Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_015

gambar

15. Perburuan Harta Berbahaya (3)



Lantai lima.
Di ujung koridor yang dipenuhi berbagai ruang kelas, ada sebuah laboratorium. Tak ada satu pun sinar cahaya yang bisa lolos dari pintu depan yang tertutup rapa. Hanya suara gemerisik lembut yang sesekali bocor keluar.
Seorang anak remaja saat ini sedang mengobrak-abrik interior lab. Dia membersihkan set peralatan kimia dan gelas lainnya di atas meja, dan mengeluarkan semua buku yang tersimpan di rak buku. Dia mati-matian mencari sesuatu.
Tapi, seiring waktu terus berjalan, tanda-tanda kecemasan perlahan tapi pasti, merayap ke dalam setiap tindakan kecil yang ia lakukan.
Kiik.
Tiba-tiba, ada suara.
Namun, bocah remaja itu, Yi Sungjin, tak dapat mendengarnya, karena fakta jika dia membalikkan meja pada saat yang bersamaan. Dia menatap tajam dan melihat melalui semua peralatan laboratorium yang jatuh dan hancur. Dan dia melanjutkan, bahkan tak melambat sebentar, untuk mengungkapkan kekecewaannya. Dia terus bergumam,
"Koin, aku perlu mencari lebih banyak koin."
Dia sengaja tak menyalakan lampu. Dia berpikir jika akan lebih mudah untuk menemukan koin kuning jernih itu, jika lingkungannya lebih gelap.
Tak… Tak…
Sekali lagi, ada suara-suara asing. Itu lunak dan cukup sulit untuk dilewatkan, jika seseorang tak memperhatikan.
Yi Sungjin tak memperhatikan. Pikirannya penuh dengan menghidupkan kembali saudara perempuannya yang mati, Yi Seol-Ah. Guide itu pasti mengatakannya, dia akan dapat menghidupkan kembali saudara perempuannya, jika dia mengumpulkan banyak koin.
"Noona…"
Guncangan mental yang ia terima, setelah menyaksikan kematian Yi Seol-Ah yang ditarik monster benar-benar luar biasa. Meskipun di bawah pinggangnya masih relatif baik-baik saja, badan atasnya robek dan tak banyak yang tersisa.
Hanya memikirkan tentang kakak perempuannya yang terbunuh secara tak wajar, tubuh Yi Sungjin tampaknya mengabaikan setiap tanda kelelahan yang meningkat, dan mendapatkan kembali kekuatannya sekali lagi.
Dikatakan jika surga akan membantu orang-orang yang membantu diri mereka sendiri. Dia segera menemukan sebuah benda yang berkilau lembut di dalam bak cuci. Mata Yi Sungjin terbuka lebar dan dia secara refleks mengulurkan tangan.
Sayangnya… dia terlalu terburu-buru.
"Ah!"
Koin yang ia cari sampai bekerja sangat keras, terlepas dari genggamannya dan jatuh ke lantai. Koin itu berguling dan meluncur di bawah meja. Bocah itu langsung melompat turun dan meraih dengan sekuat tenaga. Akhirnya, dia menangkap koin bandel itu sebelum menghilang selamanya. Saat itulah dia menarik napas lagi.
Di luar jendela lab, dunia menjadi gelap gulita. Hanya cahaya bulan yang dingin dan tak peduli yang menembus kaca dan samar menerangi bagian dalam.
"Wah…"
Itu hanya satu koin, tapi ini adalah bukti yang jelas jika usaha kerasnya tidaklah sia-sia.
Waktu sudah lewat tengah malam, tapi dia masih memiliki jalan panjang di depan. Dia tak punya waktu untuk mengkhawatirkan monster almarhum dan semacamnya. Tidak, dia harus menemukan lebih banyak koin. Lebih banyak. Yi Sungjin mengepalkan satu-satunya koin di tangannya dengan erat dan menggertakkan giginya.
