Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

FCT_001

gambar

FCT_001

Bab 1



Itu adalah kehidupan tanpa keinginan. Orang tuaku yang pergi ke klub tenis setiap akhir pekan itu sehat, dan keluarga kami tak berada dalam kesulitan yang mengerikan, sehingga aku perlu belajar dan bekerja paruh waktu pada saat yang sama.
Fantasi, seni bela diri, game, novel, film, komik …
Aku adalah seorang siswa sekolah menengah biasa, yang menyukai hal-hal ini.
Begitulah yang terjadi sampai sepuluh tahun yang lalu.
“Aku tak bisa mengert,i bahkan sekarang setelah sepuluh tahun berlalu. Kenapa aku? Dunia fantasi seharusnya menjadi pusat kesejahteraan bagi para penyandang cacat yang menyelamatkan orang-orang buangan. Tempat aman yang membantu yang kurang beruntung.”
Jelas itulah yang terjadi dalam novel dan komik fantasi.
Misalnya, seseorang diganggu di sekolah?
Misalnya, sebuah bullying?
Memanggil manusia B-Grade yang merasa sulit untuk hidup di Bumi ke dunia fantasi, memberikan dukungan materi dan spiritual. Sehingga, mereka dapat menjalani kehidupan yang cerah…
Melihat itu sekarang, cerita-cerita ini dimainkan benar-benar terbelakang.
Itu sebabnya, ini pasti sebuah kesalahan.
“Dengarkan baik-baik. Aku hidup dengan baik di Bumi. Aku adalah warga negara yang berbudaya, yang berbagi dan mendiskusikan novel dan komik, dengan teman-temanku setiap hari.”
Tidak, keadaanku lebih baik daripada teman-teman sekolahku, aku adalah seorang borjuis yang dapat menghabiskan 100 won dengan mudah di depan teman-temanku, yang berkeliling mencari acara makan gratis, dan unduhan komik ilegal.
Sekarang, andai saja wajahku sedikit lebih tampan… Tidak, tidak apa-apa.
“Kenapa orang sepertiku diperlakukan sama, dengan orang-orang yang kalah di dalam hidup ini? Kamu juga berpikir ini salah, bukan?”
Aku melihat ke bawah pada seorang kawan yang mati, mencari persetujuan.
Tentu saja, mereka tak memiliki harapan untuk selamat, karena aku telah menghancurkan hati mereka dengan pasti. Tapi, cahaya yang menyilaukan di mata mereka sendiri cukup hidup.
Jika ini adalah negara yang diperintah oleh hukum Korea, seseorang yang menyaksikan adegan pembantaian ini akan melaporkan ke polisi dan hal-hal akan menjadi masalah, namun…
Tempat ini bukan Bumi.
Dunia fantasi, diperintah oleh mereka yang berkuasa.
Savage Utopia.
Itu adalah dunia di mana, selama Kamu memiliki kekuatan fisik, apakah itu uang, kemuliaan, kekuatan, wanita… apa pun bisa dimiliki atau dicuri.
“Bajingan gila…”
Bahkan kata-kata keras penuh dengan kebencian, yang diludahi oleh kawanku, tak bisa mengguncangku. Bagiku, semua itu seperti gonggongan anjing.
“Memanggil Hero-nim yang akan membunuh Raja Iblis yang mengancam umat manusia, itu gila. Apakah kamu tak berpikir di kepalamu?”
Aku adalah seorang Hero. Seseorang yang terpilih sebagai utusan keadilan. Itu bukan gelar yang aku putuskan. Penduduk asli dunia ini memanggilku ke sini, memanggilku sesuka hati mereka. Mengatakan jika aku adalah Hero legenda, yang akan menyelamatkan dunia.
“Seseorang seperti kamu bukan Hero…! Batuk!”
“Apakah itu kata-kata terakhirmu?”
“…”
Tak ada jawaban dari kawan itu, yang telah memuntahkan darah dari sela bibir mereka. Mereka tak lagi bisa memelototiku dengan amarah.
Aku memunggungi kawan itu, yang membuatku mengalami pengalaman buruk yang abadi, tanpa penyesalan. Mayat temanku yang lain telah lama berserakan di sekitar tempat itu, terbaring di tanah yang dingin.
Putri Epeist.
Ratu Elf.
Sage.
Raja Mercenary.
Mereka adalah Hero yang jauh lebih kuat dariku pada suatu waktu. Tapi saat ini, setelah 10 tahun berlalu sejak pemanggilan paksaku ke dunia fantasi ini, mereka tak cocok untukku dalam satu lawan satu.
Jadi, aku bunuh mereka.
Tepat sebelum pertempuran dengan bos terakhir, Raja Iblis.
Aku mengejutkan mereka, dengan rapi.
“Oi. Coba bicara lagi, jika kamu masih hidup.”
“…”
“…”
“Bukankah kamu akan membunuhku juga, setelah membunuh Raja Iblis? Pah! Siapa yang kamu bercandai.”
Aku bisa menang berkat perbedaan nilai. Bagi rekan-rekanku, dunia fantasi ini adalah rumah mereka, tempat mereka dilahirkan dan dibesarkan. Jika Hero kalah dari Raja Iblis maka keluarga, teman, dan kekasih mereka akan berada di bawah kekuasaan iblis. Sehingga, mereka tak bisa tanpa berpikir menumpangkan tangan pada keadaan ini.
Tapi di sisi lain, aku?
Bukan urusanku bagaimana dunia ini berakhir.
Aku akan membunuh raja Iblis dan kembali ke Bumi, ke keluargaku.
Sekarang, tak ada halangan yang menghalangi jalanku.
Daging yang berserakan dan potongan-potongan tulang berserakan di kiri dan kanan, di lorong gelap. Gumpalan darah yang telah berkumpul di lantai batu, dengan tebal membasahi sepatuku. Ada mayat manusia, mayat monster, dan mayat setan yang terlihat agak mirip untuk manusia.
Mereka semua tewas Bersama, secara harmonis.
