Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

FCT_004

gambar

FCT_004

Bab 4: Tunjukkan padaku Uang


Benar-benar dusta, jika raja dan bangsawan sedang menungguku. Aku sangat menyadari, jika mereka dengan tergesa-gesa mulai mempersiapkan diri, hanya setelah mendengar berita, jika Hero dari Pemanggilan yang meragukan, telah berhasil.
Saat ini, mereka seharusnya diam-diam masuk melalui belakang. Kalau tidak, tak ada alasan bagiku untuk menunggu lama di depan pintu.
"Hero-nim, apakah kamu mendengarkan?"
Seorang bangsawan tua bertanya dengan sopan.
"Ya."
"Kamu akan segera memiliki audiensi dengan Yang Mulia Raja. Jadi, tolong jangan membuat komentar ringan seperti sebelumnya, di depan Yang Mulia. "
“Berapa kali kamu mengatakan ini. Aku mengerti apa yang aku katakan. "
 "Itu karena, mengatakan itu berkali-kali masih belum cukup."
"Sungguh! Pernahkah Kamu menjalani kehidupan yang ditipu atau apa?"
Setelah berpisah dengan Alex yang aku ingin bunuh lebih dari Raja Iblis Pedonar, aku telah berjalan lama melalui koridor istana, sampai tiba di pintu masuk yang terlihat antik. Di depan pintu masuk itu, rasanya, seperti aku telah mendengarkan bangsawan tua yang terlihat ketat ini, membicarakan hal-hal yang perlu aku perhatikan, sekitar satu jam.
Ketukan-ketukan.
Aku mendengar suara kecil dari sisi lain pintu.
Sebuah sinyal, jika persiapan telah berakhir.
“Kamu telah mencapai standar yang memuaskan, dalam etika yang telah aku ajarkan padamu. Sekarang, tak apa-apa untuk masuk. "
"Ada etika, tentang berdiri seperti balok batu juga?"
"Krhm!"
Bangsawan tua yang berdebat denganku selama satu jam penuh, menoleh ke samping dan batuk kering, mungkin merasa malu.
Bahkan dari caraku melihatnya, dia telah melakukan yang terbaik. Dia telah menyeret waktu, menghibur Hero menggunakan alasan-alasan palsu, sampai Raja dan bangsawan bergegas, menilai mereka yang keberatan dan masuk melalui pintu belakang.
Karena aku tak merasa bosan berkatnya, aku memutuskan untuk berpura-pura tidak tahu.
Berderak…
Pintu besar perlahan terbuka.
Sebuah ruang audiensi yang usang yang menceritakan tentang sejarah dan usia Kerajaan, mulai terlihat. Hal pertama yang menarik perhatianku adalah panggung tinggi di ujung ruangan.
“Aku menyambut kedatanganmu di tanahku! Hero!"
Seorang pria paruh baya, yang memiliki wajah kuning dan tampak seperti pangsit yang dihiasi, berdiri dengan cara berlebihan dari singgasananya dan menyambutku dengan tangan terbentang lebar.
Dia adalah raja negara ini.
Meskipun ia dikatakan sebagai sosok yang suka berperang, yang sering berangkat ke medan perang di masa mudanya. Sekarang, dia hanya pangsit yang mengenakan mahkota.
Ada garis panjang wajah menjengkelkan, yang dipajang di dalam ruang audiensi.
Sang pangeran, puteri, ratu, bangsawan, ksatria, penyihir…
