Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

LMS_V53E09P05

gambar


9. Pahlawan yang Menyelamatkan Dunia (5)



Para Lord tak punya pilihan lain, selain mengumpulkan prajurit dan berjuang sendiri.
Di sisi lain, guild Black Lion yang telah menguasai setengah wilayah Tulen berada dalam situasi yang berbeda.
“Kaybern yang menakutkan.  Monster... Kita bisa membunuh mereka. ”
Guild Black Lion merekrut player elit lagi, dan menghabiskan perhatian mereka pada urusan internal mereka. Mereka menyesali kesalahan masa lalu mereka, dan berupaya menjaga player umum dan warga sipil saat ini.
“Jika kita membuat kemajuan, para player akan berkumpul sendiri.  Juga, mengurus rumahku adalah tugasku sendiri. "
Mereka pikir itu tak akan terlalu sulit, untuk bertahan melawan monster dengan kekuatan guild.
“Kita harus melakukannya dengan baik, sementara Weed tak punya waktu untuk membantu kita.  Jika kita berhasil, guild Black Lion dapat memerintah dengan pengaruh besar sekali lagi di wilayah ini. ”
"Aku setuju dengan pernyataan itu."
Dwarf Warrior Vindel juga setuju.
Ini adalah kesempatan untuk mengubah suasana resesif dalam guild.
"Mari panggil mobilisasi penuh guild.  Kita harus bertindak.  Untuk guild Black Lion kita! ”
Pikiran yang sama juga muncul di guild saingan mereka seperti Roam, Cloud, Lionstar, dan mercenary Black Sword.
Di masing-masing daerah, kekuatan yang berkumpul secara aktif, mengangkat pasukan sebagai tanggapan terhadap krisis yang dibawa oleh Kaybern.
“Ini kompetisi.  Kita tak bisa berbuat apa-apa, pada masa pemerintahan Kekaisaran Haven. Tapi kita tak bisa dikalahkan oleh Lord lain sekarang, bukan? ”
“Di masa lalu, Guild Roam adalah yang terbaik di sebuah benua.  Kita memiliki reputasi yang baik dibandingkan dengan yang lain juga.  Mari kita atur kekuatan pertahanan dan mengusir monster di wilayah itu. "
“Rekrut player yang terampil.  Guild Mercenary Black Sword harus merekrut tentara bayaran baru! ”
Di benua tengah, beberapa raksasa berubah menjadi Dragon kecil dan berpatroli di angkasa.
Para prajurit Drakonik dengan kemampuan fisik dan kekuatan sihir yang luar biasa, mengambil peran memimpin monster berbaris di permukaan tanah. Dan pasukan tiap daerah di dekatnya bangkit untuk menghadapi monster.
***

