Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E04P06

gambar

4. Holy Knight, Alan (6)



Tepatnya, setelah bergabung dengan milisi, dia naik ke level 72.
Mata Lariette melebar sebagai jawaban atas jawaban Ark.
Dulu, Ark level 35, ketika mereka pertama kali bertemu di New World. Itu sekitar satu setengah bulan, setelah dia memulai game.
Satu setengah bulan lagi telah berlalu sejak itu.
Ark naik level 35 kali. Hanya melihat nomornya, itu tak aneh. Tapi, itu masuk akal dalam permainan jika semakin tinggi level-mu, maka semakin sulit untuk naik level. Jika butuh sepuluh hari untuk naik dari level 1-10, maka akan butuh lima belas hari untuk naik dari level 10-20.
Tentu saja, aturan itu juga berlaku untuk Ark. Setelah bertemu Lariette sambil menempatkan beberapa jam sehari untuk bermain game, Ark telah memutuskan untuk berjalan di jalur gamer untuk hidup. Dan akhirnya, waktu bermainnya meningkat berlipat ganda.
Selain itu, 35 level hanya mungkin, karena dia hanya menghadapi monster yang lebih kuat daripada dirinya sendiri, setelah mengubah job-nya menjadi Dark Walker. Jujur, mengingat waktu bermain Ark, kecepatan pertumbuhannya luar biasa, bahkan ketika mereka bertemu di level 35.
Karena tak mengetahui hal ini, Lariette menunjukkan reaksi terkejut.
"Itu luar biasa. Sejujurnya, aku pikir kamu akan baik-baik saja, jika kamu mencapai sekitar level 50 …"
"Aku beruntung. Tapi bagaimana denganmu, Nona Lariette?"
"Aku… aku akhirnya mencapai level 70 hari ini."
"Pasti karena penyerbuan Tarsha Labyrinth gagal."
"Bagaimana kamu tahu tentang itu?"
"Aku baru saja mendengarnya dari sana-sini."
"Ya, kamu benar," jawab Lariette dengan nada putus asa.
"Serangan yang kami coba, gagal tiga kali. Akibatnya, kami benar-benar kehilangan level, saat membuang-buang waktu seminggu. Karena itu, itu adalah waktu yang sangat sulit bagi Alan. Tapi, karena dia naik level dengan baik, dia berada di level 98. Sekarang, jika kita berhasil, dia pasti sudah melewati level 100. "
Dia sangat lega mendengar jika Alan belum mencapai level 100. Tapi, itu bukan sesuatu yang bisa ia ungkapkan di depan Lariette. Ark berbicara dengan nada yang menyuarakan penyesalan,
"Jadi begitulah adanya. Kamu juga harus melalui banyak kesulitan, Nona Lariette."
"Karena aku posisi ke-27 dalam poin kontribusi dalam quest ini, aku yakin situasinya akan jauh lebih baik, selama aku bisa menangani lebih banyak. Padahal, yah, itu juga berkat Alan."
Karena dia adalah bagian dari Grup 1, tentu saja dia berperingkat lebih tinggi dari Ark. Namun, untuk berada di tempat ke-27, sepertinya Alan mungkin menaruh banyak perhatian padanya.
Tapi ada hal lain yang mengganggu Ark. Dia tak begitu suka cara Lariette menyebut Alan di akhir setiap kalimat.
‘Apakah Nona Lariette juga... '
Akan memikirkan sesuatu, Ark segera menggelengkan kepalanya.
Saat itu, Pangeran di atas kuda putih tiba-tiba muncul di belakang Lariette, dengan pengikutnya.
"Nona Lariette, apa yang kamu lakukan? Semua orang akan pergi ke penginapan."
"Oh, Alan. Kamu datang pada waktu yang tepat. Kamu ingat orang ini, kan?"
"Apakah aku… Apakah kita pernah bertemu sebelumnya?"
Alan melirik Ark dan memiringkan kepalanya.
Wajah Ark tiba-tiba memerah. Setelah bertemu dengannya untuk pertama kalinya di Jackson, satu-satunya tujuan Ark adalah Alan. Dia sengaja menghindari Alan setelah bergabung dengan quest, karena Ark menempatkan begitu banyak kepentingan dalam dirinya.
Tapi, Alan benar-benar tak bisa mengingat Ark.
Baginya, Ark tak berbeda dengan NPC yang ia temui di pinggir jalan. Meskipun dia tak punya keinginan untuk diakui oleh Alan, sebenarnya diabaikan sepihak, membuat sesuatu yang tak terlukiskan dalam dirinya.
"Ark. Kamu tak ingat? Kamu pernah bertemu dengannya di sini sebelumnya, dan aku memperkenalkanmu padanya."
