Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_014

gambar

14. Perburuan Harta Berbahaya (2)



Melihat daftar yang terorganisir dengan baik itu, kepala Seol secara otomatis bergerak naik dan turun dengan anggukan. Dia tak tahu, siapa Unknown Student yang tak dikenal ini. Tapi, ini memang sangat terorganisir dengan baik.
"Kemungkinan besar siswa berprestasi, kelas teratas dan semua itu…"
Sekarang setelah dia punya waktu luang, Seol tak lagi bergegas dan hanya berjalan di koridor dengan santai. Dia menemukan tiga, empat orang sibuk berlarian di dalam kelas 3-2. Dia kemudian melihat Shin Sang-Ah melompat-lompat kegirangan, sambil berteriak ‘Yaaaaay!’ di dalam 3-3. Dia kemudian membeku seperti rusa di lampu depan, begitu dia melihat Seol menatapnya melalui jendela koridor.
Seol menemukan tiga koin di ambang jendela ruang kelas 3-4. Kemudian dia masuk ke 3-5, hanya untuk bertemu dengan seseorang yang tak diharapkan, akan ia temukan begitu cepat.
Itu Yun Seora. Dia sedang mencari setiap celah. Dia hanya melirik sepintas, ketika dia mendengar pintu ruang kelas terbuka, sebelum mengalihkan perhatiannya kembali ke perburuan harta karun. Dia terus membuka dan mencari setiap meja di ruang kelas.
Melihat itu, Seol tak bisa membantu, tapi memiringkan kepalanya dengan bingung.
‘Kenapa dia mencari setiap meja seperti itu? Bukankah dia sudah memiliki peta?’
Pikiran Seol hanya setengah benar. Mereka berdua memiliki peta, tapi tingkat informasi yang terkandung di dalamnya sangat berbeda.
Misalnya, info yang ditampilkan di buku Diary of Unknown Student itu ringkas dan tepat seperti yang didapat, menyuruhnya pergi ke 'ruang 3-5, meja ke-2 di baris ke-3, x1' atau ke 'meja ke-6 di Baris ke-5, x4 '. Namun, peta Yun Seora hanya menampilkan petunjuk yang tak jelas. Seperti, 'kelas 3-4, di dalam meja'.
Kecuali itu seperti podium guru, yang hanya akan ada satu di kelas, dia harus menggulung lengan bajunya dan melakukan kerja keras, ketika koin disembunyikan di dalam salah satu, dari banyak loker atau meja di sana.
Yun Seora akhirnya menemukan satu koin dan menjadi agak senang dengan hasilnya. Dia kemudian meletakkannya di dalam tasnya dan berbalik.
"…?"
Kemudian, dia melihat Seol dengan santai menemukan empat koin yang disembunyikan di dalam meja dekat pintu. Matanya berkedip beberapa kali karena terkejut.
‘Baiklah, mari kita lihat. Berikutnya adalah…’
Selanjutnya, Seol menuju ke ruang kelas 3-6. Pada saat Yun Seora pulih dari keterkejutannya dan terlambat mengikutinya, Seol sudah menyapu bersih tempat itu.
'Terlalu mudah. Terlalu mudah. ​​‘
Seol bersiul dan dengan gembira melakukan tugasnya. Dia sangat khawatir sebelumnya. Tapi sekarang, setelah jalan tiba-tiba terbuka untuknya, dia tak bisa menahan perasaan bahagia dan termotivasi di sini.
Jadi, dia menggeledah ruang kelas 3-7 dengan cara yang sama. Tapi, saat dia keluar dari kelas, langkahnya terhenti tiba-tiba. Yun Seora berdiri di depan pintu.
Tatapannya berganti-ganti antara pintu loker yang terbuka lebar dan petanya, sebelum mengalihkan pandangannya ke atas ke Seol. Meskipun wajahnya masih kurang lebih tenang seperti sebelumnya, matanya terus berkedip tanpa henti. Entah kenapa, Seol merasa sedikit takut, tiba-tiba.
