Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V02E07P04

gambar

7. Pertempuran Gray Ridge (4)



"Bawah, Power of Giant!"
Pada teriakan yang menggelegar, otot-otot dalam tubuh Leo berdenyut, ketika mereka tumbuh.
Itu adalah kekuatan skill job-spec  yang meningkatkan Strength dan Stamina hingga 30 poin.
Dengan Strength yang meningkat, Leo mengayunkan Shield dan Hammer, saat dia menyerang Troll.
Troll adalah monster raksasa setinggi 4 meter, tapi lawannya adalah Warrior!
Seorang pejuang yang berspesialisasi dalam berburu monster besar.
Ketika semua jenis skill diterapkan, Troll itu terhuyung, karena kehilangan keseimbangan setelah menerima hantaman Hammer. Ketika pukulan terakhir dipukul pada alisnya, Troll runtuh dengan lemah. Pada saat yang sama, Hargen menghadapi Stalker sambil mengayunkan axe dual-handnya.
Leo dan Hargen menyombongkan kekuatan luar biasa mereka sebagai Warrior.
Dilengkapi dengan Shield dan armor baja, Leo menerima serangan tanpa perlawanan.  Dan Stalker yang ditabrak oleh Hargen, yang memegang axe di dua tangannya, dilemparkan seperti bola baseball. Mereka tak melakukan Critical Hit, karena mereka adalah karakter yang berfokus pada Strength. Tapi, mereka dengan mudah mengalahkan troll level 73 dan tiga Stalkers level 66, dengan menggunakan serangan normal.
Bagaimanapun juga, Ark membuat ekspresi apatis.
'Mereka bertarung dengan cara yang sangat membosankan. '
Anehnya, kedua Warrior itu terlalu kuat untuk level mereka. Berdasarkan teknik bertarung saja, mereka sangat buruk. Mereka bahkan tak mempertimbangkan untuk menghindari serangan yang datang pada mereka.
Itu adalah karakteristik para pejuang yang memakai armor baja dengan pertahanan tinggi. Mereka mengabaikan serangan yang masuk dan hanya membabi buta mengayunkan senjata mereka. Mereka tak memperhatikan untuk mendistribusikan kekuatan mereka, mengatur jarak, atau akurasi. Mereka juga terus menggunakan skill mereka, sampai semua Mana habis.
Setelah membersihkan sekelompok monster, Hargen mengangkat axe ke bahunya dan membual,
"Hahaha, apa yang aku katakan padamu? Hanya dengan Leo dan aku, bahkan Gray Ridge tidaklah masalah. Mulai sekarang kita akan menanganinya, jadi Sid -nim dan Ark-nim, tonton saja dari belakang. "
Tentu saja dia melakukan hal itu.
'Aku tak bisa mengerti, kenapa mereka dengan sengaja bergegas untuk bertarung. '
Kelompok itu membuat party di desa tadi. Berkat ini, EXP secara otomatis dibagikan, bahkan jika dia tak bertarung. Memang, kamu bisa mendapatkan lebih banyak EXP, dengan berkontribusi lebih banyak untuk pertarungan. Tapi, itu tak sebanding dengan hilangnya durability equipment.
Selain itu, Ark tak memiliki pengalaman dalam party berburu. Karena Leo dan Hargen bertarung dengan cara yang sama sekali berbeda, akan ada terlalu banyak masalah, jika Ark mencoba masuk.
'Yah, karena ini hanya tempat berburu tingkat ini, aku akan mengamati. '
Ark menjauhkan diri dan menghabiskan waktunya untuk menyerang punggung monster yang melarikan diri.
"Kerja bagus. Ini makanan!"
Begitu pertarungan berakhir, Sid langsung mengeluarkan makanan. Sid menunjukkan sikap yang sangat menghormati Mercenaries/ Tentara Bayaran yang handal. Nah, karena mereka berada di luar desa, kehidupan Sid ada di tangan para Mercenaries, jadi itu sudah pasti.
Membawa sebanyak 6 tas sekaligus, itu adalah profesi yang bisa mendapatkan banyak uang dari awal. Ada suatu waktu, ketika Ark iri dengan Merchant.
Tapi, setelah melihat Sid, pikiran itu menghilang. Mereka memang menghasilkan uang. Tapi, tanpa bantuan player lain, mereka bahkan tak akan bisa berdagang dengan benar.
Mereka harus membuang uang mereka untuk membayar biaya pengawalan dan tunduk pada selera orang lain. Itu bukan profesi yang cocok dengan dirinya yang berpikiran tunggal.
'Meskipun dia bilang ada jalan yang aman, kenapa dia ingin mempekerjakan Mercenaries untuk bepergian di lewat sini?'
Dengan keraguan tiba-tiba, Ark bertanya sambil mengunyah makanan gratis, "Mengapa kamu terburu-buru?"
“Aku menghabiskan banyak uang untuk sutera dari daerah Selatan. Namun, harga pasar sutera dapat berubah hanya dalam beberapa hari. Jika Merchant yang membeli sutera pada saat yang sama ingin menjualnya di Giran, maka aku bisa mengalami kerugian, sebagai gantinya.
