Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E07P04

gambar

7. Master Bawah Air (4)



Ark dengan cepat mundur dan mengambil Kalung Adelaine. Dia mendapatkan aksesori level 70 yang dibatasi pada level 64. Jadi, dia sudah mengemas dan melupakannya. Tapi, dia ingat itu berkat Dedric. Dan level Ark sekarang 75!
Dia sudah lama melewati level yang dibutuhkan, untuk menggunakan kalung itu.
Ark berteriak sambil melengkapi kalung itu,
"Blessing of the Sea Spirit!"
Cahaya biru mengalir dari mutiara dan berubah menjadi bentuk Mermaid yang indah. Itu adalah kekasih Pahlawan Maban, yang telah dimurnikan oleh Ark. Mantan Ratu Merpeople, Adelaine.
Adelaine tersenyum hangat, ketika dia memandang Ark. Kemudian, dia mendekatinya seperti angin musim semi dan dengan ringan menciumnya.
Hanya dapat digunakan sekali sehari, efek khusus dari kalung itu, Blessing of the Sea Spirit, dipanggil!
[Peningkatan pertahanan 40% dan pemulihan 500 Mana!]
"Ini kesempatan terakhirku!"
Pikiran Ark berlari dengan kecepatan yang luar biasa. Sekarang sisa waktu hanya 5 detik. Dia harus membunuh Valderas dalam waktu itu!
'Aku bisa menggunakan Dark Blade lima kali dalam 5 detik. Tapi kemudian, aku akan dipaksa untuk menyerah dalam petualangan ini! '
Ark mengangkat pedang yang telah diambilnya dari mayat Andel. Dia bahkan tak punya waktu untuk memeriksanya dengan benar. Tapi karena itu dari Andel, yang minum heal potion seperti air, setidaknya itu adalah item Sihir.
Karena dia harus memecahkannya, air mata mengalir ke matanya.
Tapi dia tak punya pilihan. Bukannya dia bisa menghancurkan Lancel's Sword, hanya karena itu memalukan kehilangan item milik Andel. Ark mengalihkan pedang Andel ke tangan kanannya, dan mengaktifkan skill pamungkasnya dengan sekuat tenaga.
"Blade Storm!"
Skill pembunuh dari Dark Walker, yang menghabiskan 400 Mana!
Dia tak pernah bisa menggunakan skill ini, karena kurangnya Mana dan pinalti, karena dia harus menghancurkan pedang. Tentu saja, tak ada yang tahu, efek apa yang akan dihasilkan dari itu. Tapi yang bisa ia lakukan sekarang adalah, berharap itu bisa menghasilkan serangan hebat senilai 400 Mana dan hilangnya satu pedang.
Begitu Ark menggunakan skill itu, retakan menyebar seperti jaring laba-laba di atas bilah pedang. Kemudian, dengan cepat, pedang itu pecah menjadi pecahan dan mengangkat pusaran.
Tiba-tiba, semua suara di sekitarnya menghilang.
Dalam ruang yang benar-benar sunyi yang menghalangi suara dari luar, serpihan pedang yang hancur dengan tenang, menyulam kegelapan seperti gugusan bintang Bima Sakti.
Dan kemudian, mereka berkumpul di satu tempat, dan menembak ke segala arah dengan ledakan yang luar biasa.
Boooooom!
[Anda telah menggunakan skill 'Blade Storm. '
Lawan akan mengambil 5 damage yang tidak terhindarkan per pecahan pedang. Tergantung pada kinerja pedang dan kemahiranskill, pedang akan pecah menjadi pecahan yang lebih kecil dan menyerang musuh.]
5 damage untuk setiap pecahan!
Sekilas, tampak ada ratusan pecahan, dan masing-masing melakukan 5 damage.
Kekuatannya melampaui imajinasi. Karena setiap pecahan mirip pasir yang menusuk ke tubuh Valderas, HP Valderas dengan cepat turun dari 5% menjadi 0. 5% dalam sekejap. Bahkan dengan pertahanannya dinaikkan menjadi 100%, Valderas tak bisa menangani damage yang sangat besar, dan jatuh ke satu lutut. Tubuh Valderas berubah merah.
Double Crit Chance!
'Sekarang!'