Tak… Tak…
Yi Sungjin hendak bangun dari lantai, tapi dia langsung membeku, ketika mendengar suara itu. Suara itu seakan tersapu oleh akal sehatnya, mungkin dengan menyeramkan memanggilnya. Lengannya menjadi tegang dan kencang. Tangannya yang menekan lantai, merasakan dingin yang mematikan. Rasa merinding menyebar di sekujur tubuhnya.
Dalam sekejap, lima puluh ribu pikiran yang berbeda berpacu melewati otaknya. Bocah laki-laki berumur enam belas tahun, mengangkat kepalanya sangat lambat. Dan ketika pandangannya terangkat dari lantai berwarna abu hanya sedikit, dia lupa bernapas.
Tepat di bawah meja, dia bisa melihat sepasang kaki kecil, dan di atas mereka, kaki yang panjang dan indah. Kakinya yang bergetar dan tergagap, seolah-olah mereka bisa goyah setiap saat.
Yi Sungjin hendak berteriak, tapi matanya terbuka lebih lebar, sebelum mulutnya mengeluarkan suara. Meskipun dia hanya melihat bagian bawahnya, dia merasa agak akrab. Dan ketika dia mengenali rok biru dengan darah kering di atasnya, mata bocah itu terbuka lebih lebar.
"N-noona ?!"
Kaki yang gagap berhenti. Dan mereka perlahan berputar seolah-olah mereka sedang mencari seseorang.
"Ddiii mmmaaannaaa ….."
Suara itu terdengar mengerikan dan Yi Sungjin segera ditolak olehnya. Tapi baginya, itu tak penting. Dia berdiri tepat dan…
"Noona? Apakah kamu, noona ?! Aku di sini! N… "
…. Dan, dia tak bisa menyelesaikan apa yang ingin ia katakan.
Sosok dengan punggungnya, dan perlahan berbalik, sangat mirip dengan Yi Seol-Ah. Seperti, rambut panjang yang mengalir, dan, dan ….
"N-noona ….?"
Sesuatu telah salah. Sangat salah. Dia tak bisa meletakkan jarinya di atasnya. Namun, sosok ini sangat mirip dengan kakak perempuannya …
Insting Yi Sungjin diatasi dengan ini untuk menjelaskan teror.
"Ssuuunnnggg… Jjjiiinnn… aaahhh … .. Hhuuu…"
Celepuk.
Tiba-tiba, kulit lehernya bergetar dan meregang seperti karung kosong. Baru pada saat itulah bocah lelaki itu memahami alasan ketidak-harmonisan. Rasio bagian-bagian tubuhnya tak cukup cocok.
"N-noona …"
Dia ingin bertanya. Dia sangat ingin bertanya, mengapa tubuh kakaknya tampak seperti itu. Dia sangat ingin bertanya, apakah dia benar-benar saudara perempuannya. Namun, suaranya menolak untuk keluar.
"Ccceeepppaattt…"
Seolah-olah benda ini ingin memberitahunya sesuatu, suara kasar dan kotor terus keluar. Dia benar-benar berbalik sekarang dan menghadapnya. Dan ketika Yi Sungjin melihat rongga mata yang kosong, napasnya yang tertahan dalam meledak keluar dari paru-parunya.
"Euh-hark!!"
Akankah menjahit beberapa pel usang menyerupai hal itu? Di dalam banyak lubang yang ditemukan di kulitnya, gumpalan darah yang mengering, dan sisa-sisa daging yang membusuk tampak saling mendorong.
Daging yang sobek tampaknya mengeras, setelah serpihan-serpihan itu dipaksa bersama-sama ke tujuan yang seharusnya benar. Kulit yang robek, sepertinya dijahit kembali dan digabungkan di atas apa pun yang ada di bawahnya. Itu benar-benar penampilan yang mengerikan.
Menyatukan potongan-potongan anggota badan dan daging yang terkoyak satu per satu, mungkin akan menghasilkan hasil yang lebih baik, lebih bagus daripada ini.
"Euh, uwaaaaahhh !!"
