Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E02P04

gambar


2. Flood, Hell River (I) (4)

Pada saat itu. Ark yang sedang berjuang di lautan keputus-asaan merasakan percikan cahaya di kepalanya. Ark dengan cepat melihat sekelilingnya. Berkat gelombang kejut, kelompoknya tersebar di semua tempat.

Gelombang kejut tidak membuat kerusakan apa pun. Tapi, mereka juga putus asa, karena menyaksikan banjir Hell River. Namun, Ark tidak mencari mereka.

'Di mana dia? Ah, ini dia!'

Ark menatap tubuh yang tengkurap di tanah dekat pilar. Ark segera bergegas mendekat, dan mengguncang tubuh sambil berteriak.

"Cacing!"

“Ugh, jangan berteriak! Rasanya telingaku akan patah!”

Gumpalan daging...

Wormer berteriak dengan marah.

“Aku tidak punya waktu untuk berbicara. Apakah kamu melihat Hell Altar?"

"Hell Altar? Itu?"

Wormer memandangi altar yang terbelah dua. Ark mengangguk dan berkata.

"Bisakah ini diperbaiki?"

Benar. Ini adalah metode yang digunakan Ark. Altar sudah diaktifkan, tapi Silvana belum tenggelam. Ini adalah lapisan terendah dari dungeon rahasia. Hell River berada di luar kendali, tapi apakah dia masih punya waktu sebelum pergi?

Lalu, bagaimana jika dia bisa menyegel altar kembali?

Dia mungkin bisa menghentikan Hell River keluar dari kendali. Masalahnya adalah jika altar telah dihancurkan di neraka segera!

Ark mengira semuanya berakhir... terlalu banyak insiden terjadi dalam waktu singkat, sehingga dia sulit berpikir. Barang yang rusak bisa diperbaiki. Ini adalah gagasan yang melewati kepalanya. Dan bukankah Ark memiliki mekanik yang hebat bersamanya?

Tapi, Wormer memandangi Hell Altar dan menggelengkan kepalanya.

"Aku tidak tahu. Aku tidak bisa membayangkan, jenis mekanisme apa yang bisa mengendalikan Hell River.”

"Hah? Lalu?"

"Tapi..."

Wormer mengeluarkan kunci pas dan tertawa.

"Altar yang dipatahkan Alan, tidak lain adalah saklar besar. Jadi, altar hanyalah alat mekanis. Jika aku memperbaiki sirkuit yang rusak dan mengganti gigi. Maka, itu harus cukup untuk memperbaikinya. Yah, itu mungkin bagiku.”

'Itu dia. Maka masih ada harapan!'

Ark bertanya dengan mata ingin.

"Itu akan makan waktu berapa lama?"

“Aku tidak bisa tahu, sampai aku memeriksanya sendiri.”

"Kalau begitu, cepatlah!"

"Dimengerti. Tapi, bisakah kamu benar-benar menghentikan Hell River, jika aku memperbaiki altar?”

Pertanyaan Wormer mengingatkannya, tentang pesan peringatan yang muncul. Bahkan, Ark mengira segalanya berakhir, ketika Hell Altar dipicu. Tapi pesan peringatan mengatakan, jika sihir itu sudah di luar kendali, dan tidak akan berhenti sampai seluruh area terendam.

Dengan kata lain, bukankah ada sesuatu untuk menghentikan sihir keluar dari kendali?

Benar. Pesan peringatan memberi tahu dirinya, jika sesuatu dapat menghentikan Hell River.

"Itu bisa berhenti. Tidak, ini akan berhenti!"

Ark berseru dengan suara tegas.

"Keyakinan itu tidak bisa muncul begitu saja. Oke, aku akan menampilkan kemampuanku.”

Wormer tersenyum dan berlari menuju altar.

Jika Wormer memperbaiki altar, maka masalah lantai Hell River akan terpecahkan. Namun, dia harus menyerahkannya kepada Wormer.

'Maka, pekerjaan yang harus aku lakukan...'

Ark mengeluarkan pedangnya, dan berbalik. Wormer membutuhkan waktu untuk memperbaiki altar untuk menghentikan banjir.

Hell Altar hanyalah alat mekanis. Dan Hell Stone adalah artefak yang mengendalikan Hell River. Itu adalah batu hitam yang dipegang Alan di tangannya. Alan dan Avengers juga berserakan, karena gelombang kejut.

Sementara Wormer berlari ke altar, Alan tertawa dan mengangkat Hell Stone.

“Aku bisa menebak apa idemu. Apakah kamu menginginkan ini?"

Ark tersenyum dan mengangguk.

"Aku menginginkannya. Aku akan memotong lehermu, untuk mendapatkannya.”

