Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E04P05

gambar

4. Holy Knight, Alan (5)



Setelah penampilannya di TV, popularitas Alan meningkat pesat. Itu adalah dunia di mana orang bisa mendapatkan kekayaan dan ketenaran, hanya dengan memainkan game dengan baik. Tapi di atas itu semua, dia tampan, tampak keren, memiliki selera humor, dan leadership...
‘Sial, bahkan rambutnya terlihat bagus. ‘
Bagi sebagian besar gadis yang telah menyaksikan siaran, terutama mereka yang kecanduan New World, Alan adalah cita-cita impian mereka!
Dia adalah pangeran mereka dalam armor yang bersinar.
Saat para gadis membuat keributan, Alan tersenyum ketika tangannya melambai. Meskipun semuanya diselimuti dalam Dark Fog, seolah-olah seberkas cahaya menyinari dan memantulkan rambut pirang dan gigi putihnya. Itu adalah efek penuh dari skill khusus Halo, yang dikatakan hanya mengikuti orang-orang terkenal.
Pada kecakapan untuk memainkan pesonanya, gadis-gadis jatuh berteriak liar.
"Cih, dia bermain-main. Apakah dia pikir ini adalah drama kelas tiga yang murah?"
"Sial, syuting drama anak remaja itu di siaran atau semacamnya."
"Dia bertingkah seperti selebritas, hanya karena dia pernah tampil di TV."
"Kau berutang poin kontribusi pada siapa hah?! ya ampun."
Tak dapat menanggung ketidak-adilan saat menonton, beberapa orang bergumam dengan suara cemburu.
Ada banyak Player di grup 2 dan 3 yang memiliki keluhan terhadap Alan. Dia menggunakan posisinya sebagai komandan, untuk secara terbuka memimpin Grup 1, ke dalam situasi yang menguntungkan.
Berkat itu, grup ke-2 dan ke-3 tak bisa mengimbangi grup ke-1 dalam perolehan poin, bahkan setelah berlarian seperti orang gila. Terlepas dari itu semua, korban mereka dua kali lipat dari yang diterima grup 1.
Seolah itu tak cukup, sekarang dia merenggut semua minat para gadis. Sebagai laki-laki yang bersemangat, mereka tentu cemburu.
Namun, Alan bukan orang yang menyuarakan ketidak-senangan atas keluhan mereka. Jika dia adalah Pangeran, maka mereka adalah kandidat Cinderella yang memproklamirkan diri.
"Ya ampun, ada apa dengan mereka? "
"Apakah kamu cemburu, karena kamu pria yang menyedihkan?"
"Sangat lucu. Mengapa mereka marah pada Sir Alan, karena kesalahan mereka sendiri?"
Mereka masih masuk akal sampai saat itu, tapi panah mereka segera berubah menjadi target yang benar-benar keluar.
"Tapi, apa yang membuat gadis itu menempel pada Sir Alan?"
"Ya, dia selalu bergaul dengan Sir Alan, bukan?"
"Apakah dia adik perempuannya atau apa?"
"Tidak, aku pernah mendengar sedikit pembicaraan mereka sebelumnya, dan mereka bahkan berbicara secara tak formal satu sama lain?"
"Tapi, mengapa dia tetap padanya seperti itu? Apakah dia itu istri Sir Alan atau apa? "
"Dia pasti mengikutinya berkeliling, berharap untuk mendapatkan sesuatu dari itu."
"Melihat dia mengenakan jubah hitam pekat, kepribadiannya pasti suram juga."
"Karena dia memilih Elf yang cantik, dia harusnya terlihat seperti pelayan jelek di kehidupan nyata. Mereka mengatakan itu adalah kasus umum, untuk mengubah wajah ke tampilan yang berlawanan, ketika membuat karakter. Semakin kuat kompleks karaktermu, semakin kuat gejala-gejalanya. Meskipun Sir Alan adalah pengecualian. "
"Ya ampun, sungguh menjijikkan, membayangkan seorang gadis seperti itu menempel pada Sir Alan."
