Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E05P04

gambar

5. Operasi Pengeboman Scorch cannon (4)



Alasan dia tak menggunakan metode ini sebelumnya, bukan karena hati nuraninya. Jika ada keuntungan tertentu untuknya, Ark bersedia melakukan perbuatan tercela tanpa berkedip, setidaknya di New World.
Dia hanya menolak, karena ketahuan melakukan perbuatan seperti itu oleh NPC atau player akan mempengaruhi keintimannya. Tapi sekarang, dia bahkan tak perlu khawatir tentang itu. Bagaimanapun juga, ada keterampilan kartu truf Shambala, 'Agent of Death'.
'Hahaha, Alan, kau bajingan. Rasakan ini. '
Setelah menyelesaikan semua persiapannya, Ark pergi bersiul untuk menemukan Quartermaster.
* * *

"Kami telah menyediakan persediaan untuk para Penjaga secara terpisah. Ini adalah persediaan untuk Milisi."
Setelah menemukannya satu jam kemudian, Quartermaster menyediakan perbekalan. Seperti yang diharapkan ada 20 unit makanan dan 20 Tool Box Umum. Kemudian, seorang NPC dari Magic Institute memberi bola ukuran bola sepak, kepada Komandan dua kelompok, Ark dan Alan. Persediaan yang disebutkan oleh Tuan muda telah meninggalkan ini.
"Ini bom ajaib."
"Bom ajaib?"
"Ya, Scorch cannon terbungkus dalam lapisan yang lebih kuat dari baja. Butuh beberapa jam untuk menghancurkannya dengan senjatamu. Tapi jika bom ajaib ini dipasang di mesin itu, bom ini bisa mengubah Scorch cannon menjadi besi tua dalam satu pergi.
Tapi, ada satu hal yang membuatmu harus berhati-hati. Karena kami membuatnya terburu-buru, kami tak dapat menempatkan alat pengaman yang tepat di atasnya. Itu akan bertahan beberapa saat, tapi…
Jika kamu menemukan beberapa semacam gejala aneh dari bom sihir ini, buanglah dan melarikan diri ke tempat yang aman. "
"Dimengerti."
[Bom Sihir
Bom sihir yang dibuat oleh Magic Institute dengan kekuatan ledakan besar. Namun, itu tidak stabil karena masih prototype, dan mungkin tidak dapat mengendalikan Mana dengan benar.
Timer bom dapat diatur dari 10 detik hingga maksimum 1 menit. Tetapi karena perangkat keselamatan tidak stabil, sakelar akan secara otomatis mengaktifkan dan memulai ledakan dalam 2 jam 50 menit.
Karena batas waktu pencarian adalah 3 jam, itu berarti, bom harus dipasang dalam waktu 2 jam dan 50 menit, dan 10 menit yang tersisa dapat dihabiskan untuk membuat Scorch cannon meledak di waktu yang tersisa, ketika quest selesai.]
"Akan lebih bagus, jika kamu tak cepat lenyap dan menyuruh monster itu memburu kami."
Mengambil dan menyimpan perbekalannya terlebih dahulu, Alan berbicara sambil memandang Ark.
"Sama-sama . "
"Kamu memiliki kemauan yang kuat, oke. Kalau begitu, haruskah kita bertaruh siapa yang menghancurkan Scorch cannon lebih dulu?"
"Lakukan sesukamu."
Saat Ark menjawab dengan terus terang, Alan mendengus dan membalikkan kudanya. Kemudian 120 orang di Grup A pergi keluar gerbang depan seperti pasang surut.
Melihat mereka pergi, Cross tiba-tiba memindai sekelilingnya dan bertanya, "Tapi, mengapa Mentor dan Milisi belum datang?"
Orang yang dipanggil Cross adalah JusticeMan.
"Milisi sudah pergi ke tempat lain. Setelah kita mengalahkan monster dan sampai ke Scorch cannon, mereka akan datang, mengikuti jalan kita."
"Apa yang kamu maksud dengan itu? Apakah kamu membagi pasukan kita yang sudah kecil?"
Cross bertanya dengan nada khawatir.
Milisi bukanlah bantuan yang menentukan, tapi masih ada perbedaan antara memiliki dan tak memiliki mereka.
"Mereka sedang mempersiapkan sesuatu yang kita butuhkan untuk misi ini."
"Apa rencananya?"
"Sulit untuk menjelaskannya secara terperinci sekarang. Apakah kamu tak percaya dan menyerahkan hidupmu padaku?"
Ark berbicara dengan tegas, ketika dia menatap Cross dengan mata yang serius.
Cross memandangi pandangannya sejenak sebelum mengangguk.
"Baiklah. Kamu dan aku melakukan operasi ini dengan nyawa kami di goa itu juga. Juga, Lord menempatkanmu di bawah komandonya. Jika kamu bertanya, kami akan mengikutimu."
