Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V23E07P02

gambar


7. Viscount Ark (2)

"Jelas Sarkin meninggalkan token di rumahnya!"

"K-kamu...!”

Duke Sarkin menggertakkan giginya bersama dan gemetar, mendengar kata-kata Ark.

Ark hanya tersenyum dan tertawa.

"Diamlah kamu orang tua.”

"Apa, apa?"

“Bukankah kamu yang memulai lebih dulu? Apakah kamu pikir, aku tidak tahu tentang skema-mu dengan dana Nagaran? Tapi, kamu salah menilaiku. Bahkan jika aku harus mati, aku tidak akan melepaskan sifat kotorku. Jika aku harus mati, maka mari kita mati bersama.”

Ark menggeram dan mendekati Sarkin. Sarkin meringis dan bergumam.

“…Apa yang kamu inginkan?"

"Sekarang, kamu siap untuk percakapan yang benar?"

“Kamu sepertinya salah paham tentang sesuatu. Saraf para bangsawan tajam atas masalah pembagian wilayah. Aku tidak punya keinginan untuk menindas pikiran Yang Mulia, dengan tuduhan yang begitu buruk.”

Seperti yang diharapkan dari seorang bangsawan, Sarkin masih berusaha menghindari menunjukkan kelemahan. Dia berpikir sejenak sebelum menyarankan.

"Apakah kamu ingin dana untuk pasokan militer Nagaran? Apakah itu akan menyelesaikannya?"

"Apakah ini lelucon?"

Ark berteriak dengan ekspresi tidak senang.

“Itu adalah kompensasi yang adil, yang seharusnya diterima oleh pasukan sekutu. Ini adalah situasi yang sulit, karena kamulah yang memainkan trik di tengah. Namun sekarang, kamu berpikir menawarkannya sebagai kompensasi akan menyelesaikan masalah?

Selanjutnya, itu adalah uang Kerajaan Schudenberg. Bukankah itu berarti, kamu tidak akan menerima kerusakan?”

“Pertemuan akan dimulai dalam 1 menit! Semua bangsawan yang belum masuk silakan bergegas! Aula Raja akan ditutup, segera setelah pertemuan dimulai!"

Sekali lagi, direktur utama di depan Aula Raja berteriak. Ekspresi terburu-buru muncul di wajah Sarkin. Ini sebabnya, Ark menggunakan surat palsu untuk mengancam Sarkin, sebelum pertemuan dimulai.

Jika Sarkin yang licik punya waktu, maka dia diam-diam akan mencoba menyembunyikan token di tempat lain. Namun, jika hanya ada beberapa menit yang tersisa sampai pertemuan itu, maka dia tidak akan punya waktu untuk berpikir.

"Lalu, apa yang kamu inginkan?"

“Jika kamu menanda-tangani perjanjian, jika kamu akan memberikan dana untuk memulihkan Silvana. Maka, aku akan membiarkannya.”

"Apa, apa? Kamu…!”

Wajah Sarkin berkerut, setelah mendengar jawaban Ark. Semua dana yang diperlukan untuk memulihkan Silvana?

Bukankah itu memalukan?

Ketika mempertimbangkan jumlah uang yang diperlukan untuk memulihkan Silvana, butuh lebih dari 300.000 gold. 300.000 gold hanyalah uang yang dibutuhkan untuk memadamkan api darurat dan memulihkan beberapa bisnis. Jutaan gold sebenarnya diperlukan untuk memastikan, jika Silvana disempurnakan pulih.

Tidak peduli seberapa besar pengaruhnya, Duke Sarkin akan bangkrut, jika dia harus membayar jutaan gold.

"Aku tidak gila. Kamu pikir, aku akan membayar semua itu untuk surat palsu? Baik. Sepertinya, otakmu tidak berfungsi. Waktuku terbuang, jadi aku akan pergi. Lakukan apa yang kamu inginkan."

Sarkin berbalik, seolah dia tidak peduli lagi.

Ark merasakan jantungnya jatuh. Padahal, memalsukan surat untuk mengancam Sarkin hanyalah pertaruhan. Jika Sarkin mengabaikannya, maka dia tidak bisa menyerahkan surat kepada raja.

Alasannya sederhana.

Jika raja tidak memberikan perintah untuk menggeledah rumah Sarkin, maka Ark akan menjadi orang yang bermasalah untuk pemalsuan dan pemerasan. Itu kemungkinan yang sangat tinggi. Dan tidak ada jaminan, bahkan jika rumah Duke Sarkin digeledah.

Menggeledah rumah tidak semudah kedengarannya. Dan Duke Sarkin tidak bodoh, sehingga dia tidak akan hanya menampilkan barang berbahaya seperti token, di suatu tempat.

Itu akan disembunyikan di tempat rahasia, hanya dia yang tahu. Tidak ada jaminan, itu akan ditemukan oleh tentara yang mencarinya. Namun, Sarkin masih mencoba bernegosiasi dengan Ark, karena rasa tidak amannya.

Bahkan, jika probabilitasnya hanya 0.1%, masih ada kemungkinan Sarkin akan kehilangan segalanya. Jadi, dia telah mencoba untuk berkompromi. Sarkin mencoba untuk pergi yang berarti, jika Ark telah melebihi batasnya.

'Jika Sarkin pergi seperti ini, maka aku akan menjadi orang yang bermasalah!'