"…."
"…."
Untuk beberapa alasan yang tak diketahui, dia bahkan merasa seperti melakukan sesuatu yang seharusnya tak ia miliki, dan telah menjadi penjahat dalam prosesnya.
‘Mungkin, aku harus meninggalkan kelas 3-8 …’
Dia dengan hati-hati menghindari Yun Seora dan menuju ke 3-9. Langkah-langkahnya cepat dan mendesak, saat perasaan bersalah meminta maaf menusuknya.
Namun, sambil berjalan melewati 3-8… Dia tak bisa mengerti mengapa Yun Seora memilih untuk mengikutinya, daripada berhenti di ruang kelas.
Seol sekarang dilanda rasa canggung dan mulai berlari. Benar saja, dia bisa mendengar langkah kaki bergegas mengikutinya dari belakang. Sekarang benar-benar bingung, Seol dengan cepat memasuki kelas 3-9.
[Kelas 3-9, di atas podium guru, x3]
[Ruang kelas 3-9, di atas kabinet TV, x1]
Sementara Seol mengantongi koin di podium, Yun Seora maju secepat seorang prajurit infanteri menyerang musuhnya dan menerkam kabinet TV. Pada saat Seol mengalihkan pandangannya ke arahnya, lengannya sudah terangkat ke atas kabinet.
"Ah."
Sayangnya untuknya, tangannya tak bisa menjangkau ke sana.
Kabinet TV itu sendiri agak besar, dan dengan mudah melebihi ketinggian dua meter. Dengan kata lain, itu cukup tinggi untuk hampir menyentuh langit-langit. Jelas jika Yun Seora yang tingginya sekitar pertengahan 160 cm, tak akan pernah mencapai di sana.
 Bahkan ketika dia mencoba berdiri dengan satu kaki,
Bahkan ketika dia berjinjit, kedua tumitnya meninggalkan tanah,
Bahkan ketika dia melompat-lompat dengan sepatu yang tak terlihat baru.
Tangannya hanya mengayunkan udara kosong, begitu dekat namun begitu jauh.
Dia terus melakukan itu untuk sementara waktu. Dia bisa saja menggunakan meja atau kursi untuk berdiri lebih tinggi, tapi…
Seol menemukan dia terengah-engah dan berkeringat, sementara berjuang seperti itu sangat lucu dan menggemaskan, dan tawa pendek keluar dari bibirnya.
"Fu …. Ahahaha …. "
Gerakan Yun Seora terhenti.
Seol buru-buru menutup mulutnya, tapi saat itu sudah terlambat. Kepala Yun Seora dengan robot berbalik untuk menghadapnya, ekspresinya bingung dan hilang.
Seol merasa sangat minta maaf sekali lagi. Dia tak punya alasan untuk menawarkannya. Meskipun kepribadiannya mungkin berada di sisi yang salah dari tumpul. Dia tahu, dia telah membuat kesalahan besar sekarang.
Memang, dia tahu itu dengan sangat baik, namun…
Seol harus memanggil setiap ons tekad untuk menekan tawanya, yang berusaha keluar dari mulutnya. Haruskah dia mengatakan, jika kelakuan Yun Seora itu lucu? Reaksinya sekarang benar-benar berbeda dengan ekspresi biasanya cuek, dan dia merasa itu sangat lucu.
Bukankah salah satu dari pepatah lama mengikuti, "tawa akan semakin sulit ditahan, untuk menghalangimu saat  seseorang semakin mencobanya?"
'Apa yang harus aku lakukan sekarang?'
Seol merasa, seperti dia akan meledak tertawa, jika dia mencoba mengatakan sesuatu sekarang. Dia menghirup banyak udara, dan sambil menahan tawanya dengan cara yang sama orang akan menahan napas, berjalan ke kabinet TV. Dia mengambil koin itu dan memandangnya sekilas.
