Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

FCT_002

gambar

FCT_002

Bab 2: Dengan Kualifikasiku, Instruktur


10 tahun sebelum aku merusak kerajaan Raja Iblis Pedonar.
Ada saat ketika aku juga tender.
Pada hari itu, aku mengadakan diskusi hangat dengan teman-teman sekolah menengah-ku.
Terbaring dengan berani di atas meja usang kami, adalah majalah tentang gadis penyihir, bukan buku teks. Gadis-gadis di kelas kami memberi kami tatapan kasar yang mengatakan "idiot-idiot itu melakukannya lagi …", tapi hobi ini pantas dihormati. Itu adalah topik sehat yang cocok untuk mereka yang seusia kami.
"Aku ingin berhenti belajar dan pergi ke dunia fantasi… Aku ingin menyelamatkan seorang putri yang ditawan oleh raja iblis, dan menikahinya."
"Hanya seorang putri? Aku akan melakukan petualangan yang mengasyikkan, dengan keindahan berbagai ras di dunia fantasi.”
Dua temanku berdebat panas, ketika mereka mengungkapkan pendapat mereka. Mereka menyatakan jika mereka akan mencuri wanita dari pria lain seperti orang biadab, dan menciptakan harem yang ditolak di masyarakat modern.
Pandangan para siswa perempuan yang diarahkan ke arah kami, berubah dari melihat para idiot menjadi melihat sesuatu di bawah derajat serangga. Tapi, kedua temanku yang romantis tak menyadarinya sama sekali. Dan temanku yang lain di samping mereka, juga tak bisa diremehkan.
"Petualangan? Sangat sepele. Apakah sejarah dan sains yang Kamu pelajari, hanya untuk pajangan saja? Bahkan dominasi dunia akan mungkin terjadi, jika Kamu hanya menciptakan senjata nuklir kan?"
“Seseorang dengan skor 30 dalam sains, pasti akan berhasil dalam membuat senjata nuklir. Ketika datang ke djnia fantasi, itu harus menjadi mantra terlarang tingkat ke-10. Sapu semuanya dalam satu tembakan! ”
“Pft! Sihir? Diucapkan seperti ‘geek’. Seni bela diri dari dunia Muhyeop adalah fakta hebat! Pernahkah Kamu mendengar, tentang Sword Master? "
Hal-hal yang ingin mereka lakukan di dunia fantasi.
Mimpi dan harapan teman-temanku tersembur, seolah-olah menyombongkan diri adalah hal yang keterlaluan. Mereka dengan ceroboh berbicara tentang impian mereka, karena mereka adalah delusi yang tak akan pernah terjadi, sama seperti ilmu gaib.
“Kang Han Soo. Bagaimana denganmu? "
Tongkat itu diserahkan kepadaku, ketika aku memindai peringkat popularitas untuk game-game terbaru yang dicetak di salah satu majalah. Tanpa sadar, aku mendengarkan pembicaraan teman-temanku. Aku merasakan tekanan diam, dari tatapan tajam mereka. Mereka tampak tak nyaman, karena aku terus diam.
"Apa yang ingin aku lakukan di dunia fantasi?"
Aku belum memikirkannya dengan mendalam, sebelumnya. Menjelajahi Mars akan jauh lebih realistis. Jika memungkinkan, aku akan menyukainya, jika mereka bertanya tentang tempatku bisa pergi dengan mobil atau pesawat… atau dalam kasus terburuk dengan pesawat ruang angkasa.
Lagipula, jika itu Mars, aku mungkin bisa menginjakkan kakinya di sana, sebelum aku mati. Karena, usia tua.
Tatapan tajam teman-temanku secara bertahap meningkat intensitasnya. Tak berdaya, aku merenungkannya selama sekitar 3 detik sebelum menjawab.
"Mimpiku adalah…"
Trofi lelucon hari itu menjadi milikku.
Itu adalah kenangan manis sebelum hari aku diculik ke dunia fantasi.
***