Hanya ada satu detik tersisa, dan Ark memiliki 120 Mana yang tersisa. Hanya ada satu keterampilan yang bisa dipercaya dan digunakan Ark pada saat terakhir.
"Dedric, ini pukulan terakhir. Dark Blade!"
Ark mengayunkan Lancel's Sword tinggi dan menjatuhkannya.
[Anda telah menggandakan crit hit dengan Double Critical Chance. Anda telah memberikan serangan critical 150% damage, yang mengabaikan pertahanan musuh dengan Dark Blade. 40% damage telah ditambahkan sebagai bonus co-op dari pemilik pedang magis, Dedric.]
[Skill 'Curse of Black Flames' telah dibatalkan.
Saat tiga efek diaktifkan pada saat yang sama, skill curse menghilang. Akhirnya, HP Valderas juga menyentuh angka 0.
'Huff huff huff, aku, aku berhasil. '
"Huk! Manusia, aku … t-tidak mungkin. Tidak… keeuk, kuaaak!"
Valderas tergagap dengan wajah sedih. Kemudian, tiba-tiba berteriak ke arah langit. Energi hitam pekat berputar-putar dari mulutnya, ketika menyembur dan mulai naik. Setelah mengeluarkan energi hitam untuk beberapa waktu, Valderas jatuh, seolah-olah akan mati. Tapi, bahkan itu hanya untuk sesaat, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya.
"Sial, apakah dia masih hidup?"
Terkejut, Ark mundur selangkah.
Untungnya, tak ada permusuhan di wajah Valderas. Mata abu-abu yang memancarkan energi jahat, telah berubah menjadi merah, sejelas batu rubi. Setelah melihat sekeliling nya, seperti orang yang baru saja bangun, Valderas menghela nafas panjang.
"Orang asing … terima kasih …"
"Apa?"
Saat Ark menjawab dengan ekspresi bingung, Valderas berbicara dengan wajah bersalah.
"Aku Valderas… seorang Prajurit dengan… darah Fire Draconian yang hebat. Dulu… ketika kejahatan besar menyelimuti dunia… Aku memimpin para bangsawan untuk… melindungi Wilayah Jackson… dan melawan kejahatan… tapi kejahatan itu … lebih kuat dari yang aku duga. Aku tertarik oleh rayuan kegelapan… dan berjalan di jalur yang salah… dan menemui kematian yang tak terhormat di… tangan Prajurit. "
"Kamu mati?"
"Ya. Aku mati… bahkan setelah mati sekali di masa lalu… Aku tak bisa… melepaskan diri dari kekuatan kegelapan… Sebaliknya, belenggu-belengguku menjadi lebih kuat… Tapi pedangmu… membebaskanku dari rantaiku… Bagaimana hal seperti itu mungkin terjadi… bahkan aku tak bisa mengerti… Tapi aku benar-benar bersyukur… pedangmu yang menghancurkan… kegelapan… telah menyelamatkan Wilayah Jackson... yang aku cinta. "
Valderas menatapnya dengan dalam sebelum menggelengkan kepalanya.
"Tak perlu… untuk mengasihaniku."
Tentu saja, dia tak punya pikiran simpati. Jujur, dia hanya takut. Karena itu, alangkah baiknya, jika Valderas diam-diam mati perlahan. Ark menelan kata-kata di tenggorokannya.
"Kamu… mirip dengan seseorang yang aku kenal… seperti dia yang menyukai kegelapan… bahkan saat dia membencinya… Prajurit… Aku akan memperingatkanmu demi dirimu sendiri… kekuatanmu, yang membebaskanku dari kegelapan … itu akan menjadi ancaman besar bagi kegelapan… jika aku yang jatuh ke dalam kegelapan, terbangun lagi… kegelapan yang seharusnya telah lenyap sejak lama mungkin… terbangun lagi… Orang Asing… menjadi lebih kuatlah… Kegelapan… yang lebih kuat. "
Dengan itu menjadi kata-kata super canggung terakhirnya, Valderas perlahan menghilang. Setelah Valderas menghilang, Shadow di sekitarnya juga menghilang, seolah-olah itu melebur.
[Anda naik level.]
Pesan berturut-turut muncul saat ia naik 3 level.
"Aku, aku berhasil!"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us