'Apa sekarang? Kenapa dia sebal seperti itu? "
Seol dengan hati-hati menyerahkan koin yang ditemukan kepadanya. Dia melihat sebentar itu bertumpu di telapak tangannya, sebelum menatapnya tanpa mengatakan apa-apa. Namun, dia sepertinya menyiratkan, ‘Apakah kamu mengasihaniku sekarang?’
"…."
"…."
Keheningan aneh tapi pasti canggung mengalir di antara mereka. Seol sudah hampir hancur, meskipun dia perlu mengambil koin sialan itu atau tidak, dia perlu mengambil keputusan sekarang dan meninggalkan ruang kelas. Jadi, dia akhirnya bisa bernafas dan tertawa lepas. Mencoba menekan tawa ini yang membunuhnya di dalam.
"A-ambillah …."
Pada akhirnya, Seol tak tahan dan membuka mulutnya dengan susah payah. Namun….
"… A, gah, gah, ahahahahahaha !!!"
Tawa itu meledak keluar dari mulutnya, meskipun dalam hati dia berkata, ‘Oh, sial!’
“Tidak, tunggu! Maksudku, tidak! Gah, hahahaha …. "
Corak kulit Yun Seora, terlihat melalui tangannya yang melambai, sangat pucat.
Sekarang dia akhirnya membiarkan tawa yang tak terhentikan keluar dari mulutnya, kenyataan yang tak terhindarkan itu menghantamnya.
Yun Seora tampak agak tak tertarik. Meskipun tatapannya sedikit diturunkan, dia mempertahankan wajahnya yang tanpa ekspresi.
‘Aku rasa dia baik-baik saja, kan?’
Sama seperti Seol yang merasa lega dalam hati …
Mendengus.
… Yun Seora bisa mendengar dengusan lembut melalui hidungnya. Meskipun jumlahnya kecil, matanya basah oleh air mata.
Tampaknya, kesombongannya telah terluka. Napasnya menjadi lebih cepat, dan otot-otot wajahnya mulai berkedut juga. Sekarang setelah Seol melihat lebih dekat, dia juga sedikit menggigit bibirnya.
Dia akhirnya menyeka matanya dan berbalik untuk pergi.
"Uhm…"
Seol terus menonton punggung Yun Seora yang diam-diam pergi, koin masih ada di atas telapak tangannya.
***

Di lantai lima, tepat setelah perburuan harta karun dimulai.
Kang Seok mengarahkan anteknya ke kamar mandi dan mengunci pintu di belakangnya.
"Apa masalahnya? Apa ini mendesak? Kita harus menemukan koin itu dengan cepat, kamu tahu! ”
Mendengar kata-kata Yi Hyungsik, bibir Kang Seok membentuk senyum masam.
"Apa yang kamu khawatirkan? Kita bisa mulai mencari mereka nanti. Atau, ambil saja dari mereka yang sudah menemukan beberapa. ”
"Kamu ingin mencuri mereka?"
"Jelas sekali."
Setelah mendengar deklarasi Kang Seok, Yi Hyungsik menggosok hidungnya. Mungkin dia masih merasakan beban rasa sakit yang dialami belum lama ini, erangan rendah keluar dari bibirnya. Warna kulit Jeong Minwoo juga tak begitu bagus.
"Tapi, bajingan itu tak akan duduk diam …"
"Betul. Aku pikir akan lebih baik bagi kita, untuk mengumpulkan mereka dengan cara normal. "
Kang Seok mengangkat suaranya dengan marah, setelah mendengar balasan keduanya yang menyedihkan.
“Brengsek, kau dipukul sekali saja dan sekarang menggigil seperti kucing ketakutan? Mengapa kamu tak memotong kelaminmu saat ini atau apa? Idiot. "
"…."
"Eh? Ada apa dengan kalian berdua? Apakah kamu akan mengambil omong kosong itu? Benar-benar untuk sekarang?"