"Bukankah kamu mengkonfirmasi kemarin, jika kemampuanmu tidak cukup?"

"Kenapa kita tidak mengkonfirmasi lagi?"

"Aku ingin, tapi..."

Alan menatapnya, sebelum menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak punya waktu untuk bermain denganmu hari ini.”

"Apa?"

"Ark, itu... Magic Charger!"

Wormer berteriak dari altar. Mata Ark menangkap Jewel dengan cepat bergerak ke arah Alan. Tidak, dia melihat benda yang dipegang Jewel. Itu adalah benda silindris besar, yang dibuat dengan logam perak. Ark sebelumnya melihatnya di markas rahasia Wormer.

Jika memori Ark benar…

[Magic Charger

Jenis: penemuan kelas 3

Desain dan Produksi: Wormer

Jenis baterai yang dapat menyimpan energi sihir. Itu dapat menyimpan 5.000 MG sekaligus. Jika semua MG dikonsumsi, maka dimungkinkan untuk mengisi ulang dan menggunakannya lagi. Pengisi daya sihir ini dibuat menggunakan standar spesifik Wormer.]

“Sial, itu milikku. Pencuri ini!"

Wormer menggertakkan giginya bersama. Namun, Ark tidak peduli siapa pemilik charger itu.

'Baterai MG! Jangan bilang…?'

Panik menyebar di wajah Ark, ketika dia mengingat informasi tentang magic charger. Faktanya, Ark datang dengan cara untuk menghentikan Hell River dengan mengasumsikan, jika Alan tidak dapat menggunakan pemancar quantum lagi.

Setelah mesin quantum digunakan, mesin itu perlu diisi dengan MG untuk digunakan lagi.

Oleh karena itu, pemancar quantum menjadi seperti besi tua, setelah digunakan sekali. Itu alasan Ark. Namun, situasinya berbeda, jika Alan memiliki magic charger.

"Kenapa kamu terlihat terkejut?"

Alan menyeringai dan bergumam.

"Bukankah aku mengatakannya? Alasan aku datang ke sini adalah untuk mencari hati, serta membanjiri Hell River. Jantung ini adalah milik kami sekarang. Apakah kamu benar-benar berpikir, kami tidak akan siap menggunakan pemancar quantum dua kali?

Apakah kamu berharap, jika aku akan membanjiri Hell River dan mati bersamamu? Aku tidak menganggap hidupku semurah itu.”

Alan mengangkat satu jari. Jewel tersenyum dan meletakkan charger ke pemancar quantum. Percikan terbang dari antenna, yang terpasang di bagian atas mesin. Alan akan menghilang bersama Hell Stone!

Ark langsung menggunakan Sprint dan berteriak.

"Tunggu. Kamu bajingan, apakah kamu melarikan diri?"

“Anjing yang kalah dalam perkelahian, menggonggong lebih keras.”

Alan bergumam dengan ekspresi puas diri. Timosi mengaitkan lengannya dengan tangan Alan, dan berteriak.

‘Sampai jumpa. Kalian bisa menikmati berenang di Hell River!'

Percikan berangsur-angsur meningkat, ketika mereka berputar di sekitar Alan dan Avengers. Pada saat yang sama, Alan dan Avengers berubah menjadi cahaya dan tersedot ke antena. Mata Ark menjadi gelap, ketika dia melihat pemandangan itu dari jarak puluhan meter.

"L-luar biasa...!"

Alan telah melarikan diri. Dan tidak ada metode untuk mengejar mereka.

Jiiiiiiiik, kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

500 cahaya berputar ke arah langit-langit. Inilah saat Nagaran dipastikan akan 'hancur'. Tidak, tepat saat dia memikirkan itu.

...Kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

"Apa, apa?"

Mata Ark melebar, saat dia mendengar bunyi gedebuk. Alan dan Avengers telah berhasil dikonversi menjadi materi quantum. Dan mereka bergerak di suatu tempat melalui antena.

Pada titik ini, tidak ada masalah dan semuanya seperti yang seharusnya. Namun, beberapa perkembangan tak terduga terjadi. Sinar yang ditembakkan dari antena menghantam langit-langit, dan memantul di beberapa tempat.

Setelah memantul sebentar, cahaya disedot kembali ke antena. Ada kilatan besar dan bunga api naik di pemancar quantum. Percikan cahaya itu segera berubah menjadi Alan dan anggota Avengers.

"Apa ini?"

"Ugh, ini?"

Ark menyaksikan dengan bingung, ketika Alan muncul di tanah lagi. Reaksi anggota guild Avengers dan Wormer yang merupakan penemu mesin quantum itu adalah sama. Tidak ada yang bisa mengerti apa yang terjadi.


Posting Komentar untuk "ARK_V23E02P04"