Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E07P01 Viscount Ark

gambar


7. Viscount Ark (1)

"Pertemuan akan dimulai dalam 5 menit!"

Kepala petugas Aula Raja berteriak. Para prajurit meniup terompet dan mengumumkan jika waktu pertemuan sudah dekat. Pertemuan ini adalah untuk menentukan bangsawan yang akan dikirim ke 10 wilayah di Kerajaan Sinius.

Begitu terompet mulai berbunyi, para bangsawan mulai berkumpul di Aula Raja.

'Sekarang, saatnya untuk memulai...'

Ark yang sedang berdiri di pintu masuk Aula Raja, dan menatap para bangsawan dengan mata cerah. Setelah beberapa saat, dia melihat seorang pria tua berambut abu-abu, dikelilingi oleh para bangsawan lainnya. Orang tua yang tampak seperti rakun adalah Duke Sarkin.

Ark dengan cepat berlari dan menundukkan kepalanya.

"Duke Sarkin-nim, halo?"

"Hah? Kamu adalah?"

"Aku, Baron Ark.”

"Ah, kamu orang asing pemula yang berhasil menjadi bangsawan?"

Duke Sarkin bergumam, sambil tersenyum mengejek. Para bangsawan yang mengikuti Sarkin bergumam di antara mereka sendiri. Tapi, Ark hanya menyisipkan senyum santai di wajahnya, dan mengangguk.

“Ya, aku orang asing yang baru.”

"Bah. Ya, lalu bisnis apa yang dimiliki orang asing, seperti kamu denganku?”

“Aku datang untuk memberi-tahumu hal ini, terlepas dari rasa tidak hormatmu.”

"Aku tidak tahu apa yang kamu katakan, tapi aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan kepadamu.”

Duke Sarkin memandang Ark ke atas dan ke bawah, dengan tatapan tidak menyenangkan dan membalikkan punggungnya.

"Apakah kamu tidak akan menyesalinya?"

"Apa?"

“Aku mengambil sesuatu seperti ini.”

Ark tertawa, ketika dia mengeluarkan gulungan dari tasnya, dan mengocoknya. Amarah menyala di mata Sarkin atas provokasi Ark. Tapi, wajahnya menegang, setelah dia melihat isi gulungan itu.

Dia tiba-tiba berlari ke depan seperti babi hutan yang marah, dan merentangkan tangannya ke gulungan itu. Namun, seorang pria berusia enam puluh tahun, bukan tandingan Ark.

Ark hanya membalikkan tubuhnya seperti sedang menari, dan Sarkin jatuh ke tanah. Ketika Sarkin jatuh, para bangsawan tersentak dan meraih gagang pedang mereka.

"Kamu keparat! Apa yang sedang kamu lakukan?"

"Oh? Mengapa kamu tidak menunggu dan melihat?"

Ark bergumam dan tertawa. Duke Sarkin bangkit, dan berteriak.

"Berhenti!"

"Hah? Tapi..."

“Apa kamu tidak mendengarku? Aku ingin berbicara dengannya, sehingga kalian masuk aula dulu.”

Sarkin menatap para bangsawan, dan memberi mereka perintah. Para bangsawan tampak bingung oleh sikap Sarkin yang berubah, tapi dengan patuh memasuki Aula Raja. Ark bersiul dan bertepuk tangan, seperti dia mengagumi perilaku Sarkin.

“Seperti yang diharapkan dari Duke Sarkin-nim, penilaianmu sangat cepat.”

“Kamu bajingan... apa? Bagaimana cara kamu mendapatkan itu?"

"Surat ini? Bukankah aku sudah memberi-tahumu? Aku mengambilnya. Surat ini memiliki segel Duke-nim di atasnya. Jadi, orang asing pemula ini datang untuk berbicara denganmu.”

“Maka, tidak perlu berbicara untuk waktu yang lama. Berikan padaku.”

"Jadi, kamu mengakui, jika surat ini milikmu?"

Wajah Sarkin menegang mendengar pertanyaan Ark. Dahinya berkerut dan dia mulai di Ark untuk sementara waktu dengan mata menyipit, sebelum berkata dengan suara dingin.

"Dan jika tidak?"

"Maka, aku tidak punya alasan untuk memberikan surat ini kepada Duke-nim.”

“...Apa yang akan kamu lakukan, jika itu milikku?"

"Aku tidak tahu. Isi surat itu cukup mencurigakan.”

Ark tersenyum dan mengangkat surat itu. Duke Sarkin membaca isi surat itu, dengan bingung.

[Untuk Nadin

Diam-diam mengangkut ‘Laurels of Purity’ yang telah diselamatkan ke rumahku, pada malam bulan purnama.

Dari Sarkin]

Laurels of Purity adalah salah satu dari 22 token Kerajaan Sinius, yang dibicarakan oleh Daltin. Itu adalah token yang memberikan hak untuk memiliki wilayah ke Kerajaan Schudenberg!

