Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E03P01 Flood, Hell River (II)

gambar


3. Flood, Hell River (II) (1)

Kwa kwa kwa kwa, kwa kwa kwa kwa!

Batu-batu yang mengelilingi Hell Door jatuh ke Hell River. Semburan air besar naik, dan mengalir ke pelipis.

Air dari Hell River dipenuhi dengan bentuk-bentuk roh jahat yang terkutuk. Setiap kali setetes dipenuhi dengan roh jahat jatuh pada para prajurit, itu menyebabkan sengatan listrik.

[Anda telah menyentuh Hell River.

Jika Anda menyentuhnya, maka Anda akan kehilangan 100 HP per detik.]

Sebuah pesan peringatan merah melayang di depan wajah Ark yang tercengang. Ark menyadari, jika dia telah melupakan sesuatu yang penting.

"Anggota koalisi!"

Benar. Anggota koalisi bertarung melawan iblis di lantai 60. Hell River mengandung racun mematikan yang seperti asam klorida. Jika Hell River mengalir dari Hell Door ke lantai 60, maka semua anggota koalisi akan dibubarkan dalam beberapa saat.

Selain itu, dia hanya membawa pengguna bersamanya untuk melawan Alan. Dengan kata lain, 1.500 Meow, Wolrang, rakun, dan Bangsa Timur masih melindungi benteng...

Mereka adalah anggota NPC dari Dark Eden, dan anggota NPC adalah poros utama Dark Eden!

'Tapi itu akan terlambat, bahkan jika aku memberi perintah untuk melarikan diri sekarang…'

Hanya masalah waktu, sampai Hell Door runtuh. Setelah itu, Hell River akan mengalir ke aliran ke-60.

Tidak peduli seberapa cepat anggota koalisi itu, tidak mungkin mereka bisa melarikan diri dari lantai 60 tepat waktu. Dengan seberapa cepat Hell River akan naik setelah memasuki lantai 60, mereka tidak akan bisa melarikan diri dari dungeon rahasia sama sekali.

Bukankah ada juga ribuan iblis yang menghalangi bagian depan benteng?

Kemudian, Ark memikirkan ide cemerlang.

"Aku tidak tahu apakah itu mungkin, tapi itu satu-satunya cara!"

Ark langsung mengirim bisikan kepada Boramae, yang adalah komandan benteng.

-Boramae, ini darurat!

-Ark-nim, kejutan apa itu tadi?

-Tidak ada waktu untuk menjelaskan. Lepaskan benteng dan segera mundur!

-Mundur? Kami mundur? Mundur ke mana?

Boramae bertanya dengan suara kaget, setelah mendengar perintah Ark.

-Dalam ruang tertutup di bawah tanah.

-Ruang tertutup? Tempat yang kita buat saat bersembunyi?

-Ya, mundur ke ruang itu segera, dengan semua pasukan. Buat mereka meledakkan pintu masuk, untuk benar-benar menutupnya. Jangan biarkan setetes air pun masuk. Apakah kamu mengerti?

Ini adalah tindakan terbaik yang bisa dilakukan Ark.

Ark sebelumnya memerintahkan mereka untuk membuat ruang tertutup di lantai 60. Itu memiliki lorong sempit di dinding batu, yang mengarah ke ruang batu yang luas. Panjang lorong itu sekitar 20 meter.

Dengan kata lain, ruangan itu dikelilingi oleh dinding batu sepanjang 20 meter. Itu mungkin untuk menghindari Hell River di sana. Tentu saja, ini hanya solusi sementara.

Jika lantai 60 kebanjiran, maka ruang tertutup akhirnya juga akan. Tidak, jika pintu masuk diblokir. Karena itu, maka mereka akan kehabisan oksigen terlebih dahulu. Lagi pula, jika Hell River tidak disegel, maka semua Nagaran akan menghilang. Maka, dia tidak perlu khawatir tentang anggota aliansi lagi.

-Meninggalkan pintu masuk...

-Tidak ada waktu untuk menjelaskan!

- ...Aku mengerti.

Boramae menjawab, setelah mendengar nada putus asa Ark, dan memutuskan komunikasi. Sekarang, kehidupan anggota aliansinya bergantung pada seberapa cepat Boramae berlari.

"Aku harus mendapatkan kembali Hell Stone, dan menyegel kembali Hell River!"