Weed terlibat dalam pertempuran, dan memanggil undead.
“Golem lumpur.  Serang musuhmu. ”
Golem mengeluarkan erangan rendah saat bergerak ke depan. Memulai pertempuran melawan gerombolan Urgos, monster dengan kepala seperti kuda.
Pada dasarnya, golem adalah teman seumur hidup para Necromancer.
Seperti seorang ksatria yang setia, dia melindungi summonernya. Dan di saat lain, dia menghancurkan formasi musuh dengan bertarung bersama undead.
- Lord of Death memerintahkan kita!
Urgos yang berjumlah lebih dari seribu, tersebar di area yang luas dan melemparkan tombak mereka.
Golem lumpur itu menghajar lebih dari selusin tombak dan kembali ke bumi.
[Golem lumpur hancur.  ]
Weed mendecakkan lidahnya, saat dia menyaksikan momen itu.
"Tsk.  Kerajinan golemku tak menjadi yang lebih baik. "
Skill summon Golem telah naik ke Beginner Level 7. Tapi itu adalah skill yang sulit untuk dikuasai, dengan melalui proses pelatihan yang membosankan.
Necromancer seperti Jeanne atau Gruzed bisa membangkitkan golem api atau golem besi.
Golem api mampu menggunakan mantra AoE yang kuat. Golem besi memiliki ketahanan terhadap kelelahan, dan pertahanannya dapat melemahkan serangan musuh yang menargetkan mereka.
Mereka telah berlatih bersama dengan golem, sejak mereka pertama kali menjadi Necromancer.
“Kalian semua, pergi ke sana! ”
"Aku sudah menunggu perintah itu.  Baharaaaa! ”
Warrior Bahamorg berlari dengan kapak di tangan, diayun erat oleh Knight Serville dan Valkyrie Gernika.
Bersama-sama, mereka menghadapi gerombolan Urgos, monster yang dikenal unggul dalam mobilitas dan telah menguasai penggunaan formasi.
Mereka melemparkan tombak dari jarak jauh, yang bila dikombinasikan dengan jumlahnya mereka di sekitar akhir level 500-an. Membuat mereka kelompok monster yang sangat sulit untuk dilawan.
Di masa lalu, mereka tinggal di luar Kilizar Pass di pinggiran benua utara. Tapi ada berita, tentang mereka yang menyerang desa pinggiran Arpen.
"Sekarang kita sudah tiba, aku akan mengambil segalanya yang kalian miliki. Sampai ke potongan kulit terakhir!"
Urgos melemparkan tombak mereka sambil berlari dalam lingkaran besar.
Bahamorg, Serville, dan Gernika maju di garis depan, dan memblokir tombak yang masuk dengan perisai mereka. Meski demikian, pasukan 300 skeleton yang dipimpin oleh Van Hawk segera dihancurkan.
Weed mengendarai Wah3 menghindari berburu monster untuk menghemat waktu.  Dia telah membawa pasukan undead kecil ke Camp Urgos.
*Crumble!*
Saat itu, bumi mulai bergetar dan sesuatu yang besar muncul dari tanah.
Death Worm, yang kekuatan tempurnya adalah yang tertinggi dari semua patung hidup yang dibesarkan oleh Weed. Kekuatan tempurnya yang menyaingi Phoenix dan King Hydra, bangkit dengan keras dari tanah.
Death Worm dengan mulut terbuka lebar, menelan 5 Urgos di Permukaan tanah sekaligus.
- Nyam nyam nyam.  Glekk.  Kyaaah.
Urgos membeku di tanah.  Kehadiran Worm Kematian membuat mereka meringkuk ketakutan.
"Hancurkan musuh di depan."
Dengan perintah Weed, Death Worm menghilang ke tanah dan bangkit 10 meter jauhnya.
Urgos menyukai ladang yang luas, dan karenanya mereka di atasnya berlari bebas.
"Fokuskan seranganmu dengan tenang!"
“Perhatikan gemetarannya bumi.  Kita dapat menyimpulkan di mana cacing itu akan muncul berikutnya. "
Urgos yang sangat cerdas tersebar secara strategis melawan Death Worm dan menerjang tombak mereka.
- Kwek!
Death Worm menjadi sasaran lebih dari seratus tombak, ketika menelan seteguk Urgos.  Dengan kulitnya yang kokoh tapi licin, dia memantulkan semua kecuali 7 tombak.
"Aerial reinforcement."
Sama seperti Weed memberi perintahnya, para baraags terbang dari hutan dan dan menghembuskan api ke tanah.
- Aku sudah lama menunggu dan tak sabar.
- Kita akan memanggang semuanya.
Kekuatan tempur Urgos bergantung pada gerakan cepat dan pembentukan kelompok, untuk melakukan serangan jarak menengah yang kuat.
Bahamorg dan patung hidup lainnya bertindak sebagai umpan, dan memikat para Urgos ke satu tempat.
Selanjutnya, fokus napas api para Baraag mengubah tanah menjadi lautan api.
“Kembalilah ke tanah tempatmu dulu tinggal.  Di tempat yang gelap ini, di tanah yang hitam dan busuk ini. Ukir hukum kegelapan yang tak akan pernah pudar ke semua orang. Undead Rise! ”
Weed memanggil undead dari dalam api.
Mayat Urgos yang terbunuh oleh serangan baraag, setidaknya berubah menjadi Death Knight dan juga dibangkitkan sebagai Doom Knight.
[Esensi kegelapan mengubah mayat Urgos yang tercemar, menjadi undead.
Kemahiran dalam skill summon undead telah meningkat pesat.
Intelligence dan Wisdom meningkat secara permanen sebesar 3 poin.  ]
Para undead yang hangus oleh nyala api, bangkit berdiri dan terperangkap dalam pertempuran.
"Gorge of decayed bones."
Weed mengambil kesempatan yang dia bisa. Kemudian memanggil gumpalan tulang yang menyebarkan racun dan menghalangi bagian belakang.
Urgos tak akan pernah berbalik dan lari atas kemauan mereka sendiri, tetapi dia bersiap jika situasi seperti itu muncul.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us