Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E06P01 Lord of Darkness, Valderas

gambar

6. Lord of Darkness, Valderas (1)



Pindahkan meriam, bidik, dan tembak!
Ketika bola api hitam mengenai sasarannya, itu menghancurkan monster-monster menjengkelkan yang merangkak. Dalam sekejap, itu menghancurkan mereka. Karena jaraknya juga panjang, bahkan monster yang terlihat seperti bintik, jauh di kejauhan, tidaklah masalah.
Haruskah dia mengatakan jika dia merasa seperti sedang memainkan game FPS (First Person Shooter)?
Stres dan kelelahannya hilang dalam sekejap.
Ketika dia melihat pesan jika 5 poin kontribusi dan EXP ditambahkan per monster, dia mengira itu sepele. Tapi, dia bisa menembakkan Scorch cannon sepuluh kali dalam 30 menit. Monster yang dihancurkan, hanya dalam satu tembakan akan berkisar dari minimal puluhan hingga lebih dari seratus.
Sehingga, exp dan poin kontribusinya naik seperti orang gila.
Dengan 2 kali membunuh Narak dan 1 dari sub-quest, Ark telah naik 3 level dan sekarang level 75. Shambala juga naik 3 level, sementara JusticeMan yang tingkat rendah, Roco, dan Milisi lainnya naik setidaknya 5 level.
Apakah player level 30 pernah naik level secepat ini?
Milisi sangat tersentuh, sehingga mereka tak bisa melupakannya untuk sementara waktu. Poin kontribusi Ark juga naik dari 9.000 menjadi 18.000 dalam sekejap mata.
[Kontribusimu saat ini adalah 18.560. Anda berada di tempat ke-21.]
'Peringkatku naik 40 tingkat dalam sekejap!'
Dia akhirnya mulai mengejar para player di Grup 1. Alan masih memimpin peringkat kontribusi. Tapi, selisih yang 4 kali lebih besar, menyusut menjadi 2 kali. Rasanya seperti kabut telah bersih, memungkinkan dia untuk melihat puncak gunung pada akhirnya.
‘Aku tak tahu, apakah aku bisa mengalahkan Alan. Tapi, aku mungkin bisa masuk ke 10 besar. '
"Kamu sudah bekerja keras. Beristirahatlah sebentar."
Setelah mencapai kastil, Ark membubarkan Grup B dan menuju ke Kastil Lord untuk melaporkan hasilnya. Namun, saat melewati alun-alun, dia mendengar keributan di samping. Memutar kepalanya, dia melihat para player dari Grup A, yang telah gagal operasi dan kembali untuk berkumpul di sana.
Tak seperti ketika mereka dengan percaya diri pergi. Semua orang di sekitarnya memelototi Alan, Andel, dan seluruh Grup 1. Dia kebetulan bertemu mereka, tepat ketika dia dengan penasaran, memikirkan apa yang terjadi pada Grup A.
Ark masuk ke kerumunan untuk mengamati situasi.
"Jika kau punya mulut, katakan sesuatu," bentak Prajurit.
"Bagaimana kau akan bertanggung jawab untuk ini?"
"Bagaimana ini tanggung jawabku?"
"Apa?"
"Aku tak pernah melakukan operasi secara sewenang-wenang. Aku selalu maju sambil mendiskusikannya dengan para pemimpin Grup 2 dan 3. Tidakkah kamu berpikir, kamu memaksanya sedikit akibat kesalahan tak terduga itu? Menumpahkan tanggung jawab atas kegagalan itu hanya padaku?"
Alan mengangkat kepalanya tinggi-tinggi. dan menjawab dengan ekspresi arogan. Para player yang berkumpul, berdebat seolah-olah mereka tak bisa mempercayai telinga mereka.
"Kami tak bertindak seperti ini, karena kami gagal dalam quest!"
"Itu benar, karena bom sihir yang kamu lempar, 6 orang dari kami mati!"
"Kami kehilangan 7 orang. Bahkan, pemimpin serangan kami mati!"
Jika kamu menyatukan kata-kata mereka, itu tersimpulkan seperti ini.
Seperti yang semua orang duga, Grup A dengan mudah mencapai Scorch cannon. Kemudian, mereka menyerang 300 monster secara langsung. Pasukan tempur mereka hampir sampai. Tapi, begitu bos mini yang sama sekali tak terduga ' Captain Gun Najak' muncul, Grup A didorong mundur.
Alan terpaksa memerintahkan untuk mundur. Musuh itu lebih kuat dari yang ia kira. Jadi, dia akan meningkatkan statistik mereka dengan makanan dan buff skill individu, sebelum mencoba serangan habis-habisan lagi. Dan seperti yang direncanakan Alan, pada awalnya Grup A melepaskan serangan sengit, saat mereka menekan balik musuh. Masalahnya adalah 5 menit kemudian…
