Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

FCT_005

gambar

FCT_005

Bab 5: Aku Mengalami Sindrom Eight-Grader!?


[Luar Biasa: Aku tak berharap, Kamu menyebabkan insiden lagi hanya dalam satu hari. Pernahkah Kamu mendengar ungkapan jika babi hutan yang terluka, akan berkeliaran tanpa henti? Raja yang telah membayar harga material itu dengan permintaanmu. Keserakahan merusak jiwamu.]
‘Profesor Moral. Aku pikir korupsi sudah terlalu jauh.’
[Sigh: Kompromi buruk lebih baik, daripada gugatan yang baik. Ada kalanya, Kamu harus menanggung kekalahan, bahkan ketika Kamu bisa menang. Jika aku punya cukup waktu, aku akan mengawasimu di sisimu. Tapi, masuknya kandidat membuatku terlalu sibuk.]
Sehari telah berlalu, sejak aku mencapai kesepakatan dengan Raja. Meskipun luka-luka di sekujur tubuhku disembuhkan dengan sihir Lanuvel, tak ada yang bisa dilakukan tentang anemiaku. Jadi, aku berbaring di kamar mewah, seolah pingsan. Namun, perjuangan berdarahku telah membuahkan hasil.
Aku telah memperoleh dana aktivitas hero… suatu prestasi luar biasa, yang tak mungkin di episode 1.
Tapi bagaimanapun juga… kandidat?
[Penjelasan: Pemilik kincir berpikir, jika gandum hanya tumbuh, sehingga kincirnya akan berubah. Kandidat Kang Han Soo. Kamu bukan satu-satunya kandidat hero. Sudah ada beberapa kandidat. Para hero yang telah dengan selamat kembali ke Bumi, hidup Bahagia, sambil membantu tetangga mereka yang membutuhkan.
Profesor Morals hanya meninggalkan kata-kata "berusaha lebih keras" sebelum pergi.
Percakapan hari ini, datang sebagai kejutan besar bagiku.
Aku pemilik pabrik? Ternyata, aku menderita Sindrom Eight-Grader?
Dunia tak berputar di sekitar, 'diriku' sebagai pusatnya. Bukan hanya 'Kang Han Soo, Korea' yang telah menyeberang ke dunia fantasi. Eight-Grader yang menjanjikan di Bumi diangkat menjadi hero, masing-masing menggunakan kamar-kamar praktis yang besar.
Fasilitas pendidikan dalam skala dimensional, yang diperuntukkan bagi satu orang. Besarnya itu sangat menggelikan, sehingga aku tak bisa mengimbangi kenyataan itu.
“Hero-nim. Apakah ada sesuatu yang mengganggumu? "
Lanuvel, yang telah menempel di sisiku sepanjang hari mulai dari kemarin, kecuali saat tidur, bertanya padaku dengan kepala miring ke samping.
"Lanuvel. Apakah yakin, jika aku satu-satunya hero yang dipanggil ke negeri-negeri ini?”
"Ya? Ya. Itu pasti. "
Profesor Morals mengatakan, dia sibuk karena masuknya para kandidat. Jika bahkan pada saat ini, hero yang tak terhitung jumlahnya berada di tengah perjalanan untuk membunuh Raja Iblis Pedonar. Tapi, hero dunia ini adalah aku sendiri.
Karena itu…
'Dunia paralel?'
Mungkinkah ada banyak dunia fantasi yang identik dengan dunia ini, dengan jumlah kandidat berbeda? Seperti game role-offline yang dinikmati sendirian.
Skala menggelikan dari semua ini, menjadi lebih tak masuk akal bagiku.
Kepalaku berdenyut kesakitan, jadi untuk saat ini aku menahan pikiran itu. Aku memutuskan untuk memikirkan cara kembali ke rumahku, sehari lebih cepat. Para kandidat itu dikatakan telah kembali ke Bumi dan hidup bahagia dan sehat. Tak ada aturan yang mengatakan, jika aku tak dapat melakukan hal yang sama.
"Lanuvel. Ikuti aku."
***

