Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V58E05P03

gambar


5. Orang-orang di Royal Road (3)

Pilih nama karaktermu.

“Seed.”

Kim Yo Sam menamai karakternya Seed dan memilih ras manusia.

Kerajaan awalnya tidak diragukan lagi adalah Arpen.

Dia mengumpulkan beberapa informasi sebelum memulai Royal Road dan konsensus umum adalah jika tidak ada kota lain yang lebih baik dari Morata.

Kota ini dipenuhi dengan peralatan pemula, banyak monster, dan orang-orang yang ramah.

“Aku akan menjadi pahlawan, menarik semua wanita dan menghasilkan banyak uang.”

Dengan impian ambisiusnya, dia masuk.

Dengan seberkas cahaya, Seed muncul di tengah Bingryong Townsquare.

“Wah!”

Hal pertama yang terlihat adalah gerobak dan kerumunan besar.

“Jual biskuit bekas bubur rumput!”

“Jual kelinci peliharaan. Mereka bertelur saat kamu menyimpannya di rumah. Aku serius!”

“Ramuan merah, bagus untuk kesehatan. Aku tidak akan mengatakan untuk apa itu digunakan. Hanya untuk mereka yang tahu apa yang aku bicarakan.”

Alun-alun kota dipenuhi dengan player yang keluar untuk berdagang.

Para player baru seperti Seed yang baru saja muncul dalam cahaya, terperangkap dalam pengintaian di sekitar mereka.

Patung besar Bingryong di jantung alun-alun kota, menarik perhatian para player.

“Ini bukan waktunya untuk ini sekarang!”

Seed langsung menuju ke arena pelatihan. Metode pelatihan Weed yang telah dianalisis seseorang, menghasilkan 3 juta view.

- Penyelesaian tempat latihan tingkat dasar akan menjadi dasar pertumbuhan karaktermu.

Dia harus memukul boneka selama 4 minggu…

“Ini akan sangat membosankan, tetapi perlu untuk kejayaan di depan!”

Tempat latihan sudah penuh dengan player yang menyerang boneka dengan pedang kayu.

“Oh, kita punya pemula. Kemudian…”

“Aku tahu semua tentang itu, jadi berikan aku pedang.”

Menyela kata-kata instruktur, Seed menerima pedang kayu.

Satu dua, satu dua.

Dia tidak memiliki pengalaman dalam seni bela diri atau olahraga, jadi dia memukul boneka seperti sedang menari dengan canggung.

‘Ya. Seribu langkah dimulai dengan yang pertama. Dari sini dan seterusnya, aku akan menjadi master.’

Setelah 5 menit, keringat mulai turun.

‘Wah, ini melelahkan. Ini terasa sangat nyata.’

10 menit lagi berlalu.

Lengan dan kakinya mulai sakit dan seluruh tubuhnya basah oleh keringat.

‘Ini melelahkan, tetapi seseorang hanya bisa menjadi master setelah semua ini.’

Bertahan itu pahit dan buahnya manis!

Seed berkata pada dirinya sendiri berulang-ulang, saat dia memukul boneka itu.

Sejak saat itu, dia tidak bisa mengerti, mengapa waktu berlalu begitu lambat.

‘Kapan aku akan mendapatkan peningkatan statistik? Ini sangat menguras tenaga.’

Setelah 30 menit lagi, napasnya hampir putus.

Bahkan di dunia nyata, dia tidak pernah memiliki momen di mana dia berusaha begitu keras.

Dia menganggapnya hanya sebagai grinding, sebelum dia memulai Royal Road, tetapi melewatinya secara langsung sangat melelahkan.

‘Haruskah aku istirahat sebentar? Lagi pula, ini baru hari pertama dan tidak perlu berlebihan.’

Seed melihat-lihat dan memang ada banyak player di depan boneka.

Para player pemula ini dengan setengah hati mengayunkan pedang mereka tanpa energi!

Sejujurnya, pelatihan itu tidak semudah yang dikatakan.

Di dunia nyata, bahkan atlet dan petarung menderita pelatihan mental dan fisik selama 4 minggu berturut-turut. Tempat latihan dasar memiliki tingkat kesulitan tertinggi dan penggilingan sangat melelahkan.

Biasanya, melewati tempat latihan dasar dalam tiga atau empat bulan itu layak.

Weed hanyalah monster yang menghancurkan konsep kesulitan.

‘Hu hu. Aku berbeda. Orang ini akan menjadi dewa perang.’

Seed memandang rendah yang lain dan keluar dari arena.

Waktu berlalu saat dia berkeliling di jalan-jalan yang sibuk, kota kumuh dan landmark besar Morata.

