Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E09P02

gambar

9. Kembali ke Giran Lagi (2)



Mengumpulkan bahkan 1 EXP akan membawamu naik level, dan menghemat 1 Copper akan menjadi Gold. Itu adalah pola pikir Ark yang sangat kuat. Juga, itu menyenangkan untuk berburu monster level rendah. Melihat Serigala kehilangan 60% HP-nya dalam satu serangan, membuatnya merasa telah menjadi lebih kuat.
Berburu itu sebenarnya nyaman!
Mereka tak bagus untuk EXP, tapi itu benar-benar menyegarkan. Ketika dia menyapu hutan, monster-monster itu ketakutan dan secara diam-diam menghindarinya. Tepat ketika dia mulai bosan dengan perburuan seperti itu, reruntuhan akhirnya terlihat.
'Hah? Perasaannya sangat berbeda. '
Reruntuhan telah berubah begitu banyak, sehingga dia bertanya-tanya, apakah dia berada di tempat yang tepat. Suasana suram di sekitar reruntuhan telah menghilang, digantikan oleh yang lebih cerah.
Semua jenis bunga liar mekar, di pintu masuk yang hangat dan cerah, memancarkan perasaan kemegahan. Dia melihat kucing menikmati tidur siang dengan damai, di antara bunga-bunga liar. Ark mendekati seorang gadis yang dikelilingi kucing.
"Lama tak bertemu, Jana."
"Oh? Bukankah kamu Ark?"
Tampak senang melihatnya, Jana mendekat dengan ekornya melambai dengan lembut.
"Apakah kamu baik-baik saja?"
"Yah, tak ada yang istimewa," jawab Jana dengan tak tulus, ketika dia menekan hidungnya ke arahnya, mengendus. Lalu dia terkikik saat menatap Ark yang baru.
"Hnng, dulu kamu masih kecil, tapi sekarang kamu berbau seperti laki-laki. Kamu menjadi sangat menggoda. Ketika kamu punya waktu, ingin pergi denganku?"
"Terima kasih, tapi aku akan menolak," jawab Ark dengan senyum masam.
Jika level atau Fame-mu naik, respons NPC sedikit berubah juga. Ada beberapa kali, ketika NPC di desa baru akan menunjukkan sikap menghina, jika level dan Fame -mu rendah. Tapi, begitu level-mu menjadi tinggi, mereka akan memberimu perawatan petualang yang tepat.
Jana juga hanya menanggapi kenaikan level. Tak ada niatan lain untuk itu. Bahkan jika ada, dia belum cukup putus asa, untuk ingin berkencan dengan NPC.
Tentu saja, akan berbeda jika kecantikan seperti Jana, mendekatinya di kehidupan nyata...
Seperti yang diharapkan, Jana bertanya seolah-olah dia tak benar-benar peduli,
"Tapi ada urusan apa?"
"Aku ingin bertemu tetua, apakah dia di reruntuhan?"
"Tidak, setelah kamu pergi, kami mengurus semua monster yang tersisa di kuil. Jadi, benar-benar tak perlu lagi untuk tinggal di kuil. Kami saat ini sedang membuat tempat tinggal di sekitar sini."
"Maukah kamu membawaku ke sana?"
"Ya, ikuti aku."
Tempat yang dibimbing Jana adalah hutan yang cukup jauh dari reruntuhan. Lima belas Meow Warrior yang telah ia lihat sebelumnya, dikumpulkan di tempat yang cukup luas. para Meow Warrior berkonsentrasi pada sesuatu yang lain untuk sementara waktu. Jadi, mereka tak menyadari jika Ark telah datang.
Namun, tak ada yang tahu apa yang sebenarnya mereka lakukan. Orang-orang bertubuh besar itu gemetar, ketika mereka menumpuk kayu kecil. Tapi, bahkan seorang anak pun dapat melihat jika kayu-kayu itu ditumpuk dengan buruk, dan mereka segera jatuh.
"Agh, sial! Ini sangat menyebalkan!"
"Aku tak tahan lagi! Nya, nya, nya!"
Setiap kali itu terjadi, para pemuda Meow dengan marah menggaruk kayu dengan cakar mereka.
"Apa yang kamu lakukan?"
"Sudah aku bilang. Kami sedang membangun rumah."
"Tapi, aku hanya bisa melihat jika kamu bermain-main?"
"Apa yang aku katakan adalah…"
Jana menghela nafas.
"Meow pada mulanya adalah Warriors sejak lahir. Kita bisa bertarung berhari-hari tanpa istirahat, tapi skill handicraft kami payah. Berkat itu, kami sudah membangun rumah selama dua bulan, tapi seperti yang bisa kau lihat. Aku rasa, itu akan memakan waktu. Sekitar 10 tahun atau lebih. "
