Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

ARK_V04E02P03

gambar

2. Bounty Hunter (3)


Tentu saja, Skull sama sekali tak membantu. Tik mungkin Skull yang berguling di tanah, bisa merangkak naik ke atas pohon, yang bahkan Ark tak bisa panjat. Skull juga tak bisa menahan panah untuk melindungi Ark. Pada akhirnya, tak ada perbedaan, apakah Skull ada di sana atau tidak.
Mungkin karena alasan itu, para bandit tak memperhatikan Skull. Sementara Ark dan Skull berlari-lari dalam kebingungan seperti itu, HP-nya dipangkas sedikit demi sedikit, dan dia jatuh ke dalam kondisi kritis.
"Tidak, aku tak bisa mati melawan orang-orang ini!"
Kekhawatiran memenuhi wajah Ark.
Lawannya bukanlah monster biasa. Jika dia mati di tangan NPC bandit, ada kemungkinan 60% jika dia akan menjatuhkan equipment-nya.
"Aku marah, tapi bertahan hidup adalah prioritas utama!"
"Skull Unsummon!"
Ark mengembalikan Skull kembali ke Netherworld dan mulai melarikan diri.
"Kamu pikir kami akan kehilangan seekor ikan yang sudah ditangkap?"
Para bandit benar-benar tak bisa dianggap enteng. Mereka menggunakan tanaman merambat yang tergantung di mana-mana untuk bergerak dari cabang ke cabang seperti Tarzan, saat mereka menembakkan panah.
Ark menyelinap di antara pohon-pohon sambil menghindari panah. Tapi pada akhirnya, dia tertembak panah lagi di lututnya dan roboh.
"Dapatkan dia!"
"Selesaikan itu!"
'Arghh, sial... Apakah aku benar-benar akan mati dari bandit level 70? '
Ark menggertakkan giginya, saat melihat para bandit mendekat, ketika dia tiba-tiba melihat benda yang dikenalnya di salah satu cabang pohon. Itu adalah benda cokelat yang tampak seperti bola rugby, yang tergantung terbalik di cabang pohon. Ark tahu benda apa itu.
Mereka adalah lebah madu yang mendiami hutan New World, sarang lebah Lebah Merah.
Pada masa-masa awal perjuangannya di Pegunungan Argus, ada saat ketika dia hampir mati setelah mengetahui jika bahan tingkat atas, madu, dapat diperoleh dari sarang Lebah Merah. Dan dia dengan gegabah masuk.
"Bagus, dengan ini semua atau tak sama sekali!"
"Panggil Skull! Pada akhirnya, aku hanya bisa bergantung padamu!"
Ark meraih Skull dan melemparkannya dengan seluruh kekuatannya. Skull terbang dalam garis lurus dan menabrak sarang lebah. Sarang lebah bergetar hebat, dan kemudian Lebah Merah mulai mengalir keluar berbondong-bondong. Berdengung dengan agresif, para Lebah Merah mulai menyebar, wajah para bandit menjadi pucat.
"Sial, Lebah Merah!"
"L-lari! Ini akan berakhir, jika kamu tertangkap!"
"Aaaaah!"
Ketika Lebah Merah bergegas masuk, para bandit berteriak sambil melarikan diri ke segala arah. Salah satunya diserang oleh Lebah Merah dan jatuh ke tanah. Kemudian Lebah Merah mengerumuni awan seperti dan menurunkan HP-nya ke bawah dalam sekejap.
Sementara itu, Ark mengirim Skull kembali ke Netherworld dan berlari ke hutan. Terlambat menemukan Ark, Lebah Merah mengerumuninya.
Ark telah jatuh ke dalam kondisi kritis, sehingga skill gabungan Indomitable Will dan Body, Adrenaline diaktifkan. Berkat itu, Movement speed-nya telah meningkat secara dramatis. Tapi, dia tak bisa lari dari Lebah Merah sepenuhnya. Suara mendengung mendekatinya, sampai tepat di belakangnya.
‘Itu ada di sekitar sini, bukan? '
Ark berlari di hutan seperti orang gila. Setelah beberapa menit berlalu seperti itu, hutan tiba-tiba menghilang dan sebuah danau yang luas muncul. Itu adalah danau yang ia temukan, tak lama setelah memasuki Hutan Tua.
"Itu dia!"
Ark segera melompat ke danau.
"Wah …!"

