Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_003

gambar


BAE_003

Bab 3

‘Arthur harus menjadi bayi yang paling manis.’
Dia tak mengatakan ini, karena tidak lain dia adalah seorang ibu yang menyayanginya.
Tidak.
Alice Leywin dan bayi kecilnya yang rambut pirang kemerahan dan mata ceria, yang hampir memancarkan cahaya biru sementara pandangannya…
‘Kadang-kadang, Arthur tampak seperti... cerdas.’
“Tidak, tidak,”
Dia mengatakan pada dirinya sendiri, jika dia bukan ibu yang terlalu menyayangi bayinya. Dia berencana menjadi ibu yang tegas dan adil. Dia tak bisa mengandalkan suaminya untuk mengajarkan pemikiran akal sehat.
‘Demi Tuhan, dia mencoba mengajari bayinya cara bertarung, ketika dia hampir tak bisa merangkak.’
Dia tahu, bajingan kecil ini akan berubah seperti ayahnya, jika dia membiarkannya. Begitu Arthur mulai merangkak, dia sangat bangga bahkan hampir menangis. Tapi, dia tak tahu berapa banyak lagi dari bayinya, segera setelah dia bisa bergerak bebas.
Alice bersumpah, tak ada satu momen pun, di mana dia bisa mengalihkan pandangan dari bayinya, sebelum Arthur merangkak ke ruang belajar.
‘Aneh sekali. Kami memastikan untuk membelikannya banyak boneka binatang dan mainan kayu untuk dimainkan. Tapi, dia selalu pergi ke ruang belajar… paling tidak, secara langsung Arthur berseberangan dengan ayahnya.’
Ya, melihat bagaimana Reynolds hampir membalik teks lebih lama daripada surat kabar mingguan.
Melihat betapa bersemangatnya Arthur ketika pergi ke kota, dia memutuskan untuk berbelanja makanan sekali sehari, bukannya dua kali seminggu.
‘Tidak, tidak, aku bukan ibu yang menyayanginya. Ini untuk pendidikannya tentang dunia luar, dan untuk makanan segar di rumah. Ya haha... itu dia...’
Putranya sepertinya tertarik pada banyak hal. Alice tak bisa cukup melihat isi kepalanya, yang tampak begitu tak proporsional dengan tubuh mungilnya. Bayinya berbelok ke kiri dan ke kanan, ketika mencoba untuk mengambil segala sesuatu di sekitarnya. Dia tampak sangat tertarik dengan latihan ayahnya.
Reynolds adalah seorang petualang yang cukup kompeten pada masa itu. Menjadi seorang petualang kelas B pada usia dua puluh delapan. Itu sebenarnya adalah pendakian yang cukup cepat.
Memperoleh peringkat kelas E, peringkat terendah, harus mengikuti tes untuk mencegah mereka mengirim remaja yang bersemangat, tapi tak tahu apa-apa menuju kematian. Adapun peringkat yang lebih tinggi, dia hanya melihat beberapa petualang kelas A selama bertahun-tahun bekerja di sana, dan dia belum melihat petualang kelas S, dengan asumsi mereka benar-benar ada.
Bekerja di Guild Adventurer, atau yang baru saja kita sebut Guild Hall, saat itu di Valden.
Alice melihat terlalu banyak remaja yang bersemangat. Dia bersumpah, dia terkejut saat mereka tak melayang jauh dari ego mereka yang terlalu tinggi.
‘Setidaknya, mereka ambisius.’
Suatu kali, Alice ditugaskan menjadi pengawas ujian praktek dasar, di mana peserta ujian hanya menunjukkan kompetensi mendasar dalam manipulasi mana mereka. Tapi, bahkan sebelum ujian dimulai, anak itu jatuh langsung ke punggungnya, karena pedang yang telah ia bawa. Itu terlalu berat untuknya.
Berbicara tentang orang bebal, Reynolds benar-benar menjadi orang yang terbaik. Saat pria itu melihatnya di Guild Hall, rahangnya benar-benar turun, dan dia hanya berdiri di sana sampai orang yang berbaris di belakangnya menyikutnya untuk bergegas.
Dia buru-buru menghapus air liurnya dan berhasil menggumamkan
“h…hai… bisakah aku berdagang di… barang untuk misi?”
Alice hanya terkikik, ketika pria itu berubah menjadi merah, karena malu.
Pria itu berhasil mengumpulkan keberanian untuk mengajaknya makan malam, dan mereka merasa cocok dari sana. Bahkan sekarang, dia tak bisa menahan senyum, ketika dia melihat mata suaminya yang biru muram menatapnya.
‘Arthur entah bagaimana berakhir dengan kedua sifat kami, membuatnya jauh lebih menggemaskan…’
Seharusnya, kamu harus melihatnya, ketika bayi itu harus mengganti popoknya. Dia tak tahu mengapa, tapi Arthur akan mulai memerah di pipinya, dan menutupi wajahnya dengan jari-jarinya yang mungil.
‘Mungkinkah bayi seusianya, bahkan merasa malu?’
Tanda penting berikutnya yang sampai ke jurnal bayi miliknya, yang murni untuk tujuan Pendidikan. Dan bukan karena dia seorang ibu yang terlalu menyayanginya adalah, ketika Arthur pertama kali mengatakan ‘mama’.
‘Dia bilang Mama!’
Dia mengatakan kepada Arthur untuk mengatakan “mama” lagi dan lagi, hanya untuk memastikan dia tak salah dengar. Reynolds merajuk sepanjang hari, karena Arthur hanya berkata “mama” sebelum “papa.”
‘Haha, aku menang!’
Sisa tahun berlalu dengan menyenangkan, dengan putranya yang menempel padanya, di mana pun Alice pergi. Dan Arthur sering melihat ke luar jendela, untuk melihat ayahnya berlatih setelah makan malam.
Alice senang Reynolds menyerah menjadi seorang petualang dan bukannya mengambil jabatan sebagai penjaga di dekat kota. Menjadi seorang petualang mungkin menghasilkan lebih banyak uang. Tapi, dia tak tahu kapan atau apakah suaminya akan pulang,
‘Itu tak ada nilainya dengan uang tambahan. Apalagi setelah kejadian itu...’
Yang melegakan kami, Art Kecil tak pernah sakit. Tapi seringkali, Alice menemukannya duduk diam di (sensor)nya sambil menutup mata. Pada awalnya, Alice pikir bayinya mengalami kesulitan untuk membebaskan diri, tapi setelah memeriksa beberapa kali, sepertinya tak demikian.
Sungguh aneh, dia tak tahu harus bagaimana. Dia pikir, bayi seusianya seharusnya energik dan banyak bertingkah. Tapi setelah melarikan diri ke ruang belajar, Arthur tampaknya menghabiskan banyak waktu untuk duduk diam, hampir seperti bermeditasi.
Awalnya Alice khawatir, tapi meskipun itu akan terjadi beberapa kali sehari, itu hanya berlangsung selama beberapa menit, dan Art akan tampak bahagia setelahnya.
‘Caranya mengangkat tangan dan menatapku, membuatku hanya ingin melahapnya… *Ahem* Aku bukan ibu yang terlalu menyayanginya.’
***