Yi Sungjin tanpa sadar terhuyung mundur, sampai tumitnya terjerat, dan dia jatuh di pantatnya. Kakinya dengan marah menendang udara, saat dia mencoba memperluas jarak antara dirinya dan benda itu.
Saat itulah, kaki yang terlihat relatif normal berhenti mendekatinya. Rahangnya yang tak selaras, yang kelihatannya akan jatuh pada saat tertentu, mulai bergetar ke atas dan ke bawah.
"D-ddeennggaarrr… #$%@… Ccceeppaatt..."
Pikiran Yi Sungjin semakin berantakan. Dia berpikir jika dia akan menjadi daging mati sekarang. Tapi, mengapa makhluk ini berhenti maju? Dan, apa yang ingin dikatakannya kepadanya?
Di sinilah pikiran gila muncul di kepalanya. Dia memanggil sedikit keberanian yang dia bisa.
"A-apakah kamu, noona?"
"…."
"Noona? Benar? Ini kamu, noona ?! ”
"Cceeppaatt… Bbeerrdiiriii…"
"Cepat? Berdiri?"
Sambil menjaga pandangannya tertuju pada makhluk itu, Yi Sungjin perlahan bangkit kembali.
"Peerggii … Kkeelluuaarrr… Tteemmuukkaann… "
"Pergi ke luar? Temukan? Maksudmu koin? Apakah kamu berbicara tentang koin? Jangan khawatir. Aku, aku belum menyerah, dan aku masih mencari mereka! Aku pasti akan membawamu kembali…"
Benda itu menggelengkan kepalanya dengan susah payah. Seolah-olah itu mengatakan itu bukan itu.
"Ya… ddaattaangg… sseeggeerraa… "

Entah bagaimana, monster itu dengan lemah mengangkat lengan dan menunjuk ke pintu.
“Ddaatttaanggg… mmeerreekkkaa… ”
Meskipun sulit untuk memahami apa yang dikatakannya, bocah itu masih harus menyadari sesuatu. 'Dia' mengatakan, dia harus keluar sebelum sesuatu yang lain muncul.
“Noona !! Itu kamu, kan ?! ”
"…."
"Aku pasti akan menghidupkanmu kembali !! Itulah mengapa…."
"Sssuuunnnggg… Jjjiiinnn… aaahhh …"
Suara menangis Yi Sungjin tampaknya menyebabkan bahu monster itu bergetar juga. Dari rongga mata yang kosong, cairan berwarna darah perlahan keluar.
“Hhaarrruss… hhiiddduupp…. Oookkkaaayyy … "
Itu dulu.
Uwwwaaaahhhhccckk !!!
Teriakan memekakkan telinga yang datang dari suatu tempat di luar lab mengguncang koridor, keras.
***

"Mama?!"
Shin Sang-Ah melompat ketakutan. Seol dan Hyun Sangmin saling menatap tanpa kata.
"Hei, apakah kamu mendengar itu?"
Seol mengangguk.
"Persetan! Kenapa mereka tak bisa kembali, setelah menemukan cukup untuk diri mereka sendiri ?! "
"Darimana itu datang?"
"Tak tahu. Bisa dari lantai lima… ”
Hyun Sangmin melepas topinya dan menggaruk kepalanya.
Dengan hati-hati, Seol membuka pintu. Koridor yang gelap tampak agak tak menyenangkan dan menakutkan.
Meskipun dia telah keluar dari ruang kelas, Seol tak tahu apa yang harus ia lakukan sekarang, karena hal-hal yang tampaknya terjadi tiba-tiba. Pada akhirnya, dia memilih untuk mengandalkan skill Sembilan Mata sekali lagi.
Seluruh koridor lantai empat bermandikan warna hijau. Melihat ini, firasat Seol memberitahunya jika teriakan itu berasal dari lantai lima.
Mereka bertiga dengan cepat menaiki tangga. Tapi, begitu tiba di lantai lima, mereka hampir bertabrakan dengan seorang bocah remaja yang berlari di koridor. Itu adalah Yi Sungjin, dan ketika dia melihat itu adalah Seol, mata bocah itu terbuka lebar.
