Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

ARK_V04E01P04

gambar

1. Magic Institute Giran (4)



Dari semua barang yang bisa ia dapatkan dengan ratusan Gold, buku tebal?
Memang, buku tebal juga merupakan barang yang sangat berharga. Tapi, tak peduli betapa berharganya itu, itu tak bisa dibandingkan dengan senjata Rare. Lebih buruk lagi, Deadly Poison bahkan bukan buku tebal untuk semua profesi. Karena ada batasan profesi, dia tak bisa mengharapkan harga yang sangat bagus untuk itu.
"A-apa-apaan ini, Snake!"
Saat Ark menjerit, Snake menjauh. Ark menggertakkan giginya sebelum buru-buru menatap Mage muda.
"Kamu lihat… ini kan kesalahan. Aku bukan orang yang memilih, jadi tolong biarkan aku memilih lagi."
Tapi Mage muda itu menjawab dengan senyum halus.
"Tentu saja, kamu tak bisa."
Jendela quest muncul.
[Quest 'Magic Institute's Reward' telah selesai.
Anda yang berkontribusi besar untuk melindungi Kastil Jackson, menerima hadiah yang layak atas upayamu dari Magic Institute. Bahkan dengan banyak harta yang tersisa di depanmu, Anda telah memutuskan untuk puas dengan hadiah kecil. Mage muda akan melaporkan kerendahan hatimu, dan Shannen akan sangat terkesan sekali lagi.
Dengan ini, kontrakmi dengan Magic Institute telah berakhir.
+50 Persahabatan dengan Magic Institute.]
"Arrghh!"
Jeritan Ark berdering di dalam gudang.
* * *