Demi mengirim Hero melewati titik ini.
Demi melindungi Raja Iblis melampaui titik ini.
“H-, Hero-nim. Kenapa…”
Ah, ada yang selamat?
Mercenary bersandar di dinding yang dingin, sekarat, bertanya kepadaku. Sebagai pengikut dekat Raja Mercenary, aku ingat dia sebagai orang yang menyenangkan, yang akan menyenandungkan lagu, bahkan dalam situasi yang paling mengerikan.
Namanya mungkin… Sebut saja dia ‘Mercenary A’.
Setelah menghentikan langkah, aku menjawab Mercenary A dengan nada meyakinkan.
“Kenapa aku membunuh teman-temanku? Jangan khawatir. Aku akan mengurus sendiri Raja Iblis. Kondisiku juga sudah mencapai puncaknya sekarang, karena kawan-kawanku yang merepotkan itu sudah pergi.”
“…”
“Kamu tak menyenandungkan lagu hari ini.”
Aku menyenandungkan lagu melalui hidungku, menggantikan Mercenary A, saat aku bergerak melewati Lorong. Dengan gembira, aku melompat ke mayat-mayat dan penghalang yang menghalangi jalan.
Langkah kakiku ringan seperti seorang wanita muda yang keluar untuk berjalan-jalan di taman bunga yang indah. Bukankah aku akan melayang di udara, jika aku tak mengenakan armor langka yang dibuat untukku oleh Raja Naga?
Bukan hanya tubuh aku yang bahagia.
“Hm… Heung…
Aku hari ini dalam suasana hati yang luar biasa. Aku bersumpah, jika aku tak merasa sebagus sekarang, bahkan ketika aku telah memeluk keindahan nomor satu benua itu.
Aku menyalurkan kesenangan itu dan…
Banting!
Aku menendang pintu yang tampak indah itu, menghalangi jalanku dengan sekuat tenaga.
Creaak… Boom!
Di luar pintu yang tak tahan dengan tendanganku, dihancurkan. Ruang Raja Iblis begitu luas. sehingga, kamu tak akan percaya, itu adalah di dalam ruangan. Tapi satu perabot utuh mulai terlihat, belum lagi iblis itu.
Itu sebabnya, itu lebih menonjol.
“Jadi, kamu akhirnya mencapai tempat ini! Oh Hero terpilih!”
Di ujung yang berlawanan dari pintu masuk ruang audiensi, lelaki yang duduk di atas takhta berhiaskan permata dengan berbagai warna, perlahan-lahan berdiri, ketika dia dengan hangat menyambutku.
Di atas telinganya yang runcing, ada sepasang tanduk yang melambangkan iblis. Tapi, mereka lebih besar dan lebih berhias ornamen daripada iblis lain, yang pernah aku lihat sampai saat ini. Aku dapat dengan mudah menebak status lawanku, hanya dengan fitur ini saja.
“Kamu adalah Raja Iblis?”
“Benar! Aku adalah puncak dari semua kejahatan! Aku Pedonar, orang yang akan menjerumuskan dunia ini dalam kegelapan!”
Kabut hitam meledak dari tubuh Raja Iblis, setelah dia menyelesaikan pengenalan dirinya. Melihat kinerja yang kuat itu, aku semakin yakin, jika dia bukan salah satu dari klon palsu itu, jika aku telah disembelih sampai sakit dan lelah.
10 tahun terakhir ini.
Raja Iblis Pedonar.
Tiket-ku kembali ke Bumi.
Dia tak akan tahu, seberapa bersemangat diriku mengantisipasi saat ini.
“Haha! Hero. Mata yang merindukan kemenangan benar-benar sesuai dengan kesukaanku! Baiklah! Aku akan menerima tantangan umat manusia!”
“Tunggu.”
“…”
“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan sebelum kita bertarung, kamu tahu. Kenapa kamu hanya berdiri dan menyaksikan kematian bawahanmu?”
Itu adalah pertanyaan yang terus aku simpan, selama 10 tahun terakhir.
Raja Iblis di hadapanku adalah orang yang membiarkanku mengamuk seperti yang aku suka. Selamanya, tak akan ada kesempatan untuk mengajukan pertanyaan ini, jika aku tak melakukannya sekarang.
Raja Iblis Pedonar mengerutkan kening sebagai tanggapan, humornya yang masam memburuk.
“Hanya berdiri saja? Betapa itu tidak menyenangkan. Aku selalu mengirim bawahan yang lebih kuat untuk membalas dendam.”
“Dan mereka mati.”
“Jadi, aku mengirim bawahan yang lebih kuat.”
“Dan mereka mati lagi.”
“Hero. Apakah kamu tak puas, karena beruntung selamat?”
Raja Iblis Pedonar menegur dengan nada tercengang, cara dia memandangku. Seolah-olah, aku benar-benar bodoh, menyebabkan ledakan emosi dalam diriku ini.
Jadi, aku mengembalikan gayung bersambut tanpa kehilangan.
“Jika Raja Iblis bertindak pada awalnya, aku tak akan bisa mencapai titik ini?”
Selama 10 tahun terakhir, Raja Iblis telah kehilangan banyak hal.
Rencana untuk menggulingkan kerajaan, rencana untuk membunuh seorang Hero, bawahan yang setia, putra yang luar biasa, budak yang cantik, pasukan elit iblis kelas satu, peralatan superior, harta yang menumpuk seperti gunung, wilayah besar…
Begitu banyak, sehingga bahkan buku rekening-ku tak akan cukup untuk merekam semuanya!
Dan setiap kali dia kehilangan, sesuatu tumbuh lebih kuat.
Sponsor terbesarku bukanlah manusia, tapi Raja Iblis.
“Hero. Spekulasi seperti itu tak ada artinya.”
“Mereka tak berarti…”
“Apakah kamu tahu politik iblis? Diam saja kalau tidak.”
“…”
Kata-kata itu sia-sia dengan Raja Iblis.
Pertanyaan yang aku simpan selama 10 tahu,n tak dapat diselesaikan sampai akhir.
***