“Yi Sungjin? Apa yang sedang terjadi?"
"H, hyung !!"
Yi Sungjin tiba-tiba meraih Seol dengan erat.
"Aku, aku melihatnya !! Aku baru saja melihat noona !! ”
"Noona-mu ?!"
‘Tapi, bagaimana mungkin? Yi Seol-Ah sudah mati.’
Bagaimanapun juga, dia adalah orang pertama yang kehilangan nyawanya di aula pertemuan. Seol dengan hati-hati menilai anak itu, tapi sepertinya dia tak menderita tekanan mental apa pun.
Melihat ekspresi Seol, Yi Sungjin dengan cepat menggelengkan kepalanya.
"Tidak tidak! Tunggu sebentar! Itu pasti dia! Rambutnya, pakaiannya, semuanya… "
Yi Sungjin terdengar panik dan bingung, tapi kata-katanya membuat Seol berpikir sejenak. Kemudian, pikiran tentang 'mungkinkah itu?' menyapu otaknya.
"Apakah itu benar-benar Yi Seol-Ah?"
"Ya!! Nya…. Penampilannya, itu agak aneh. Tapi, tapi, dia menyuruhku untuk segera keluar dari sana, dan… "
"Kamu anak…" Seol entah bagaimana berhasil menekan gelombang naiknya kata-kata kutukan.
"Yang disebut Almarhum sebenarnya adalah orang-orang yang meninggal lebih awal pada hari itu, bukan?"
Jika apa yang dikatakan Yi Sungjin benar, maka ini bisa menjadi satu-satunya penjelasan.
[Kunci pintu masuk lantai enam telah dinonaktifkan.]
[Gerbang akan diaktifkan dalam waktu 30 menit.]
[Hambatan paku baja lantai dua telah dinonaktifkan.]
Saat itulah, bel alarm mulai berdering keras dari smartphone mereka.
"A-apa-apaan ini?"
Hyun Sangmin berteriak kaget, setelah memeriksa pesan yang agak tak terduga ini.
"Apa-apaan ini !! Keparat gila mana yang melakukan ini ?! ”
"Apa, apa yang terjadi?"
Shin Sang-Ah bertanya pada Seol, tapi jelas, dia juga tak tahu. Hanya saja, firasatnya memberitahu jika ini bukan akhir. Masih ada banyak masalah yang akan datang.
'Tidak. Itu akan baik-baik saja.'
Situasi tiba-tiba berubah sedikit kacau, tapi Seol diam-diam mengendalikan emosinya untuk menenangkan mereka. Berlarian seperti ayam tanpa kepala, hanya akan meningkatkan tingkat kebingungan. Selain itu, bukankah dia sudah membuat persiapan untuk kejadian seperti ini?
Untuk saat ini, dia memutuskan untuk mengesampingkan pertanyaan yang tak terjawab. Ada sesuatu yang perlu ia konfirmasi terlebih dahulu. Meskipun dia pikir, kecurigaannya mungkin tidaklah benar.
"Apakah kamu yang baru saja berteriak, Yi Sungjin?"
"Eh? Tidak, tidak. Bukan Aku. Benar, aku juga datang ke sini setelah mendengar itu… "
"Aku, aku pikir itu suara wanita…"
Shin Sang-Ah dengan cemas berbicara.
"Bagaimanapun juga, itu bukan dari anak ini. Jadi, apa yang akan kita lakukan selanjutnya?"
Hyun Sangmin menggertakkan giginya.
"Jika kita akan mencari, maka kita harus berpisah. Atau, kita kembali sekarang. "
Seol telah menemukan salah satu dari dua orang itu dalam benaknya, jadi kembali ke zona aman sekarang, kelas 3-1, tak terdengar seperti ide yang buruk.
"Bagaimana kalau kita berpisah menjadi dua kelompok, dua dan tiga? Maksudku, semua bisa berbahaya.”
