Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

LMS_V54E02P03

gambar


2. Serangan Dragon (3)



Para player terganggu dan ragu untuk pergi!
Hanya setelah Seoyoon meninggalkan daerah itu, evakuasi kembali berlanjut.
Meski begitu, tak mungkin untuk memindahkan semua orang yang ada di dalam kota dalam waktu satu minggu.  Sekitar 20% dari player memutuskan untuk tetap.  Mereka memilih untuk berbagi nasib yang sama dengan kota.
Ada banyak player di Free City of Somren yang hanya tinggal di sana, sejak hari-hari mereka sebagai seorang pemula.
"Ayo serang!"
"Ya. Jangan mundur. "
Player berdiri di atas bangunan, menembakkan panah dan mantra sihir pada Dragon.  Sebagian besar tak dapat mencapai Kaybern, dan beberapa yang tak dapat menimbulkan kerusakan.
- Orang bodoh berkepala tebal!
Black Dragon Kaybern melepaskan skill yang kuat, Dragon Fear.
Player level rendah binasa seketika.  Efek ketakutan dan kelumpuhan diaktifkan, untuk player level yang lebih tinggi.
Kaybern terbang di atas Free City of Somren dan perlahan-lahan mengitarinya.  Kemudian diaktifkan mantra sihir.
- Bakar semua sampai tak ada yang tersisa!
Awan gelap berkerumun dan api menghujani dataran.  Itu adalah pemandangan yang mengejutkan, ketika bola api berjatuhan dari awan ke bumi.
"Tak mungkin."
"Tak ada tempat untuk bersembunyi."
Hujan Api membakar kota.
Perasaan mengalaminya secara langsung sangatlah berbeda, dengan melihatnya di siaran.
Arsitektur kota yang indah, terbungkus dalam asap hitam dan dibakar. Bangunan-bangunan yang terbakar oleh api, segera kehilangan struktur mereka dan runtuh.
- Aku akan menghapus semua jejak peradaban manusia!
Alun-alun pusat tempat patung dan air mancur berada, juga diinjak dan dihancurkan oleh Kaybern.
Untuk melindungi Free City of Somren dan untuk melihat saat-saat terakhir dari rumah tercinta mereka, para player yang tersisa mati bersamanya.
Asap hitam yang membubung dari Free City of Somren, bisa dilihat dari jarak puluhan kilometer.
[Pembalasan Dragon
Black Dragon Kaybern bergerak sekali lagi, untuk menghancurkan peradaban manusia. 
Para Spirit dan Fairy memperingatkan lagi.
"Seminggu kemudian, Kaybern akan menuju ke Hillshade."]
Hillshade, ibukota Kerajaan Idern lama.  Kota ini memiliki tingkat pengembangan tinggi dan banyak player memiliki rumah di sana.
***

