Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E07P01 Keputusan dari Patung Hidup

gambar


7. Keputusan dari Patung Hidup (1)

Momen terakhir Kaybern!

Struktur raksasa Black dragon jatuh di tanah.

-Dragon itu sudah mati!

-Kami mengalahkan dragon itu bersama-sama.

-Berteriaklah denganku! Kita akhirnya menang! Kita menghentikan penghancuran Versailles!

Para player di Morata berteriak dengan antusias.

“Apakah sudah berakhir? Akhirnya?”

“Aku pikir ini benar-benar akhir.”

Anggota Guild Hermes yang bertarung dengan sekuat tenaga jatuh ke tanah, sementara para player regu penyerang dengan panik mengkonfirmasi nyawa rekan mereka.

Sihir dragon itu membantai ratusan anggota regu sekaligus, menyisakan banyak korban. Bisa dikatakan, kerugian yang diderita oleh Guild Hermes tak terlukiskan. Terutama tiga menit terakhir, daya tembak yang terkonsentrasi menyebabkan puncak jumlah korban.

-Mage Lamifter mencari yang selamat.

-Di mana Bard Ray-nim?

“Dia tidak menanggapi. Sepertinya, dia mati bersama dragon itu.”

-Bagaimana dengan Arkhim-nim?

-Dia juga tampaknya telah menemui nasib yang sama.

“Kasihan…”

Lebih dari 80% anggota Guild Hermes yang bertarung di belakang Kaybern sampai detik terakhir, mati. Para komandan yang selamat berkumpul dan mengobrol.

“Apakah Bard Ray-nim benar-benar mati pada saat seperti itu?”

“Itu karena terlalu banyak serangan yang difokuskan pada dragon dan sekutu kita.”

“Aku rasa begitu.”

“Sungguh luar biasa dia bertahan sampai akhir. Jika bukan karena Bard Ray-nim…”

“Aku tidak berpikir dia bisa bertarung dengan baik, saat memimpin kita dengan perintah.”

Guild Hermes tahu betul jika mereka tidak bisa menyalahkan siapa pun atas kekalahan mereka. Tembakan sekutu tidak diragukan lagi merupakan faktor dalam hilangnya Bard Ray dan pengawal pribadinya.

Daya tembak unit mage adalah yang paling kuat, dan dilakukan dengan sedikit belas kasihan.

Siapa yang bisa menghentikan mantra sihir mereka pada saat itu?

Namun, dua player bangkit berdiri di antara puing-puing di dekat tubuh Black dragon yang jatuh.

“Hei. lari, cepat.”

“Ya. Mari kita menebusnya sekarang.”

Margaux dan Glen.

Keduanya selamat dari Backstabbing Four.

“K-huhuhuhu. Kami melakukan grand slam.”

“Shh. Kita harus membawa ini ke kuburan kita.”

“Uh, ya.”

Ketika Kaybern di ambang kematian, Backstabbing Four menerkam, saat mereka berteriak untuk berburu dragon. Tapi, itu tipuan.

Dua hari sebelumnya, mereka merenung.

“Yo. Tidakkah menurutmu kami terlalu patuh?”

“Ya. Kita mengikuti perintah Weed tanpa pertanyaan.”

“Sudah waktunya kita memberontak sekali. Bagaimana kalau membakar Morata dan mengobarkan sesuatu?”

Backstabbing Four itu memimpikan kudeta, tetapi peluang sukses hampir tidak ada.

“Para player terbaik akan berkumpul di dalam Morata, dan aku yakin, kita akan mati sebelum kami dapat melakukan sesuatu.”

“Apa kamu menyadari betapa pendendamnya Weed? Balas dendamnya mungkin tidak akan pernah berakhir. Itu adalah ketakutan seumur hidup.”

Margo mengeluarkan belati dari saku dada bagian dalam.

“Aku. Aku memiliki belati beracun. Bagaimana kalau aku menggunakan ini dalam pertempuran?”

“Belati? Menurutku belati tidak akan banyak gunanya bagimu melawan dragon.”

“Masih ada lagi yang bisa diiris selain dragon. Terutama Weed atau Bard Ray…”

Meneguk!

Keempatnya menjadi cemas.

God of War, Weed.

Godly Warrior, Bard Ray.

Nama kedua player itu terpaku di telinga mereka, sepanjang waktu bermain mereka di Royal Road.

Bisikan iblis Margo menggoda rekan-rekannya.

“Menjelang akhir perburuan dragon, akan terjadi kekacauan tentang siapa yang akan mendapatkan serangan terakhir.”

