Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E04P05

gambar


4. Pusaran Intrik (5)

"Apa yang dia lakukan?"

Gumam Timosi. Setelah melarikan diri dari Silvana, Timosi dan 30 anggota Avenger berkumpul di depan sebuah kuil.

Alan telah masuk ke dalam kuil untuk menerima penjelasan dari Maseutyu, tentang receiver yang rusak dan mereka menunggunya. Namun, sudah lebih dari 10 menit dan Alan belum kembali.

Salah satu anggota Avenger memandangi kuil, dengan tatapan bosan.

"Apa yang mereka bicarakan?"

"Berapa lama kita harus menunggu?"

Timosi menembak busurnya dengan ekspresi marah, dan menyatakan dengan tajam.

"Sial, jika mereka tidak memberi kita alasan yang bagus, maka aku tidak akan meninggalkan Maseutyu dan Red Man sendirian!"

“Aku ingin tahu apa alasannya.”

Anggota Avanger membalas Timosi.

Timosi memelototi kuil, ketika dia tiba-tiba berkedip. Sebuah benda kecil terbang dari pintu masuk kuil.

"Eh? Apa itu? Hawk’s Eye!"

Timosi segera menggunakan Hawk’s Eye. Pemandangan diperbesar berkali-kali, seperti dia melihat melalui teleskop. Timosi memeriksa benda itu dengan Hawk’s Eye, dan tertawa.

"Hohoho, apa itu? Bola mata Alan? Tidakkah dia tahu, jika aku tidak tahan melihatnya? Bagaimanapun, itu tidak bisa dihindari. Itu milik Alan, jadi bukankah itu cukup imut?”

Anggota Avenger membuat ekspresi yang mengatakan 'tidak mungkin', setelah mendengar kata-kata Timosi.

Timosi berbeda dari anggota Avenger lainnya. Kebanyakan dari mereka adalah chaotic player yang bergabung, setelah dibina oleh Andel. Namun, Timosi telah melihat Alan di TV, dan secara sukarela bergabung dengan guild Avenger.

Itu semua agar dia bisa memata-matai Alan siang dan malam.

‘Wanita itu tampaknya tidak disukai pria kaya.'

Itulah reputasi Timosi di antara anggota Avenger. Meski begitu, ada alasan Alan dan anggota Avenger tidak main-main dengannya. Meskipun Timosi adalah seorang wanita gila dengan beberapa sekrup otak longgar, keterampilan dan levelnya… membuatnya menjadi player terkuat di guild Avenger.

"Hohoho, apa dia mencoba merekamku?"

Timosi segera mengeluarkan cermin, setelah melihat bola mata Alan. Dia juga mengeluarkan satu set kosmetik, dan menerapkannya. Pada saat itu, bola matanya tiba-tiba jatuh ke tanah.

"Eh, jatuh!"

"Apakah itu karena melihat riasan wajah Timosi yang mengejutkan?"

“Ya... itu sangat menakutkan, ketika melihatnya di malam hari...”

"Apa? Apakah kamu ingin bertarung?"

Timosi mendengus dan dengan marah memukul anggota Avenger, karena kata-kata mereka. Tapi kemudian, bola mata yang jatuh ke tanah mulai membusuk?

Anggota Avenger yang bertukar lelucon tersentak, dan menutup mulut mereka. Bola mata Alan membusuk.

Hanya ada dua alasan untuk itu. Salah satunya adalah jika wajah Timosi yang dicat, cukup mengerikan untuk membuatnya membusuk. Atau lebih tepatnya, itu berarti orang yang menggunakan Vampire Eye sudah mati.

Tapi, bagaimana Alan bisa mati di pangkalan rahasia iblis?

Timosi dan anggota Avenger buru-buru berlari ke bola mata yang membusuk itu. Meskipun busuk, memori kristal yang tersimpan di dalamnya, masih baik-baik saja.

"Apa yang terjadi di kuil?"

Informasi itu akan tertinggal di memori kristal yang diarahkan ke bola mata Alan. Tidak, jelas Alan telah mengirim bola mata kepada mereka, untuk memberi tahu anggota Avenger tentang sesuatu yang penting.

 Timosi punya ide itu, dan dengan cepat memainkan kristal memori. Ketika kristal itu digunakan, sebuah gambar mulai terbentuk di langit.

"Apa, apa? I-ini...!”

Timosi dan Avengers meledak, ketika mereka menonton video.

Memori kristal dimainkan, sejak saat Alan memasuki kuil, ketika dia mencoba melarikan diri.

Dengan kata lain, itu menunjukkan percakapan Alan dengan Maseutyu, dan ketika dia dikejar oleh binatang buas.

Benar. Alan telah mengirim bola mata ke anggota Avenger untuk meminta bantuan, ketika dia dikejar oleh binatang buas. Dan itu jatuh ke tanah, ketika Red Man memberikan pukulan terakhir di dekat pintu masuk ke kuil.

Sementara adegan Red Man membunuhnya tidak direkam, bola mata yang busuk… jelas berarti. jika Alan sudah mati. Timosi menggertakkan giginya bersama. setelah video berakhir.

“Maseutyu berani melakukan itu pada Alan...!”

"Timosi-nim!"

Seorang Avenger berteriak di sebelahnya. Timosi mengangkat kepalanya, setelah mendengar suara panik.

-Kuwaaaah!

Sejumlah besar binatang buas keluar dari kuil. Mereka adalah binatang buas yang menyerang Alan. Bahkan, orang-orang dengan IQ satu digit akan dapat mengetahui, mengapa monster itu datang.

Itu untuk membunuh Timosi dan anggota Avenger, seperti yang mereka lakukan pada Alan!

Paduduk!

Suara patah gigi Timosi terdengar. Dia ingin membunuh binatang buas itu, dan memanggang daging mereka. Tapi menurut informasi yang ditinggalkan Alan, semua binatang itu adalah monster elit.

Tidak, bahkan jika mereka bukan monster elit, tidak mungkin bagi 30 Avengers untuk bertarung melawan ribuan monster.

Ketika mempertimbangkan kekuatan di dalam sarang iblis, hampir tidak mungkin untuk melarikan diri. Jika mereka bertarung, mereka akan 100% musnah. Maka, tidak ada alasan untuk berpikir terlalu banyak.

“Sial, Matanyi Shooter no. 3, Demonic Tush Arrow!”

Timosi berbalik, dan menembakkan puluhan anak panah. Pergerakan binatang buas bergegas menjadi sedikit membosankan.

“Ayo keluar dari sini sebentar! Pertahankan formasi dan mundur!”

-Kuwaaaah!

Suara Timosi segera terkubur oleh raungan binatang buas.


Posting Komentar untuk "ARK_V23E04P05"