Bahkan dalam kenyataannya, itu adalah mentalitas perempuan untuk badmood, ketika mereka melihat seorang gadis di samping selebriti yang terkenal dan tampan. Bahkan, ada seseorang yang baru-baru ini menderita kebencian dan bermigrasi dari negara itu, ketika foto dirinya duduk di sebelah seorang selebritas dipasang di internet.
Itu adalah perilaku yang Ark tak bisa mengerti. Jika mereka punya waktu luang, mereka hanya perlu menghemat uang dan membeli permen karet untuk dikunyah.
Dia tidak tahu mengapa mereka menjebak orang lain, ketika tak ada yang baik dari perbuatan itu.
Selama ini dia tak akan berpartisipasi dalam sesuatu yang tak bisa ia mengerti, lalu apa pun. Tapi, target penghinaan mereka adalah seseorang yang ia kenal baik. Wanita di samping Alan, tidak lain adalah Kang Mi-su, Lariette. Seolah-olah ini bukan pertama kalinya dia mendengar segala jenis fitnah, dia menurunkan tudungnya, saat dia gemetar.
Dia memalingkan kepalanya, dan pura-pura tak mengenali pemandangan yang menyedihkan itu, Ark membeku di tempat.
‘Itu terlalu berlebihan... '
Ark belum mau terlibat dengan Alan atau Lariette. Meskipun dia telah mempersempit jarak, dia masih jauh dari Alan. Namun, dia marah dan meludahkan beberapa kata, pada kerumunan gadis-gadis yang tak berpikir itu. di mana mereka tak hanya menghina Lariette tepat di depannya, tapi juga mengikuti Alan.
"Apakah kamu tak bersikap kasar, pada seseorang yang bahkan tak kamu kenal dengan baik?"
"Ada apa dengan pria ini?"
Gadis-gadis itu mengangkat alis mereka, ketika mereka memelototinya. Tapi, Ark bukan orang yang tersentak dari penampilan perempuan.
"Jika kamu akan menghina seseorang, bukankah kamu setidaknya harus mencari tahu, siapa orang itu lebih dulu? Lariette yang aku tahu, bukanlah tipe gadis yang menjilat siapa pun, tak seperti kalian. Dia adalah orang yang tulus yang tahu bagaimana bekerja keras untuk masa depan.
Bukan urusanku jika kamu menyukai Alan. Tapi, menyukai dia bukanlah alasan yang cukup untuk memfitnah orang lain. "
"Wah, lucu sekali. Kamu pikir, kamu harus memberi tahu kami apa yang harus kami lakukan?"
"Lalu, siapa kamu? Kenapa kamu berhak menghina Lariette sebanyak yang kamu inginkan?"
Dilawan Ark, wajah para gadis menjadi lebih berbisa. Mereka baru saja akan melakukan serangan balik, ketika Lariette menoleh dengan ekspresi sedikit terkejut. Mungkin, dia setelah mendengar pertengkaran itu. Kemudian, dia menemukan Ark dan bergumam dengan suara khawatir,
"Ark?"
Ketika Lariette mendekat, gadis-gadis itu mundur sambil menggumamkan "tch" pelan. Karakteristik dasar dari gadis-gadis semacam ini adalah, jika mereka bahkan tak bisa berbicara pelan, ketika dihadapkan dengan target penghinaan mereka.
"Jadi itu benar-benar kamu, Ark!"
"Ah, ya… sudah lama,"
Ark menghela nafas sambil menundukkan kepalanya.
Dia akhirnya bertemu Lariette sambil marah. Itu benar-benar bukan situasi yang disambutnya, tapi Lariette pasti sangat senang bertemu dengannya. Karena, dia terus berbicara dengan ekspresi cerah, yang sama sekali berbeda dari beberapa saat sebelumnya.
"Jadi, kamu berpartisipasi dalam event quest. Itu sama sekali tak terpikir olehku. Apakah kamu bergabung dengan milisi?"
"Tidak. Aku sudah tak bergabung dengan milisi, tapi aku menerima quest dari Magic Institute, Giran."
"Hah? Lalu apakah kamu bermaksud mengatakan, jika kamu telah melewati level 60?"
"Ya. Sekarang aku hampir level 70…"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us