah...!”

Ark bergumam, sambil menggigit bibirnya. Serangan iblis habis-habisan, para doppelganger yang berubah menjadi Alan, untuk memancing Ark keluar...

Seluruh situasi hanya untuk satu tujuan. Untuk memungkinkan Alan dan para Avenger menyusup ke benteng!

Benar. Seperti yang Ark katakan sebelumnya, tidak ada jangkauan bagi Alan untuk mencapai Hell Door, kecuali dia melewati benteng. Dindingnya memiliki berbagai perangkat, sementara langit terhalang oleh kisi-kisi logam.

Dan bahkan jika beberapa monster melintasi dinding, Hell Door dipertahankan oleh 400 anggota elit.

Tidak ada cara bagi semut untuk memasuki Hell Door, kecuali benteng itu runtuh. Setidaknya, itulah yang dipikirkan Ark. Tapi, ada celah. Tidak, tepatnya celah telah dibuat.

Benar. Pertempuran ini telah berjalan di bawah skenario Alan sejak awal.

‘Serangan terhadap benteng itu, bukan untuk mencegah kita membangunnya. '

Itulah yang dipikirkan Ark pada saat itu. Ketika Ark melihat strategi Cyclops dan Kurak, dia hanya berpikir jika Alan tidak sabar. Sebenarnya, strategi melempar Kurak ke dalam benteng itu, tidak ada artinya.

 Ini memberikan kerusakan pada benteng dan Kurak juga mencukur habis HP para prajurit.

"Tapi, tujuan utama Kurak berbeda.”

"Tujuan utama?"

"Kurak digunakan untuk diam-diam mengangkut Alan dan Avengers.”

Ark bergumam dengan tajam.


Posting Komentar untuk "ARK_V23E02P01 Flood, Hell River (I)"