Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

ARK_V04E02P02

gambar

2. Bounty Hunter (2)



"Oke, Snake. Aku suka itu. Kamu melakukannya dengan baik."
Sssttss... sssttsss!
Saat Ark menyeringai sambil menatap Snake, Dedric menggerutu dengan ekspresi yang sangat tak senang.
"Ck, ck, ck!"
"Apa? Apakah kamu punya keluhan?"
"Tidak, aku tidak! Keluhan apa yang akan aku miliki, terhadap Snake yang tersayang. Ketika semua yang aku miliki adalah hanya bakat untuk terbang? Aku hanya akan diam-diam melakukan pengintaian, ya ampun."
Saat melihat itu, Ark menahan senyum masam. Dedric pura-pura tak seperti itu, tapi dia benar-benar sangat cemburu.
Saat kelompok Ark berkelok-kelok melintasi hutan sambil bertengkar, pada titik tertentu monster di sana tiba-tiba menjadi jarang. Ark tahu apa arti perubahan seperti itu dari pengalaman. Dia telah memasuki batas, di mana domain monster telah berubah.
Tapi kali ini, itu bukan monster biasa. Itu mungkin wilayah komplotan bandit Silver Arrow.
'Kalau dipikir-pikir, ini adalah pertama kalinya, aku akan menghadapi manusia. '
Bukan monster humanoid, tapi itu adalah manusia sungguhan. Karena ini adalah virtual reality yang nyata, perasaan itu seharusnya tak berbeda. Meskipun begitu, dia memikirkannya seperti itu, dia mulai merasa sangat tak nyaman. Sebenarnya, benar-benar tak ada alasan baginya untuk gelisah, karena dia sudah membunuh Leo dan Andel sebelumnya.
'Lagipula, komplotan bandit tak jauh berbeda dengan monster. '
Ark berpikir seperti itu dan bergerak maju, ketika dia pikir mendengar peluit yang tajam. Sebuah cahaya merah menyala di depan matanya. Melihat ke bawah, dia melihat panah tebal bergetar di bahunya.
[ Anda telah disergap. 200 damage. Bahu Anda terluka, jadi Attack speed akan berkurang 10%.]
"Hehehe, kita beruntung hari ini. Seorang tamu merangkak dengan kakinya sendiri."
"Sekarang sulit, karena kita belum mendapat untung untuk sementara waktu. Kami berterima kasih, atas kedatangan tamu ini."
"Kalau begitu kita harus menghiburnya."
"Kekeke, meskipun tentu saja, ini adalah cara kita menghibur."
'Dan... apakah ini komplotan bandit Silver Arrow? '
Ark melihat sekeliling dengan mata kaget.
Cabang-cabang pohon sangat padat, sehingga dia tak bisa melihat langit. Dia mendengar suara-suara bandit dari suatu tempat di sana. Dan tak hanya dari satu tempat, tapi di sekitar... mereka sudah mengepung dirinya.
Dia begitu terjebak dalam menguji skill Deadly Posion, sehingga dia menjadi ceroboh.
'Meski begitu, untuk berpikir mereka akan pergi jauh, untuk menunggu dalam penyergapan... '
Tidak, itu wajar, jika dia memikirkannya dengan akal sehat. Lawannya adalah komplotan bandit. Jadi, tak mungkin mereka untuk tidak akan menjaga daerah di sekitar tempat persembunyian mereka. Tapi, Ark tak berpikir sejauh itu, karena dia hanya menganggap mereka sebagai monster. Bagaimanapun juga, Ark tak terlalu khawatir, meskipun situasinya tak sebaik itu.
'Kesulitan komplotan bandit Silver Arrow adalah F. Level rata-rata mereka mungkin hanya 70-an. Jika hanya level itu, tak perlu terlalu khawatir. '
"Dedric, pohon kedua di sebelah kanan!"
"Baik!"
Saat Ark menunjuk ke satu pohon, Dedric menjawab dengan penuh semangat, saat dia terbang. Kemudian, dengan suara "bam", salah satu bandit berteriak, ketika dia jatuh dari pohon.
"Aack, a-apa-apaan ini? Kelelawar ini…"
"Diam, aku bangsawan Netherworld, Dedric-nim!"
