Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E02P05

gambar


2. Flood, Hell River (I) (5)

Jewel memandang mesin quantum dan bergumam.

“Aneh. Dikatakan, jika frekuensi penerima tidak tertangkap!”

"Maksudmu apa? Bukankah jantung menghilang tanpa masalah barusan?”

"Aku tidak tahu... mesin itu harus rusak, jika frekuensinya tidak dapat ditangkap.”

"Apa? Rusak? Penemuan yang aku buat, tak akan mudah rusak!"

Wormer berteriak dengan marah, setelah mendengar kata-kata Jewel. Pemancar quantum adalah mesin yang memungkinkan pergerakan spasial. Setelah penerima ditempatkan, maka bahan quantum akan dikirim sepanjang frekuensi itu.

Jika frekuensi tidak tertangkap, maka gerakan spasial akan dibatalkan. Dia tidak tahu, mengapa frekuensi penerima yang ditempatkan sebelumnya, tidak berfungsi. Alasannya tidak penting bagi Ark.

Yang penting adalah jika Alan gagal menghilang!

“Summon Demon, Curio! Pergi!"

"Oke, Dark Dash!"

Curio melesat maju, seperti anak panah. Dia terbang puluhan meter dan menabrak kepala Alan, ketika dia melihat Jewel.

Tabrakan pada tengkorak itu, menyebabkan kabut gelap menutupi matanya. Pukulan tiba-tiba akan menyebabkan dia dalam keadaan 'buta'.

"Ugh! B-bajingan ini…!”

Alan terlambat memperhatikan dan mengayunkan pedangnya. Namun, ayunkan pedang acak itu, tidak akan berhasil melawan Curio.

“Bah, ambil ini! Perusakan lubang hidung!"

Curio menghindari pedang, dan menurunkan tubuhnya. Lalu, dia mengulurkan kedua tangan dan menusukkan jari-jarinya ke lubang hidung Alan.

Alan yang buta tidak bisa membayangkan situasinya dan jatuh ke tanah, karena serangan itu.

"Kekekeke. Itu yang kamu dapat karena melemparku ke Infector.”

Curio tertawa, ketika dia melepaskan jari-jarinya dari hidung yang berdarah. Pemandangan kelelawar yang menjatuhkan Alan yang sombong akan tinggal bersamanya, setidaknya selama 10 tahun. Tapi, Ark tidak punya waktu untuk menikmati tontonan itu.

Ketika Alan jatuh ke tanah, Hell Stone telah terlempar ke udara dan memantul dari batu.

"Sprint!"

"H-hentikan dia!"

Ark berlari ke depan, dengan matanya yang terkunci pada Hell Stone. Anggota Avenger terlambat menyadari situasi dan bangkit, sebelum bergegas menuju Ark. Mereka membentuk dinding di depannya, sementara beberapa dari mereka melemparkan tubuh mereka, dan mencoba untuk mengatasi Ark.

"Dark Dance!"

Ark menggunakan Dark Dance untuk menghindari serangan itu. Ketika dia menghadap dinding manusia, dia menggunakan lutut dan pundak mereka, sebagai batu loncatan untuk melompat ke arah Hell Stone.

“Archer Matanyi no. 1, Demonic Penetrate Arrow!”

Timosi yang telah menonton dari jauh menembakkan panah. Namun, tujuan panah itu bukan Ark. Panah itu mengenai Hell Stone. Berkat itu, Hell Stone dilemparkan ke arah yang berlawanan.

“Kuack, sial! Curio!"

Ark dengan cepat memerintahkan Curio, untuk mengambil Hell Stone. Sementara itu, Timosi terus menerus memutar tubuhnya, dan melepaskan rentetan panah.

“Bah, kelelawar bodoh itu! Archer Matanyi no. 2, Demonic Chasing Arrow!”

“Hik! Kenapa Dark Elf itu terus menembakiku?”

Curio berteriak, ketika panah-panah itu terbang ke arahnya. Curio mengepakkan sayapnya dan berbalik, tapi Demonic Chasing Arrow adalah panah yang dikejar sampai target dipukul. Anak panah itu bergerak seperti peluru kendali, ke arah pantat Curio.

Tepat sebelum memukul pantat Curio!

Syu syu syu syu, chaengkang!

Sebuah logam tajam menabrak panah. Belati lain juga terbang ke arah Timosi, yang melepaskan panah lain. Timosi melakukan handspring dan menghindari panah.

"Bajingan abnormal itu...!"

"Kamu perempuan bodoh, aku tidak akan membiarkanmu bebas menjadi liar.”

Shambala mengangkat belati dan bergumam. Berkat Shambala mengganggu Timosi, Curio mampu mencapai Hell Stone.

Tidak, sama seperti dia akan mengambilnya.

"Hehehehe, aku akan ambil ini.”

"Blast of Wind!"

Jewel mengangkat tongkatnya, dan berteriak. Embusan angin melingkari Curio, dan mendorongnya mundur beberapa meter.