Seol akan menyarankan kembali, tapi kemudian, Yi Sungjin mengambil inisiatif lebih dulu dan menyuarakan pendapatnya. Seol menatap bocah itu dengan ekspresi terkejut, dan Yi Sungjin menjadi agak malu-malu.
"Ohh, aku, uh… aku juga ingin membantumu."
“Ini sudah lewat tengah malam, dengan demikian segalanya pasti akan menjadi berbahaya. Juga, akses lantai enam juga terbuka. Kembali ke zona aman mungkin bukan ide yang buruk. "
"Tidak. Hanya saja, Aku pikir, noona-ku ingin aku menemukan sesuatu… "
Meskipun dia mengatakan itu, suara Yi Sungjin menyarankan jika dia tak sepenuhnya yakin akan hal itu.
'Menemukan sesuatu?'
Tatapan Seol menajam. Lingkungan menjadi diwarnai hijau. Namun, warna dari satu titik menghilang segera. Tempat tanpa warna apa pun, adalah toilet gadis.
Lampu dimatikan di dalam toilet. Seol memastikan ada bercak darah di lantai, tepat di depan pintu. Dia perlahan mendorongnya terbuka. Seolah-olah indranya sudah terbiasa dengannya, hidungnya bereaksi terhadap bau darah samar di udara.
Dengan menyalakan lampu, kelompok itu dapat melihat bagian dalam kamar mandi dengan cukup jelas.
"Yun Seora?"
Sosok yang ambruk di lantai kamar mandi tak lain adalah Yun Seora. Tubuhnya yang berkerumun dan kusut bergetar dan kejang-kejang tak terkendali.
Seol semakin dekat dengannya dan akhirnya mengerutkan kening dalam dari apa yang dilihatnya. Bahkan Hyun Sangmin mengeluarkan napas tertegun.
"Apa … Apa yang terjadi pada lengannya?"
Seperti yang dia katakan, lengan kanan Yun Seora benar-benar hancur. Seolah-olah seseorang menikam pisau dan kemudian pergi meninggalkannya, daging di lengannya benar-benar robek dan hancur. Pendarahannya juga cukup besar, dan bahkan tulangnya terlihat dengan mata telanjang.
“Nona Yun Seora? Nona Yun Seora !! ”
Seol memanggil namanya, tapi dia tak menjawab. Dia hanya kejang-kejang berulang kali.
"Tolong, minggir!"
Shin Sang-Ah buru-buru berlutut dan melepas bajunya. Dia merobek top up-nya, lalu melanjutkan untuk membungkus kain di sekitar bahu Yun Seora dan di bawah lengannya. Kemudian, dia mengencangkannya dengan aman.
Gerakannya dipraktikkan dengan baik dan cepat, seolah-olah dia telah melakukan tindakan seperti ini berkali-kali sebelumnya. Dia kemudian mendorong kelopak mata Yun Seora yang terbuka dan memeriksa matanya. Kerutan dalam menggores dahinya.
"Dia mengalami shock. Dia akan segera mati, jika kita membiarkannya seperti ini. "
"D-dia akan mati ?!"
"Ya! Kita perlu melakukan sesuatu! Apa pun!"
Shin Sang-Ah berteriak sambil berulang kali membuka dan menutup tangan Yun Seora. Namun, Hyun Sangmin relatif tenang, saat dia berbicara.
"Karena kamu melakukan perburuan harta karun, kamu harus mengetahuinya sekarang. Tak ada rumah sakit di lantai empat atau kelima."
"Item Draw."
Seol angkat bicara dan perhatian ketiganya dengan cepat menyadarinya. Sekarang, setelah mereka memikirkannya, item medis adalah salah satu item yang terdaftar di mesin Draw.
"Apa yang perlu kita harapkan dari sana?"
Hanya setelah mengajukan pertanyaan ini, Seol menyadari jika itu salah. Sejak awal, tak ada yang tahu apa yang akan keluar dari mesin Draw.
"Aku akan pergi dan membawa apa pun yang keluar."
Seol berdiri sambil menyampirkan tasnya di atas bahunya.
"Apa? Kamu pergi sendiri? "
"Apa masalahnya?"
