Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V58E08P03

gambar


8. Weed & Bard Ray (3)

- Wow. Wah!

- Berjuang sepuasnya! Mari kita jalani hari terbaik dalam hidup kita!

- Untuk kemenangan!

- Aku telah menunggu hari ini!

Coliseum dipenuhi orang-orang sampai ke tangga, sejak sehari sebelum acara.

Bard Ray datang pagi-pagi sekali, dan menunggu di tengah coliseum.

‘Aku tidak ingin ada kontes tipuan. Aku menunggu. Datang kapan saja.’

Dia telah hidup untuk hari ini, dan hanya bersyukur karena memiliki kesempatan untuk bertarung.

Jika Weed tidak menerima tantangannya atau keluar dari Royal Road, dia akan merasa tersesat bahkan setelah menaklukkan benua.

- Grrrrak!

Weed muncul sebelum tengah hari, menunggangi Wyvern3.

Saat itu, seluruh coliseum bergema dengan teriakan orang banyak!

Suara orang-orang itu intens, hampir memekakkan telinga.

Wyvern3 mengitari bagian dalam coliseum dengan anggun, dan mendarat di depan Bard Ray.

Weed berbicara saat kakinya menyentuh tanah.

“Sudah lama, Godly Warrior Bard Ray.”

“Kaisar Arpen. Aku berdiri di sini untuk memulihkan gelarku dengan benar.”

“Aku yakin, orang-orang masih menyebutmu sebagai Godly Warrior.”

“Memori kekalahan tidak cocok untuk seorang Godly Warrior. Setelah hari ini, mereka akan memanggilku yang terbaik.”

“Itu tidak akan terjadi tanpa persetujuanku.”

Wyvern3 mengangkat debu, saat terbang sekali lagi.

Weed dan Bard Ray saling melirik.

‘Aku mendengar dia jauh di dalam kehidupan pertempuran. Memang dia terlihat berbeda. Prajurit yang kasar, tapi tajam? Sesuatu seperti itu.’

‘Weed. Aku kira dia tidak meninggalkan Royal Road. Aku bisa melihat kepercayaan dirinya. Dia akan jauh lebih kuat dari yang terakhir kali.’

Weed dengan hati-hati memeriksa peralatan Bard Ray.

Sebelum menyatukan benua, ia mampu mengidentifikasi hampir semua peralatan, atributnya, ciri-cirinya, dan bahkan harga pasarnya. Sekarang dia tidak berada di level itu, tetapi dia masih bisa memperhatikan kualitas peralatan atau ciri-ciri populer.

‘Armor dan sepatu adalah Set Transcendent. Persyaratan level 880. Dia tidak mengeluarkan mereka untuk bertarung melawan Carlise. Aku tidak berpikir, levelnya bisa mencapai sejauh itu…’

Ada pepatah yang mengatakan, jika level player paling penting dalam pertarungan satu lawan satu.

Itu bukan hanya kasus sederhana dari statistik yang lebih tinggi. Prestasi dan keahlian skill dari waktu yang lebih lama dalam berburu; dia bahkan akan memperoleh kekuatan fisik sebagai Ironblood Warrior.

‘Tidak. Level 880 pasti bisa dilakukan untukku. Level seperti itu sulit dicapai dengan cara yang lurus dan jujur ​​tanpa bantuan Undead-ku.’

Setelah memeriksa lagi, dia memperhatikan jika Bard Ray dilengkapi dengan Belt of Harmony.

Itu mengurangi persyaratan level peralatan lain sebesar 5%.

‘Meski begitu, itu berarti levelnya kemungkinan lebih dari 830.’

Pedang Bard Ray diukir dengan sosok iblis.

Iblis yang menyerah!

Memiliki pedang iblis berarti dia membuat iblis tunduk dan membuka semua kekuatannya.

Bard Ray juga mengintai lawannya.

‘Pedangnya, armor-nya. Aku tidak mengenali satupun dari mereka. Bahkan, itu bukan rumor. Mereka pasti luar biasa. Aku mungkin menentang peluang dalam hal kualitas peralatan.’

Selama masa jayanya di Guild Hermes, dia tidak pernah berpikir untuk dilampaui dalam peralatan. Itu adalah cerita yang berbeda dibandingkan dengan Weed, yang menyelesaikan banyak quest dan mengklaim sarang dragon.

‘Ini tidak akan mudah.’

Mata mereka berbenturan dan udara di sekitar mereka menegang.

Ssrrrr!

Bard Ray pertama-tama menghunus Curse Demon Sword-nya.

Weed juga menggambar hampir bersamaan, menunjukkan Loa Sword.

Dia telah memperoleh pedang magis yang lebih baik dari sarang dragon, tetapi yang ini nyaman dan juga untuk alasan lain.

Di satu tangan ada pedang dan di tangan lainnya ada kapak!

Kekuatannya telah mencapai titik, di mana dia sekarang bisa menggunakan senjata ganda.

Itu adalah kombinasi sempurna yang memungkinkan serangan dan pertahanan, sesuai kebutuhan dalam berburu sebagai pejuang.

Berputar!

Keduanya tidak bergerak.

10 detik, 20 detik.

Mereka tidak mencari celah.

Mereka sudah menganalisis satu sama lain melalui rekaman video dan media lain, dan saat pertarungan pecah, mereka harus bertindak secara spontan.

