Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E03P03

gambar


3. Flood, Hell River (II) (3)

Ketika dia menggunakan skill, 4 kait ditembakkan dari tubuh Ark. Kait itu melilit pilar, dan dia terbang ke layar asap.

"Eh, apa itu?"

"Ark! Bunuh dia!"

Ketika dia memasuki asap, para Avengers segera berlari kepadanya.

"Anak-anak ini ... Dark Dance!"

Tubuh Ark menghilang seperti hantu. Itu tidak mudah bagi seseorang untuk menangkap Ark, ketika dia menggunakan Dark Dance di siang hari. Itu tidak mungkin di dungeon gelap yang penuh dengan asap.

"Sialan! D-di mana dia?”

Avengers berkata, ketika mereka kehilangan pandangan dari tambang mereka. Tapi, sebelum kebingungan mereka bisa hilang, sebuah pedang hitam melesat menembus kegelapan, dan memberikan pukulan kritis kepada anggota Avenger.

Itu seperti hantu tak terlihat memegang pisau, sedang mengejek mereka. Dia menggunakan chain skill Dark Dance dan Dark Blade. Dengan Ark membantu, pertempuran di layar asap langsung miring ke sisi para prajurit.

Ark berteriak, ketika dia telah mengurus semua Avengers di sekitarnya.

"Itu dia! Radun, temukan Hell Stone!”

-Ssak ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Radun merangkak di tanah, dan menjilat udara dengan lidahnya. Selama waktu yang singkat itu, dia merasakan Hell Stone di dalam asap.

'Oke, Avengers tidak menyadari kehadiran Radun, karena asap.'

Ark berpikir, jika ketika sesuatu mengganggunya. Tiba-tiba, HP-nya tersedot keluar?

Pada saat yang sama, sebuah pesan peringatan muncul di depan matanya.

[Familiar 'Radun' telah ditarik secara paksa ke Netherworld.

Anda telah menerima 50% dari HP Familiar sebagai damage.]

"Apa, apa? R-Radun...?”

Ark meledak, setelah melihat pesan membingungkan. Tiba-tiba, ada kilatan melalui layar asap. Ark secara refleks membalikkan tubuhnya ke arah kilat.

Di tengah-tengah asap ada seseorang mengenakan armor hitam bersinar. Tapi, mata Ark tidak menatap pria itu. Dia melihat ular yang ditusuk oleh pedang, yang dipegang pria itu.

Itu adalah Radun. Dia telah mencari Hell Stone dan bertemu dengan pria itu!

Ark perlahan-lahan melihat mayat itu, sebelum menghilang. Dan dia menatap pria berbaju hitam itu.

"...Alan!"

Kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

Kuil kristal mulai naik, bersama dengan Hell River. Sungai itu seperti makhluk raksasa yang menggali tanah. Sungai itu naik melalui langit-langit yang ditembus, dan sudah merendam setengah dari dungeon rahasia.

Kuil kristal juga menerima sejumlah besar kerusakan.

Sementara sungai itu meledak melalui langit-langit, itu mengalir ke batu ke kuil kristal. Setiap kali langit-langit terbuka, sebuah batu besar akan jatuh dan menghancurkan sebagian lantai kuil.

Situasi menjadi semakin membingungkan, di dalam kuil. Keberadaan Hell Stone menjadi tidak jelas.

Sekali lagi, menemukan Hell Stone hitam di antara batu-batu, dan potongan-potongan kristal hitam itu, seperti menemukan jarum di padang pasir.

Sementara itu, para mage terus-menerus takut, jika seseorang dari situs yang berlawanan akan menemukan Hell Stone, dan terus menggunakan Blackout.

Berkat itu, kuil kristal menjadi benar-benar diselimuti oleh layar asap tebal. Ratusan orang terjerat dalam layar asap, hanya bisa melihat 4 - 5 meter di sekitar mereka. Jeritan dan suara benturan besi yang datang dari mana-mana. Berarti, dia tidak bisa memahami situasi perang dengan akurat.

Jjang!

Suara logam keras terdengar dari asap. Dua bilah saling bertabrakan, dan menyebabkan kilatan konstan. Setelah satu flash terjadi, yang berbeda terjadi beberapa meter jauhnya dari yang pertama. Ketika flash itu menghilang, yang lain akan terjadi di tempat yang berbeda. Sehingga, sepertinya puluhan orang mengambil foto.

Setelah sekian lama...

Ka ka ka kang, chaechang!

Kilatan cahaya yang intens terjadi, ketika dua orang berkonflik. Mengenakan armor hitam dan baju kulit, kedua orang itu adalah Ark dan Alan. Mereka berdua baru saja berdueldengan pedang, selama beberapa menit.

Namun keduanya terlihat, seperti mereka telah bertarung selama beberapa jam. Mantel mereka tercabik-cabik, sementara baju zirahnya juga banyak goresan. Pedang mereka yang bertabrakan tanpa istirahat itu, sepertinya akan pecah.

Itu mungkin untuk menebak, seberapa kuat pertempuran 5 menit itu, dari itu saja. Kedua pedang mereka saling bentrok dan mendorong satu sama lain, menyebabkan Alan terengah-engah.

"Bajingan itu..."

"Huck huck, jangan memanggilku dengan itu. Apakah kamu tidak tahu, itu membuatku merasa kotor?"

“…Aku akan membunuhmu.”

"Bisakah kamu benar-benar mengatakan itu, ketika kamu kehabisan nafas seperti anak anjing?"

"Kamu akan segera melihat.”

Aura hitam meledak dari tubuh Alan. Dia langsung merasakan tekanan besar pada pedangnya. Rasanya, seperti dia didorong dengan tekanan besar!

Ark dipaksa berlutut dari kekuatan luar biasa Alan, saat pedangnya didorong ke bawah. Akhirnya, pedang Alan meluncur dari Ark, dan menghantam tanah dengan percikan besar.

Kwajajajak!

Retakan tebal menyebar di tanah, dan puing-puing kristal melesat dari tanah. Tepi kristal yang tajam merobek kulit, dan darah segar berceceran. Tapi, Ark dan Alan tidak berkedip sekali. Mereka tahu, jika memalingkan muka selama satu menit, dapat berarti perbedaan antara kemenangan atau kekalahan.

"Evil Insight!"

Tembakan sinar dari mata Alan. Ark berguling-guling di tanah dan menghindari sinar.

"Hell!"

Alan mengikuti gerakan Ark, sambil menembakkan api dari mulutnya. Ark buru-buru meletakkan tangannya di lantai dan menendang ke atas, memukul rahang Alan.

Rahang Alan didorong ke atas, dan api menyembur ke langit.

"Ini kesempatan!"

Ark menggerakkan tubuhnya seperti tupai, dan berguling di bawah kaki Alan. Dia merasakan sakit di sisinya, saat dia mencoba menendang Alan.

Pada saat itu, Alan menurunkan pedangnya dan menyerang.

Berkat serangan tak terduga di sisinya, Ark terkena serangan balik Alan dan ia jatuh. Dia berguling beberapa meter, sebelum akhirnya mengangkat tubuhnya. Namun, dia tidak punya waktu untuk mengatur napas.

Pedang dengan energi hitam turun di kepalanya, seperti sambaran petir. Ark buru-buru mengangkat pedangnya, dan keterkejutannya terasa seperti bahunya dipukul oleh palu.


Posting Komentar untuk "ARK_V23E03P03"