“…duduk di washing toilet.”
Tanggal kadaluwarsanya sudah lewat, sehingga cetakan di atasnya menumbuhkan bunga.
Impianku.
Apa yang salah dengan menciptakan washing toilet?
Bahkan kaisar-kaisar besar, puteri-puteri cantik, archmage, dan sword master akan berjongkok di atas pispot atau di atas rumput, dan melakukan urusan mereka semua. Tak akan terlambat, untuk mempertimbangkan mimpi kekanak-kanakan setelah itu.
Sekarang, mari kita singkirkan pertunjukan kenangan yang menyedihkan ini, dan hadapi kenyataan kejam yang tanpa mimpi atau harapan.
Aku berada di dalam ruangan yang sangat akrab. Kubah berbentuk lengkungan yang diselimuti marmer putih murni. Alih-alih lampu neon putih, cahaya ungu redup dari lentera tergantung di dinding, menerangi interior dari segala arah. Di lantai, ada gambar rumit yang digambar dalam bentuk donat. Tapi, aku tanpa sadar menggertakkan gigiku saat aku melihatnya.
"Lingkaran sihir untuk menculik hero…"
Dalam istilah profesional yang mewah, itu disebut lingkaran sihir transfer dimensi. Aku berdiri di tengahnya. Dan di sekelilingku, seolah-olah menjebakku, adalah orang-orang berjaket perak.
Royal knight.
Di dunia fantasi, Mereka setara dengan pasukan elit. Di hadapanku, tak ada satu pun royal knight yang gugup. Dan tak mungkin dengan cara lain, karena saat ini, aku berada di 'tubuh siswa sekolah menengah'. Itu tak sebanding dengan tubuh berotot mereka, seperti tubuh seorang binaragawan.
"Ha, hahah…"
Aku tak bisa menahan tawa.
Para royal knight tak diragukan lagi adalah kelompok paling elit di negara ini. Tapi untuk waktu yang lama, tak ada seorang pun yang mengangkat kepala mereka begitu lurus di depanku. Tapi, setelah berhadapan langsung dengan situasi yang sulit dipercaya ini, aku benar-benar menyadari, jika aku telah kehilangan kekuatan yang telah aku bangun selama 10 tahun.
Lengan bawahku yang setebal batang kayu, menjadi setipis tulang anjing. Sisa tubuhku sama menyedihkannya. Dan perubahan itu tak terbatas pada tubuhku.
Peralatan dan barang-barang kelas tinggi milikku semuanya menghilang. Waktu yang telah aku investasikan untuk mengumpulkan mereka, menjadi sia-sia hanya dalam satu perjalanan pulang pada waktunya.
Ini bukan mimpi.
Ini bukan Korea.
Ini bahkan tidak di Bumi.
Tak peduli seberapa banyak aku menyangkalnya, kenyataan tak berubah. Namun meski begitu, pikiran untuk mengakuinya, begitu saja membuat perutku mendidih.
Sudah 10 tahun, 10!
Jika itu adalah kehidupan orang lain maka aku bisa mengatakan,
“Oh! Aku mengerti. Kamu melakukan yang terbaik di tempat yang jelek selama 10 tahun ya?”,
Dan mengabaikan masalah itu dengan acuh tak acuh. Tapi ceritanya berubah, ketika datang ke dirimu sendiri.
10 tahun adalah waktu yang sangat lama.
Sudah cukup, waktu bagi seorang anak yang lemah untuk berolahraga keras, dipilih sebagai perwakilan nasional dan menjadi atlet yang terkenal secara global.
Jika seseorang menikah dan memulai sebuah keluarga, itu akan lebih dari cukup waktu untuk memiliki anak pertamamu, dan dari seorang bayi yang riang, hingga dia berdiri di upacara penerimaan sekolah dasar.
3 tahun di sekolah menengah bawah, 3 tahun di sekolah menengah atas, 4 tahun di perguruan tinggi. Mereka mengatakan, jika Kamu belajar selama 10 tahun secara total, sisa hidupmu menjadi nyaman. Tapi, tidakkah orang-orang bermain terlepas dari itu?
10 tahun.
3.650 hari.
87.600 jam.
Sepanjang periode waktu yang panjang ini, aku ingin sekali kembali ke Bumi setiap hari. Terutama pada hari-hari, ketika aku menerima cemoohan dan penghinaan dari teman-temanku yang terkutuk. Itu tak cukup, jika aku dikirim kembali ke masa lalu, aku masih di dunia fantasi.
