Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V58E02P01 Hidup dalam Mimpi

gambar


2. Hidup dalam Mimpi (1)

Lee Hyun duduk di teras depan rumahnya dengan matahari bersinar terik, menikmati kedamaian untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Di sampingnya berbaring anjingnya, bulunya berkilau di bawah sinar matahari.

“Hei Hot-Pot.”

-Guk guk!

“Bukankah hidup itu hebat? Seorang pria perlu duduk dengan banyak uang di rekening banknya.”

-Guk guk!

Uang itu disetorkan secara teratur dari stasiun penyiaran.

Jumlah uang yang luar biasa mengalir dari Royal Road, setiap saat.

“Kebahagiaan dimulai dengan uang. Yah, beberapa orang mungkin mengatakan sebaliknya, tetapi itulah kebenarannya.”

Orang kaya rata-rata hidup lebih lama, makan lebih banyak makanan lezat, tinggal di rumah yang bagus dan memakai pakaian mewah.

Semakin banyak uang yang dimiliki, semakin baik kehidupan di dunia ini!

“Kamu bisa bertemu gadis-gadis cantik… Hmm. Catat itu.”

Ketika dia pertama kali bertemu Seoyoon, dia memiliki sedikit uang di sakunya.

Sekarang dia kaya, tetapi ada alasan mengapa dia mendorongnya pergi di masa lalu.

‘Kenapa dia menyukaiku?’

Lee Hyun tidak bisa diyakinkan, tidak peduli seberapa keras dia memikirkannya.

Uang, pendidikan, penampilan, kepribadian, pesona.

Dalam perspektif apa pun, tidak ada yang bisa disukai Seoyoon dari dirinya.

“Hot-Pot, aku tidak bisa menyiasati ini dari sudut pandang objektif. Aku kira ada sisi yang menarik bagiku.”

-Guk guk!

“Atau mungkin, karena aku tampan.”

-Grrr.

“Apakah kamu cerewet denganku?”

Ada perubahan besar dalam kehidupan hewan peliharaan Lee Hyun juga.

Bebek-bebek yang tinggal di kubangan kecil, kini berenang bebas di kolam renang di rumah Seoyoon.

Anjing-anjing yang menyukai tempat luas berlarian kemana-mana, tapi mereka selalu makan atau tidur di rumah Seoyoon.

“Gagasan jika anjing adalah hewan yang setia hanyalah cerita lama. Waktu telah berubah. Sekarang, mereka mengikuti siapa pun yang memberi mereka makan dengan baik.”

Apa yang dimakan anjing saat ini?

Kenapa gerombolan ini termasuk bayi Hot-Pot yang selalu lapar, menjadi begitu toleran?

Dia melihat potongan daging iga di dalam mangkuk anjing di teras rumah Seoyoon.

“Ah… Mereka makan steak iga. Tapi, aku juga punya tulang rusuk.”

Seoyoon telah memasak makanan untuk Lee Hyun dan anjing-anjingnya.

***

 

Lee Hyun berpakaian untuk pertemuannya di Unicorn Corp. Itu adalah pakaian bersih yang ia beli dari pasar.

Dia menerima banyak kartu hadiah dari stasiun siaran, tetapi dia memutuskan untuk menyimpannya untuk nanti. Jika dia memiliki anak, dia ingin mendandani bayinya dengan pakaian yang bagus.

Dia tidak ingin anaknya mewarisi kesulitan yang ia alami sejak usia muda.

“Aku mendengar pendapatan bulanan Unicorn saja luar biasa…”

Lee Hyun tidak bisa memahaminya.

Pers memperkirakan triliunan, dan hanya sejumlah orang terpilih yang memiliki uang sebanyak itu.

Pemilik perusahaan konglomerat memiliki 10-20 triliun, tidak terbayangkan untuk orang biasa.

“Mulai sekarang, abaikan semua panggilan dari kerabatmu.”

“Baiklah, aku akan melakukannya.”

Lee Hyun memberi tahu Lee Hayan dengan tegas.

Ketika uang menemukanmu, begitu juga kerabat jauhmu.

“Mungkin ada perampok di teluk. Jadi, jagalah rumah setiap saat.”

“Oke. Ada banyak teman yang datang.”

Choi Ji Hoon dijadwalkan untuk datang dan membantu pekerjaan rumah.

Kamera dari stasiun penyiaran mengelilingi rumah, jadi tidak ada perampok waras yang berpikir untuk memasuki rumah.

Saat Lee Hyun keluar melalui pintu depan, kilatan lampu kamera meledak di wajahnya.

“Apa kesanmu, setelah mencapai pencapaian persatuan sebagai kaisar?”

“Tolong beri kami pidato singkat!”

“Apa rencanamu dalam mengatur benua?”