Aku menerima sejumlah besar koin emas dari Raja Dumpling. Raja yang merasakan krisis ketika mendengar, jika hero yang dipanggil dengan susah payah itu akan pergi, telah membuka lebar-lebar perbendaharaan nasional, untuk mencoba dan mendapatkan niat baikku. Bahkan, jika dengan menggunakan uang.
Tapi, suatu kondisi datang bersamanya.
"Wow! Berapa harga semua ini?! Tak boleh ada seorang pun dalam sejarah hero yang menyelamatkan manusia, yang mencintai uang sepertimu, Hero-nim. Kamu benar-benar luar biasa! ”
“Ssh! Turunkan suaramu. Orang-orang memberi kita tatapan aneh.”
Raja Dumpling telah mempercayakan tabungan uangnya dengan Arkeolog Lanuvel, yang diharapkan menjadi kawan Hero.
Aku akan melakukan hal yang sama, jika aku menjadi raja.
“Hero-nim! Hero-nim! Aku ingin memiliki bola ajaib itu, apakah aku boleh membelinya? Aku selalu benar-benar ingin memilikinya. ”
Sepertinya, Raja Dumpling telah memilih orang yang salah untuk mengawasiku.
Aku melirik ke label harga dan kemudian berkata…
"Belilah."
‘Itu bukan uangku.’
"Woo hoo! Terima kasih!"
Tempatku dan Lanuvel berjalan adalah pusat kegiatan ekonomi kerajaan, pasar besar ibukota. Harga di sini mengejutkan dalam proporsi yang sama, dengan pajak produk yang berkualitas tinggi dan mahal yang sering diisi.
Bahkan di antara mereka, khususnya, alat-alat sihir yang mengandung sihir yang eksklusif untuk dunia fantasi, adalah barang-barang mewah yang harganya terjangkau, bahkan untuk para bangsawan.
Tongkat sihir, bola sihir, serbuk ajaib, sapu ajaib, sihir …
Bagaimanapun juga, apa pun dengan kata 'sihir' di dalamnya, akan tanpa syarat menjadi mahal… seperti bagaimana ungkapan 'teknologi tercanggih', diterima dengan baik di Bumi.
Lanuvel berlari ke toko, suasana hatinya cerah atas persetujuanku. Setelah itu, dia keluar memeluk dengan kedua lengannya, sebesar bola kepalanya.
Dia mengenakan wajah yang sangat bahagia. Melihat dia seperti ini, para pemuda yang lewat di jalan menatap kosong.
"Lanuvel. Cepat dan ikuti aku."
"Ya, Hero-nim."
Aku mendecakkan lidahku dan memanggilnya dengan Gerakan, seolah memanggil anak anjing. Ini semua demi para pemuda bodoh itu.
Mereka tampaknya terpesona oleh Lanuvel yang menjijikkan, tapi Kamu harus setidaknya menjadi bangsawan atas yang kaya, untuk mengatasi pengeluaran dari penyihir muda yang jenius ini. Satu atau dua tanggal dan pilar rumah tanggamu, akan ditarik seluruhnya.
Saat ini, pakaianku benar-benar bergaya fantasi. Alasan untuk perubahan ini adalah, sebagian karena seragam yang sebelumnya, aku kenakan berkurang menjadi compang-camping oleh royal knight. Tapi terutama karena pada episode 1, aku telah menarik minat dan masalah yang tak perlu dengan menyusuri jalan ini, dengan seragam itu.
Aku tak akan melakukan hal bodoh seperti itu sekarang. Itu, dan aku telah terbiasa mengenakan pakaian bergaya fantasi dalam 10 tahun, yang aku habiskan di dunia ini.
Ini tak berarti, jika aku menyukainya.
Lengan beterbangan, stocking ketat, kerah panjang, topi bulu merak, celana labu yang ketat di selangkangan, sepatu merah tua, pola bunga mengkilap…
Itu adalah mode terorisme dengan asal yang tidak diketahui.
Namun…
"Pakaian yang luar biasa indah."
“Ah, seorang bangsawan. Dan yang terhormat pada saat itu … "
"Apakah dia anak dari keluarga yang luar biasa?"
Orang-orang kerajaan yang mengira aku bangsawan, tak menyebabkan masalah bagiku. Bahkan 10 nyawa tak akan cukup, jika Kamu membuat langkah yang salah di depan seorang bangsawan, setelah semua ini. Alasan mengapa aku tak bisa melihat laki-laki sembarangan mengucapkan kalimat klise seperti, “Nak, aku akan mengampunimu, jika kamu meninggalkan benda yang cantik di sisimu dan enyahlah.”
Setelah melihat Lanuvel membuntuti tepat di sampingku, juga merupakan sesuatu yang penting. garis-garis itu.
Singkatnya, itu adalah lingkungan yang baik untuk berbelanja.
“Ngomong-ngomong, Hero-nim. Kemana kamu pergi? Kamu bahkan tak melirik toko-toko armor dan ramuan yang terkenal. Ini pertama kalinya kamu ke sini bukan, Hero-nim? ”
"Black market."
"Apa ?!"
"Aku mohon, tolong, tapi tutup mulut sedikit. Karena kamu, orang-orang menatapku dengan aneh juga, ketika aku normal.”
Lehernya menyusut kembali seperti kura-kura, Lanuvel balas dengan malu-malu.
“Buuu, tapi bukankah itu black market? Bagi Hero-nim yang benar untuk terlibat dalam lelang ilegal, wajar saja untuk terkejut.”
"Lanuvel."
"Ya?"
"Bola sihir yang baru saja kamu beli juga ilegal?"
"Ack ?!"