Masalahnya adalah jika Laurel of Purity belum dilaporkan kepada Raja.

Dengan kata lain, surat ini adalah bukti jika Duke Sarkin telah memerintahkan bawahannya untuk secara diam-diam mendapatkan token. Namun, Sarkin menggelengkan kepalanya, dan dengan keras kepala menyangkalnya.

"Aku tidak pernah menulis surat itu!"

"Tapi, bukankah ini tulisan tangan Duke-nim, dan bahkan meteraimu?"

“Itu skema! Seseorang dengan jelas memalsukan surat itu, untuk menjebakku dalam suatu skema!”

“Itu mungkin benar.”

Ark tersenyum dan mengangguk. Ketika Ark mengangguk, Sarkin tersentak dan bertanya dengan suara rendah.

"Mungkin... itu adalah kamu?"

“Itu mungkin benar.”

Ark bercanda menjawab. Kemudian, Sarkin menatapnya dengan mata marah.

"Kamu pasti gila. Apakah kamu pikir akan aman, jika kamu melakukan sesuatu seperti ini?"

"Bukankah seharusnya kamu lebih khawatir tentang dirimu sendiri, daripada diriku?"

“Kenapa aku harus khawatir, ketika kamu yang memalsukan surat? Jika aku meminta penyelidikan, maka akan segera terungkap jika ini adalah palsu.”

"Namun, isi surat itu adalah antara Duke-nim dan bawahanmu. Bukankah seharusnya kamu khawatir?"

"Apa?"

“Karena tidak masalah, apakah surat ini palsu atau tidak.”

Ark menyipitkan matanya. Dan Sarkin mengejang, seolah dia khawatir.

"A-apa yang kamu katakan?"

“Jelas surat ini mungkin palsu. Jika diperiksa, maka akan terungkap apakah itu palsu atau tidak. Tapi bahkan jika yang terakhir itu palsu, itu masih akan menimbulkan kecurigaan. Terutama, jika surat itu hadir selama pertemuan terkait dengan wilayah Sinius.

Karena surat ini mengandung potensi masalah, Marquis Daltin dan Halben tidak akan ragu mengajukan keberatan, dan Raja bahkan mungkin memerintahkan rumah Duke-nim untuk digeledah. Bukankah Duke-nim khawatir tentang itu?"

Benar. Ini adalah rencana yang dibuat Ark. Surat yang dipegang Ark adalah surat yang dibuat oleh Jjak-tung.

Ark telah meminta surat Sarkin dari Daltin, sehingga Jjak-tung bisa memalsukan tulisan tangan dan stempelnya. Jjak-tung saat ini level 350 dan skill Fake-nya telah mencapai 'Advance'.

Sejauh Jjak-tung dapat menghasilkan tiruan SA. Namun, itu bukan alasan, mengapa Ark memalsukan surat itu. Ada berbagai spesialis yang berurusan dengan dokumen resmi. Bahkan, jika itu dibuat dengan skill Fake-nya telah mencapai 'Advance'. Itu akan tetap dinyatakan sebagai palsu.

"Namun, itu tidak masalah!"

Saat ini, ada perang psikologis yang halus antara Daltin, Halben, dan Sarkin atas Kerajaan Sinius.

Dalam situasi seperti itu, surat itu akan menimbulkan kecurigaan, bahkan jika itu ternyata palsu. Raja dan bangsawan tidak akan bisa meninggalkannya sendirian. Dan jika masalah seperti itu muncul, maka Ark sudah memerintahkan Daltin, untuk membuat keributan besar.

'Untuk menghilangkan kecurigaan, Raja harus memerintahkan rumah Sarkin untuk digeledah. Dan Sarkin tidak memiliki alasan untuk menolak pengeledahan rumah. Itu seperti mengakui tuduhan jika itu benar.'

Ini adalah salah satu alasan Ark, membuat surat Fake. Ark yakin jika Sarkin memiliki token yang hilang. Namun, tidak mungkin bagi Ark untuk menyelinap ke rumah Sarkin, untuk mengamankan bukti.

Kemudian, satu-satunya cara adalah dengan mengerahkan otoritas pemerintah untuk menggeledah rumah Sarkin. Jika token ditemukan di rumah Sarkin, maka dia akan segera hancur.

'Tapi, jika token itu tidak ditemukan di rumah Sarkin...'

Maka, itu akan menjadi Ark, dalam situasi yang sulit. Dia akan dituduh melakukan pemalsuan dan pemerasan, dan akan membusuk di sel penjara.

Itu sebabnya, Ark bertemu dengan Sarkin, sebelum mengirimkan surat kepada Raja. Dan Sarkin telah memindahkan bawahannya, begitu dia melihat surat itu. Sarkin membuat penilaian naluriah, saat dia melihat surat itu.

Dan keyakinan Ark menjadi lebih kuat, setelah melihat tindakan itu.


Posting Komentar untuk "ARK_V23E07P01 Viscount Ark"