Aku sudah tahu tentang awan gelap mengerikan, yang menggantung di negara ini. Tapi, aku bahkan tak memiliki sedikit pun kecenderungan untuk memberi mereka informasi berharga, seperti permata dari episode 1… apalagi memecahkan masalah apa yang akan datang.
“Hero-nim. Kamu berada di hadapan Yang Mulia Raja. "
Seorang royal knight diam-diam mengisyaratkan padaku, untuk segera memberi salam.
Dalam episode 1 aku telah memberikan salam hormat, meskipun itu tak diterima dengan baik. Sekarang… apakah karena aku tahu masa depan? Aku tak bisa merasakan kebutuhan untuk mendapatkan kedekatan yang baik dari Raja Dumpling, yang akan dibunuh dalam waktu dekat.
Tapi, tema hari ini adalah kesederhanaan. Aku memutuskan untuk bermain, bersama dengan sisi lain untuk saat ini.
"Aku berterima kasih atas keramahanmu, Yang Mulia."
Aku menyapa raja dalam etika negara ini, yang harus aku pelajari, meskipun aku membencinya. Tapi, aku tak terlalu banyak membungkuk.
Apakah dia puas dengan sikap patuhku?
Senyum tumbuh di wajah Raja, seperti bunga yang mekar. Banyak orang berkuasa yang aku temui dalam masalah politik di episode 1, telah mengelola ekspresi mereka dengan baik. Namun, Raja ini benar-benar pengecualian di antara pengecualian. Wajahnya sangat jujur. Singkatnya, dia baik hati, tapi untuk menghakiminya secara normal, dia tak kompeten.
Para bangsawan yang mengamatiku berbisik di antara mereka.
"Ada disiplin dalam gerakannya."
"Hah! Etika-nya bahkan lebih hebat daripada putraku itu.”
"Aku membayangkan orang barbar bodoh…"
Kenangan episode 1 melintas di benakku. Hari-hari penghinaan, ketika aku dipanggil sebagai orang barbar yang tak tahu sopan santun oleh orang-orang liar ini.
Tapi kali ini, tidak seperti itu.
10 tahun exp di dunia fantasi. Aku telah memahami etika dan budaya semua negara dan ras. Meskipun aku belum mempelajarinya, karena aku tak menyukainya.
Wajah Raja yang suasana hatinya menjadi baik, bahkan lebih cerah dibandingkan dengan pertemuan kami di episode pertama. Wajahnya menjadi seperti raja yang tampak lezat dan pangsit, ketika sudut bibirnya naik di kedua sisi, menyebabkan pipinya membengkak.
Sang Raja berbalik untuk menatap Lanuvel dan berbicara.
"Kamu telah bekerja keras, Arkeolog Lanuvel."
"Aku merasa terhormat, Yang Mulia."
Setelah memberinya pujian singkat, Raja sekali lagi duduk di atas takhta, dan kemudian melemparkanku pertanyaan dengan suara penuh harapan.
"Hero. Apakah Kamu dapat melihat kemampuanmu? "
Itu disebut status dalam bahasa Inggris.
Mengesampingkan jika suara Raja Dumpling sedikit lebih lembut daripada yang terakhir, semuanya sama seperti pada episode 1.
Kemampuan/status ada di dunia fantasi ini. Itu dibuat agar indeks pengembanganmu sendiri dapat dipahami sekilas, dengan murah hati, ditunjukkan dalam kata-kata dan angka.
Sama seperti… hologram dari game realitas virtual.
Nama
Kang Han Soo
Race
Arch-Human
Level
1
Job
Hero (EXP 500%)