Setiap kali aku berkelana ke kuil, labirin, reruntuhan, dan sejenisnya, yang dipersiapkan untuk Hero yang akan masuk suatu hari nanti, tak ada masalah tanpa ‘kekuatan persahabatan’ yang tak pernah alu dengar akhirnya.
Aku kuat bahkan tanpa sesuatu, untuk melindunginya.
Tujuan utamaku untuk melarikan diri dari dunia fantasi biadab ini, dan kembali ke warga Bumi yang berbudaya adalah motivasi, cukup bagi alasanku. Perjuangan 10 tahun itu tak mengecewakanku. Aku tak perlu trik-trik murah dan sepele.
“Krgh! Hero. Apakah kekuatanmu yang luar biasa ini berasal dari kemarahan kehilangan temanmu?”
“Tidak. Ini hasil dari pelatihanku.”
Kemarahan apa yang akan aku rasakan, ketika aku adalah orang yang membunuh mereka? Jauh dari amarah, aku merasa sangat segar.
“Ya, begitukah. Bagaimanapun juga, itu pertarungan yang sangat bagus…”
Mata Raja Iblis Pedonar yang telah kalah dalam duel murni langsung, dalam bentrokan pedang, tertutup perlahan.
Aku menunggu tanpa melepaskan ketegangan aku.
1 detik, 2 detik, 5 detik, 10 detik…
Tapi Raja Iblis yang sudah mati tak bergerak satu inci pun. Tak ada pengembangan pertandingan penghiburan yang berjalan di sepanjang garis “Sekarang, aku akan menghadapi kamu untuk nyata!”.
“Apakah kamu asli? Ini akhirnya? Halo?”
“…”
“Hah…”
Aku telah bekerja keras selama 10 tahun untuk mengalahkan Raja Iblis.
Tapi, itu berakhir begitu sederhana seperti ini?
Melihat mayat Raja Iblis yang tiarap seperti batang korek api, kutukan naik ke ujung lidahku.
Aku menjadi putus asa.
“Sial. Mereka bilang, orang-orang bodoh ditakdirkan untuk bekerja…”
Daftar nama para bajingan itu yang terlalu melebih-lebihkan Raja Iblis, yang bahkan tak naik ke pikiranku. Tapi, aku memutuskan untuk memahami dengan hati yang murah hati. Saat ini, itu buang-buang waktu, untuk bahkan mengganggu dengan mereka.
Aku melihat ke atas ke langit dan berteriak dengan suara keras.
“Oh tuhan dari dunia fantasi! Aku telah mengalahkan Raja Ibli,s seperti yang dijanjikan! Tolong kembalikan aku ke Bumi sekarang!”
Tak ada gunanya menyesali masa lalu. Aku memikirkan hal-hal yang akan aku lakukan, setelah kembali ke Bumi. Menjadi putra yang baik, berkencan, bermain, menjadi pencari nafkah, perlombaan, melakukan pencarian keadilan…
Aku menunggu untuk kembali dengan hati yang bersemangat.
[Hero-nim. Apakah petualanganmu menyenangkan?]
Ya ya, cepat kirim aku ke duniaku…
[Jalur Hero sejati benar-benar sulit. Tapi, ada ikatan yang tak terhitung jumlahnya, yang mendorongmu untuk tak kehilangan harapan dan impianmu. Dari mereka, Kamu belajar persahabatan dan cinta. Dan setelah dewasa bersama mereka, Kamu mengalahkan Raja Iblis yang jahat pada akhirnya. Selamat!]
[Haruskah kita melihat penilaian-mu sekarang?]
“Tunggu! Penilaian?”
Ini adalah pertama kalinya aku mendengar ini. Intuisi-ku yang tak pernah mengkhianatiku, membunyikan bel alarm. Memberi tahuku, jika sesuatu yang aneh sedang terjadi.
[Periksa stats window-mu dengan cermat!]
Nama: Kang Han Soo
Kekuatan Tempur: S
Reputasi: D +
Prestasi: A-
Karakter: F
Catatan:
Kenapa kamu pergi dan membunuh rekanmu?

