Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V54E03P05

gambar


3. Semua Tenaga untuk Bekerja (5)



Weed menilai secara obyektif, jika perburuan untuk Black Dragon Kaybern sebenarnya tidaklah memungkinkan. Ada beberapa langkah yang harus diambil, jika ingin membunuh Black Dragon.
"Aku harus memaksakan, peluang kita untuk menjadi lebih tinggi."
Tak ada persyaratan untuk perburuan, selain level minimum 400. Dan oleh karena itu, lebih dari 500.000 player ikut mendaftar dan jumlahnya masih terus bertambah, itu merupakan aset besar.
Player level tinggi di Benua Utara dan Tengah, semua berlomba untuk mendaftar. Meskipun tak pasti berapa banyak yang benar-benar membuktikan nilai mereka di medan perang.
"Apa rencanamu untuk semua player ini?"
Pale bertanya dengan rasa ingin tahu.
Tak terpikirkan jika Weed akan mengerjakan quest dengan kerumunan besar player.
Weed mengantisipasi reaksi, jika mereka akan dipilah dan hanya beberapa dari mereka yang diterima. Bahkan para player yang sebenarnya hanya ikut-ikutan dan tak memiliki niat bertarung. Tapi, mereka tetap akan merasa jengkel, ketika mereka ditolak.
"Mereka harus dieksploitasi."
"Maaf?"
"Apa menurutmu keuntungan dari kerja intensif?"
"Mmm. Prestasi setelah rajin bekerja? "
"Ini berbeda. Itu adalah perspektif buruh, dan berbicara dari sudut pandang seorang bos yang eksploitatif... Eh-Hem. Semakin banyak kepala, berarti mengamankan lebih banyak tenaga kerja. Ekspansi tenaga kerja. Ini sangat penting. Letakkan mereka di semua jenis tugas, eksploitasi, dan itu menyelesaikan segalanya."
"...?"
Pale tik bisa memahaminya. Dia adalah orang dengan sifat baik yang selalu berpikir logis dan empatik.
Namun, teori Weed sangat sederhana.
Jika ada sebuah gunung.
Dan itu perlu dipindahkan.
‘Apa yang aku perlukan adalah tenaga kerja yang sangat besar.’
Ketika membahas tentang pemecahan masalah, yang pintar akan memperhatikan sendiri metode yang paling efisien. Ada kemungkinan untuk mencapai tujuan, menggunakan upaya paling sedikit melalui metode kreatif dan inovatif.
Tapi Weed berbeda.
'Mengapa aku harus memikirkannya? Tinggal suruh saja mereka untuk memindahkannya.'
Dia memiliki pikiran nyata dari seorang bos yang eksploitatif dan kasar!
Kerja intensif yang sesungguhnya adalah, membuat mereka bekerja sebanyak mungkin.
Namun kesalahan dalam sistemnya adalah, jika para player yang telah berkumpul saat ini, belum dapat dianggap sebagai pekerja hebat.
Mereka adalah makhluk yang bisa berpikir sendiri dan melihat ke depan.
Ketika peradaban menjadi lebih maju, orang-orang menerima pendidikan yang lebih baik, yang menghasilkan individu-individu yang lebih pintar.
Weed memutuskan untuk menggunakan para Geomchi untuk masalah ini.
"Master. Silakan ambil seratus orang ini. "
"Mudah. Bisakah aku melakukan apa yang aku mau? "
"Tentu saja. Karena mereka telah menandatangani formulir pendaftaran. "
"Anak-anak ini tak begitu tertarik untuk mendengarkan..."
"Aku akan membereskannya. Master dapat membawanya berkeliling, dengan caramu sendiri. Para Sahyung juga, tolong ambillah beberapa orang. "
Weed membawa para player ahli dari kelas warrior yang menggunakan senjata, dan menyerahkan semuanya kepada Geomchi, Geomchi2, para instruktur dan praktisi.
"Tak apa-apa untuk menempatkan mereka dalam bahaya. Aku meminta mereka untuk menanda-tangani kontrak. Jadi, itu adalah kesalahan mereka sendiri, jika mereka mati. Latih mereka dengan ketat, dan jadikan mereka prajurit yang berguna untukku."
"Aku mengerti."
Dia dengan hati-hati memilih individu-individu yang paling terampil dari para player yang berkumpul, untuk proklamasi membunuh Dragon.