Skill:
Interpretation
A
Fortitude
F
Assassination
F

Status
Bagus

Ketika mengulangi tindakan atau situasi tertentu, itu akan menjadi Skill. Dan dengan meningkatkan kemahiran, Tingkat Skill akan naik. Efisiensinya dan kekuatannya juga akan meningkat.
Interpretation (A) diberikan sebagai permulaan dalam episode 1 juga. Tapi, Fortitude (F) dan Assassination (F) selanjutnya harus menjadi hasil dari uji keberanian, daru Sword King, Alex.
Meskipun aku menyadarinya, setiap pandangan di status memicu tawa pahit dariku. Dari Level ke Skill…
Semuanya telah diatur ulang dengan bersih.
"Aku bisa melihatnya dengan sangat jelas, Yang Mulia. Level 1, dan job-ku adalah Hero.”
"Ooh! Bisakah Kamu memberi tahu, apa itu hero? "
"Ini adalah bonus exp 500%."
"500%!?"
Bukan hanya Raja, tapi semua orang di sekitarnya terkejut.
Dan bagaimana mungkin? Ini berarti, jika aku akan dapat tumbuh lebih kuat, 5 kali lebih cepat daripada yang lain, terlepas dari bakat. Jika aku mengulangi sesuatu selama satu jam, itu akan sama dengan melakukannya selama 5 jam.
Seorang penggembala yang dikuasai, layaknya seorang hero legenda.
“Hero-nim! Bonus exp 500% adalah hal yang sangat menakjubkan! ”
"Benar."
"Itu bukan sanjungan, tapi kebenaran!"
Lanuvel meributkan responku yang suam-suam. Dia terus berjalan di samping, berusaha membuatku menyadari, nilai dari bonus exp 500%. Itulah sebabnya, aku akan menyuruhnya diam sebentar, tapi pada saat itu, Raja tiba-tiba melonjak dari singgasananya dan berteriak dengan suara yang kuat, dengan kedua tangan terangkat tinggi.
"Oh Hero Terpilih! Bahaya ada pada negara ini yang terletak di dekat wilayah iblis! Aku memohonmu untuk membunuh iblis, meningkatkan kemampuan status-mu, dan mengalahkan Pedang Raja Iblis! ”
Negara ini terbungkus masalah yang tak terhitung jumlahnya. Pertarungan suksesi antara para pangeran, seorang bangsawan tinggi bersekongkol dengan iblis, ratu yang dikaitkan dengan sebuah kultus, menghilangnya para gadis desa, seorang pembunuh berantai yang aneh, kelaparan, epidemi…
Begitu banyak masalah sampai-sampai pusing.
Aku melakukan perhitungan cepat dalam pikiranku, tak termasuk masalah yang tak berharga, yang hanya akan berakhir dalam satu kata ‘terima kasih’. Aku memilih hanya tugas-tugas yang akan meningkatkan kekuatan tempurku, atau memberikan manfaat moneter.
Jenis pekerjaan ini benar-benar sangat sedikit, sehingga mereka bisa dihitung dengan tangan.
Raja menyalahkan wilayah iblis, gagal melihat kenyataan. Tapi, negara ini memiliki banyak masalah internal, tak terkait dengan iblis.
Raja Iblis adalah pria yang sangat teliti. Dia tak mau datang dengan tangan kosong. Dia tak pernah gagal untuk mengurus hadiahku, setiap kali aku membunuh bawahannya. Terkadang terlalu berlebihan, sampai-sampai membuatku merasa bermasalah.
Singkatnya, pada tingkat ini, aku tak akan dapat bekerja, karena tak mampu memenuhi kebutuhanku.
"Yang Mulia. Tentang, berapa banyak dukungan yang akan Kamu berikan kepadaku? "
"Mendukung?"
Raja Dumpling memiringkan kepalanya dengan bingung.
"Aku memanggilmu, Hero. Kerajaan kami telah memberikan dukungan utama untuk menyelamatkan umat manusia. Apa lagi yang bisa kami lakukan? "
‘Kami’ telah menyeret anjing pemburu.
Anjing pemburu akan menyelesaikan masalahnya sendiri.
Itulah yang dikatakan Raja Dumpling.
"Jadi, aku menolak. Cari saja hero lain.”
"Apa?!"
Mereka semua heran. Hmm. Ekspresi itu menyenangkanku.
“Krisis negara ini? Bukan urusanku. Kamu punya banyak cara buruk untuk memperlakukan seorang hero. Memberi perintah dalam situasi, di mana tak cukup hanya mengemis saja? Lihat di sini, Raja Dumpling. Aku bukan warga negara kerajaan ini. "
"Orang celaka! Beraninya kau, pada Yang Mulia!”
Salah satu bangsawan berkobar.
Dan aku membalas ledakannya dengan pensil mekanikku.
"Ack?!"
Bangsawan yang dahinya disematkan dengan pensil mekanik 0.3mm, menjerit pendek dan jatuh dari kursinya. Inilah aku yang telah menunjukkan belas kasihan yang cukup. Pensil itu akan menembus tengkoraknya, seandainya kekuatanku cukup. Dan jika aku memilih untuk menjadi jahat, aku akan mengarahkan rongga matanya, daripada dahinya yang keras.
Shiing! Shiing! Shiing!
Para royal knight yang dikejutkan oleh pensil mekanik yang dilemparkan, menghunus pedang mereka bersamaan. Mereka mengepungku di titik pedang dari semua sisi. Sehingga, aku tak akan bisa bergerak. Tapi, hanya itu yang mereka lakukan.
