Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E06P02

gambar

6. Lord of Darkness, Valderas (2)



Para player yang berteriak-teriak tiba-tiba terdiam. Alan menggelengkan kepalanya dengan ekspresi bingung.

"T-tidak. Aku tidak …"
"Bajingan ini, apakah itu, bagaimana dia memikirkan kami?"
"Aku tak bisa mempercayai telingaku. Sepertinya, dia berada di bawah khayalan, jika dia dapat melakukan apapun yang ia inginkan, setelah berada di TV satu kali?"
"Di TV, dia mengatakan ini dan itu tentang bantuan orang lain… jadi, dirinya yang sebenarnya seperti ini."
Player bergumam dengan suara sedih. Bahkan para wanita yang selalu membabi buta di sisi Alan, berbisik ketika mereka meliriknya dengan kecewa.
Saat itu, teriakan lain meledak dari Alan.
"Aku sudah bilang padamu untuk diam, dasar kau wanita tolol! Kau jalang, aku tahan dengan omelan menjengkelkan dan mengejarmu, tapi kau mengkhianatiku sekarang? Pergi ke neraka!"
"A-apa? J-jalang?"
"Alan, itu terlalu berlebihan!"
Ketika para gadis mulai mendidih, para lelaki itu bangkit untuk meneriaki penghinaan pada Alan. Dengan ekspresi terguncang, Alan mundur sambil menggelengkan kepalanya.
"T-tidak, bukan aku yang mengatakan itu!"
"Apakah kau berpikir untuk memperlakukan kami seperti orang idiot sampai akhir? Siapa lagi selain kau, hah?"
Alan memutar kepalanya untuk melihat, tapi Dedric sudah tak dipanggil dan kembali ke Netherworld. Dia terjebak di antara batu dan tempat yang keras. Alan tiba-tiba dicap sebagai seseorang dengan kepribadian ganda.
"Dia akhirnya mengungkapkan warna aslinya."
"Sheesh, bahkan ada lelaki seperti dia?"
"Dasar brengsek yang tak tahu malu. Aku tak akan menerima perintah sialanmu lagi."
"Kecewa. Aku tak tahu, dia orang seperti itu. Ayo pergi."
Para player dengan cepat berpencar, seolah-olah mereka bahkan tak ingin membicarakannya lagi. Seolah-olah dia tak mengerti situasinya, Alan dibiarkan dengan pandangan bodoh. 100 orang telah berkumpul di sekelilingnya. Tapi sekarang, hanya ada lima belas player yang tersisa.
‘Sangat menyedihkan. Yah, dia memang melakukan sesuatu yang layak menjadi menyedihkan... '
Setelah meninggalkan alun-alun dengan yang lain, sudut bibir Ark sedikit naik.
‘Itu sebabnya. kamu harus menghancurkan orang-orang secara diam-diam. '
Bukannya dia tak berpikir dia bertindak terlalu jauh. Tapi, dia tak membuat Dedric mengatakan ketidak-benaran. Setidaknya, Ark tahu kalau Alan adalah bajingan berwajah dua. Tak perlu merasakan sesuatu seperti malu, ketika memberi tahu orang-orang tentang kebenaran, kan?
Memang, dia tak berharap Alan akan jatuh ke tanah, dengan sesuatu seperti ini. Tapi, para player telah meninggalkannya, sehingga poin kontribusinya yang terus membumbung, tak terhindarkan akan goyah.
'Ini awalnya. Alan, kamu telah membuatku menjadi musuh. Jangan berpikir itu akan berakhir, hanya dengan ini. Suatu hari, aku akan mengekspos identitasmu yang sebenarnya. di depan Lariette. '
Ark tumbuh lebih jahat hari demi hari.
* * *