Bagaimana aku bisa mengakui kenyataan mengerikan ini!
"Selamat datang, Hero-nim!"
"…"
Suara manis seperti oriole, membangunkan akal sehatku.
Pemilik suara itu… adalah seorang wanita muda yang mengenakan jubah putih bersih, yang menekankan tema warna lingkungan.
Miliknya adalah wajah yang aku tahu.
Dia adalah salah satu kawan yang merupakan bagian dari sejarah kelamku. Tapi, dia tak bisa menemani kami ke bos terakhir. Karena, dalam salah satu petualangan kami, ia tertinggal saat melarikan diri dari reruntuhan yang mulai runtuh dan dikubur hidup-hidup.
Pada hari itu, aku bersulang sendirian.
Aku pikir, aku tak akan pernah melihatnya lagi.
"Apakah kamu sadar?"
"Tidak."
Kembali tepat waktu, pengujian ulang.
Itu bukan lelucon yang buruk.
“Ya, begitukah. Hero-nim, harap segera sadar! Kamu sangat bingung, dipanggil secara tiba-tiba tanpa peringatan, bukan? Ini Fantasia. Dimensi yang berbeda dari dunia, di mana Hero-nim lahir dan dibesarkan. Pasti tak masuk akal, tapi aku berharap Kamu segera mengerti. Aku akan mulai menjelaskan satu per satu, mulai dari sekarang. ”
Raja Iblis Pedonar bangun.
Bahaya tiba untuk manusia.
Hero-nim, ramalan dipanggil.
Tolong selamatkan dunia ini!
Dia memecah apa yang bisa diringkas dalam empat baris, dan mengubahnya menjadi penjelasan yang panjang.
Aku menyadari semua itu, karena aku telah kembali ke masa lalu. Dan itu belum semuanya. Aku bahkan telah merusak kerajaan Raja Iblis Pedonar yang membahayakan umat manusia, dan melihat Epilog itu juga.
Aku bukan hero bodoh yang kembali pada waktunya, karena dia meninggal di tengah jalan.
"Astaga! Aku lupa memperkenalkan diri. Aku Lanuvel. Aku adalah arkeolog yang menerima ramalan di tengah perjalanan mengejar legenda kuno, dan memanggil Hero-nim. Lanuvel berarti 'kebenaran' dalam bahasa kuno. "
Arkeolog Lanuvel. Seorang penyihir jenius yang memiliki penampilan dan bakat.
Dia adalah tipe ilmiah. Sehingga, dia lebih berspesialisasi dalam sihir support daripada sihir tempur. Tapi, karena sesuai dengan penjelajah tangguh, kemampuan keuangannya, kemampuan untuk bertahan hidup, stamina, dan sejenisnya… secara keseluruhan berada di sisi yang sangat baik.
Hanya saja…
"Jangan tersenyum begitu cerah. Itu menggangguku."
"Apa?!"
Jalang ini adalah orang dibalik segalanya. Penyebab utama yang menculikku ke dunia biadab ini. Jika, aku masih memiliki 1% dari kemampuanku ketika aku merobek Raja Iblis, aku akan membunuh Lanuvel sebelum hal lainnya.
Dia adalah wanita yang menjijikkan, dalam apa pun yang dia lakukan. Itulah yang didefinisikan arkeolog Lanuvel.
"Berhentilah berpura-pura menjadi imut, itu adalah yang aku katakan."
Tapi, aku harus mengakui apa yang harus diakui. Dewa yang memilih Lanuvel memiliki mata yang sangat bagus. Sebelum kembali ke masa lalu, yang tak tahu masa depan… sebut saja 'episode 1'. Episode pertamaku membuat keputusan yang aku sesali, ketika aku berada di situasi yang sama dengan yang aku alami sekarang. Dan itu tak lain… selain terpesona oleh ketampanan Lanuvel.
Untuk sedikit membela diri, aku masih dalam masa puber. Dan Lanuvel cantik. Kecantikannya sangat luar biasa, sampai-sampai karakter permainan cosplay aktor perempuan profesional yang aku sukai, tampak seperti cumi-cumi dalam ingatan aku dibandingkan.
Tapi tidak lagi. Lanuvel secantik biasanya, tapi aku sudah berubah. Aku sudah terlalu jauh untuk jatuh ke dalam perangkap kecantikan itu.
"Itu, itu…"