"T- tapi…!"
"Aku tak bisa membiarkan omong kosong ini. Aku harus membayarnya kembali, dengan bunganya. Sepuluh kali, tidak, 100 kali lebih banyak. Bukankah itu cara kerja sifat manusia? "
"Kamu punya rencana?"
Tanya Jeong Minwoo, masih terdengar tak sepenuhnya yakin. Kang Seok menjilat bibirnya dengan cara yang agak tak menyenangkan, mengecek kembali jika pintu itu terkunci, dan memberi isyarat kepada para anteknya untuk mendekat.
"Ayo, lebih dekat."
Yi Hyungsik dan Jeong Minwoo mendekat dan memperhatikan.
“Kita juga akan pergi dan mengumpulkan koin-koin itu. Kita akan melakukan yang terbaik, sampai tengah malam. Oke?"
"Uhm?"
"Terus dengarkan, karena di sinilah itu akan menjadi menarik."
Kang Seok merendahkan suaranya menjadi bisikan dan menjelaskan rencananya kepada keduanya.
"A-apa yang kamu katakan?"
Mulut Yi Hyungsik terbuka lebar karena terkejut.
"Apa itu? Tapi, jika itu terjadi… "
"Tutup mulutmu."
Kang Seok menggeram mengancam, menyebabkan Yi Hyungsik untuk segera membanting bibirnya.
"Apakah ada alasan bagi kita untuk sejauh ini?"
"Ya, ada alasan sialan. Brengsek itu menyerang lebih dulu. Jadi, itu benar jika kita menyerang lebih keras lagi. "
"Tapi… apakah ini akan berhasil? ”
"Itu akan terjadi. Lihat lihat!"
Melihat Jeong Minwoo memiringkan kepalanya seperti ini dan itu, Kang Seok menyeringai dalam-dalam.
"Menurutmu apa ini?"
Kang Seok kemudian mengeluarkan dua lembar kertas dari sakunya, dan melambaikannya di depan wajah antek-anteknya.
"Apa itu?"
"Dia bukan satu-satunya yang menerima bonus awal, tahu apa maksudku? Jika kita berhasil, kita akan menjadi orang yang mengendalikan tempat ini dalam waktu singkat. "
Kang Seok menyatakan dengan penuh kemenangan, sebelum sedikit menaikkan alisnya.
"Begitu kah?"
Sementara tangannya terkunci dan gelisah, Jeong Minwoo mengangkat bahu. Melihat ini, Yi Hyungsik menghela nafas, seolah-olah dia juga tak bisa menahannya.
"Baik. Tak perlu khawatir tentang sesuatu, nak. Kita hanya butuh 1, 5, 10 menit masimal? Sekarang kamu mengerti, bukan? "
Kedua antek itu mengangguk. Kang Seok mulai menggertakkan giginya.
"Yang harus kita lakukan adalah mengalahkan keparat itu. Ketika kita menggiling keparat itu tanpa ampun, maka kita menang. ”
***

[Waktu yang tersisa hingga tengah malam: 00: 36: 12]
Akhir perburuan harta semakin dekat.
Jumlah total koin tersembunyi mungkin 3.000, tapi itu tak berarti semuanya dapat ditemukan sekaligus. Setelah koin ditemukan dan dibawa pergi di suatu daerah, mereka hidup kembali, setelah waktu yang singkat berlalu. Seol harus mengetahuinya, setelah melihat Diary of Unknown Student itu diperbarui berkali-kali.
Berkat itu, Seol harus berkeliaran di lantai empat dan lima kali beberapa kali. Tapi akhirnya, dia harus meregangkan anggota tubuhnya.
Dia merasa puas. Dia bekerja tanpa lelah dan akhirnya menemukan hampir 1.600 koin. Secara khusus, 1.552 dari mereka. Ada dua belas peserta yang berpartisipasi dalam perburuan. Jadi, ini sama dengan dia memonopoli lebih dari setengah dari koin yang tersedia.