"Ark, aku mendengar berita dari Sir Cross. Kamu berhasil!"
Tuan muda itu bersuka cita, ketika dia berlari dan mengambil tangan Ark.
"Kamu tak hanya menghentikan Scorch cannon, kamu juga benar-benar menguasainya! Kamu memang telah melakukan banyak perbuatan baik. Tak ada kata-kata pujian yang cukup. Kita harus segera memberi tahu penduduk, tentang pencapaian kepahlawananmu. Raymond, tulis pemberitahuan untuk meletakkan ke papan pesan. "
"Ya, Tuan," Raymond berseri-seri ketika dia mengangkat penanya.
"T-tidak sama sekali. Misi ini bukan sesuatu yang aku lakukan sendiri. Kalau bukan karena bantuan Penjaga, Milisi, dan awak Silver Arrow, aku tak akan bisa melakukan apa-apa.
Itu sebabnya, mereka pada dasarnya adalah orang-orang yang menyelesaikan misi. Jika kamu memasang pemberitahuan, harap cantumkan nama mereka daripada namaku. "
Ark berbicara dengan rendah hati, sebagai menolak kehormatan.
Hanya beberapa menit yang lalu, dia menyaksikan jatuhnya Alan yang popularitasnya telah terbang tinggi. Memang, setengah dari itu adalah pekerjaan Ark. tapi bagaimanapun juga, itu telah terjadi.
Seseorang yang menonjol menarik perhatian.
Itu tak hanya berlaku untuk Alan. Objek itu segera menjadi objek kecemburuan orang lain. Alan memiliki level dan kekuatan organisasi untuk menghadapi perhatian seperti itu. Tapi, minat player lain adalah elemen yang sangat tak nyaman untuk Ark.
Dia bisa dengan mudah menjadi target player Chaotic, dan jelas jika banyak batasan pada tindakannya, akan mengikutinya. Dia ingin menghindari, setidaknya itu.
'Aku hanya akan mengambil untung tanpa harus bertahan. '
Itu adalah tujuan yang dibuat Ark saat berpartisipasi dalam quest ini.
Tak memiliki cara untuk mengetahui pikiran batin seperti itu, Tuan muda mengangguk, sangat tersentuh.
‘Aku percaya fakta jika kamu telah membantuku. Itu adalah hadiah yang cukup, dalam dirimu sendiri.’
"Seperti yang diharapkan dari Ark! Tak perlu imbalan untuk perbuatan baik? Kamu benar-benar orang yang seperti seorang kesatria. Yang pasti, itu sebabnya Ayah bisa mempercayaimu, dan mempercayakan kenang-kenangan itu untukmu.
Aku mengerti, jika kamu benar-benar bersungguh-sungguh, tak ada yang membantunya. Raymond, sebutkan di pemberitahuan, jika operasi ini digantikan oleh tindakan Penjaga, Milisi, dan awak Silver Arrow, seperti yang diminta Ark. Apakah itu baik-baik saja? "
"Ya, terima kasih,"
Ark menyeringai, ketika dia mengangkat topik utama.
"Sebenarnya, aku datang untuk menunjukkan ini padamu, My Lord."
Ark mengulurkan perkamen yang diperolehnya, setelah membunuh Kapten Gun Narak.
[Anda telah memeriksa isi dari 'Perkamen Tertulis yang Dicap dengan Persetujuan Master of Darkness Valderas'.
Ini menceritakan tentang Kapten Gun Scorch cannon, Narak dan Najak.
Dasar idiot, apa yang kau lakukan, yang menghabiskan waktu seminggu ?!
Karena ketidak-mampuanmu, High Master Valderas kami telah memutuskan untuk secara pribadi memimpin Army of Demon menuju garis depan. Dan, dengan menunjukkan Power of Darkness yang hebat secara pribadi, Dia akan memusnahkan setiap manusia yang lemah.
Kalian berdua, pindahkan Scorch cannon ke lokasi yang ditandai di peta, sebelum bulan purnama naik. Begitu High Master Valderas tiba, kita akan menyerang Kastil Jackson bersama dengan Scorch cannon.]
"Valderas!" Seru Tuan muda dengan takjub.
"Apakah itu nama yang pernah kamu dengar?"
"Ya …"
Tuan muda itu meletakkan tangannya di dahinya, ketika dia mengoceh dengan renungan batinnya.
"Aku telah melihat nama itu, dalam dokumen lama yang disimpan di dalam kastil. Aku mendengar jika Valderas adalah orang yang memerintah wilayah Jackson saat ini, sebelum Abad Kegelapan, sebagai pejuang Draconian legendaris.
Dikatakan jika dia adalah Tuan yang sangat baik, tapi begitu Zaman Kegelapan dimulai, dia tiba-tiba berubah menjadi komandan garda depan army of Darkness dan meneror benua. Kemudian, 7 Pahlawan segera muncul. Aku mendengar, jika Valderas menghilang bersama dengan Power of Darkness. "
"Bagaimana seseorang yang menghilang ratusan tahun yang lalu…"
"Tak ada cara untuk mengatakannya. Mungkin …"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us