Saat itu… suara kasar tiba-tiba datang dari belakang Alan.
"EH? K-kau bajingan!"
Andel yang Ark benar-benar tidak ingin temui, juga merupakan bagian dari Grup 1.
'Sial, ini sebabnya aku tak ingin melakukan sesuatu yang menonjol... '
Tapi sejak mereka bertemu, benar-benar tak ada alasan untuk menghindarinya juga. Ark tertawa ketika dia bergumam tajam,
"Sudah lama. Aku tak tahu kau masih bermain game? Sepertinya kau lolos dari status Chaotic-mu."
"Apa? Kau busuk!"
"Andel, berhenti. Tidakkah kamu lihat dia berbicara denganku?"
Tepat saat Andel hendak mendatanginya, Alan membuat wajah tak nyaman dan melotot. Kemudian Andel goyah, ketika dia menarik napas panjang dan melangkah mundur.
‘Apakah Andel kenal dengan Alan?’
Alan membuat Andel mundur dengan satu kata. Itu tak akan mudah dilakukan, jika hubungan mereka terbentuk dalam game sendiri. Karena itu, kemungkinan besar mereka saling mengenal dalam kehidupan nyata juga.
'Itukah Andel yang pulih begitu cepat, setelah benar-benar hancur? Yah, tak akan terlalu sulit, jika seorang Player seperti Alan mendukungnya. Dan jika dia didukung oleh Player level tinggi seperti Alan, hubungan mereka pasti cukup dekat.
Tidak, ada kemungkinan, sebagian besar Player di Grup 1 adalah kandidat, seperti Lariette dan Andel. Aku tak menyukainya sejak awal. Tapi ada alasan lain, mengapa aku membenci Alan. '
Sementara Ark memiliki pemikiran seperti itu, Alan yang telah berbisik dengan Andel, sedikit mengalihkan pandangannya.
"Kalau dipikir-pikir, aku ingat. Ark, aku minta maaf jika kamu tersinggung."
"Tak apa-apa. Hal-hal seperti itu bisa terjadi," Ark menjawab dengan suara dingin.
Kemudian, dengan ekspresi tak nyaman, karena suasana hati yang aneh, Lariette tiba-tiba meraih tangan Ark dan berkata,
"Ah, benar, kenapa kamu tak bergabung dengan Grup 1? Akan baik-baik saja di levelmu, kita kehilangan beberapa orang di yang terakhir pertempuran, jadi kami memiliki beberapa kekosongan dalam unit itu. Tak apa-apa, kan Alan? "
Lariette mengejutkan Ark dengan tiba-tiba meraih tangannya, tapi orang yang bereaksi lebih sensitif adalah Alan. Dia mengerutkan kening, ketika dia memelototi Ark, sebelum berkata dengan suara tak senang,
"Memang benar ada kekosongan. Tapi, sudah ada orang yang menunggu untuk ditambahkan pada pembukaan, jadi … Aku mungkin menjadi komandan, tapi aku tak bisa hanya tambahkan orang yang tak begitu aku kenal. Dan karena sepertinya ada beberapa ikatan buruk antara kamu dan Andel … "
"Tapi Alan, aku sangat mengenalnya."
"Struktur komando Grup 1 sudah ditetapkan. Kita harus bertarung di pertempuran paling sulit untuk hari terakhir quest. Jadi, menambahkan seseorang yang tak cocok dengan ritme kita, dapat menghancurkan formasi kita."
"Tapi …"
"Tak apa-apa," Ark memotong Lariette dan menggelengkan kepalanya.
"Seperti yang aku katakan sebelumnya. Aku juga memiliki orang-orang yang bekerja sama denganku. Aku harus menolak tawaran untuk bergabung dengan Grup 1. Jadi, tak perlu bagi kalian berdua untuk berdebat."
Bahkan jika tak ada milisi atau Penjaga, Ark tak ingin menjadi bawahan Alan.
Orang bisa mengatakan, itu adalah kecemburuan dari orang baik atau kebanggaan orang jahat. Dia hanya ingin mengukir namanya di benak Alan, dengan kekuatannya sendiri.
"Kalau begitu dak ada lagi yang bisa dikatakan. Aku akan pergi. Nona Lariette, ayo pergi."
Alan memandangi Ark dari atas kuda putihnya sebelum berputar. Kemudian, dia menuju ke penginapan dengan penggemar wanita menjerit-jerit di belakangnya. Setelah secara singkat mengikuti kepergian Alan dengan mata kesepian, Lariette membungkuk dengan tajam ke Ark dan berbalik.
"Maaf, Ark."
Suaranya yang aneh dan penyesalan menyerempet melewati telinganya.
'Kenapa dia menyesal? Sikap Alan atau Andel? Atau tak bisa menempatkanku di Grup 1? '



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us