"Plan A! Skull, ayo pergi!"
Ark berlari ke arah bandit dengan Skull. Tapi, ketika dia hendak mengayunkan pedangnya, empat anak panah menembaknya dari segala arah. Ark buru-buru memutar pedangnya, tapi bahkan dengan refleks yang dilatih melalui Taekwondo, mustahil untuk menangkis semua empat panah dalam sekejap.
"Argh!"
Sebuah panah bersarang di perut dan kakinya lagi.
Ditambah dengan debuff 'Bleeding' dan 'Reduced Movement Speed', Ark sementara terhuyung-huyung. Bandit yang jatuh, dengan tergesa-gesa memanjat pohon.
"Bajingan itu, bukankah dia memerintah monster?"
"Jangan sampai lengah. Melihat dia bertahan bahkan setelah dihantam panah, dia tidaklah mudah dikalahkan."
"Ayo singkirkan kelelawar itu dulu!"
"Konsentrasikan serangan pada kelelawar!"
"Dedric, menghindar! Plan D!"
"Ah, baiklah! Ack, apa-apaan ini?"
Mendengar suara Ark, Dedric buru-buru terbang ke langit. Tapi sebelum dia bisa terbang bahkan beberapa meter, dia terjebak dalam sesuatu dan mengepakkan sayapnya. Dia telah ditangkap oleh perangkap kasar dari cabang-cabang yang terjerat dan lebat, di atas kepala Ark.
"Kikikik, idiot. Betapa memalukan."
Bam! Bam! Bam!
Para bandit tertawa ketika mereka meluncurkan panah mereka. Tertangkap di cabang-cabang pohon dan tak bisa bergerak, Dedric dihantam tiga atau empat anak panah dalam sekejap dan jatuh ke dalam kondisi kritis. Makhluk terbang rentan terhadap serangan jarak jauh seperti panah. Jadi, dia menerima 30% damage tambahan.
"Sialan, unsummon Dedric!"
Ark nyaris tak mencegah Dedric ditarik kembali dengan paksa, tanpa memanggilnya. Tapi kemudia,n situasinya menjadi semakin sulit. Semua serangan yang menuju Dedric terkonsentrasi pada Ark. Karena tak memiliki keterampilan serangan jarak jauh, tak ada yang bisa dilakukan Ark, karena mereka menembakkan panah dari atas pohon.
Ark berguling di tanah, saat dia memblokir dan menghindari panah yang terbang ke arahnya dengan gila dari semua tempat.
Namun, tak mungkin untuk menghindari semua panah. Dia mengambil satu pukulan dari setiap tiga hingga empat tembakan. Dan situasinya semakin memburuk, karena dia terkena debuff Slow atau Bleeding, setiap kali dia terkena.
Para bandit itu bahkan bertindak licik.
"Aku selanjutnya!"
Mendengar suara dari belakangnya, dia dengan cepat berbalik, dan sebuah panah menancap di punggungnya.
"Si idiot ini melihat ke belakang. Kikik."
"Keparat, seperti apa yang akan menunjukkan dari mana setiap anak panah akan terbang?"
"Hei, kali ini aku akan menyerang. Coba dan blokir ini!"
"Diam!"
‘Apakah kau pikir, aku akan jatuh untuk yang kedua kalinya?’ itu adalah apa yang Ark pikirkan. Tapi, ketika dia tak menoleh, banyak panah benar-benar mengenainya. Setelah melakukan beberapa serangan seperti itu, amarah merah membara dalam dirinya.
Siapa yang akan memikirkannya?
Jika dia akan menerima serangan, saat sedang diejek oleh NPC bandit.
'Argh, ke-bajingan ini... '
Ark mengertakkan giginya. Tapi itu tak akan memperbaiki situasi.
Ark menyerang pohon dengan Dark Blade dalam amarah. Dia sedang berusaha menjatuhkan seorang bandit dari pohon. Tapi dengan ukurannya yang besar, pohon itu bahkan tak bergerak.
"Sialan, apa yang harus aku lakukan?"
Dia juga mencoba memanjat pohon, tapi itu pun tak akan mudah, karena serangan panah bandit. Dia akhirnya dipukuli dengan bodoh oleh beberapa anak panah, sebelum mundur.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us