Karena aku menginvestasikan seluruh kekayaanku untuk itu, itu bisa membuatku bangkrut. Jadi, untuk sampai ke sana bahkan satu hari lebih cepat, aku belum tidur dengan benar dalam beberapa hari ini. ”
"Jika harga pasar bagus, berapa banyak yang akan kamu hasilkan?"
"Aku masih tak akan mendapatkan banyak. Sutera tak memiliki margin besar. Keuntungan harga sekitar 2%. Dengan biaya perjalanan dan biaya pengawalan di atas itu, tak ada yang tersisa."
Bertengger di atas batu, Sid menjawab sambil mengayunkan kakinya.
“Tapi, karena aku sudah menginvestasikan uang untuk ini, selama aku mendapat untung, EXP-ku akan meningkat banyak. Semakin besar resikonya, semakin besar exp-nya. Dan karena nilai pasar sutera sering berubah, tak banyak Merchant yang memperdagangkannya dalam jumlah besar. Jadi, ini adalah kesempatan bagus untuk meningkatkan pangsa pasarku. Sejujurnya, itulah tujuanku, bukan uang atau EXP. ”
"Saham?"
Kehidupan profesi tempur bergantung pada EXP dan item. Tapi, Merchant mengandalkan laba dan pangsa pasar.
Pangsa pasar adalah semacam hadiah yang diberikan kepada player, yang secara konsisten berdagang satu jenis barang. Merchant dengan jumlah pangsa pasar tertentu, bisa mendapatkan segala macam bonus.
Mereka juga dapat dibebaskan dari pajak, mendapatkan quest dari pengrajin NPC, dan mendapatkan keuntungan dari barang perdagangan yang terkait. Jika mereka memegang bagian maksimum, mereka bahkan bisa mendapatkan hak istimewa perdagangan yang dimonopoli dengan Dewa.
Efek tambahan dari itu sangat besar. Kamu memperoleh info tentang item penambah Mana yang akan segera diminati. Dengan begitu, kamu memperoleh hubungan yang dimonopoli, menaikkan level, atau menghasilkan uang adalah mudah. Oleh karena itu, perjuangan Merchant untuk meningkatkan pangsa pasar terlebih dahulu adalah hal yang kejam.
Beberapa Merchant bahkan mengalami kerugian, hingga menurunkan nilai pasar, jika mereka melihat Merchant lain datang membawa barang dagang dari jauh.
Bahkan jika itu bukan dari campur tangan player, harga anjlok dan meroket, jika ekonomi New World dan situasi politik sekitar berubah. Karena itu, Merchant selalu harus tertarik dan mampu membaca aliran seluruh benua.
Informasi segera menjadi uang. Bagi Merchant, ini adalah akal sehat.
Sid memiliki informasi luas sebagai akibatnya.
“Suatu hari, saya akan memonopoli ekonomi Kerajaan Schudenberg. ”
Sid menghentakkan kakinya, saat dia dengan berani mengungkapkan ambisinya.
Meskipun melihat Hobbit kecil dan imut berbicara dengan berani tak terlalu meyakinkan...
Bagaimanapun juga, Sid mempertaruhkan segalanya dalam perjalanan ini.
Dia menuangkan seluruh kekayaannya untuk meningkatkan pangsa pasar, dan bahkan membeli sutera dengan pinjaman dari Merchant Guild. Jika nilai pasar anjlok sebelum dia tiba, itu adalah kebangkrutan instan baginya. Dan dia akan mulai lagi untuk menjahit kulit dan mendapatkan kacang di sudut kota.
'Menjadi Merchant bukanlah profesi yang mudah. '
Ark merasa, itu sebenarnya jauh lebih sulit untuk menjadi Merchant daripada petualang.
Kemudian, ketika Ark dan Sid sedang berbicara, Leo dan Hargen berbisik di antara mereka sendiri dari kejauhan. Mereka lebih sering melakukannya setelah memasuki Gray Ridge.
‘Aku punya firasat buruk tentang ini... ‘
Entah dari mana, Ark tiba-tiba mendapat perasaan tak nyaman. Perasaan tak menyenangkan itu tepat sasaran.
2 jam setelah meninggalkan desa, rombongan itu telah mencapai wilayah masuk Gray Ridge. Setelah menyapu monster monster lain dan beristirahat, sebuah pesan tiba-tiba muncul.
[Anda telah dikeluarkan dari party.]
Leo, yang memimpin pertarungan di depan, memiliki posisi sebagai pemimpin party. Dengan kata lain, Leo menendang Ark keluar dari party, dan itu bukan hanya Ark. Sid yang juga menerima pesan pengusiran, memiringkan kepalanya.
“Maaf, Leo-nim. Apa party telah dibubarkan? "
Leo tiba-tiba mengubah ekspresinya ketika dia berkata, “Kami tak akan melangkah lebih jauh. ”
"Hah? Apa yang kamu bicarakan?" Sid berkedip seolah dia tak mengerti situasinya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us