“Menculik seseorang yang hidup baik-baik saja, dan meminta bantuannya? Apakah Kamu merasa situasi ini lucu? Apakah Kamu merasa ingin tertawa terbahak-bahak, hanya melihat wajahku? Sungguh kebenaran yang kejam, seperti namamu itu, Lanuvel. Apakah Kamu memiliki keinginan mati?"
Senyum cantik Lanuvel membeku.
Nah, itu lebih seperti itu.
"Aku minta maaf…"
Lanuvel yang lehernya menyusut seperti kura-kura, meminta maaf dengan nada sedih. Tapi, dia memakai tatapan yang mengatakan, dia tak tahu mengapa hero itu marah.
Hero akan menyelamatkan dunia.
Di dunia fantasi ini, adalah akal sehat yang diterima secara alami, sebagai harmoni antara Yin dan Yang. Hero yang dipanggil akan membawa mimpi dan harapan, dan memulai petualangan. Setiap generasi hero yang tercatat dalam buku-buku sejarah, semuanya seperti itu.
Mendering.
Aku mendengar suara logam armor.
“Hero-nim. Yang Mulia menunggumu. "
Apakah dia sudah menunggu mulut Lanuvel yang berisik itu, menjadi tertutup? Salah satu royal knight yang telah menunggu di samping, menyampaikan kata-kata itu padaku.
Meskipun Lanuvel telah menerima ramalan itu, dia hanya seorang asisten. Biaya material, katalis ajaib, dan sejenisnya yang digunakan untuk membuat lingkaran sihir transfer dimensi yang aku pegang saat ini, akan menjadi persyaratan yang mustahil, jika bukan karena dukungan seluruh negeri. Singkatnya, Kerajaan ada di belakang ini.
"Aku juga menunggu."
"Eh?"
"Kenapa kamu terkejut?"
"Yah, itu…"
Royal knight yang tak kompeten itu tak bisa memahami kata-kata pertanyaan yang aku maksud. Itu salahku, karena terlalu banyak berharap dari orang-orang yang berkepala otot terus menerus.
Aku harus menjelaskan dengan cara yang mudah dimengerti.
“Pikirkan baik-baik. Ada berapa banyak hero di dunia ini, yang bisa membunuh Raja Iblis? ”
"Hanya kamu."
Royal knight segera menjawab tanpa banyak berpikir.
Seperti yang ia katakan, aku adalah satu-satunya hero. Tubuhku ini jauh lebih berharga daripada raja fantasi belaka, yang dapat digantikan tanpa akhir oleh para pangeran, seperti ban mobil.
Dunia ini akan berakhir, jika aku mati.
“Kamu mengerti sekarang kan? Biarkan raja tahu, jika jika dia ingin bertemu denganku, berhentilah menguji air dan keluarlah dengan cepat. Waktuku mahal. Jika kamu punya masalah dengan itu, maka kamu bisa mengalahkan Raja Iblis sebagai gantinya. ”
"…"
"…"
Semua yang hadir terkejut oleh ucapanku yang aneh.
Aku yakin mereka tidak bisa memikirkan kata-kata untuk membalas?
[​​Ada pepatah lama, jika tak ada yang akan menundukkan kepala, sebelum permata tersembunyi. Turunkan harga dirimu, Hero-nim. Mereka yang membangkitkan diri mereka dengan kesombongan, akan jatuh lebih rendah. Sedangkan mereka yang merendahkan diri, akan muncul Kesopanan, yang itu adalah kebajikan. Dan pada saat yang sama, dia memungkinkan seseorang untuk membedakan diri dari yang biasa.]
Garis panjang omong kosong berusaha menceramahiku. Tak jelas apakah 'kuliah' lancang ini berasal dari suara atau pesan. Sulit dikatakan, karena disampaikan langsung di dalam kepalaku.
‘Jadi, siapa kamu?’
[Seorang instruktur khusus. Tampaknya, Kamu telah menerima skor F untuk karakter. Itu juga bukan hal yang mudah… Tapi, jangan terlalu khawatir! Ini untukmu, jika aku dikirim ke mari. Aku akan melakukan semua yang aku bisa, untuk membantumu terlahir kembali sebagai hero yang terhormat. Dengan kualifikasi instrukturku di panggilan.
"Tuhanku…"
Profesor Moral melapor untuk bertugas di dunia fantasi…



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us