"Aku mungkin harus pergi ke sana sekarang."
Setelah mengetuk tasnya dengan ringan, Seol menuju ke atas. Jika dia mau, dia bisa terus menemukan koin, tapi dia sadar akan waktu yang dibutuhkan untuk menggunakan mesin draw item.
Sekarang setelah bekerja sama dengan orang lain sudah tak perlu, tak ada yang tahu, apa yang bisa terjadi nanti. Jadi, daripada dengan cemas menunggu sampai tengah malam, dia tahu untuk membuat semacam persiapan.
Seolah-olah orang lain masih terlalu sibuk dengan perburuan harta karun, tak ada seorang pun selain dirinya di dalam perpustakaan lantai lima. Jenis yang disebut mesin draw mirip dengan salah satu mesin gacha yang biasa ditemukan di depan toko alat tulis. Satu-satunya perbedaan adalah mesin ini agak lebih besar.
[Daftar item yang tersedia
1. 1 koin hingga 9 koin: Makanan, kebutuhan sehari-hari, catatan dari Guide, persediaan medis….
2. 10 koin hingga 49 koin: Persediaan bantuan, suvenir, berbagai peta, sepucuk surat dari pelayan …
3. 50 koin hingga 99 koin: Senjata, item defensif, Poin Kelangsungan Hidup, smartphone mutakhir baru….
4. 100 koin: Eja bola, kotak koin acak (berisi hingga 1 ~ 499 koin)
5. 199 koin: Kunci akses lantai enam (peluang 100%)
6. 300 koin: Spesial]
Seol berpikir keras. Dia membutuhkan 100 koin sebagai biaya penggunaan, jadi dia harus mengurangi jumlah itu. Dan karena dia tak tahu apa yang akan terjadi kemudian, dia harus memesan jumlah untuk membeli kunci akses juga.
Yang tersisa, 1253 koin untuk bermain-main.
Jadi, haruskah dia pergi untuk "Spesial" empat kali, atau hanya mencoba yang beberapa kali dan mendapatkan beberapa bola sihir, sebagai gantinya?
Dia tak berpikir terlalu lama.
Pertama-tama, dia menemukan tindakan Kang Seok dan anteknya agak mencurigakan. Mereka bertemu satu sama lain beberapa kali selama perburuan, namun mereka tak mencoba apa pun. Tampaknya, mereka hanya berfokus pada perburuan harta karun dan tak ada yang lain. Namun, mereka tak bisa menipu matanya.
"Aku melihat warnanya."
Awalnya, hanya Kang Seok yang memancarkan warna kekuningan. Tapi sekarang, baik Yi Hyungsik dan Jeong Minwoo juga memancarkan warna kuning yang sama. Dengan kata lain, dia harus memperhatikan mereka dengan seksama. Karena warnanya sama, itu hanya berarti, mereka sedang merencanakan sesuatu yang buruk. Jadi, Seol secara alami memilih opsi yang terakhir.
Dia membutuhkan semacam senjata. Memang, dia membutuhkan kartu as di lengan bajunya yang bisa membantunya. Bahkan, jika dia menemukan dirinya terjebak dalam situasi terburuk yang bisa ia bayangkan.
Seol mengambil koin pertama. Tapi, dia segera mulai bersumpah dalam hati. Mengapa?
Karena dia menyadari jika dia harus secara manual memasukkan setiap koinnya. Pada saat itu, hal itu adalah pekerjaan yang tak terduga.
"Persetan…"
Beberapa saat kemudian, Seol mengemas barang-barang yang ditarik ke dalam tasnya sambil memijat jari-jarinya yang sakit.
Hasil akhirnya sebenarnya cukup memuaskan.