“Persyaratan level dari belati ini adalah 700. Jadi, aku memasuki pertempuran setelah penggunaan Brazier of Sacrifice. Lalu, aku membidik Weed atau Bard Ray.”

“Hah! Aku pikir, itu terlalu berbahaya.”

“Sangat berbahaya. Tetap saja, semua orang akan fokus pada dragon, dan anggota Guild Hermes akan mengenakan peralatan berbasis ketahanan sihir. Yang harus kita lakukan adalah menyelinap dari belakang dan… Bagaimana?”

Keempatnya sangat gembira.

Sama seperti nama panggilan mereka, peluang sempurna untuk menusuk dari belakang bisa muncul.

Suara berat Margo menghantam rumah.

“Tidak ada yang tahu siapa yang akan melakukan serangan terakhir pada dragon itu. Akankah kita memiliki kesempatan untuk mengalahkan player yang terlalu istimewa? Aku akan mengatakan kemungkinannya tidak mungkin.

Tapi, bagaimana dengan anggota Guild Hermes. Mereka akan dilemahkan dalam pertempuran dan membunuh lima atau enam orang di tengah-tengah mantra sihir dan rentetan skill… Weed atau Bard Ray akan menjadi target terbaik.”

Keempatnya membuat beberapa perhitungan dan menyimpulkan jika itu layak dicoba.

Tujuan mereka bukanlah dragon, tapi Bard Ray!

“Heheheheheh.”

“Whoo-hoo!”

Margo dan Glen mencapai pencapaian membunuh Bard Ray dan diam-diam meninggalkan Morata.

***

 

- Swift Coldwind: 3 menit hingga kedatangan Landony.

Mereka berhasil menjatuhkan Kaybern, tetapi Morata masih dalam bahaya.

- Semua orang berkumpul untuk bertempur!

Panggilan menderu Weed, memerintahkan regu penyerang dan Guild Hermes.

Itu setelah kematian Bard Ray dan Arkhim, sehingga Guild Hermes juga mengikuti di bawah komandonya.

Lamifter dan Gaushu berbincang.

“Whoo… Apakah aku akan bertahan di lain hari?”

“Ini panggilan yang sulit melawan Landony. Kita tidak punya waktu untuk menyetel kembali kekuatan kita.”

Guild Hermes tidak punya waktu untuk mengganti kerugian mereka; tidak ada waktu untuk melihat berapa banyak yang selamat, hanya semua orang yang mengurus diri mereka sendiri dengan air dan makanan, sebelum pertempuran yang akan datang.

“Tolong, aku butuh healing.”

“Apakah ada priest di mana saja?”

Itu adalah keributan para player yang mencoba memulihkan diri dari luka, sebelum kedatangan Landony.

Beberapa dari mereka bersembunyi di balik puing-puing dalam upaya melakukan serangan mendadak.

- Chase: Sulit untuk memprediksi taktik pertempuran Landony. Dia tidak menggunakan mantra Dragon Breath atau sihir AOE untuk melawan para orc, tapi itu karena dia sedang mencari sesuatu.

- Spenson: Seperti yang mungkin sudah diketahui Weed-nim, red dragon adalah yang terkuat dari semua dragon dalam pertempuran. Black dragon agak licik karena black magic-nya, tapi dengan kekuatan yang luar biasa, aku berfikir jika Landony lebih unggul dari Kaybern.

Itu adalah setumpuk berita buruk. Sejak Kaybern diburu, kemarahan Landony akan segera menimpa mereka. Guild Hermes menyeringai.

“Kamu tidak pernah tahu sampai semuanya berakhir.”

“Ya. Jika aku mati di sini, oh baiklah…”

“Bertarung sampai nafas terakhir, ya? Aku mengerti itu.”

Guild Hermes melakukan pertarungan yang luar biasa sampai sekarang, dan moral mereka tinggi setelah membunuh Kaybern. Weed berbaring di atas tumpukan puing.

‘Benua itu keluar dari lubang, untuk saat ini.’

Tanpa Kaybern, ancaman Demon King Cletta hampir bisa diabaikan.

Mereka bersiap untuk pertempuran melawan red dragon di kota Morata yang setengah hancur.

- Mapan: Sepertinya, kita punya waktu sekitar 15 menit sampai Ratuas datang. Mungkin ada sedikit rentang kesalahan, karena pengintai kami melaporkan dari lapangan.


Post a Comment for "LMS_V57E07P01 Keputusan dari Patung Hidup"