"Lalu di mana kamu tinggal, sebelum kamu terjebak di reruntuhan?"
"Teman-teman kami di antara Manusia, membangun desa tempat tinggal kita sebelumnya. Namun, itu diabaikan, ketika kami dikurung untuk waktu yang lama. Jadi sekarang, bahkan tak ada jejak yang tersisa. Manusia yang kami semua tahu. menjadi tua dan meninggal. Dan kemampuan bersosialisasi, bukanlah keahlian kami. Jadi kami belum dapat bertanya pada Manusia, dan berakhir seperti ini. "
"Tak bisakah kamu tinggal di reruntuhan?"
"Ini bukan reruntuhan. Ini kuil, dan kuil bukanlah tempat bagi para Meow untuk hidup. Tak apa-apa bagiku karena aku Dukun kuil, tapi Meow yang lain tak bisa. Kami akhirnya membersihkan monster di sana. Jadi, jika orang-orang kotor merangkak di sana, apa bedanya dengan sebelumnya? "
Jana balas dengan bibir cemberut.
Jadi dia bilang, dia tak peduli jika Meow membangun rumah atau tidur di tempat terbuka, ya?
Persis seperti kucing.
Ngomong-ngomong, apakah dia kucing atau anjing, itu bukan urusan Ark.
Begitu dia melewati kerumunan Meow yang sedang membangun rumah atau menghancurkannya, dia menemukan Hassan di bawah pohon besar. Hassan telah memberikan pekerjaan itu kepada bawahannya, dan berbaring telentang.
Ketika Jana memberinya tendangan, Hassan bangun. Kemudian dia melihat sekeliling, menggelengkan kepalanya seperti orang gila. Ketika dia melihat Ark, dia menyapanya dengan senyum.
"Ohh, siapa ini? Bukankah ini teman kita, Truthseeker Ark?"
"Aku datang untuk menemuimu, tetua."
"Aku? Oke, apa masalahnya?"
"Yang sebenarnya adalah …"
Ark sepenuhnya menjelaskan situasi antara Pahlawan Maban dan Mermaid, serta bagaimana orang Merpeople telah salah paham tentang Suku Meow, karena adanya pertentangan pendapat tentang hubungan mereka. Kemudian dia menambahkan,
"Ratu Mermaid saat ini ingin menghapus kesalah-pahaman masa lalu dan berdamai dengan Suku Meow. Bagaimana dengan menerima permintaan maaf mereka, setidaknya dengan mempertimbangkan cinta sedih Pahlawan Maban dan Adelaine, yang berakhir dengan tragedi lama?
Rupanya orang Merpeople sepihak membenci Suku Meow, tapi bukankah itu semua di masa lalu sekarang? "
"Aahh, benar. Sesuatu seperti itu memang terjadi," jawab Hassan acuh tak acuh, ketika dia menggaruk kepalanya yang berantakan.
Sepertinya, dia tak terlalu memikirkan pertarungan dengan Merpeople.
"Yah, aku tak benar-benar peduli, tapi itu jelas sebuah insiden yang tak menyenangkan. Namun, seperti yang kamu katakan, itu juga adalah sesuatu dari masa lalu. Karena, gesekan terakhir dengan Merpeople terjadi ketika aku masih muda. Yang lain mungkin bahkan belum melihat orang Merpeople. "
"Kamu pernah bertemu Merpeople sebelumnya?"
"Tentu saja. "
"Tetua telah hidup selama ratusan tahun. Dia adalah fosil hidup," komentar Jana sambil tertawa.
"Shush, siapa yang kamu sebut fosil?"
Hassan menusuk Jana dengan tatapan tajam, sebelum membuka mulutnya lagi dengan batuk.
"Jujur, aku tak terlalu peduli, apakah Merpeople ingin berdamai atau tidak. Juga tak sulit untuk menerima permintaan maaf mereka. Namun, agak banyak untuk menerima permintaan maaf atas dendam lama, hanya dengan satu kata. Itu seperti kita telah menunggu untuk itu atau sesuatu. "
"Jangan seperti itu, dan setidaknya terima untukku."
"Hmm, jika kamu mengatakannya seperti itu, aku tak bisa menolak begitu saja… Sungguh itu tak nyaman,"
Hassan menggaruk kepalanya dengan tatapan tak nyaman. Kemudian, seolah-olah sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya, dia bertanya dengan mata berbinar,
"Sekarang setelah aku pikirkan, kamu adalah manusia. Lalu bagaimana kalau kita melakukannya seperti ini?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us