Weed tak bisa melindungi Free City of Somren.  Dia tak bisa mati sia-sia, jadi dia tak pergi.  Tapi, dia masih patah hati.
Itu seperti kadal bau yang meletakkan cakar, di semangkuk nasi yang mengepul miliknya.
"Bunuh semua yang mengganggu negeriku!"
"Dimengerti, Master!"
Weed pindah ke Benteng Vargo di Utara dan memanggil undead.
Kesebelas gerombolan monster raksasa yang mengancam Benua Versailles.
Empat gerombolan monster yang dipimpin oleh prajurit Drakonik diciptakan di Utara dan harus dimusnahkan, sebelum mereka bisa mengambil alih kota.
"Semua orang tembakkan panahmu!"
“Jangan pergi ke luar tembok dan tahan posisimu!  Kita harus bertarung sepanjang malam. ”
Player berkumpul dan menyiapkan Benteng Vargo untuk pengepungan.  Benua Utara tak memiliki benteng yang layak. Jika beberapa daerah dikuasai, monster akan menyebar dan menyerbu desa-desa berukuran sedang, yang telah berkembang pesat dalam pembangunan.
Datarannya agak luas, sehingga kerusakan di ladang tanaman tak bisa dipulihkan.
"Aku akan menembak jatuh monster-monster, yang mampu melakukan serangan jarak jauh."
"Sayang sekal,i aku tak bisa menggunakan sihir api di pegunungan.  Tapi, aku memiliki sihir angin yang bisa ku gunakan! ”
Pale dan Romuna juga berpartisipasi.
Setelah Tentara Kekaisaran Haven dikalahkan, banyak player level tinggi dari Benua Tengah berkeliaran di Utara.
Para Wyvern terbang melintasi langit. Weed1, Weed2, dan Weed3 juga tiba dan membuka diskusi taktis.
“Pertarungan mirip dengan perdagangan.  Kamu bisa memukul bagian belakang monster itu. "
"Mmm.  Mari kita kuliti mereka, dari ujung kepala sampai ujung kaki. "
"Monster-monster ini akan sangat lezat seperti kaldu."
Para klon ini adalah makhluk yang serakah. Tapi mereka rajin membunuh monster, saat berada di atas tembok benteng.  Mereka mampu menggunakan semua jenis senjata seperti pedang, tombak, dan kapak.  Mereka juga memperoleh berbagai keterampilan produksi.
Ketika mereka mencapai level 580-an, kemampuan fisik mereka kuat. Tapi sayangnya mereka tak dapat menggunakan teknik pedang rahasia atau teknik Sculpting.
‘Aku harus melatih para bajingan ini dengan baik.  Mereka akan hebat sebagai pelayan. ‘
Weed menilai status patung hidup, dan memimpin mereka untuk bertarung di Benteng Vargo.  Hanya dengan memanggil undead, dia bisa mengisi posisi offensif dan defensif dalam pertempuran seperti itu.
"Dwarf bisa menempa panah dengan tumpukan logam di situ!  Kalian semua tak akan dikirim ke medan pertempuran, sampai tembok benteng dihancurkan! "
"Menjengkelkan, jika ada manusia yang memerintahkan kita."
Para Dwarf yang tinggal di dekat Benteng Vargo semuanya hadir dan berkumpul di berita perang.  Sementara dwarf tak menyukai pertempuran, mereka adalah ras yang berdiri teguh melawan invasi.
Para Dwarf yang baru tiba berbicara.
"Anak lelaki jangkung dan kurus di sana itu, adalah kaisar kita?"
"Dia hanya lebih tinggi dari kita.  Dia hanya rata-rata di antara manusia lainnya. "
"Manusia biasa..."
"Dengan penampilannya berjalan-jalan dengan undead, akhir kekaisaran tak akan terlalu berbeda dari keadaan yang sekarang."
"Seperti yang diharapkan dari manusia."
Mereka memiliki sikap acuh terhadap kaisar!
Bahkan dengan status terhormat dan statistik tinggi dalam Charisma, Honor, Fame, dan Leadership. Bukanlah tugas yang mudah, untuk mengendalikan para Dwarf yang keras kepala.
Dwarf adalah ras yang hidup secara bebas, seperti yang mereka inginkan. Tak peduli jenis hukuman yang mungkin dijatuhkan kepada mereka.
Weed tak pernah menerima penghormatan yang pantas, karena menjadi seorang Kaisar. Tapi dia tak ingin mengakhiri hubungan buruk dengan para Dwarf, hanya karena sesuatu yang dangkal seperti kesombongan.
"Aku akan mengadakan pesta bir yang menyegarkan dengan barbeque besar setelah perang. Jadi lanjutkan membuat panah-panah itu."
“K-hmm.  Kamu seharusnya menawarkan hal ini lebih cepat. "
"Aku baru saja akan mengurus logam-logam itu."
"Bir dingin paling baik, untuk mendinginkan keringat yang keluar."
"Kamu layak menjadi Kaisar."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us