Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E02P03

gambar


2. Flood, Hell River (I) (3)

Ark tersenyum dan bergumam. Bahkan, Ark mengira tujuan Alan adalah membanjiri Hell River. Maka, itu akan menjadi akhir, jika Alan tiba di altar terlebih dahulu. Tapi, jika Alan terus berbicara tentang hati, maka itu berubah.

Jantung yang berukuran 10 meter itu, lebih seperti struktur daripada item.

Dengan kata lain, player tidak akan bisa memasukkannya ke dalam tas mereka. Fakta jika Alan mengawasi jantung, berarti dia tidak bisa meletakkannya di tasnya. Jika tujuan Alan adalah membanjiri sungai, maka dia pasti sudah mencapainya. Namun, akan lebih sulit, jika dia ingin merebut hati.

Itu berarti, Ark harus merebut hati yang besar.

"Jika aku menghentikannya dari mendapatkan jantung, maka aku bisa mencegah sungai untuk banjir!"

Itulah alasan Ark memulihkan semangatnya. Lalu, Alan terkikik dan berkata.

"Aku tahu apa yang kamu pikirkan. Tapi, bukankah aku sudah mengatakannya? Kamu terlambat.”

Pada saat yang sama, tatapan tajam terjadi di belakang Alan. Dan percikan api menyebar ke jantung hitam besar itu, dan menghilang.

Ark, Shambala, dan kelompok mereka tidak bisa mengerti apa yang terjadi. Wormer yang sedang menonton dari belakang berlari keluar, dan berteriak.

"Ah! I-itu ... itu milikku? Itu adalah pemancar quantum-ku yang terletak di pangkalan rahasiaku!”

Benar. Perangkat yang tersembunyi di balik jantung adalah mesin quantum yang diciptakan Wormer. Mesin quantum telah memindahkan jantung ke tempat lain. Tapi, bagaimana cara Alan mendapatkan pemancar?

Jawabannya sederhana. Ark dan Wormer telah menjebak Alan di markas bawah tanah.

Ketika mereka mengunjungi pangkalan lagi nanti, Ark dan Wormer menemukan jika semua penemuan dihancurkan. Hal yang tidak mereka pertimbangkan adalah, jika Alan menghancurkan semua penemuan untuk menyembunyikan dan jika dia mencuri pemancar quantum.

'Benar. Alan mengabaikan pasukan dan langsung menuju ke jantung, karena dia memiliki pemancar quantum. Sial, apakah dia akan membanjiri Hell River sekarang?'

Ark mempertimbangkan situasinya, dan dengan cepat berteriak.

“Semuanya, targetnya adalah Alan! Bunuh Alan!"

“Aku bilang sudah terlambat.”

Alan berkata, saat Ark dan Shambala terbang ke arahnya. Alan tertawa dan meletakkan batu hitam di atas altar. Kemudian, altar yang terbuat dari tulang terbelah dua, dan memperlihatkan sebuah tuas. Alan menarik tuas dan tersenyum.

“Kukuku, ini hadiahku untukmu. Kehancuranmu.”

Sebuah pesan peringatan merah muncul di depan Ark.

[Hell Altar telah digunakan!

Hell Altar adalah alat untuk membanjiri Hell River. Ketika perangkat itu digunakan, keajaiban Hell River akan lepas kendali, dan secara bertahap akan naik. Itu tidak bisa dihentikan sampai seluruh area banjir.]

"Kamu, kamu bajingan!"

“Gelar ini sudah cukup untuk saat ini.”

Alan membuat ekspresi ceria, dan memukul altar dengan pedangnya. Lalu, retakan seperti jaring laba-laba menyebar di Hell Altar.

Ku ku ku ku, ku ku ku ku!

Sungai yang terbelah dua mulai bergetar. Itu adalah suara kehancuran di kepala Ark.

"H-Hell River bergerak..."

Para prajurit melihat sekeliling dengan mata bingung. Begitu Hell Altar pecah, sungai yang mengelilingi kuil mulai berubah. Itu berfluktuasi, seperti itu adalah makhluk hidup. Tidak, tepatnya manusia dan binatang buas yang mengambang di Hell River...

Eksistensi yang transparan mengejang, ketika mereka saling bergesekan. Ratusan dan ribuan jiwa tiba-tiba membuka mata mereka. Pada saat yang sama, air mata darah mulai jatuh dari mata mereka.

Itu adalah adegan yang menakutkan dari film horor!

Jeritan yang tidak wajar mengguncang daerah itu.

Kkiyaaaaaah, kkiyaaaaaah!

Itu adalah jeritan tajam yang menembus gendang telinga!

"Kuaaaak!"

"Huk, apa itu? Suara ini?"

"Ugh! Rasanya kepalaku patah!”

Para prajurit mengerang dan menutup telinga mereka, setelah mendengar teriakan dari Hell River. Tapi, mereka tidak bisa menghalangi suaranya. Jeritan dari Hell River membuat otak mereka terasa seperti akan meledak.

Karena itu Ark, Shambala, para prajurit, dan bahkan Alan dan anggota Avenger berteriak, karena keterkejutan ke otak mereka. Semua orang di sekitar kuil kristal jatuh ke dalam kepanikan ketika 'itu' dimulai.

Jutaan... jeritan yang meledak dari jumlah jiwa yang tak terhitung, berubah menjadi gelombang kejut yang besar.

Kwa kwa kwa kwa, jjajjajjajjang, jjajjajjajjang!

Para prajurit terlempar kembali ke tanah, dari kekuatan besar yang tak terlihat. Gelombang kejut menyebabkan retakan menyebar di pilar dan lantai kuil. Namun, itu baru permulaan.

Hell River mulai bergetar. Itu mulai bergetar seperti puding. Ketika jeritan itu berlanjut, ia mulai bergetar dan perlahan-lahan menjadi lebih besar, seperti gelombang tsunami. Dan pusaran air besar diproduksi dengan kuil kristal di tengahnya.

Ku ku ku ku, ku ku ku ku, ku ku ku ku!

"Kuil itu naik!"

Salah satu pasukan mengerang di tanah bergumam. Kata-katanya benar. Dia tidak bisa merasakannya dengan jelas di dalam kuil kristal, tapi itu naik. Itu seperti rakit besar yang melayang-layang di tengah-tengah Hell River, yang berputar-putar.

"Hell River... itu banjir..."

Ark bergumam dengan ekspresi bodoh. Situasi menjadi dia melihat candi yang sedang naik daun.

Hell River seperti pintu air menuju bendungan, yang menghalangi sungai besar telah dilepaskan. Pada kecepatan ini, ia akan memenuhi neraka segera. Dan tempat yang dituju oleh Hell River adalah satu-satunya jalan keluar, Hell Door.

Tidak, itu adalah dungeon rahasia, Silvana dan kemudian Nagaran.

Itu adalah arti sebenarnya dari kehancuran.

"Sekarang, semuanya sudah berakhir..."

Ark melihat ke arah Hell Altar dengan ekspresi kosong.

Hell Altar adalah alat kuno yang mengendalikan Hell River...

Meskipun semua usahanya, altar telah dipicu. Dan itu rusak.

Benar. Itu penting. Pemicunya telah rusak. Sekarang yang bisa dilakukan Ark, hanyalah menyaksikan Hell River membanjiri Nagaran.

'Tunggu?'


Posting Komentar untuk "ARK_V23E02P03"