“T-tunggu dulu! Kata-kataku barusan adalah kesalahan. Aku hanya meminta dana untuk memulihkan kastil Silvana!"

Ark yang tertekan segera bergegas di depan Sarkin dan berseru. Tapi, itu juga gagal. Sarkin langsung menghinanya, setelah Ark menunjukkan kelemahan.

"Aku minta maaf, tapi aku tidak punya niat untuk bernegosiasi denganmu lagi.”

“T-tunggu. Kata-kataku tadi juga kesalahan. Faktanya... ​​y-ya! Aku hanya ingin kamu membayar biaya membangun kembali kuil yang hancur selama pertempuran. 300.000 gold untuk persediaan militer Nagaran dan biaya membangun kembali kuil!”

"Biaya membangun kembali kuil?"

Sarkin berhenti bergerak. Ark sedang berbicara tentang kuil Asyeosu, yang menutupi pintu masuk ke dungeon rahasia.

Bahkan, dungeon rahasia telah terungkap ke dunia, sehingga tidak ada alasan bagi kuil untuk menutupnya lagi. Namun, harga dirinya tidak akan membiarkannya pergi dengan hanya 300.000 gold, yang disediakan oleh kerajaan.

Rekonstruksi kuil hanya akan menelan biaya 10.000 gold. Jika sebanyak itu, maka itu tidak akan menjadi beban pada Sarkin.

“Aku rasa, kita bisa berkompromi dengan itu.”

"Pertemuan akan dimulai dalam 30 detik!"

Sekali lagi, suara direktur utama terdengar. Meskipun sebelumnya Sarkin tidak sabar, situasinya sekarang telah terbalik. Jika pintu ke Aula Raja ditutup, maka Ark bahkan tidak akan bisa mengklaim 300.000 gold untuk persediaan militer Nagaran.

Ark buru-buru mengeluarkan perjanjian merchant dan menulis isi negosiasi, sebelum memberikannya kepada Sarkin.

[Perjanjian Merchant.

Kontraktor: Sarkin = Ark

Sebagai tanda ketulusan, Sarkin akan membayar biaya membangun kembali kuil di Silvana. Kontrak akan berakhir dengan kuil, sepenuhnya dibangun kembali.

* Kontrak di atas akan berlaku, ketika Duke Sarkin menerima dana untuk pasokan militer Nagaran dari kerajaan.]

"Sepuluh detik tersisa!"

Sarkin buru-buru membaca kontrak dan menanda-tanganinya, sebelum bergegas ke Aula Raja. Pada saat ini, Sarkin masih tidak bisa membayangkan, apa yang akan terjadi di masa depan.

Hasil dari kontrak tunggal ini tidak terduga.

"Hu hu hu. Sarkin, kamu tertangkap sekarang.”

Senyum menyebar di mulut Ark, saat dia mengikuti di belakang Sarkin ke Aula Raja.

***

 

"Baik. Sekarang, aku hanya perlu menemukan ini pada waktu yang tepat.”

Sarkin memandangi 4 permata di atas meja, dengan ekspresi puas. Kalung emas berbentuk seperti karangan bunga laurel, gelang dengan pola rumit yang terbuat dari safir dan platinum, dll...

Itu adalah token yang melambangkan wilayah Kerajaan Sinius.

Benar. Seperti yang diharapkan Ark, Duke Sarkin telah memperoleh 4 token. Dia telah menggunakan bawahannya yang memasuki perang, untuk diam-diam membawa token menjauh dari Haverstein.

Selama pertemuan di Aula Raja belum lama ini, Sarkin telah memperoleh satu wilayah dengan token dan empat wilayah kosong. Dia tidak bisa menggunakan token untuk menuntut kepemilikan wilayah segera, tapi 5 wilayah itu sekarang menjadi milik Sarkin.

“Dengan semua wilayah ini, Daltin dan Halben tidak akan lagi oleh sainganku.”

Jumlah wilayah dan bangsawan menentukan pengaruh Sarkin. Dan saat ini, 60% wilayah di Kerajaan Schudenberg adalah milik Sarkin. Tapi, Daltin dan Halben juga memiliki beberapa perkebunan.

Jika Sarkin mendapatkan lebih banyak wilayah sepuluh, tidak ada faksi di kerajaan Schudenberg yang cocok untuknya lagi.

"Ark bodoh, segera kamu akan menyadari, betapa besar kesalahan yang kamu buat. Kamu tidak akan pernah bisa menjejakkan kaki di Kerajaan Schudenberg lagi! Hahaha, hahaha!”

Sarkin tertawa dengan gila di dalam ruangan yang gelap.

Kemudian, ketukan di pintu tiba-tiba mengganggu suasana.

“T-tunggu sebentar... itu saja. Silahkan masuk.”

Sarkin menempatkan token di dalam brankas rahasia, dan menjawab. Pintu terbuka dan seseorang masuk dengan setumpuk dokumen.

"Apa itu?"

“Ini adalah tagihan dari Silvana.”

“Kastil Silvana? Ah, apakah itu tagihan untuk rekonstruksi kuil Asyeosu? Yah, itu sedikit tidak menyenangkan, tapi jika hanya kuil ini... terkesiap, a-apa ini?"

Darah mengering dari wajah Sarkin, ketika dia melihat tagihan. Dia melihat tagihan dengan mata tertegun, sebelum berdiri dan berteriak.

"Buat persiapan! Aku segera menuju ke Silvana!"

***


Posting Komentar untuk "ARK_V23E07P02"