Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E03P04

gambar


3. Flood, Hell River (II) (4)

"Ugh!"

Erangan mengalir dari bibir yang tertutup rapat. Namun, Ark yang sedang berbaring di tanah menendang keluar dan mengenai kaki Alan.

Alan kehilangan keseimbangan dan tersandung. Sementara itu, Ark menggenggam kaki Alan dan berguling di tanah. Berkat Ark berguling-guling di tanah sambil menggenggam kakinya, Alan secara alami jatuh juga.

Itu adalah kesempatan untuk menyerang Alan!

"Alan! Archer Matanyi no. 1, Demonic Penetrate Arrow!”

Kemudian, bayangan hitam muncul puluhan meter dari Ark. Itu adalah Dark Elf dengan rambut hitam yang berkibar seperti jubah!

Dark Elf Timosi!

Ark secara refleks berbalik, untuk melihat suara itu. Kemudian, sebuah panah terbang menembus asap, untuk mengenai bahunya. Alan langsung mengangkat tubuhnya selama celah itu. Timosi menembakkan panah lain pada saat bersamaan.

“Archer Matanyi no. 2, Demonic Chansing Arrow!”

Panah yang diluncurkan adalah yang akan mengejar target sampai kena!

Ark muncul di depan Alan, saat panah itu ditembak. Lalu, Alan yang sudah bangun mengayunkan pedangnya. Ark langsung menggunakan Dark Dance dan berputar di sekitar Alan, untuk mengubah lokasi mereka.

Anak panah yang mengejar Ark menempatkan dirinya di bahu Alan.

“Kyaaak! A-Alan!”

Timosi terkejut, ketika Alan dipukul. Alan memblokir serangan tindak lanjut Ark, dan menggelengkan kepalanya.

"Ugh, aku baik-baik saja! Timosi, jangan khawatir tentang pertempuran ini!"

"T-tapi...”

"Tidak bisakah kamu melihat? Panahmu tidak membantu dalam situasi ini. Perhatikan altar.”

"Altar?"

"Ya, aku telah meninggalkan altar pada Jewel. Tapi kemudian, aku terlibat dalam pertarungan dan belum menghubunginya. Tinggalkan diriku dan bunuh orang yang memperbaiki altar!”

"Aku mengerti!"

Timosi mengangguk, dan membalikkan tubuhnya. Ketika Timosi menghilang ke arah altar, Alan menarik anak panah dari bahunya, dan tertawa.

"Ayo Ark! Apa yang akan kamu lakukan sekarang?"

Mata Ark bergetar, saat dia bernapas dengan kasar. Bahkan, altar juga membebani pikiran Ark.

Dalam situasi yang membingungkan ini, tidak ada cara untuk memprediksi siapa yang bisa mendapatkan Hell Stone. Tapi, ada cara bagi Alan untuk mencapai tujuannya, bahkan jika dia tidak mendapatkan Hell Stone.

Itu adalah Hell Altar!

Jika ada yang menyingkirkan Wormer yang memperbaiki Hell Altar, maka tidak masalah siapa yang mendapatkan Hell Stone. Dengan keberadaan Hell Stone yang tidak jelas, pertempuran telah mulai berfokus pada altar.

Sekarang, Timosi telah menerima perintah pembunuhan, dan sedang menuju Wormer. Itu adalah situasi yang paling tak tertahankan, dalam pandangan Ark. Tapi, senyum kecil masih menyebar di wajah Ark.

"Ayo lihat? Akankah ini benar-benar semudah yang kamu pikirkan?”

“Babi itu, aku akan menangkapmu! Archer Matanyi no. 1, Demonic Penetrate Arrow!”

Kemudian, suara tajam Timosi terdengar di atas kebisingan medan perang. Dia tidak bisa melihat karena asap. Tapi, Timosi telah mendekati Wormer di altar. Tapi momen selanjutnya...

"Apa, apa? Bajingan abnormal itu...!”

“Aku tahu, wanita ini akan muncul lagi.”

Wajah Alan bengkok, ketika dia mendengar suara Shambala.

Benar. Alasan Ark tidak khawatir tentang altar adalah karena Shambala.

Altar adalah salah satu dari dua kunci yang diperlukan, untuk menghentikan Hell River. Bagaimana dia bisa meninggalkan Wormer yang sedang memperbaiki kunci penting seperti itu sendirian?

Ark bisa berkeliaran di medan perang dengan bebas, karena dia telah menempatkan Shambala, yang merupakan orang yang paling dapat diandalkan, untuk menjaga Wormer.

Inilah alasan, mengapa Shambala tidak bertempur saat itu.

“Archer Matanyi no. 3, Demonic Thus Arrow!”

"Greater Sword!"

Meskipun tidak dimaksudkan, sekali lagi itu menjadi konfrontasi, antara Shambala dan Timosi. Ark mengangkat pedangnya dan tertawa.

“Sekarang, akankah kita mulai lagi? Atau kamu ingin sedikit istirahat?"

“...Pria nakal ini!”

Kwa kwang, kakakakak, kwa kwa kwa kwa kwang!

'Sial, bajingan ini...'

Ark bernapas dengan kasar dan menatap Alan.

Faktanya, Ark yakin jika dia bisa mengalahkan Alan. Keyakinan itu tidak muncul begitu saja.

Di masa lalu, Ark telah didorong kembali oleh Alan. Tapi, mereka hampir sama, setelah menggunakan skill Clad Armor milik Purital. Dan dia juga memiliki pedang legendaris Shining Darkness.

Sekali lagi, meningkatkan senjata dalam pertempuran, memiliki efek mendalam pada game.

Itu sebabnya, player akan mempertaruhkan nyawa mereka untuk mendapatkan senjata yang lebih kuat. Dan Shining Darkness adalah pedang dengan peringkat tertinggi, senjata legendaris!

Tentu saja, dia akan menang dengan pedang legendaris. Namun, hasilnya tidak jauh berbeda dari pertarungan sebelumnya.

Sama seperti Ark mendapatkan pedang legendaris, Alan mungkin telah memperoleh skill baru.

‘Ini sangat menjengkelkan.'

Alan pasti datang ke sini memikirkan hal yang sama. Situasinya sangat menjengkelkan. Alan harus berada di posisi yang sama...

Dengan demikian, pertandingan yang membuat frustrasi, dan semangat pantang menyerah di antara mereka berdua berlanjut. Tapi setelah beberapa saat, keseimbangan itu runtuh dengan cara yang tidak pernah ia bayangkan.

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Hell River sekali lagi berputar, dan naik melalui langit-langit.

"Batu-batu jatuh! Menyebar!"

Terdengar deru keras dan kuil kristal itu bergetar. Pada saat yang sama, batu-batu kecil dan besar jatuh seperti hujan es.

Meskipun sebagian besar batu jatuh ke Hell River, sekitar 100 di antaranya menghantam kuil kristal.

Itu hanya menyebabkan pertempuran antara kedua belah pihak menjadi lebih membingungkan. Namun, batu-batu itu bukan satu-satunya benda yang datang berdatangan.

Derai, derai.

Setetes air tiba-tiba jatuh ke Ark. Awalnya, dia mengira itu adalah air sungai. Tapi ketika dia melihat noda di wajah Alan, dia menyadari jika itu bukan setetes air.

...Darah!


Posting Komentar untuk "ARK_V23E03P04"