Lebah Merah berseliweran di atas permukaan selama 10 menit, sebelum pergi. Jika tak ada danau di dekatnya dan jika dia tak memiliki Mermaid Scale, dia akan mati tenggelam.
Pertama, Ark memulihkan HP-nya sambil membuat dan memakan makanan menggunakan Cooking Survival.
"Sialan! Itu menyakitkan. Itu sangat sakit! Bajingan itu! Aku tak akan memaafkan mereka!"
Di-summon kembali, Dedric terbang dengan marah.
Ark merasakan hal yang sama.
Memikirkan pertempuran barusan, dia tiba-tiba teringat memori yang tak menyenangkan, ketika dia masih muda. Kenangan ketika dia memasuki sekolah dasar. Ark adalah anak yang sangat pendiam. Dan pada usia itu, selalu ada anak nakal yang menggertak anak-anak seperti itu. Ada juga preman seperti itu di kelas Ark.
Anak nakal itu melecehkan Ark, kapan pun mereka bisa. Sebagian besar hanya menyembunyikan sepatu atau bekal makan siang miliknya. Tapi ada satu lelucon yang membuatnya marah, bahkan ketika dia memikirkannya sekarang.
Itu adalah lelucon, di mana 3-4 anak akan mencuri tasnya dan menyebarkan isinya, sambil mengejeknya untuk mengambilnya kembali. Jika dia berlari ke arah satu anak itu akan diteruskan ke anak lain, dan jika dia berlari untuk mendapatkannya sekali lagi, itu terus berulang...
Seseorang yang belum mengalaminya, tak akan tahu perasaan itu.
Dia merasa persis seperti itu, ketika dia dipermainkan oleh NPC bandit. Perasaan yang benar-benar tak tertandingi!
'Bajingan itu... Aku akan memusnahkan mereka, tak peduli apa yang diperlukan! '
Ark menggertakkan giginya erat, dengan mata yang menakutkan. Saat melihat itu, Dedric dan Skull menjadi takut dan menjauh.
"Ha, a-ada apa? Aku melakukan apa yang kamu suruh, Master!"
*Cla-clack, clack clack clack!*
"Aku tahu, jangan menyerah dan diamlah!"
Ketika Ark berteriak pada mereka, Dedric dan Skull menyelinap pergi dengan hati-hati, dan berdiam diri di sudut.
Dia ingin meluapkan amarahnya pada para summon, tapi Ark tahu itu bukan kesalahan mereka. Dia tak cukup dermawan untuk melemparkan kesalahan pada orang lain. Tapi, dia juga tak berpikiran sempit, untuk menyalahkan orang lain atas kesalahannya. Dia hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri, atas penghinaan yang tak tertahankan dari pertempuran ini.
‘Aku tak punya alasan. '
Sebenarnya, Ark agak sombong selama ini. Setelah mengubah profesinya, Ark selalu bertarung dengan musuh dengan level yang lebih tinggi darinya. Level 5-10 adalah yang biasa, dan kadang-kadang dia bahkan memburu monster 20 level lebih tinggi darinya.
Selain itu, dia menurunkan monster bos yang seharusnya tak bisa ia sentuh di level-nya. Selain itu, dia mendapat peringkat #1 dalam event quest di level 70.
Saat melakukan semua hal yang ia ingin lakukan, Ark telah melupakan hal yang paling penting.
Itu bukan hal yang baru. Di New World, level bukanlah segalanya.
Kompetensi player yang mengendalikan karakter, lebih penting daripada level. Alasan mengapa Ark tumbuh lebih cepat daripada yang lain adalah, karena dia menyadari itu sejak awal. Dia telah memperbaiki dan memoles dirinya sendiri tanpa istirahat. Karena dia juga tak mengabaikan untuk memanfaatkan realisasi dari kehidupan nyata dalam game.
Tapi pada titik tertentu, dia mulai mengabaikan upaya itu. Bukannya dia tak bekerja keras untuk berolahraga. Seperti sebelumnya, dia masih berolahraga selama dua jam setiap hari, hingga mendapatkan nyeri otot.
Masalahnya adalah jika dia telah lupa untuk mencari tahu, bagaimana dia bisa menerapkan hasil latihan itu kepada Ark. Dia juga mengabaikan penelitian, tentang cara belajar atau menggunakan skill baru. Puas dengan dirinya saat ini, dia tak kunjung membaik.
‘Aku terlalu santai. Karena monster yang aku lawan sampai sekarang mudah, aku pikir itu akan tetap seperti itu. Tapi itu adalah game. Aku tak bisa melawan monster yang sama selamanya. '



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us