Dia berencana untuk membawa mereka ke gurun selatan, dan bertarung bersama para Geomchi.
"Semakin tinggi level mereka, semakin besar kekuatan tempur mereka, dengan penyesuaian inefisiensi mereka dalam gaya bertarung. Selain itu, mereka perlu belajar sendiri, tentang apa yang harus mereka lakukan, ketika mereka menghadapi Dragon. "
Weed percaya, jika itu perlu untuk mengubah gaya bertarung para player.
Semakin tinggi levelnya, semakin sedikit mereka terlibat dalam situasi berbahaya. Ancaman terhadap kematian terlalu besar. Sehingga, ada banyak player yang suka berkerumun dengan aman dan berburu monster berlevel yang tak terlalu tinggi dengan kecepatan stabil.
Seolah-olah, mereka adalah tipe orang yang menjadi lebih kuat dengan kecepatan yang konsisten. Seperti, siswa sekolah menengah yang rajin belajar di meja mereka.
Bahkan dalam olahraga modern seperti baseball dan sepak bola, pendekatannya seperti di masa lalu.
Bekerja terlalu keras membuat tubuh kelelahan, mengurangi kemampuan motoric, dan dapat menyebabkan cedera.
'Tapi, ini Royal Road. Seseorang tak dapat menggunakan 100% kemampuannya, jika dia terlalu khawatir tentang kematian.'
Banyak player yang sering bermain kasar di tempat perburuan, itu adalah bagian dari Guild Hermes.
"Akan sangat membantu, jika aku mengalami pertempuran yang sulit, sebanyak yang aku bisa. Jika aku tak melakukannya, aku hanya akan menjadi pengamat, ketika pertempuran dengan Dragon dimulai."
Weed mengirim semua yang disebut ‘pasukan elit’ ke gurun selatan dan berbicara dengan player yang tersisa.
"Kalian semua akan berkeliling dan berburu. Ada perwira komandan yang melakukan banyak hal saat di Garnav Plains. Dan orang-orang seperti Roam-nim dan Carlise-nim akan ada di sana, untuk memimpin kalian semua. Aku akan mengatur tempat perburuan terbaik dan lingkungan untuk program ‘crazy levelling’."
Keadaan saat ini menjadi suram, dengan banyaknya monster yang bergerak bersamaan.
Weed menggunakan pembenaran tentang perlunya pertumbuhan untuk membunuh Dragon. Yang berarti, jika dia berencana untuk memobilisasi semua player dalam pemberantasan monster-monster.
"Tolong lakukan yang terbaik. Aku akan selalu memantau laporan hasilnya."
"Dimengerti. Weed-nim."
"Roam-nim. Aku berharap banyak darimu. Bisakah aku percaya, jika kamu akan dapat mengembangkan batalion ini lebih baik daripada batalion lain?"
"Aku pasti akan memenuhi harapanmu."
Weed membagi 400.000 player menjadi 1.000 batalion dan menyebarkannya ke seluruh benua.
Proses ini hanya memakan waktu satu hari!
Mereka yang bergabung untuk berburu Dragon tak berharap, itu ditangani dengan kecepatan seperti itu.
Beberapa dari mereka menuju ke gurun selatan, dan sisanya tersebar ke seluruh bagian benua.
Tak ada rencana khusus yang ditetapkan. Tapi, eksploitasi tenaga kerja player dan persaingan antara komandan, akan menggerakkan semuanya.
Jelas jika keamanan benua telah meningkat, setidaknya 2 tingkat hanya dengan rencana ini.
Banyak desa dan kota yang rentan terhadap kehancuran akan diselamatkan.
Mapan menggoyang-goyangkan pipinya yang tebal, saat dia menyaksikan pergantian peristiwa ini.
"Kamu luar biasa, Weed-nim! Aku pikir, aku berhasil mengejarmu sampai batas tertentu. Tapi, kamu mengatasi tingkat lain, ketika dirimu menjadi Kaisar. "
"..."
Zephyr yang berdiri di sampingnya berpikir secara sederhana.
'Aku kira, dia berbicara tentang seberapa cepat masalah ini ditangani? Betapa luar biasa inisiatifnya.'
Dia berpikir dengan ringan, tapi komentar Mapan berikut ini bukanlah yang ia harapkan.