Tapi, menemukan Hell Stone adalah situasi yang lebih membingungkan. Karena mengguncang kuil kristal, semua orang campur aduk, seperti koktail telah diguncang. Tidak hanya 900 prajurit itu terbang ke segala arah, tidak ada cara untuk mengetahui, di mana Hell Stone itu berada.

Potongan-potongan kuil kristal telah pecah dan potongan-potongan kristal kecil, tersebar di seluruh tempat.

Kuil itu terbuat dari kristal hitam sementara Hell Stone juga hitam. Mencari Hell Stone di tumpukan kristal itu, seperti menemukan jarum di padang pasir. Namun, ini tidak buruk untuk Ark.

"Radun, temukan Hell Stone!"

-Ssak ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Radun jatuh dari pinggangnya, dan melihat sekeliling dengan mata berkilauan. Dia menjentikkan lidahnya dari sisi ke sisi, sebelum menunjuk ke satu sisi.

[Target pencarian Radun: Mode pencarian Hell Stone.

Target pencarian Radun: Hell Stone telah dirasakan sejauh 200 meter, ke arah jam 3.]

"Oke, ayo pergi!"

Ark langsung berlari ke tumpukan kristal, yang ditunjukkan Radun.

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Namun, dia hanya mengambil beberapa langkah, sebelum kuil mulai bergetar tak terkendali. Lalu, lantai tiba-tiba miring pada sudut yang tajam.

"Hell Door telah rusak!"

Benar. Pada akhirnya, Hell Door tidak mampu menahan tekanan lagi, dan pecah.

Hell River dengan cepat mengalir keluar, setelah Hell Door pecah. Hell River mendorong keluar seperti badai yang berputar-putar ke dungeon rahasia!

Kuil kristal itu terletak di tengah-tengah pusaran, persis seperti mata angin topan, dan diliputi arus deras yang mengalir keluar dari Hell Door. Oleh karena itu, potongan-potongan kristal dan tentara semua jatuh ke satu sisi.

Sebagian besar dari mereka mencengkeram tanah atau pilar yang retak. Tapi sayangnya, beberapa tentara terlempar keluar kuil kristal ke Hell River.

"Waaaaah!"

"Sialan! S-selamatkan diriku!”

Roh-roh jahat itu berkerumun di sekitar para prajurit yang jatuh ke sungai. Setelah beberapa detik, para prajurit menjadi potongan-potongan tulang seperti piranha, telah menyerang mereka.

Adegan menakutkan itu menunjukkan betapa beracunnya Hell River itu.

"Ini...?”

Ark melihat sekeliling, saat dia memegang pedangnya yang ia jatuhkan ke tanah.

Hell Door dibangun langsung di depan benteng yang berisi ribuan iblis. Setelah anggota koalisi bersembunyi di bawah tanah, seperti yang diperintahkan Ark. Iblis-iblis itu segera memasuki benteng.

Tapi, sebelum mereka bahkan dapat menikmati kemenangan mereka, Hell River menyapu benteng seperti tsunami. Iblis jatuh ke dalam kepanikan, dan menjerit saat melarikan diri.

-Kiri, karam, keurama!

-Nohun, bakirama, kurara!

Namun, iblis itu seperti kutu yang berkeliaran di lantai 60.

Kwa kwa kwa kwa, kwa kwa kwa kwa!

Hell River menyelimuti iblis-iblis itu dengan satu badai besar. Nasib iblis yang terperangkap dalam pusaran itu, mengerikan.

Kulit tebal yang mencegah iblis ditusuk dengan pisau, tidak ada gunanya terhadap sesuatu seperti ini. Iblis-iblis yang terperangkap dalam pusaran, tampak seperti terperangkap dalam penggiling dan dicacah menjadi potongan-potongan daging.

Hell River menjadi warna merah tua, dari darah ribuan iblis.

"Itu ada! Hell Stone!”

Kemudian, dia mendengar suara seseorang di dekatnya.

Ark yang telah melihat Hell River yang berdarah, tersentak dan berbalik. Tumpukan kristal telah runtuh dari tumbukan saat itu, dan Hell Stone yang menggulung menarik perhatiannya.

Hell Stone juga berjatuhan di mana-mana, berkat goncangan kuil.


Posting Komentar untuk "ARK_V23E03P01 Flood, Hell River (II)"