Dia telah membeli bola itu, karena kepentingannya sendiri. Sementara aku adalah orang yang menyetujuinya, dia adalah orang yang tak menolak dan pergi untuk itu.
Dengan kata lain, kami adalah mitra dalam kejahatan.
"Hero-nim. Aku sudah memikirkannya dengan seksama. Tapi aku pikir, black market juga tampak baik-baik saja, selama itu membantu dalam mencapai perdamaian bagi umat manusia. Racun yang mematikan juga digunakan dalam pengobatan…”
Lanuvel mengubah sikap, seperti flip tangan.
"Jika kamu mengerti, maka ikutlah dengan tenang."
"Ya! Tapi bagaimana Kamu menemukan black market? Bahkan aku hanya mendengar desas-desus tentang itu, walaupun sudah lama tinggal di sini. Mereka mengatakan, itu sulit ditemukan, karena lokasi lelang selalu berubah."
Itu pertanyaan yang tajam. Tidak, mungkin wajar untuk bertanya. Akan sangat mencurigakan bagi seorang hero pemula, yang baru saja memasuki dunia fantasi, menjadi lebih berpengetahuan daripada lokal.
Alasan apa yang bisa aku masak… Ah!
"Siapa aku?"
"Hero-nim yang Terpilih."
"Kalau begitu pikirkan baik-baik. Apakah seorang hero akan menjadi hero, jika dia biasa? Jika mungkin untuk mengalahkan Raja Iblis dengan hanya 5 kali pengalaman bonus, naga dan elf yang hidup selama ribuan tahun, akan lama membunuhnya. "
"Jika, jika itu masalahnya…"
Secerdas dirinya, sesuai dengan seorang arkeolog, perubahan halus terjadi pada pandangan Lanuvel.
"Dengarkan dengan baik. Nilai sebenarnya dari hero yang akan membunuh Raja Iblis, tak ditunjukkan dalam kemampuan status. ”
"Aa, luar biasa!"
"Jika sudah mengerti, maka berhentilah berbicara dan tutup mulut sebentar."
"Wuu…"
Aku berjalan menuju pub yang sering aku kunjungi di episode 1. Karena tempat berkumpulnya black market akan selalu berubah, seperti yang dikatakan Lanuvel. Bahkan, aku yang hebat tak punya cara untuk mengetahui, di mana itu akan terjadi.
Tentu saja, karena aku telah menjadi pelindung reguler black market, aku ingat beberapa lokasi. Tapi kali ini, waktu untuk mengunjungi black market sangat bagus, berkat dana dari Raja Dumpling.
Aku membutuhkan informasi baru… dari tempat ini.
Berderak…
Aku mendorong pintu geser dengan rel berkarat, dan memasuki pub kumuh. Sekilas, aku melihat bagian dalam bangunan ini yang diterangi oleh lentera dan perapian. Berbagai suara pelanggan yang datang, sebelum kami saling tumpang tindih.
“Baru saja dibanting! Kamu mati jika kalah, dengarkan diriku! ”
"Hoho! Lalu?"
“Segelas bir untuk satu di sini! Tidak, buat dua! ”
Teriakan berisik dari orang-orang yang membuat taruhan pada gulat lengan, tawa para wanita muda menggoda para lelaki, bard bermain gitar di sudut, pekerja wanita dengan cepat menyajikan gelas alkohol…
Hal yang sama, aku mengingatnya.
Sangat lambat, aku melangkah masuk sambil menikmati nostalgia masa lalu. Pandangan waspada dilemparkan ke arahku dari semua sisi. Meskipun suasana tak menjadi dingin pada penampilanku, itu tanpa keraguan, jika sesuatu di udara telah berubah… karena, aku adalah pendatang baru dan 'bangsawan'.
Meskipun dalam hatiku merasa kecewa, dengan sikap orang-orang pub yang menjadi berbeda dari episode 1, aku tak memedulikannya dan berjalan ke bartender.
Bartender yang telah menyeka gelas, berbicara kepada aku terlebih dahulu.
"Mata rendahan ini senang, jika Yang Mulia telah datang ke pub lusuh ini, bersama dengan kecantikan yang luar biasa. Apa yang akan Kamu pesan? Meskipun pendirian kami tampak tua di luar, kami menangani semua minuman keras yang diperdagangkan di dalam kerajaan. ”
Cara bicaranya sehalus air yang mengalir. Meskipun matanya yang berbentuk seperti ular berbisa, memberikan kesan yang tajam, senyumnya yang ramah, kumis yang terawat rapi, dan jas putih rapi yang dibuat untuk ini. Sama seperti aku mengingatnya di episode 1.
Aku memanggil nama teman baik aku, bartender.
"Tony."
"Apakah Yang Mulia tahu tentangku?"
"Cukup baik."
Hero besar akan berkeliling mengalahkan kekuatan jahat. Hal-hal yang juga dianggap jahat adalah, penyelundup yang berurusan dengan barang-barang rahasia, seperti budak atau obat-obatan. Pedagang yang mengedarkannya, serta pelanggan yang menginginkan barang-barang itu.
Ini umumnya dikenal, sebagai transaksi gelap.
Dalam episode 1, kelompok hero menghancurkan banyak transaksi gelap yang tersebar di seluruh benua fantasi ini, dan menemukan banyak kata sandi dan lokasi persembunyian rahasia.
Tak berarti apakah itu petualangan yang menyenangkan. Aku telah kehilangan teman-teman itu, di sepanjang jalan.
Nama
Tony
Race
Human
Level
54
Job
Assassin
(In Night Time Concealment )