“Apakah krisis dengan iblis benar-benar hilang? Bisakah kamu memberi tahu penonton?”

Perwakilan reporter dari masing-masing stasiun berjaga di pintu masuk utama.

Lee Hyun merasa, seperti dia telah terpilih sebagai politisi. Dia tidak benar-benar iri pada politisi sekarang, karena dia adalah kaisar dari Royal Road.

‘Pada saat seperti ini, aku harus sok.’

Dia berbicara dengan nada tenang ke mic.

“Itu semua mungkin berkat kalian semua. Aku akan menciptakan dunia yang bahagia.”

Akan lebih baik untuk meninggalkan komentar sesingkat mungkin.

Lee Hyun tidak ingin terjebak di pergelangan kaki oleh sesuatu yang bisa ia katakan secara tidak sengaja.

“Apakah kamu berencana untuk meningkatkan pajak di masa depan?”

“Akan menghabiskan banyak uang untuk memulihkan benua, tetapi aku berencana untuk menjaga pajak serendah mungkin.”

Kedengarannya dia akan menaikkan pajak, tetapi sepertinya dia tidak.

Itu semua terserah interpretasi!

“Bagaimana dengan rencana untuk menjatuhkan Cletta?”

“Royal Road menyenangkan, karena selalu ada tantangan baru. Perang dengan Cletta akan terjadi di masa depan, meskipun aku berharap, masa depan itu sangat jauh.”

“Pesaingmu Bard Ray meninggal selama perburuan Kaybern. Apakah kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang itu?”

“Dia sangat berani. Aku yakin, banyak dari kita yang berterima kasih atas bantuannya.”

“Ada beberapa kecurigaan tentang kematiannya.”

“Aku tidak sadar.”

“Apakah kamu akan mengambil semua harta karun di dalam sarang Kaybern?”

“Tentu saja aku… Saat ini tidak ada dalam agendaku, tapi aku akan memulihkannya dan menggunakannya dalam rekonstruksi Morata dan kota-kota yang hancur.”

Lee Hyun mengakhiri wawancara singkatnya dan melanjutkan perjalanannya.

Dia harus berpindah antara kereta bawah tanah dan bus beberapa kali, untuk sampai ke gedung utama Unicorn, tetapi itu adalah jalan yang mengasyikkan yang rela ia lewati atas nama pengumpulan uang!

Dia memang mempertimbangkan untuk naik taksi, tapi dia merasa itu tidak perlu.

“Kamu tahu toko roti di atas dia…”

“Aku lebih suka makanan cup.”

“Aku ingin mie kacang hitam!”

Ketika dia berjalan keluar dari lingkungannya ke jalan-jalan utama, tidak ada yang mengenalinya.

Penampilannya polos, sehingga dia bisa berbaur di mana saja.

‘Dalam hidup yang terbaik adalah merasa nyaman.’

Lee Hyun naik bus yang penuh dengan penumpang, dan begitu dia duduk, dia merasa mengantuk.

Itu tak tertahankan tidak seperti biasanya.

***

 

Bus membawa Lee Hyun yang sedang tidur untuk naik ke gedung 5 lantai di dekat lingkungan itu.

Bagian dalam bangunan telah direkonstruksi untuk proyek manusia super.

- Kami memperoleh subjek.

Model android terbaru meletakkan Lee Hyun di meja operasi dingin.

- Persiapan untuk proyek manusia super telah selesai.

Yoo Byung Joon juga berbaring di atas meja.

Proyek ini untuk meningkatkan tubuh dan otak subjek.

Awalnya, dia berencana untuk menginvestasikan tubuhnya sendiri untuk bentuk lengkap Lee Hyun.

‘Tapi, bagiku untuk menawarkan hidupku untuk seperti anak nakal?’

Menatap Lee Hyun, semakin dia merasa kehilangan. Rasanya, seperti duduk di meja judi sampai akhir dan kehilangan segalanya.

- Memulai proyek manusia super.

Sebuah jarum besar mendekat, dikendalikan oleh lengan robot.

“T-Tunggu. Mari kita batalkan ini.”

- Apakah kamu ingin membatalkan proyek manusia super?

“Lanjutkan dengan itu. Tapi, aku pikir kita harus membatalkan sebagian dari prosedur teknologi biologis. Bagian di mana tubuhku akan digunakan untuk rekonstruksi fisik.”

- Kemampuan akan sedikit berkurang.

“Seberapa banyak?”

- Sekitar 15%. Untuk manusia super yang sempurna, tubuhmu diperlukan, profesor.

“Ayo kita keluarkan bagian itu.”

-Ini adalah impian seumur hidupmu. Apakah kamu akan mempertimbangkan kembali?

“Apakah kamu ingin membunuhku? Batalkan.”

- Dipahami.

Post a Comment for "LMS_V58E02P01 Hidup dalam Mimpi"