Sekitar dua tahun telah berlalu, sejak dia melakukan perjalanan yang sulit ke ruang belajar.
Sejak itu, Arthur terus-menerus berusaha mengumpulkan bit mana yang tersebar di tubuhnya, dan memfokuskannya dalam upaya untuk membentuk inti mana.
‘Biarkan aku memberi tahumu, itu adalah tugas yang lambat dan sulit.’
Arthur akan menemukan dirinya memiliki waktu yang lebih mudah untuk mencoba belajar bagaimana berjalan dengan tangan dan makan dengan kakinya, dengan tubuh kecilnya. Daripada mencoba untuk membuat inti mana yang ia timbun.
Dia bisa melihat, mengapa buku itu mengatakan; jika setidaknya perlu sampai usia remaja, bagi seseorang untuk membangunkan mana.
Jika dia membiarkan partikel mana dalam tubuhnya bergerak sendiri. Itu akan membutuhkan setidaknya satu dekade, bagi mereka untuk tertarik satu sama lain dan untuk membentuk apa pun yang dekat dengan inti mana.
Sebaliknya…
Kegembiraan karena memiliki kapasitas mental orang dewasa, berarti dia memiliki kemampuan kognitif untuk secara sadar akan menyatukan partikel mana.
Ini adalah sesuatu yang ia lakukan sebagai seorang anak dalam kehidupan masa lalu, saat dia di sekolah.
…Di mana, mereka mengajarimu sejak kecil untuk belajar, bagaimana mengendalikan ki. Pada dasarnya, itu bisa merasakan ki, atau mana, di tubuhmu sendiri, dan memaksa mereka berkumpul di dekat solar plexus.
Jika dibiarkan sendiri, partikel-partikel itu pada akhirnya akan perlahan-lahan mendekat satu sama lain. Tapi, dia hanya mengambil bulu-bulunya dan mendorongnya ke dalam karung kepar, alih-alih menunggu mereka mengambang sendiri, secara kiasan tentu saja.
Ritual harian terdiri dari dia mencoba untuk menghabiskan energinya sebanyak mungkin, untuk mengumpulkan mana, sambil menghindari kecurigaan dari ibu dan ayah.
Ayah sepertinya berpikir, jika melemparkan anaknya ke udara, itu akan sangat menyenangkan. Sementara, Arthur mengerti akan ada semacam efek adrenalin, yang mungkin menggairahkan beberapa orang. Ketika mana digunakan untuk memperkuat lengan ayahnya, dan dia terlempar ke udara seperti proyektil berkecepatan tinggi.
Satu-satunya perasaan yang dia miliki adalah, mual dan traumatis takut ketinggian.
Untungnya, ibu memiliki kendali yang kuat pada ayahnya, tapi ibu terkadang membuatnya takut. Dia sering memergoki Arthur, menatapnya dengan setengah ngiler. Menatapnya, seolah dia semacam daging premium.
Dia mencoba beradaptasi dengan tubuhnya, dengan hanya berbicara dalam kalimat yang sangat sederhana. Setelah dia pertama kali mengatakan “mama” untuk memberi tahu, jika dia menginginkan lebih banyak makanan, ibunya hampir menangis bahagia.
Sudah lama sejak dia menerima kasih sayang keibuan semacam ini. Sejak itu, dia membatasi diri hanya untuk mencoba berbicara yang secukupnya untuk menyampaikan maksudnya.
‘Tak perlu tata Bahasa panjang.’
Selain itu, langkah pelatihannya berat dan lambat. Tapi, dia mendapatkan awal yang cukup besar, dibandingkan dengan orang lain. Sehingga, dia tak mengeluh.
Dua tahun terakhir ini, tidak sia-sia.
Karena, dia akhirnya mengumpulkan semua Mana-nya ke solar plexus, dan berada di tengah-tengah kondensasi MP mana...
*LEDAKAN*




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us