Skill:
Pelacakan Siluman
D
Bisnis
E
Stealth
E
Assassination
F

Status
Tegang

Tony adalah mantan pembunuh bayaran. Dia yang telah membuka sebuah pub setelah pensiun, adalah seorang teman yang telah mengajariku cara untuk hidup di dunia biadab ini, ketika aku tersesat. Tak berlebihan untuk mengatakan, jika dia adalah mentor spiritual-ku.
Sementara aku ingin membentuk hubungan yang baik dengannya kali ini, juga seperti di episode 1. Lanuvel yang merepotkan hadir, dan aku tak datang ke sini untuk menyalakan kembali persahabatan di masa lalu.
Aku berbicara dalam 'bahasa kode', yang hanya digunakan di black market.
"Tony. Apakah persediaan minuman keras yang baik tiba hari ini? ”
"Aku akan menampungmu sedikit, jika kamu memberi harga yang kamu inginkan."
Baik!
Aku khawatir tentang apa yang akan aku lakukan, jika 'bahasa kode'berbeda, karena waktunya terlalu dini, tapi ternyata aku tak sia-sia.
Aku berteriak dalam hati ‘senang’, saat aku melanjutkan percakapan.
"Tony. Jangan membuatku berbicara tiga kali.”
"Haht! Yang rendahan ini terlalu kasar.”
Lanuvel yang duduk di sampingku dengan pantatnya kuat-kuat di kursinya, tanpa berbisik, “Hero-nim. Kamu hanya berbicara sekali.”, Tapi aku mengabaikannya.
Kali pertama adalah pertanyaan, kali kedua namanya.
Total 3 kali.
"Yang Mulia memiliki nasib baik. Black-Dragon, seorang gemuk berusia 27 tahun yang datang hari ini. Rasanya akan lebih baik, jika dikonsumsi dengan daging kambing panggang.”
Minuman keras yang masuk hari ini. Ini akan mengungkapkan waktu dan tempat black market berikutnya. Misalnya, jika Tony mengatakan, jika beberapa minuman keras yang baik datang dalam dua hari yang lalu, itu dapat ditafsirkan sebagai "Ini akan terbuka dua hari kemudian". Dan Black-Dragon '27 tahun' menunjuk ke lokasi yang tepat dari black market.
Selain itu, lokasi yang dijanjikan dapat benar-benar berubah, tergantung pada ekspresi dan posisi pelayan bartender.
"Hari ini?"
"Itu sangat."
"Kamu tak akan membuka botolnya, kan?"
Akan lebih baik membidik pelelangan berikutnya, jika sudah dimulai.
"Kalau begitu, aku akan memperkenalkan minuman keras lain."
"Ahh, aku minta maaf. Aku cukup mencurigakan. Tony. Satu pertanyaan lagi, sementara aku melakukannya. Apakah kualitas daging kambing bagus?”
Daging kambing panggang. Ini berarti jika produk utama black market saat ini adalah 'budak'. Meskipun mereka sulit ditemukan di Bumi, di mana demokrasi dan ide-ide kesetaraan lazim. Para budak cukup umum diperdagangkan di dunia biadab ini. Undang-undang sedikit berbeda di wilayah tersebut, tapi sebagian besar negara melarang perbudakan manusia, selain dari tawanan perang.
Karenanya, itu ilegal.
"Kamu bisa menantikannya."
Tony menjawab dengan nada penuh percaya diri. Daging kambing dan dilebih-lebihkan sangat berbahaya dalam lini bisnis ini, yang mengapa aman untuk secara objektif mempertimbangkan, jika budak yang akan dilelang di black market mendatang akan berkualitas baik. Ini adalah berita yang sangat memuaskan bagiku.
"Aku akan melihatnya, daging kambing untuk dua."
"Daging kambing untuk dua. Aku akan segera menyiapkannya. ”
Aku memesan dua kursi untuk pelelangan dengan transaksi gelap.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us