Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E04P01 Pusaran Intrik

gambar


4. Pusaran Intrik (1)

Pilar-pilar tebal berjajar di koridor, seperti kuil di Roma kuno. Sebuah ruangan batu besar terletak di ujung koridor. Dinding kamar batu dipenuhi dengan ukiran, dan memiliki aura hitam di sekitar mereka.

Itu adalah ukiran binatang buas cacat, yang biasanya terlihat dalam mimpi buruk. Sejumlah besar orang menderita di bawah cakar binatang. Obor itu berkedip aneh, dan membuatnya tampak seperti ukiran yang hidup.

Dukong, dukong, dukong!

Suara berdebar mantap terdengar di seluruh ruangan batu. Suara ketukan datang dari benda yang diletakkan di atas altar, di tengah pondok batu.

Jantung...

Itu benar. Itu adalah jantung misterius yang diambil Alan dari Hell River. Dengan setiap gelombang besar 10 meter yang menyusut, aura hitam akan menjadi lebih besar. Dan aura hitam menyebar di sepanjang ruang batu, seperti es kering.

“Sudah ratusan tahun... hebat.”

Seorang lelaki tua mengenakan kerudung, bergumam dengan suara ceria. Dan dia mengulurkan tangannya untuk menyentuh hati. Tepat saat jari yang kusut hendak menyentuh jantung yang naik...

"Maseutyu!"

Suara kasar mengguncang ruang batu. Mata pria tua itu menjadi tidak senang. Pria tua itu menatap jantung itu, sebelum berbalik perlahan dan melepas tudungnya. Dengan wajah yang tertutup oleh banyak kerutan yang dalam. Sehingga, tidak mungkin untuk menebak usianya.

Maseutyu adalah uskup agung gereja Ankh.

“...kamu datang?"

Orang yang mendekat adalah seorang pria yang mengenakan armor hitam dan berlumuran darah. Alan yang melarikan diri dari Silvana dengan gargoyle. Alan menatap Maseutyu, dan menyatakan dengan tajam.

“Aku ingin penjelasan.”

"Penjelasan? Untuk apa?"

Maseutyu bertanya.

"Receiver pemancar quantum!"

"Apa masalahnya?"

Maseutyu memiringkan kepalanya ke satu sisi, seolah dia tidak mengerti kata-katanya. Lalu, Alan berteriak dengan marah.

“Jika penerima bekerja sesuai rencana, Nagaran akan tenggelam oleh Hell River sekarang. Tapi, itu tidak berhasil. Berkat itu, aku hampir musnah dan Hell River disegel kembali. Bagaimana kamu bisa menjelaskan situasi ini?"

"Apakah kamu mencoba memeriksa receiver quantum?"

“Tentu saja, aku memeriksanya. Itu rusak.”

"Aku tahu itu. Itu sebabnya, penerima tidak berfungsi dengan baik.”

“... Aku ingin tahu, mengapa itu rusak.”

Alan bertanya dengan suara keras. Sekali lagi, Alan punya dua alasan untuk menyerang Silvana.

Salah satunya adalah untuk mendapatkan jantung di dalam ruang batu dari Hell River. Dan alasan lainnya adalah untuk menenggelamkan Nagaran dengan Hell River. Tapi, tidak mungkin untuk mencapai kedua tujuan pada saat yang bersamaan.

Mustahil untuk pergi dengan jantung itu, jika dia membuat banjir Hell River. Kemudian, dia secara tidak sengaja menemukan pemancar quantum di Pabiun Canyon, dan menemukan metode untuk mencapai kedua tujuan sekaligus.

Itu mungkin untuk segera menggerakkan jantung itu dengan gerakan spasial. Dan rencana Alan untuk mentransfer hati itu berhasil. Tapi itu tidak berhasil, ketika Alan dan anggota Avenger mencoba menggunakannya.

"Mengapa tidak menangkap frekuensi receiver quantum?"

Alan telah memikirkan pertanyaan itu sepanjang waktu. Namun, alasannya sederhana, begitu dia mencapai tempat ini.

Receiver quantum yang ditempatkan di sini, telah dihancurkan.

"Pasukan ekspedisi belum tahu tentang tempat ini. Tidak ada tanda-tanda serangan mendadak, ketika aku sampai di sini. Namun, mengapa receiver quantum rusak? Selain itu, itu berfungsi dengan baik, ketika harus mengirimkan jantung.”