"K-hu-hu. Kamu benar-benar melihat kelemahan mereka. Jika tujuannya adalah hanya untuk membasmi monster, akan sulit untuk mengumpulkan lebih dari 400.000 player level tinggi. Selain itu, mustahil untuk bergerak dan bertarung berhari-hari. "
Memang, itu akan sulit, bahkan jika kekayaan luar biasa dihabiskan untuk itu.
Itu tak akan pernah bisa dicapai, bahkan dengan kekayaan Mapan Trading Company, yang telah naik ke supremasi komersial di Benua Utara dan diperluas ke wilayah Tengah.
"Namun, dengan beberapa kata, dia mengubah tujuan akhir yaitu untuk melawan Kaybern dan melampirkan proses perburuan moster ini sebagai tonggak sejarah... Aku bertaruh banyak, dari mereka yang akan menderita, tapi banyak yang akan percaya, jika itu tak dapat dihindari. Mereka akan berjuang untuk menjadi lebih kuat. "
"....."
Zephyr sekarang bisa melihat kenyataan dengan lebih jelas.
Yang Weed lakukan hanyalah mengeluarkan pidato dan mengucapkan beberapa kata.
Hanya dengan itu, dia mengumpulkan 400.000 player level tinggi, yang biasanya bahkan tak bisa berkumpul di satu lokasi, dan dikirim untuk berburu seperti budak.
'Dengan tak ada imbalan yang perlu diberikan. Hanya dengan arti persahabatan, untuk tujuan yang lebih besar...'
Situasi belum berubah, tapi mentalitas player berubah.
Mulai saat ini, para player yang dimobilisasi dalam perjalanan perburuan monster tak akan menyalahkan Weed.
Itu karena, batalion yang dibentuk dengan tergesa-gesa akan bersaing untuk kinerja, dan semua itu telah menjadi batu loncatan, dalam skema besar mengalahkan Kaybern.
"Dengan begitu mudah... Dia menyusun pasukan dan melemparkan mereka ke dalam pemberantasan monster."
Zephyr pertama kali bertemu Weed, langsung menganggapnya sebagai kawan dan berpikir jernih tentang dirinya.
Mengejutkan melihat Weed melakukan quest yang luar biasa dan menjadi terkenal. Tapi, dia pikir itu bisa terjadi pada siapa pun.
Weed selalu beruntung dan menderita, ke mana pun dia pergi.
'Hanya saja, dia unggul dalam penilaian. Semua orang melewati hal-hal sulit dalam hidup, tapi Weed-nim menyelesaikan semuanya dengan cara tertentu.'
Weed adalah sebuah batu yang keras, jenius perang, dan dia memiliki naluri bertahan hidup yang tinggi.
Dia adalah seorang penghasut yang tahu, bagaimana cara memanfaatkan player lain, mampu merencanakan strategi hebat, dan memiliki inisiatif untuk mencapainya dengan cara apa pun, yang ia bisa.
"Dulu aku menganggapnya enteng, karena dia selalu mengeluh tentang membeli garam seharga 200 won lebih mahal. Sekarang aku memikirkannya kembali, dia bukanlah manusia biasa."
Zephyr merasa seolah-olah Weed yang dia temui secara kebetulan, menjadi kaisar Kekaisaran Arpen yang didirikan dan diimpikan.
"Komandanmu adalah aku. Kalian semua akan tetap denganku. "
Weed mengirim pasukan elit, pejuang, dan Knight ke gurun selatan. Namun, dia mengatur sisa kelas produksi menjadi battalion, di bawah komando langsungnya.
*Gemuruh-gemuruh.*
Ada keributan di antara para player.
"Apakah kita benar-benar bepergian dengan Weed-nim?"
"Aku pikir, dia berencana untuk menaikkan level kita."
"Ini tak akan menjadi pekerjaan yang mudah. Levelku hampir 500. "
"Itu luar biasa. Aku tak berpikir aku akan pergi berburu. Sebelumnya, aku hanya berpikir tentang quest."
"Kita juga harus cepat bergerak."
Para player benar-benar dalam kegembiraan.
Mereka merasa ringan hati dan tertarik untuk berburu dengan Weed, seolah-olah mereka pergi piknik.
Meskipun, wajah Pale dan Romuna telah lama berubah pucat.
"Menaikkan level mereka semua?"
"Ini benar-benar akan sangat melelahkan..."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us