Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E04P04

gambar

4. Holy Knight, Alan (4)



Tentu saja, tak mungkin sistem New World semudah itu. Pasti ada penalti yang cukup besar, untuk menjaga keseimbangan. Tapi untuk dapat melakukan perbuatan jahat tanpa hukuman, tergantung pada penggunaannya, itu bisa menjadi skill yang sangat kuat. Terutama terhadap Player...
Setelah mempertimbangkannya sebentar, Ark berpikir mungkin dan bertanya,
"Lalu, bisakah kamu membunuh orang seperti Alan, jika kamu mau?"
“Itu terlalu sulit,” Shambala menggelengkan kepalanya.
"Ada banyak contoh, di mana skill-ku tak akan bekerja, melawan orang-orang di level yang jauh lebih tinggi daripada aku. Seseorang dengan stats Faith juga sulit. Meskipun mengubah Chaotic tak terlalu menjadi masalah, tapi…
Alan dan aku bukan pasangan yang baik. Seorang Holy Knight terus-menerus menerima aura protection terus menerus. Jadi, tak mudah untuk mendekatinya, bahkan jika aku menggunakan 'Stealth.' Banyak skillku yang tak bekerja padanya. "
Dengan kata lain, jika dia memiliki kecocokan yang baik pada seseorang, dia yakin bisa menang, bahkan melawan Alan. Suaranya terdengar pasti, dengan caranya sendiri.
Ark memikirkannya lama dan keras sebelum mengangguk.
"Baiklah, kalau begitu mari kita lakukan seperti ini. Sepanjang kemajuan quest ini, kamu akan membantuku tanpa syarat."
"Apa? Kamu akan menjadikanku anjing piaraanmu?"
"Hanya ada satu hari yang tersisa, sampai quest berakhir. Kamu bilang butuh dua hari untuk menemukanku? Dan ada satu hari lagi sampai quest berakhir. Itu bukan kondisi yang buruk, kan?"
"Apa yang harus aku lakukan?"
"Kamu harus mencari tahu dan melihat."
"Kamu akan menepati janjimu, kan?"
"Tentu saja. Bukankah kamu mengatakan jika barang itu tak berguna bagiku? Lalu, bukankah menjualnya untuk mendapatkan keuntungan dan menyingkirkannya lebih baik untukku?"
"Jual? Tentunya kamu tak mengatakan, kamu akan menjualnya kepadaku kan?"
Mata Shambala tiba-tiba menyipit.
Mata Ark melebar kaget pada reaksi itu.
"Apakah aku hanya akan memberikan 220 item Gold, kepada seseorang yang hampir aku tak tahu? Selama kamu mengikuti janjimu untuk mengikuti perintahku selama quest ini, aku akan bermurah hati dan memberikannya kepadamu untuk 300 Gold. Bahkan, ini sudah terlalu banyak, karena kemurahan hatiku. "
"300 Gold?"
"Pikirkan, 70 Gold sebagai denda karena mencoba membunuhku. Tak masalah, jika kamu tak mau."
"Sialan. Baiklah."
Pada akhirnya, Shambala menjawab sambil menggertakkan giginya.
'Huhuhu, aku tak melakukan pekerjaan paruh waktu, hanya untuk penampilanku saja. '
Ketika membuat kesepakatan, lebih baik untuk menetapkan kondisi yang agak sulit di awal. Jika Ark meminta 300 Gold sejak awal, Shambala mungkin akan mencoba untuk tawar-menawar. Tapi, jika harga disepakati setelah meletakkan kondisi yang sesuai, itu adalah saat di mana kecenderungan manusia untuk kehilangan kemampuan berpikir tentang harga.
Itu karena, mereka akan terlalu khawatir kehilangan perdagangan, karena terlalu serakah dan tawar-menawar.
Dia sebenarnya tak tahu, apakah akan ada gunanya bagi Shambala atau tidak. Dia baru saja menggunakannya, sebagai alasan yang cukup untuk memimpin tawar-menawar itu. Berkat itu, dia mendapat sekutu yang bisa ia percayai untuk satu hari, dan menghasilkan 70 Gold dengan mudah.
'Huhuhu, 70 Gold sejak awal. Sepertinya, semuanya akan berjalan dengan baik. '
Itu lebih dari cukup kompensasi untuk diserang dari belakang.
* * *