Player tiba-tiba mulai mengamuk. Dengan Kebingungan, mereka berkeliling mengeluarkan skill mereka ke mana-mana.
'Howling Seasoned Chili' telah menunjukkan efek pada mereka. Tapi, tak ada seorang pun di Grup A yang tahu, mereka akan jatuh ke dalam kebingungan. Itu karena mereka belum pernah mendengar, tentang mendapatkan debuff dari makan makanan normal.
Bagaimanapun juga, terima kasih kepada semua orang yang menjadi gila. Grup A melakukan pukulan besar. Sebenarnya, sampai titik ini, itu bukan kesalahan Alan.
Namun, sebelum Kebingungan menghilang, waktu bom sihir mencapai batasnya. Akhirnya, saat membebaskan diri dari Kebingungan, Alan punya dua pilihan. Untuk merangkul bom seperti semacam prajurit heroik dan mati sendiri. Atau, dia bisa memastikan kelangsungan hidupnya sendiri, tak peduli siapa lagi yang mati.
'Pilihan yang dibuat Alan jelas. Bahkan tanpa melihatnya. '
HP para player sudah mencapai titik terendah, karena Kebingungan. Karena sebuah bom meledak di tengah-tengah mereka, hasilnya jelas.
15 tewas, dengan belasan lainnya dilemparkan ke dalam kondisi kritis. Grup A yang terkejut, segera mundur dan sub-quest berakhir dengan kegagalan.
"Kami mengerti jika itu adalah situasi yang tak terduga. Tapi, ada banyak kerusakan darimu yang disebut Komandan, melempar bom sihir. Itu jelas tanggung jawabmu!"
"Lalu, apa yang harus aku lakukan? Apakah aku harus merangkul bom sihir dan mati atau apa?"
"Apa?!"
"Orang-orang yang mati itu tak beruntung."
Alan pintar. Ini mungkin game, tapi dia tak bisa memimpin banyak orang ini, hanya dengan level tinggi. Dia membutuhkan Intelligence, Leadership, dan Charisma agar memungkinkan.
Alan dilengkapi dengan semua itu.
Seolah itu tak cukup, dia punya satu hal tambahan yang tak diperlukan. Kerugian terbesar dari mereka yang menganggap diri mereka pintar, kebanggaan.
Sejujurnya, tak peduli siapa yang melihatnya, Alan lah yang salah. Namun, dia tak meminta maaf. Itu karena kesombongannya, yang menempel dengannya sampai akhir. Itulah alasan, mwngapa para player marah. Dan, begitu kemarahan meledak melalui pintu air, itu membengkak menjadi banjir yang tak terkendali.
Orang-orang yang pantas menerima perhatian dan kecemburuan yang tak semestinya. Untuk memerintah orang lain, orang tak bisa untuk tidak mendapatkan sisi egois.
Alan telah hidup seperti ini sampai sekarang. Ada keluhan kecil, tapi tak ada masalah yang terlalu besar. Namun, ketenaran Alan yang baru-baru ini meningkat, telah mulai menimbulkan banyak kecemburuan. Dan sekarang ada alasan, orang-orang menyerang Alan kiri dan kanan.
‘Inilah sebabnya aku tak suka player. '
Tentu saja, dia lebih tak menyukai Alan. Di tempat pertama dalam kontribusi, Alan juga dengan kuat duduk di tempat pertama, player yang Ark tak sukai. Dengan demikian, penderitaan Alan adalah sukacita Ark.
Senyum jahat menyebar di bibir Ark.
‘Aku bekerja sangat keras untuk ini. Akan sangat memalukan untuk membiarkannya, hanya dengan argumen. Sekarang, akankah kita menyalakan api ini dengan benar? '
"Dedric, ini tugas khusus."
Ark memanggil Dedric dan berbisik ke telinganya. Mata Dedric berbinar, saat dia menajamkan telinganya.
"Oooh, seperti yang diharapkan dari Master! Benar-benar licik… maksudku, hebat, ide."
"Kamu pikir, kamu bisa melakukannya?"
"Serahkan saja padaku, sesuatu seperti ini disambut setiap saat."
Dedric tersenyum dengan ekspresi aneh, saat dia merangkak rendah di tanah. Merangkak di antara kaki para player yang berdebat dengan ribut, Dedric sama gesitnya dengan seekor kecoak. Sedemikian rupa, Dedric merangkak melewati para player dan melompat untuk melampirkan dirinya ke belakang kuda putih Alan.
Saat itulah, seorang berteriak kasar.
"Tutup mulutmu, dasar brengsek! Apa kau tahu dengan siapa kau bicara? Kau pikir aku penurut, karena aku tetap diam? Kalian harus bergerak seperti yang diperintahkan! Sialan, apa kau pikir aku, Alan, akankah berurusan dengan bajingan sepertimu, jika bukan karena exp dan kontribusi? "



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us