T-tap!

Weed adalah yang pertama bergerak.

“Sword Clone Technique!”

Saat ia menjadi World Salvation, kekuatan skill pedangnya meningkat drastis.

Lebih dari 100 klon terbentuk dan terbang menuju Bard Ray.

“Roaring Pillars of the Earth!”

Tanggapan Bard Ray adalah menjatuhkan diri ke tanah dengan pedang iblis-nya.

Itu adalah skill prajurit yang sederhana namun kuat.

Pilar yang tak terhitung jumlahnya melonjak ke langit dan meledak. Lebih dari setengah klon pedang ditembus dan menghilang.

‘Bahkan, Bahamorg tidak bisa didorong mundur hanya dengan klon.’

Meskipun itu adalah teknik pedang rahasia, itu lebih cocok untuk membingungkan musuh atau melawan kerumunan.

Weed menyebabkan gangguan dengan klon dan mengarah ke belakang.

“Sword of Excellence Technique!”

Loa Sword diselimuti cahaya saat dia mengayunkannya dengan kuat. Pada saat yang sama, dia berlari ke depan saat dia menebas ke atas dengan kapak di tangan kanannya.

“Sky Slash!”

***

 

Di KMC Media, Oh Joo Wan, Shin Hye Min, dan Do Chan Mi mengomentari pertarungan antara Weed dan Bard Ray.

- Weed adalah yang pertama menyerang. Dia mulai dengan Sword Clone Technique-nya!

- Ini adalah teknik pedang rahasia. Jauh lebih kuat daripada yang digunakan oleh rata-rata player…

- Bard Ray juga membalas dengan skill hebat miliknya sendiri!

Para komentator mengangkat panas sejak awal.

Pertarungan antara Weed dan Bard Ray sulit diprediksi, bahkan dengan pengalaman mereka, dan mereka tidak bisa mengalihkan pandangan mereka bahkan untuk sedetik, dengan semua pemirsa menonton acara tersebut.

- Weed menangkap bagian belakang Bard Ray. Serangan pedang. Tidak. Dia juga menyerang dengan kapaknya. Dia menyerang dengan kedua tangan.

- Bard Ray mengayun ke belakang dan menangkis serangan. Dia menerima beberapa damage, tetapi tampaknya tidak terlalu dalam.

Layar menunjukkan Bard Ray menendang tanah, dan menerkam kembali.

Dentang-dentang-dentang!

Pedang Bard Ray dihentikan oleh pertahanan Weed.

Weed menangkis sebagian besar serangan dengan Loa Sword, dan mengimbangi keseimbangan Bard Ray.

-Astaga!

-Dengan setiap celah, kapak turun dengan ganas untuk menghancurkan musuhnya!

- Ini gila. Dia telah menguasai pedang dan kapak. Sudah sulit menggunakan hanya satu, tetapi dia menggunakannya dalam kombinasi!

- Sepertinya, Weed mendominasi dalam penguasaan senjata.

- Menakjubkan. Mengontrol jarak dan mengeksekusi setiap gerakan dengan sempurna benar-benar menakjubkan seperti badai.

Oh Joo Wan dengan sungguh-sungguh menonton streaming.

***

 

Ada banyak kesempatan, di mana dia terlalu bosan berbicara tentang Continent of Magic.

Setelah insiden dragon, tidak terlalu banyak kejadian berharga yang terjadi, dan dia belum pernah melihat pertandingan yang begitu spektakuler sebelumnya.

Weed mengeksekusi 100 serangan berturut-turut dan mundur.

“Pertahanannya tinggi.”

Beberapa serangan tidak teratur berhasil.

Loa Sword dan Dragon Slayer Axe memukul tubuh Bard Ray, tetapi tidak memiliki efek apapun.

‘Sepertinya, senjata-senjata itu hanya memantul. Rasanya, seperti aku sedang mengetuk dinding baja.’

Bard Ray adalah Ironblood Warrior, bahkan ketika dia bertarung melawan Kaybern dan memperoleh skill Dragon Skin sebagai pencapaian pertempuran.

Itu telah mencapai tingkat master dan bahkan tanpa armor, pertahanan dasarnya luar biasa.

“Ini akan sulit untuk dihadapi.”

Weed merasa dengan perdagangan awal, jika lawannya tangguh. Pada gilirannya, itu berarti pertarungan akan lebih menyenangkan.

- Wow!

- Kamu yang terbaik, Weed-nim!

- Bard Ray bertarung dengan baik. Memang dia adalah Godly Warrior!

- Luar biasa. Ini benar-benar duel antara God of War dan Godly Warrior.

Colosseum disibukkan oleh teriakan para penonton.

Weed dan Bard Ray di sisi lain tidak memiliki perhatian untuk lingkungan mereka.

[Sifat Ironblood Body pulih dari luka dengan sendirinya.

2.863 HP akan dipulihkan per detik.]

Bard Ray memang kalah di awal. Meskipun digabungkan dengan skill tempur, itu adalah perdagangan penguasaan senjata dasar.

‘Weed. Teknik pedangnya mungkin luar biasa, tapi begitu juga denganku. Aku terus berlatih dengan membunuh monster.’

Post a Comment for "LMS_V58E08P03"