"Ugh, penyihir sialan itu!"

Curio menatap Jewel. Namun, Jewel mencari di tempat lain. Bukan hanya Jewel.

Kelompok Ark dan Shambala memiliki 400 orang. Termasuk Timosi dan Jewel, para Avengers memiliki 500 orang.

900 pasang mata terfokus pada satu tempat...

Tuk, tuk tuk, degul degul.

Hell Stone berguling-guling di lantai kuil kristal. Nasib Nagaran tergantung pada Hell Stone itu!

Semua orang di sini tahu, betapa pentingnya Hell Stone itu.

Ku ku ku ku, ku ku ku ku, ku ku ku ku!

Sementara itu, Hell River menjadi lebih besar, dan bahkan lebih tidak stabil. Dinding neraka tidak mampu menahannya dan retak. Namun, tidak ada tentara yang melihat Hell River lagi.

Tubuh mereka menegang, ketika mereka mulai di tempat, di mana Hell Stone itu jatuh. Setelah beberapa saat, Avengers dan para prajurit secara bersamaan, bergerak menuju Hell Stone.

"Waaaaahhhhh!"

"Rebut Hell Stone!"

"Jangan biarkan mereka mendapatkan Hell Stone!"

900 tentara yang tersebar di seluruh tempat berkumpul di Hell Stone. Seorang Avenger yang paling dekat, melemparkan tubuhnya ke arah Hell Stone, dan berteriak.

"Aku mendapatkannya! Hell Stone… kuack!"

Tapi, kata-kata Avenger itu langsung berubah menjadi jeritan. Lusinan tentara telah melompat ke tubuhnya. Karena itu, sang Avenger dihancurkan seperti katak, dan merindukan Hell Stone.

Para prajurit melempar tubuh mereka, dihancurkan. Yang lain melempar tubuh mereka, dan situasinya berulang kali...

Pada akhirnya, 900 prajurit itu bertumpuk satu sama lain, seperti gunung kecil.

"Kuack! Minggir!”

"Di mana Hell Stone?"

"Sial, apa ada yang menginjak wajahku?"

"Siapa yang menyentuh pantatku?"

Jeritan muncul di sana-sini dari tumpukan tubuh. Mereka begitu campur aduk, sehingga tidak ada yang bisa membedakan teman dari musuh. Dan tidak perlu memverifikasinya. Mereka hanya datang untuk satu hal, Hell Stone!

Para prajurit berkerumun dan saling menginjak untuk menemukan Hell Stone.

'Hell Stone, Hell Stone… Temukan!'

Ark juga menggali ke dalam gunung daging yang besar, untuk mencari Hell Stone. Namun, tidak mungkin bahkan membedakan tanah dari mayat.

-Ssak ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Kemudian, Radun tiba-tiba menjentikkan lidahnya, dan pindah ke suatu tempat. Dia merangkak melewati banyak tumpukan tentara.

'Ya, Sneak milik Radun! Radun telah menemukan Hell Stone!'

Ark menyaksikan dengan gembira, ketika Radun terus bergerak. Setelah beberapa saat, dia akhirnya bisa melihat Hell Stone, terjebak di antara beberapa prajurit. Ark berjarak 3 meter dari itu. Namun, rasanya seperti 300 meter jauhnya, berkat himpitan prajurit.

Dia hanya bisa bergantung pada Radun, untuk mendapatkan Hell Stone.

Tidak peduli seberapa bingungnya para prajurit, Radun bertekad untuk melewatinya. Fleksibilitas unik Radun memungkinkannya mencapai Hell Stone, sedikit demi sedikit.

'Radun bagus. Sedikit lagi... sedikit lagi...!'

Sama seperti Radun hampir di Hell Stone.

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Terdengar deru mendadak, dan seluruh kuil bergetar. Para prajurit terbang ke mana-mana, karena dampak. Dan Hell Stone yang hampir memasuki mulut Radun, terbang entah ke mana.

"S-Sialan!"

Ark mengutuk, saat dia berguling di tanah. Lalu, dia mengangkat kepalanya dan menegang. Ark bukan satu-satunya dengan reaksi ini. 900 tentara yang tersebar di sekeliling, juga tampak terkejut.

...Itu runtuh. Hell Door yang telah memblokir Hell River sampai sekarang runtuh. Hell River memiliki sihir kutukan yang kuat, dan Hell Door tidak tahan lagi.

Ketika Hell Door runtuh, kuil kristal itu terperangkap dalam pusaran air. Dinding yang mengelilingi Hell Door, juga mulai runtuh.

Dengan satu-satunya penghalang yang hilang, tidak ada yang menghentikan Hell River lagi. Hell River yang terus naik, akan didorong ke luar Hell Door.

Sekarang, hitungan mundur menuju kehancuran Nagaran telah dimulai.


Posting Komentar untuk "ARK_V23E02P05"