Pada malam hari, dia mengamati patung Dewi Freya dan Tower of Light dari kejauhan dan menutup buku di hari yang menyenangkan.

***

 

Seed maju ke dungeon dekat Morata setelah sekitar 3 bulan.

Saat itulah Kerajaan Arpen berkembang dengan baik, dengan Morata sebagai intinya.

“Mencari party di Dungeon Ubi Jalar. Aku seorang warrior level 46 dengan pedang. Undang aku.”

“Lewat sini.”

“Di Sini! Kami membutuhkan seorang fighter.”

“Bisakah kamu menggunakan perisai juga?”

Mudah untuk bergabung dengan party di Morata dengan kerumunan player di sana. Kegembiraan dan ketegangan dalam pertukaran percakapan dalam perjalanan ke dungeon, udara segar di luar gerbang dan pemandangan alam hijau yang luas sangat memukau.

-Moo.

Mengendarai sapi, mereka mendaki punggung bukit yang indah dan melakukan perjalanan menuju dungeon.

‘Jadi ini adalah dunia Royal Road. Aku tidak punya pilihan lain selain tenggelam. Tidak akan mudah untuk meninggalkan ini selama sisa hidupku.’

Uang yang ia peroleh dari berburu dan pencarian dia habiskan untuk membeli pondok, dan pendaftaran untuk Geng Bubur Kepiting.

Sekali seminggu mereka mengadakan pesta kepiting di gerbang timur, di mana kamu bisa membayar 1 silver dan makan sebanyak yang kamu mau.

“Weed-nim ​​ada di kota.”

“Apa… Weed-nim ​​di Morata!”

“Alun-alun Yellowy. Semuanya berkumpul!”

Suatu hari, Seed menjual berbagai item di alun-alun kota dan berita tentang kedatangan Weed menyebar ke seluruh kota.

Para player Morata terinjak-injak, seolah-olah perang pecah.

“Apakah dia akan mengingatku?”

Dia adalah seorang pria yang dia kenal di lingkungan itu, yang telah mencapai kesuksesan yang luar biasa.

‘Semua roti yang kami bagikan. Ha. Bahkan jika dia mengingat wajahku, akan sulit untuk mengenaliku di antara kerumunan yang begitu banyak.’

Seed memiliki sedikit harapan, saat dia menuju ke Bull Townsquare.

Puluhan dan ribuan player telah mengepung Weed.

“Menjual patung buatan tangan! Patung rubah seharga 30 gold, lebih rendah dari biaya material! Keuntungannya akan disumbangkan untuk bantuan pemula dan Geng Bubur Rumput!”

Weed berteriak dan para merchant dari Dewan Mapan membagikan patung rubah masing-masing seharga 30 gold.

- Dibuat oleh Weed.

Meskipun itu milik Weed, ada desas-desus jika para pematung dari Dewan Mapan membantu dalam pembuatannya, menghasilkan 11 patung per menit.

Itu adalah tenaga kerja seperti di pabrik, dan orang yang menyebarkan berita ini dimarahi habis-habisan.

- Apakah kamu tidak tahu niat Weed-nim? Dia mencoba memberikan suvenir kepada orang-orang dari Kerajaan Arpen…

- Jika kamu sangat terganggu olehnya, jangan membelinya.

- Apakah orang ini mata-mata dari Guild Hermes?

- Jika kamu akan menjadi lebih kecil dari 30 gold, jangan menggunakannya. Pembeli akan membeli.

- Semua penjualan akan membantu player pemula. Apakah menurut kamu landmark besar di Benua Utara muncul dari ketiadaan?

Dia memang mengatakan jika beberapa keuntungan akan disumbangkan, tetapi detailnya tidak pernah dirilis sekali pun. Oleh karena itu, jika dia menyumbangkan bahkan 1 silver, dia benar dengan kata-katanya.

Weed membawa lebih dari 20.000 patung rubah, dan terjual habis hanya dalam satu jam.

“Aku sudah sampai. Terjual!”

“Wahhh!”

“Weed-nim, hore!”

Di mata Seed, itu adalah pemandangan yang aneh.

Orang-orang dengan perut besar tersebar di alun-alun kota.

‘Tidak… tidak mungkin. Dia tidak mungkin memanggil wingman untuk ini.’

Seed berkata pada dirinya sendiri, jika itu adalah kesalahpahaman saat dia melihat Weed pergi.

Weed melihat ke kerumunan dan matanya berhenti.

“Kim Yo Sam?”

“Hah?”

Seed terkejut.

Dia terkesan dengan mata elang Weed yang melihatnya dalam sekejap, tetapi juga perhatian dari orang-orang di sekitarnya.

***


Post a Comment for "LMS_V58E05P03"