Alan tidak bisa menerima situasinya. Dan ada hal lain yang tidak bisa ia mengerti.

"Selanjutnya, aku dihubungi oleh anggota Avenger yang sudah mati, sebelum aku tiba di sini..."

Alan membuka mulut lagi. Maseutyu yang telah mendengarkan diam-diam, akhirnya tertawa dan bergumam.

“...Aku adalah orang yang menghancurkan receiver quantum.”

"A-apa?"

Alan tersentak dan menutup mulutnya.

Maseutyu adalah orang yang merusak gagang telepon?

Apa yang ia katakan?

Alan menatapnya dengan tatapan bodoh.

"Kenapa kamu ingin melakukan itu?"

"Tenang.”

"Tenang? Kamu menyuruhku untuk tenang?"

“Ada alasan untuk itu.”

Maseutyu melambaikan tangannya.

"Alasan? Kamu punya alasan?"

"Ya.”

Maseutyu menjawab dengan nada ringan. Dia perlahan bergerak di sekitar jantung, dan berkata.

“Tidak perlu dijelaskan, tapi hati ini adalah objek yang paling penting. Tidak berlebihan untuk mengatakan jika semua rencana kami adalah untuk menemukan objek ini. Nilai menghancurkan Nagaran, tidak seberapa dibandingkan dengan jantung ini. Dan orang yang menemukan jantung ini adalah Ruin Knight. Prestasi-mu benar-benar layak dikagumi.”

“Lalu, kenapa kamu melakukan sesuatu...?”

"Yah, baiklah! Tunggu sebentar lagi. Alasanmu bisa mengirimkan jantung ini adalah, karena pemancar quantum. Jika kamu juga memanfaatkan pemancar, maka kamu bisa datang ke sini dengan aman. Tapi, bagaimana selanjutnya?"

"Berikutnya?"

"Jika orang-orang itu menangkap transmiter quantum, maka bukankah mereka akan mendapatkan frekuensi ke tempat ini?"

Maseutyu menggelengkan kepalanya.

“Lebih baik tidak mengambil risiko. Jika mereka mendapat pemancar quantum, maka bukankah mereka bisa langsung pindah ke tempat ini? Tentu saja, orang-orang itu akan mati, ketika mereka sampai di sini. Tapi, kekhawatirannya adalah jika mereka mungkin memberi tahu pasukan ekspedisi. Ada juga orang asing yang bisa melacak mana, sehingga mereka juga bisa menemukan tempat ini.”

Alan mengerutkan kening, saat dia memikirkan penjelasan Maseutyu. Jika dia memikirkannya seperti itu, maka tindakan Maseutyu bisa dimengerti. Sementara, MG telah menghilang, setelah Ark menggunakan pemancar quantum, Ark memiliki Wormer.

Tidak ada jaminan jika Wormer tidak dapat mengembangkan magic baterai lainnya. Jika Ark datang ke sini dengan pemancar quantum, maka pasukan ekspedisi akan tahu tentang lokasi ini. Karena itu, Maseutyu mengurangi risiko dengan menghancurkan receiver.

Alan mengerti. Tapi hanya karena dia mengerti, bukan berarti masalahnya telah terpecahkan.

"Kalau begitu, bukankah seharusnya kamu menjelaskannya kepadaku, sebelumnya?"

"Aku tidak bisa mengatakannya.”

"Kamu tidak bisa?"

“Sebenarnya, aku punya alasan lain.”

"Alasan lain?"

"Sekarang..."

Maseutyu menjilat bibirnya, dan menyipitkan matanya.

“Bantuanmu menjadi tidak perlu. Tidak, bukan itu. Tepatnya, kamu hanya dapat membantu untuk terakhir kalinya. Kamu, laki-laki... kehidupan abadi dari orang asing... itu dibutuhkan. Ini adalah bahan terakhir untuk membangkitkan kembali Dark Lord.”

"Hidupku…?”

Alan merasakan perasaan tidak menyenangkan.

-Grrrrrrr.

Raungan menakutkan menggema dari belakang punggungnya.

Pada saat yang sama, cahaya merah mengkilap muncul di sekelilingnya. Ukiran dinding...


Posting Komentar untuk "ARK_V23E04P01 Pusaran Intrik"