Tapi mereka mati kan?
Rekanku telah ikut campur pada segala sesuatu dalam hidupku. Mengabaikan hak asasi manusia, dan melakukan kekerasan dengan dalih pelatihan kursus. Bahkan ada satu jalang gila yang telah mengungkapkan itu setelan ulang tahunnya, karena kelalaiannya sendiri. Kemudian, dia mengarahkan pedangnya padaku.
Jika aku membuat daftar kemarahan dan tidak masuk akal, yang aku lalui dalam 10 tahun terakhir, benar-benar tak akan ada akhirnya. Jadi, itu adalah balas dendam yang dibenarkan…
[Kamu gagal lulus.]
[Alasan: Dengan kekuatan besar mengikuti tanggung jawab yang sama besarnya. Tapi, Kamu memiliki karakter yang tak sesuai dengan kekuatan yang Kamu miliki. Demi ketertiban dunia dan kedamaian, Kamu akan kembali ke hari pertama ujian.]
[Memulai tes ulang.]
“Kembali? Tes ulang? Omong kosong apa ini?!”
Tak peduli seberapa sewenang-wenang yang bisa didapatkan oleh dewa, ini tak dapat diterima. Berguling-guling lagi di tempat sampah yang bahkan tak memiliki toilet duduk? Kawan-kawan yang telah aku bunuh dengan cara terbaik, akan hidup kembali?
Pikiran itu menyebabkanku merinding…
Cahaya mencurigakan menyelimuti tubuhku.
[Semua staf Instruktur berdoa untuk kesuksesanmu!
Apakah Kamu telah ditetapkan sebagai Hero Blue Falcon.
Instruktur Specialist A akan dikirim.]
“Sialan…”



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us