" Ini mengecewakan. Snake!"
Setelah berguling-guling di tanah mendengarkan rambutnya untuk sementara waktu, itu adalah kata-kata pertama yang Ark keluarkan.
Dengan wajah yang sangat sedih, Snake hampir menangis. Itu adalah pemandangan yang sangat menyedihkan, tapi tak ada sedikit pun simpati di mata Ark.
Longsword glamor yang telah memancarkan hawa dingin biru, masih berkilauan di depan matanya. Ada banyak senjata dengan efek sihir, tapi pedang yang menunjukkan efek sihir yang jelas seperti itu, sangat sedikit dan langka di antaranya.
Berapa banyak damage yang akan terjadi? Pilihan apa yang dimilikinya?
Karena tak bisa mendapatkannya, dia menganggap pedang itu sebagai barang yang lebih besar. Selain itu, senjata dengan efek sihir yang berhubungan dengan es adalah sesuatu yang semua player akan inginkan.
Tak seperti efek sihir lain yang berakhir hanya dengan memberikan damage tambahan, yang berhubungan dengan es mengaktifkan efek slow tingkat tinggi.
Berkat itu, ada kasus-kasus di mana barang-barang tersebut dijual dengan tambahan beberapa ribu Won. Bahkan, jika mereka berada pada tingkat kelangkaan yang sama.
Tapi, itu telah diganti dengan buku tebal tua tepat di depan matanya.
Bukankah ini seperti pergi ke prasmanan yang harganya seribu dolar dan keluar, setelah makan hanya kacang hijau?
Itu ke titik di mana sebenarnya akan lebih aneh, jika dia tak menjadi gila.
"Kenapa kamu melakukan hal seperti itu!"
*Sstttsss ssttss!*
Snake berusaha keras untuk membenarkan dirinya sendiri, mengedipkan lidahnya. Tapi tak mungkin Ark bisa mengerti kata-kata Snake. Jadi, dia hanya bisa melihatnya, saat Snake menggodanya. Karena pihak lawan bahkan bukan Dedric, tapi Ular yang ia percayai, perasaan pengkhianatan bahkan lebih besar.
"Singkirkan lidahmu! Diam! Sialan, apa kamu tahu apa yang kamu lakukan? Itu adalah kesempatan bagiku untuk memilih barang apa saja yang bernilai ratusan ribu Won. Barang yang bisa membeli beberapa ribu gulungan kimbap!"
Ahh, imajinasi yang buruk, menggunakan kimbap hanya sebagai metafora untuk nilai ratusan ribu Won. Tapi intinya, bagi Ark, kimbap yang murah dan sederhana, jadi tak ada yang membantunya.
"Kamu baru saja makan seribu gulungan kimbap! Apakah kamu tahu?"
Akhirnya, air mata mulai menetes dari mata Snake.
Dedric menyeringai, ketika menambahkan minyak ke api.
"Kekeke, lihat saja kamu. Dan kamu yang selalu dicintai oleh Master! Aku tahu hari seperti ini akan datang suatu hari nanti! Master, kamu tak bisa membiarkannya pergi. Kamu harus menggunakan kesempatan ini untuk dengan jelas mengajarkan Snake tempatnya! Tempat Snake! "
"Diam!"
"Che, kenapa kamu marah padaku? Akulah yang selalu kamu bunuh."
"Kamu sangat…"
"Baiklah, aku mengerti. Aku akan diam."
Ark menusuk Dedric dengan tatapan mengancam, sebelum dia tiba-tiba merobek rambutnya.
Dia tahu. Sudah susu tumpah. Tak peduli berapa banyak dia mengamuk dan berjuang, quest sudah selesai. Tak peduli apa yang ia lakukan, tak ada cara untuk mengembalikan apa yang telah dilakukan.
Dalam kasus seperti ini, Ark biasa mungkin akan dengan cepat melepaskannya. Ark adalah tipe untuk melakukan sesuatu sampai akhir dengan semua kekuatannya, begitu dia memutuskan. Tapi, dia juga cepat menyerah, pada hal-hal yang tak dapat dilakukan, bahkan jika dia mencoba.
Tapi kali ini, tak mudah untuk menyerah begitu saja. Seseorang yang mengira mereka telah memenangkan lotre, tapi mengetahui jika tanggalnya salah, akan terasa seperti ini.
"Sial, aku tak butuh Summon yang bertindak sesuka hati, enyahlah!"
Untuk beberapa waktu, Ark mencengkeram kepalanya, dan Snake menangis.
Begitu kegelisahannya sedikit tenang, dia menyadari sesuatu yang aneh.
'Hah? Tunggu, bagaimana Snake menelan suatu barang? '
Ark akhirnya menyadari jika ada kontradiksi dengan tindakan Snake.
Snake telah menjadi metamorfosis melalui Buah Basium. Dan selama metamorfosis, dia tak bisa menelan atau bahkan mengeluarkan item. Bukankah sudah mencoba beberapa kali untuk makan item, tapi segera dimuntahkannya?
Tapi, sebelum Snake memakan buku tebal itu…
Metamorfosis berlangsung 20 hari. Dia menghabiskan sekitar 13 hari di Jackson, jadi masih ada 7 hari tersisa.
Tepat pada saat itu, Skull yang telah menentukan atmosfer sejak awal dan telah berbaring, tiba-tiba melompat, ketika dengan paksa membenturkan giginya.
*Clack, cla-cla-clack! Cla-clack!*
"Apa, bahkan kamu … eh? Snake!"
Mengangkat kepalanya, Ark meledak kaget.
Snake terbaring lemas di sebelah Skull. Terkejut, dia segera mengangkat Snake dan merasakannya sedingin es. Kemudian sisik-sisik itu kehilangan elastisitasnya, ketika Snake berubah dan sisiknya mulai mengelupas jatuh.
"Apa? Apa yang salah? Apa yang terjadi? Snake!"
"Ehh? Kenapa orang ini tiba-tiba seperti ini? T-tentu saja tak lenyapkan?"
"Kewajiban? Kewajiban?"
"Sialan, ini karena kamu, Master! Semua karena kamu bilang, kamu tak membutuhkannya! Kami ini Summon. Jika Master mengusir kami, kami tak akan bisa hidup terus! Bagaimana kamu bisa melenyapkan Snake hanya karena suatu barang!"
Dedric mengambil rambut Ark dan menggoyangkannya. Hubungannya dengan Snake tidaklah baik. Tapi, masih rekan setim yang telah bersama sejauh ini. Dia telah menggoda Snake dengan menuduh, tapi sepertinya dia tak benar-benar merasa seperti itu.
Tak tahu harus berbuat apa, Skull juga gemetaran. Pada reaksi dari Summon, hati Ark menurun drastis.
'T-tentu tak begitu, karena aku bilang aku tak membutuhkannya...  '
Apakah hubungannya dengan Summon dibatalkan?
Memikirkan hal itu, wajah Ark memucat. Meskipun dia marah dan membentak Snake, yang telah menghianatinya, dia tak benar-benar bersungguh-sungguh.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us