'Huh, mereka masih punya cara untuk pergi. '
Dia mampir di barak, tapi Penjaga masih tertidur. Karena JusticeMan, Roco, dan Penjaga tetap terjaga sepanjang hari, mereka menjadi sedikit mengantuk dan menjadi patung hidup.
Jadi, meskipun Ark memaksa dirinya untuk masuk, tapi tak banyak yang bisa ia lakukan di sana. Meski begitu, dia tak ingin pergi lagi. Jadi, dia pergi ke tempat penampungan pengungsi untuk melihat-lihat. Namun, ketika dia melihat papan yang tiba-tiba dipasang di alun-alun, dia hanya bisa menghela nafas.
[Pahlawan sejati yang telah berkumpul untuk Jackson!
Kontributor pertama saat ini di Pengawal Jackson adalah Holy Knight Alan. Poin kontribusi: 37.800.]
Meskipun Ark berburu seperti hidupnya tergantung pada itu. Pada akhirnya, Alan telah melampauinya dengan 4 kali lipat. Itulah perbedaan antara bermain solo dan memimpin pasukan.
Ark berburu dengan Penjaga, tapi itu bukan serangan-serangan formal. Milisi itu sama.
Karena itu, poin kontribusi dari monster yang ditebang oleh Penjaga tak terhitung untuk Ark. Namun, situasi Alan berbeda. Dia telah sampai di Jackson sebelum Ark, dan telah merebut posisi komandan pasukan relawan sejak awal. Berkat itu, poin kontribusi tak hanya dari grup pertama, tapi juga grup 2 dan 3 ditambahkan sedikit demi sedikit untuk Alan.
Itu adalah karakteristik khusus dari Holy Knight, sebuah job yang memberikan manfaat luar biasa, yang bahkan tidak bisa dibayangkan oleh Player lain dalam situasi perang.
Bahkan dalam skill spec-job, kesenjangan itu semakin melebar. Skill spec-job Holy Knight memberikan aura protection yang meningkatkan statistik setiap anggota party. Jadi, poin kontribusinya akan naik, setiap kali dia menggunakan skill itu. Dan karena dia memimpin pasukan Grup 1 yang luar biasa, dia mampu mengumpulkan kontribusi lebih banyak lagi.
Di sisi lain, semua skill Dark Walker adalah untuk solo. Dia yakin dia bisa menang, jika dia bertarung melawan Alan satu lawan satu di level yang sama. Tapi, jika mereka bertarung dengan jumlah rekan satu tim yang sama, itu akan menjadi kemenangan sempurna milik Alan.
Situasi yang persis seperti itu.
Saat itu, alun-alun tiba-tiba meledak dengan suara.
Memutar kepalanya, Ark melihat Grup 1 masuk ke kastil.
Pemimpin beruntung yang baru-baru ini bangkit di New World, sebagai sosok yang berkobar dalam pertempuran, Alan. Dia dengan percaya diri naik ke alun-alun dengan kuda putih. Dia memiliki wajah tampan, rambut pirang mengalir, dan satu set lengkap armor tingkat Rare yang bersinar.  Dia memancarkan tatapan mempesona dalam satu kali pandangan.
Begitu Alan muncul, gadis-gadis yang berkumpul di alun-alun menjerit.
"Kyaa, Sir Alan!"
"Apakah kamu melihat laporan TV khusus yang disiarkan tadi?"
"Ya, ya, aku mendengarnya dari seorang teman, dan mengunduhnya secara online."
"Bukankah Sir Alan sangat tampan?"
"Dia bisa menjadi selebriti."
"Dan ketenangannya yang meluap-luap, suasana memancar keanggunan. Dia pasti seorang pria dari keluarga kaya."
"Ahh, bukankah dia akan menatapku sekali saja?"
Para wanita mengoceh, ketika mereka menatap Alan dengan keinginan di mata mereka.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us