[Random Box: berisi 81 koin tambahan]
[Bola sihir: Spider Web, x1]
[Random Box: berisi 136 koin tambahan]
[Bola sihir: Poison Fog, x1]
[Bola sihir: Nyala, x1]
[Random Box: berisi 292 koin tambahan]
[Bola sihir: Asam Hidroklorat, x1]
[Spesial: Mirror of Understanding, x1]
Dia sangat senang dengan hasil dari dua Random Box. Meskipun itu tak bisa disebut sukses besar, dia dengan senang hati menyebut itu sebagai kesuksesan tingkat menengah atau semacamnya.
Jadi, dia masih memiliki 1061 koin yang tersisa. Bahkan jika dia memilih untuk Spesial dua kali lagi, dia memiliki 162 koin yang tersisa.
Seol memutuskan untuk berhenti di sana. Ini harus lebih dari cukup. Tapi juga, waktu sudah hampir habis. Segera setelah jam berdentang tengah malam, apa yang disebut sebagai Jam dari almarhum akan dimulai. Jadi, dia harus diam-diam kembali ke 'zona aman' dan menunggu hingga tengah hari besok.
Langkah Seol saat berjalan menuruni tangga adalah percaya diri, namun mudah. Apa yang tak ia duga temukan adalah jika ruang kelas 3-1 masih kosong. Itu yang disebut zona aman, dan ada kurang dari 10 menit sebelum tengah malam, namun semut pun tak bisa terlihat.
Seol berdiri di sana bertanya-tanya, sampai dia mendengar pintu geser kelas terbuka di belakangnya.
"Eh? Kamu sudah di sini? "
Seol berbalik sambil berpikir dalam hati, "Tentu saja, orang-orang akan segera muncul."
Yang pertama masuk adalah Hyun Sangmin, tapi dia tak terlihat begitu baik. Beberapa saat kemudian, Shin Sang-Ah masuk dengan susah payah ke dalam.
"Apa yang terjadi denganmu? Aku hampir mengelilingi semua. ”
"Mm, aku juga…"
“Maksudku, apa-apaan ini? Ini seperti bajingan gila yang menyapu semuanya atau sesuatu. Kenapa sulit menemukan satu koin sialan ini? ”
“Kamu benar sekali. Kamu tahu, aku seharusnya tak begitu bersemangat, setelah menemukan beberapa di awal. Aku hanya bisa menemukan 70 koin pada akhirnya. "
Shin Sang-Ah mengeluh sambil memijat kakinya.
"Tapi kamu lebih buruk dariku. Setidaknya, aku memenuhi persyaratan 100 koin. ”
Suara Hyun Sangmin juga agak lemah.
Seol memikirkan hal itu untuk waktu yang lama, sebelum memutuskan untuk memberikan 30 koin Shin Sang-Ah. Karena dia sudah memperlakukan 162 sisanya sebagai cadangan, dia bahkan tak ragu.
"Uhm…"
Mata Shin Sang-Ah tumbuh lebih besar.
"A-apakah kamu memberiku ini?"
Sorot matanya sudah jauh melewati rasa terima kasih dan ke wilayah 'menyembah penyelamat'.
"Wha, apa-apaan ini? 30 koin dalam sekali jalan? "
"Tolong, ambil itu. Apa, kamu juga butuh? ”
“Sialan. Berapa banyak yang berhasil kamu temukan? "
Seol menggaruk pipinya dengan malu-malu.
"… Cukup untuk bertahan hidup, aku rasa?"
Ekspresi Hyun Sangmin menunjukkan betapa terkejutnya dia, sebelum dia tiba-tiba meledak dalam tawa ketika dia jatuh kembali.
"Ya ampun, jadi itu kamu."
"…?"