"Terima kasih. "
Seperti itu, Ark pergi keluar gerbang kastil hanya dengan para Penjaga.
Setelah maju sekitar 10 menit dari gerbang, mereka sampai di persimpangan. Ini adalah jalan yang berasal dari dua Scorch cannon. Pasukan Alan pergi ke kiri, tentu saja, Ark mengambil kanan.
Setelah memilih jalan mana yang akan diambil di persimpangan, monster memulai serangan skala penuh mereka.
"Kekeke, Manusia. Untuk merangkak ke sini!"
"Mati!"
Itu adalah unit empat puluh, hingga lima puluh Shadow dan Avenger.
"Knight maju, letakkan perisai ke atas dan menyerang. Serang musuh di depan. Archer, pindah ke sayap dan blok gerakan musuh belakang! Jika terjadi keributan, bentuklah dalam formasi segitiga 3 hingga 1!"
Gerakan Penjaga berbeda dari sebelumnya. Sementara Cross dengan cepat mengukur situasi dan memberi perintah, pasukan bergerak seperti jarum jam.
Lima belas Knight berlari menyerang Shadow dengan perisai mereka. Mereka bergegas menuju Shadow di saat para Archer yang ada di belakang melepaskan panah, yang menghentikan gerakan Avengers.
Itu berbeda dari sebelumnya, ketika mereka semua akan menyerang dan melakukan serangan, setiap orang berusaha untuk dirinya sendiri. Seperti roda-roda roda yang saling bersilangan, begitu mereka saling membantu, kekuatan tempur gabungan mereka meningkat pesat.
Ini adalah hasil dari apa yang disebut pelatihan ‘Spartan’ oleh JusticeMan.
"Serang sayap, saat kamu mengisi bagian depan lagi!"
Setelah menerima pelatihan taktis JusticeMan, kemampuan Cross untuk membaca situasi telah meningkat pesat. Selain itu, Ark menebus kekurangan dengan memasak sejumlah besar makanan dengan efek tambahan.
Berkat itu, dengan segala macam kemampuan ditingkatkan, para Penjaga menunjukkan keterampilan yang lebih besar, daripada level mereka.
‘Seperti yang diharapkan dari Tuan JusticeMan. Untuk mengubah NPC seperti ini hanya dalam dua hari...'
Dia hanya dipenuhi dengan lebih banyak kekaguman.
'Bagaimanapun juga, seharusnya tak terlalu sulit untuk pindah ke Scorch cannon dengan Penjaga saja. '
Itu adalah kekhawatiran terbesarnya, sebelum meninggalkan kastil. Apakah mereka akan mampu mengalahkan musuh, ketika mereka bergerak menuju Scorch cannon dengan kekuatan kecil. Dan juga, jika mereka bisa sampai ke Scorch cannon tepat pada waktunya. Keduanya, sendirian adalah kekhawatiran yang di luar kendali Ark. Tapi, pertempuran ini membuatnya yakin, jika itu mungkin.
"Kami akan melenyapkan monster secepat mungkin dan maju! Dedric, Skull, Plan A!"
"Baik!"
*Klak, klak, klak.*
Dengan satu Summon berguling-guling di lantai dan yang lain terbang di udara, Ark juga melompat ke pertempuran, dengan crit hit berturut-turut menggunakan serangan pedangnya yang tajam. Dia mengembalikan semua serangan musuh dengan crit hit. Dan dia memberikan tendangan terbang, ketika dia bisa membombardir Shadow dengan status abnormal.
Akrab dengan bertarung melawan Shadow, Ark bisa menghadapi lima dari mereka sendiri. Selain itu, Shambala juga memiliki skill yang setara dengan Ark. Dia tak menyerang dengan agresif, karena dia diseret melawan kehendaknya. Tapi, dia dengan mudah bertarung melawan tiga atau empat orang dengan caranya sendiri.
Dengan Ark dan Shambala melawan sekitar 20% dari pasukan musuh, beban para Penjaga jauh berkurang. Berkat itu, tak butuh waktu lama untuk dengan mudah mengalahkan monster.
Setelah mempelajari taktik, Penjaga juga tak kehilangan banyak HP. Itu mengurangi waktu istirahat dan mempercepat kemajuan. Tapi, ada lebih banyak unit monster yang menghalangi jalan. Meskipun mereka maju sambil menyelesaikan satu putaran pertempuran dalam 10 menit, butuh lebih dari 2 jam dan 20 menit untuk mencapai Scorch cannon.
Setelah menghabiskan unit monster terakhir di puncak bukit, mereka melihat sebuah meriam besar yang terbuat dari baja di dalam kegelapan.
"Apakah itu Scorch cannon?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us