“Jangan seperti itu. Bagaimana dengan ini? anak ini di sini dan Nona akan memindahkan Yun Seora ke zona aman. Sementara itu, kamu memutar mesin draw sialan itu, dan jika kami pikir kami mendapatkan omong kosong kesulitan yang terjadi, aku akan membawanya kembali ke zona aman. Aku akan bertindak sebagai perantara, jika perlu. "
Seol menemukan saran ini cukup logis. Jadi, meskipun dia tahu waktu itu penting, dia masih mengangguk sebagai tanda persetujuan. Dia juga terkejut dalam hati. Sekarang, setelah penghalang paku logam di lantai dua hilang, monster Gaekgwi pasti akan muncul cepat atau lambat. Bahkan saat itu, Hyun Sangmin menepati janjinya.
"Ayo cepat!"
Hyun Sangmin mendorong punggung Seol.
Mempercayakan Yun Seora ke dua yang tersisa, Seol dan Hyun Sangmin langsung menuju ke perpustakaan. Mungkin untungnya, mereka tak bertemu dengan almarhum atau orang lain.
Sayangnya, persediaan medis tak mau keluar. Mereka harus mengambil banyak makanan dan kebutuhan sehari-hari. Mereka bahkan akhirnya menerima 'catatan dari Guide' juga. Beberapa waktu kemudian, yang harus mereka tunjukkan untuk usaha mereka adalah beberapa gulungan kain kasa, sebotol antiseptik, dan beberapa salep, dll. Mereka tak ada di sini atau di sana.
"Biarkan aku membawa ini untuk sekarang. Bagaimana denganmu? "
"Lanjutkan."
"Baik. Namun, jangan memaksakan diri. Ah benar. Segera setelah aku mengirimkan ini, aku akan segera kembali ke sini. Jika aku tak muncul dalam dua menit, maka itu berarti sesuatu yang buruk telah terjadi padaku. "
"Jangan khawatir, aku akan menyelamatkanmu."
"Hah! Baiklah, terima kasih atas sentimennya, tapi aku tak bermain di sini. Aku serius. "
Hyun Sangmin memang benar-benar serius, dan dia meninggalkan perpustakaan seperti kilat.
Seol berkonsentrasi pada mesin Draw. Dia cukup yakin jika dia bisa membunuh monster Gaekgwi, jika itu muncul. Saat ini, dia ingin membeli persediaan medis, jika itu berarti dia bisa membantu sedikit lagi.
Jika Yun Seora meninggal, maka itu akan menjadi ujung jalan di sana.
Dia berpikir seperti ini, dan terus menggerakkan tangannya tanpa istirahat, sampai gerakannya tiba-tiba berhenti.
'Mengapa aku melakukan ini?'
Dia benar-benar orang asing baginya. Jadi, apa bedanya jika dia mati atau tidak? Tentu, akan sangat disayangkan jika dia mati. Tapi, apakah ada alasan baginya untuk pergi sejauh ini? Sambil membuang-buang koin hasil jerih payahnya, kan?
Dia tak bisa memahaminya. Dia pikir akan baik-baik saja, jika dia mengaktifkan Visi Masa Depan saat ini. Seol ragu-ragu, namun kembali memutar mesin draw.
Jadi, dia akhirnya mendapatkan gulungan perban kompresi, hemostat, serta botol morfin. Tapi kemudian…
Seol menyadari ada sesuatu yang tak beres. Dia pikir itu sudah melewati batas dua menit, namun Hyun Sangmin belum kembali.
"…."
Seol merasakan kecemasan tertentu yang merayap masuk. Setelah semua, dia berpikir jika Hyun Sangmin bercanda. Dan karenanya, dia tak memperhatikan saat itu.
Sekarang setelah dia mendapatkan apa yang dibutuhkannya, Seol memasukkan semuanya ke dalam tas dan meninggalkan perpustakaan.
Ketika dia menuruni tangga dan tiba di lantai empat, dia akhirnya bertemu dengan pemandangan yang tak terduga.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us