"Mengapa kamu tak membunuhku, jika kamu bisa."
Aku mulai berjalan perlahan. Sebuah torehan dibuat di leherku oleh salah satu bilah yang diarahkan padaku dan darah menetes ke bawah. Tapi aku tak peduli, dan berjalan menuju tahta. Ujung pedang itu gagal masuk lebih dalam.
Bukan karena kulit dan tulang aku keras.
"Hah?!"
"Gila!"
Para royal knight yang ketakutan, sedang mengayunkan pedang mereka sendiri. Mereka mengepungku, mengancamku dengan pedang mereka, namun gagal memotong satu jari pun. Mereka tegang, meneteskan keringat dingin.
Aku berbicara dengan nada riang.
"Jika seorang raja mati, sang pangeran bisa menggantikannya. Jika pangeran itu hilang, maka sang putri akan melakukannya, dan jika tak ada putri, maka seorang kerabat. Lalu, siapa yang akan menggantikan hero, jika dia mati? Bagaimana Kamu akan mengambil kepala Raja Iblis? "
Seluruh tubuhku dipenuhi luka dari keempat sisi, tidak hanya leherku. Darah panas mengalir keluar dari lukaku, tapi itu tak membuatku takut sedikit pun.
Orang liar ini tak layak diperlakukan dengan rendah hati. Mereka adalah babi yang akan merangkak ke seluruh tubuhmu, jika dibiarkan sendiri.
Para royal knight yang telah jatuh dalam kekacauan, mengenakan penampilan gelap. Tak ada royal knight yang berharap, agar keluarga dan kekasih tercinta mereka dibunuh atau diperbudak oleh iblis, dalam waktu dekat… kecuali orang-orang besar seperti Alex yang tak peduli dengan dunia. Dia adalah satu-satunya yang perlu aku waspadai.
Aku berani dengan exp-ku dalam episode 1. Aku tahu, jika orang-orang ini tak akan pernah bisa membunuhku.
Bukan urusanku, apakah dunia fantasi ini masuk neraka atau tidak. Tapi, jika aku mati di tanah ini, tak ada jaminan, apakah aku akan dihidupkan kembali, atau hal-hal akan dimulai kembali seperti permainan. Aku juga takut mati.
Tapi, aku adalah pemenang dalam pertempuran psikologis ini.
"Yang Mulia. Apakah Kamu punya kata-kata lagi untukku?"
Politik adalah kontes semangat. Orang dengan suara lebih besar akan selalu menang.
"Hero. Aku telah memanggil mu untuk melindungi tanah ini. Aku telah memesan pembelian katalis ajaib dari banyak bangsawan dan pedagang, dan memerintahkan Lanuvel untuk memanggilmu ke tanah ini. "
"Begitu?"
"Kamu milik kerajaan kami!"
Demikianlah Raja Dumpling menyatakan. Logikanya adalah logika yang bahkan tak bisa aku tertawakan.
"Aku bukan ikan. Pemilik ikan adalah nelayan yang menangkapnya, tapi aku adalah hero. Milik kerajaanmu? Mustahil. Umumkan itu ke dunia kenapa tidak? Lihat bagaimana kerajaan ini akan berakhir."
Para bangsawan mulai membuat keributan, termasuk dua pangeran yang mengincar mahkota. Sang ratu yang telah dikaitkan dengan sebuah sekte yang menyembah iblis yang lebih rendah, sepertinya memiliki banyak hal untuk dikatakan. Tapi, dia tak berbicara tanpa berpikir.
Suasana yang aku sukai. Di sinilah aku menjatuhkan pernyataan dengan nada ultimatum.
“Aku akan pergi ke negara yang akan memperlakukan hero dengan baik. Tak ada gunanya, bahkan jika Kamu berhenti atau memenjarakanku. Aku bahkan tak akan bergerak sedikitpun. Saat kebenaran muncul, jika Kamu menindas hero, harapan manusia… itu akan menjadi akhir dari nasib negara ini. Itu termasuk, kalian semua yang mendukung raja bodoh ini.”
Para bangsawan dan ksatria yang telah mendengarkan menelan nafas mereka.
"Hero! Dukungan macam apa yang Kamu inginkan! ”
Raja Dumpling yang menjadi gugup, berteriak. Dia tak meminta pendapat dari rakyatnya yang setia atau pejabat tinggi. Dia diam-diam menyodorkan cek kosong terlebih dahulu.
Itu tak berbeda dengan menyatakan menyerah.
“Makanan, pakaian, dan akomodasi berkualitas tinggi, peralatan, ramuan, peta militer, kekebalan diplomatik, layanan kamar…”
"layanan kamar?"
"Ini."
Dengan malu-malu, aku melambaikan jari kelingkingku.
"…"
"Dan Yang Mulia."
"Apakah masih ada lagi, oh Hero?!"
Wajah sang Raja, yang dahinya sudah semakin keriput dalam kurun waktu singkat ini, sama kelihatannya dengan pangsit kukus yang telah jatuh ke tanah… meskipun aku masih belum berniat membiarkannya pergi.
"Tunjukkan padaku uangnya."
Game bermain peran yang sudah Kamu tamatkan dulu, pasti membosankan.
Mari kita masukkan kode cheat, dan berjalan hanya di jalan berbunga.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us