Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E05P05

gambar

5. Operasi Pengeboman Scorch cannon (5)



Scorch cannon mencapai ketinggian 20 meter. Dengan papan yang terlihat seperti terbuat dari pelat besi kecil yang padat, ada benda besar seperti lengan yang memanjang dari lantai atas. Nyala api hitam berkedip-kedip, dari lima jari yang dikepalkan dengan aneh. Benda yang terlihat seperti lengan itu mungkin adalah laras yang menembakkan lonjakan Mana.
Ruummmbble...
Roda bergerigi di tanah berputar pelan saat diputar. Itu lambat, tapi itu pasti mempersempit jarak dengan Kastil Jackson.
‘Baiklah, sekarang masalahnya adalah segerombolan 300 monster yang mengelilingi Scorch cannon!’
"Satu-satunya yang tersisa adalah menunggu dan percaya pada Tuan JusticeMan dan Milisi!"
Hanya ada sekitar 40 menit yang tersisa, sebelum waktu habis. Meski begitu, Ark menunggu dengan sabar. 30 Penjaga tak bisa mengalahkan monster yang jumlahnya 10 kali dari mereka sendiri. Ark, Shambala, dan bahkan Milisi tak akan membuat perbedaan. Jadi, dia tak punya pilihan selain bertaruh.
Setelah 10 menit berlalu, Cross bertanya dengan suara khawatir.
"Tunggu apa lagi? Kita tak punya banyak waktu lagi!"
"Aku tahu. Tapi sekarang, saatnya untuk menunggu."
"Hanya siapa yang kamu tunggu? Apakah kamu berbicara tentang Sir Alan?"
"Tidak. Ini Tuan JusticeMan dan Milisi."
"Tapi, apakah kamu tak tahu, jika mereka bergabung, situasinya tak akan banyak berubah?"
"Aku rasa, sudah waktunya untuk memberitahumu. Sebenarnya …"
Tepat ketika Ark hendak mengatakan sesuatu, Shambala yang telah beristirahat di belakang dengan wajah acuh tak acuh, melompat.
"Ark, ini pengintai!"
Saat Ark menoleh kaget, sekitar sepuluh Shadows naik ke atas bukit, menemukan grup Ark, dan berbalik dengan takjub.
"Sial! Shambala!"
Ark dan Shambala melesat seperti panah dan jatuh di atas Shadow. Mereka berdua berlari dan menyerang, sambil memberikan crit hit terus-menerus. Setelah Archer dari Penjaga bergabung, Shadow mati dengan lemah. Tapi, bahkan Ark dan Shambala tak bisa mengalahkan mereka semua, hanya dalam beberapa detik.
Selain itu, mereka adalah pengintai. Sejak awal, mereka tak berniat melakukan serangan balik. Saat sisa monster menghalangi serangan Ark dan Penjaga, salah satu dari mereka melarikan diri menuruni bukit dan melepaskan teriakan menusuk.
"Squaaaawk! Musuh! Musuh!"
Dan Bam!
300 monster secara bersamaan berbalik untuk melihat ke puncak bukit.
"Ada Manusia! Manusia!"
Tiga ratus monster berteriak kencang dengan kegembiraan, saat mereka menaiki bukit. Para Hipton mengayunkan palu besar, dan Avenger yang mengendarai kadal. mengacungkan pedang mereka dengan gila. Shadow mengikuti mereka seperti gerombolan.
Itu saja membuat mereka semua goyah.
"I-ini akhirnya!"
"Jika banyak monster datang pada kita…"
Wajah para Penjaga kehabisan warna.
Ada keputusasaan bahkan di mata Cross.
"Sialan! Jika seperti ini, setidaknya aku akan membawa satu lagi! Semua orang bersiap!"
"Kamu tidak bisa!"
Ark berteriak putus asa, saat dia memblokir jalan Cross.
"Apa? Aku tak bisa? Apa maksudmu?"
"Tak ada peluang kemenangan, jika kita bertarung seperti ini."
"Lalu?"
"Yang harus kita lakukan sekarang adalah fokus untuk bertahan. Jika bertahan, kita bisa bertahan sampai batas tertentu, bahkan jika ada tiga ratus monster."
"Apakah kamu mengatakan ada tujuan untuk bertahan?"
"Ini permintaan. Tolong lakukan seperti yang aku katakan. Bertahan lama untuk saat ini adalah satu-satunya cara kita bisa bertahan hidup."
"Hnng… baiklah. Lindungi depan, halangi serangan musuh! Tahan sampai akhir!"
Atas perintah Cross, para Penjaga membuat dinding dengan perisai mereka. Kemudian, sambil meraung dengan ganas, para monster dan para Penjaga bentrok.
Serangan Shadows and Avengers sebagian besar memantul dari perisai. Pertahanan perisai biasanya lebih besar dari pertahanan semua equipment yang digabungkan. Tentu saja, kekuatan pertahanan tak berguna, jika kamu tak bisa memblokirnya.
Tapi, jika seorang Tentara menyerah pada serangan dan berubah pada pertahanan, pertahanan mereka akan meningkat secara dramatis.
Seperti yang diharapkan, HP Penjaga tak berkurang banyak, meskipun mengambil alih tanggung jawab untuk bertahan dari monster yang sepuluh kali lipat dari jumlah mereka. Tapi, monster yang sangat besar dan berotot yang menyerupai troll, Hipton, tak tergoyahkan oleh formasi pertahanan.
Ada efek tambahan, 'Ganggu Pertahanan', dengan variasi senjata tumpul yang diayunkan monster besar itu!
"Wooaaah!"
Klaang!
Ketika Hipton mengayunkan palu, tiga atau empat prajurit pergi terbang dengan efek Stun. Meskipun hanya dua dari Hipton yang muncul, formasi Penjaga runtuh dalam sekejap.
"Shambala, aku menyerahkan Hipton di sebelahmu!"
"Sheesh, kamu benar-benar memerah susu untuk semua, yang aku bisa."
"Jangan mengeluh. Lagipula, kamu harus menyelesaikan quest."
"Aku tak tertarik pada quest seperti ini, berapa kali aku harus mengatakannya agar kamu mengerti ?!"
Shambala mengeluh, ketika dia berlari ke arah Hipton.
Dengan bonus atribut Dark, hanya Ark dan Shambala yang mampu bertarung satu lawan satu dengan Hipton.
"Dedric, tarik perhatiannya! Skull, serang! Plan C!"
Pow, pow, poooww!
Ark berputar-putar di sekitar Hipton, saat dia memberikan crit hit berturut-turut. Semakin lambat mereka bergerak, semakin tinggi kemungkinan serangan kritis. Selain itu, ada kerusakan tambahan bonus Summon Co-op Attack. Dan Counter Attact yang ia hadapi saat tergelincir melewati serangan sesekali.
Dengan begitu, HP Hipton yang ribuan jatuh terus, hingga dia mati. Ark pergi ke depan dan melepaskan Riposte, sambil menangkis serangan Shadows.
Tak seperti menghindar, memblokir dengan pedang mengurangi HP, tapi dia tak punya pilihan. Tanahnya busuk dan licin dari Dark Fog. Jadi, dia tak bisa melepaskan manuver lincah seperti biasa. Yang lebih buruk, lebih dari sepuluh serangan terbang sekaligus. Menghindari mereka semua tidaklah mungkin!



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us