"Aku tahu itu. Itu tak masuk akal, kecuali seseorang sudah mengambil semuanya sampai bersih. Aku serius mencari di mana-mana, Bung ….! Uh-wah, jadi pihak yang bersalah bukan Yun Seora, eh. "
"Mengapa? Ada apa dengan Yun Seora? "
"Mm? Aku pikir kamu sudah menyadarinya sekarang juga? Aku berpikir, dia tahu di mana semua koin berada dan sibuk memonopoli semuanya untuk dirinya sendiri atau sesuatu. Aku cukup yakin, bukan hanya aku yang berpikiran seperti ini. "
Itu masuk akal.
Hyun Sangmin menambahkan jika dia sekarang merasa tak enak, setelah secara internal membohonginya karena menjadi egois. Apalagi dia yang menyebabkan Seol merasa lebih bersalah, mengetahui jika Hyun Sangmin telah membuat orang lain tak nyaman, meskipun itu bukan niatan awalnya.
[Jam dari Almarhum akan dimulai sejak saat ini.]
Akhirnya, tengah malam tiba. Seolah-olah mereka bertiga membuat janji sebelumnya, mereka menutup mulut mereka secara bersamaan. Namun, hanya ada tiga dari mereka di titik aman.
"Di mana semua orang?"
"Sudah jelas, bukan?"
Hyun Sangmin menjawab pertanyaan Seol sambil mengeluarkan sebatang rokok.
“Bahkan aku bertanya-tanya, apakah aku harus kembali atau tidak. Bagaimanapun juga, Aku menemukan 100 koin. Jadi, aku memutuskan untuk kembali ke sini, tapi…. Orang lain mungkin tak berpikir dengan cara yang sama. "
"Kamu pikir begitu?"
"Ya. Mereka mungkin seperti, sedikit lebih banyak, sedikit lebih banyak, dan kemudian… Mereka seharusnya menjadi gila, mencoba menemukan cukup uang untuk biaya hidup, sendirian. Dan mereka yang mencoba untuk menghidupkan kembali orang mati, nampaknya mereka bahkan tak peduli lagi, ”
Jadi, begitulah caranya.
Meskipun tak sebanyak Seol, Yun Seora pasti telah menemukan sejumlah besar koin untuk dirinya sendiri. Apa dengan mereka berdua yang menyapu mayoritas koin yang tersedia, seharusnya tak ada banyak yang tersisa sekarang.
Jadi, sejelas siang hari jika kompetisi hanya akan bertambah buruk. Seol tak pernah berharap ada hal-hal yangberubah dengan cara ini saat dia sibuk mengumpulkan koin. Tidak, dia bahkan tak repot-repot memikirkannya sama sekali.
"Baiklah. Jika mereka khawatir tentang kehidupan mereka, aku yakin mereka pada akhirnya akan muncul cepat atau lambat. "
Hyun Sangmin bergumam sambil mengisap rokoknya.
"Apa… apa yang akan kamu lakukan? "
Shin Sang-Ah bertanya sambil dengan hati-hati mempelajari reaksi Seol.
Seol merasakan kontradiksi emosi dalam benaknya. Dia tak terlalu peduli tentang Kang Seok dan anteknya. Tapi, ketika dia memikirkan Yun Seora dan Yi Sungjin, dia tak bisa menahan perasaan tak nyamannya.
"Aku rasa… aku harus menemukan yang aku bisa."
"Ya. Biarkan aku membantumu."
Shin Sang-Ah langsung setuju, sementara ekspresinya menunjukkan betapa leganya dia. Melihat ini, Seol menjadi sedikit ingin tahu tentang Stats Window-nya. Jadi, sama seperti dia akan mengintip ke dalamnya…
"Oww, brengsek."
…Hyun Sangmin perlahan berdiri dari kursinya.
"Aku tak suka ini sama sekali, tapi … Ya, Aku juga akan membantu. Janji adalah janji, bukan? ”
Dia berbicara seolah mengeluarkan erangan panjang, dan dengan riang menunjuk ke arah pintu dengan dagunya.
"Bagaimana kalau kita pergi, Pemimpin?"
…Itu terjadi kemudian.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us