Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_016

gambar

Bab 16. Perburuan Harta Berbahaya (4)



Tujuh orang, yang terdiri dari Shin Sang-Ah, Yi Sungjin, Hyun Sangmin, dan Yun Seora, serta tiga orang yang Seol bagikan makanan sebelumnya, berdiri di koridor tepat di luar kelas 3-2. Mereka sepertinya tak bisa memasuki zona aman.
Namun itu bukan akhir.
Seol menemukan tiga tokoh yang agak akrab di luar kelas 3-1. Lee Hyung-Sik dan Jeong Minwoo berdiri dengan penuh kemenangan, sementara Kang Seok duduk di kursi, terlihat cukup santai dan senang dengan dirinya sendiri.
"Kamu akhirnya muncul."
Kang Seok mengangkat tangannya dan menyapa Seol. Mengabaikannya, Seol berjalan mendekat dan melihat ekspresi Hyun Sangmin yang kelam. Kemarahan juga tampak jelas di wajahnya. Shin Sang-Ah tampak seperti dia sudah cukup tentang ketiganya juga.
"Mereka bilang, itu sihir yang membatasi akses."
Hyun Sangmin melirik Seol dan mengerang.
‘Sihir yang dapat membatasi akses?’
Baru saja dia selesai memikirkan ini, langkah Seol terhenti. Tidak, itu tak benar. Dia tak bisa maju, seolah-olah ada dinding tak terlihat yang menghalangi kemajuannya.
Seol dengan ringan mengetuk udara yang tampaknya kosong.
Ketuk, ketuk.
Tidak ada apa pun di depannya, namun sensasi mengetuk semen telah ditransmisikan ke tangannya.
“Kamu membuang-buang waktu. Soalnya, aku mendapat ini sebagai bonus awal. Tak ada yang bisa masuk tanpa izinku. "
Kang Seok perlahan mengerakkan jari-jarinya. Ada selembar kertas yang sobek di antara telunjuk dan jari tengahnya.
"Kamu tak lupa jika Tandaku berwarna perak, kan? Tuan Tanda Emas yang agung dan perkasa. "
Kang Seok terkikik diam-diam. Seol sedikit mengernyit, sebagai gantinya.
"Kamu membuka pintu ke lantai enam, bukan?"
"Bingo."
"Dan mengapa?"
"Mm? Aku mendapatkan kunci melalui mesin Draw. Apakah kamu tak tahu, jika kamu pasti akan menerima kunci, jika kamu menghabiskan 199 koin? "
Tentu saja, Seol tahu itu. Tapi, dia penasaran dengan alasan, mengapa Kang Seok akan membuang koinnya untuk mendapatkan kunci itu. Lagipula, bagaimana dengan Seol dan Yun Seora yang mengambil hampir semua koin, Kang Seok dan anteknya tak mungkin memiliki waktu termudah untuk mencari sendiri.
Akan sulit menemukan cukup untuk biaya penggunaan gerbang mereka, jadi mengapa….
"Ahh…"
Saat itulah, sebuah hipotesis terbentuk di kepala Seol. Dia secara refleks menoleh untuk melihat ke belakang, ke Yun Seora yang pingsan.
"Ya, seperti yang diharapkan! Aku tahu, kamu pria yang cerdas! ”
Kang Seok berseru dalam tampilan kejutan yang menyenangkan.
“Sebenarnya, Aku harus mengakui jika ini adalah pertaruhan dengan peluang keberhasilan yang rendah. Maksudku, agar kami berhasil, dua hal harus terjadi. Kamu tahu maksudku? Jika kamu memilih untuk tak meninggalkan zona aman ini sejak awal, maka rencanaku akan sia-sia. "
"Apa yang kamu katakan?"
"Namun, aku tahu kamu merangkak keluar dari sini. Serius sekarang, seorang pria baik sepertimu tak akan hanya duduk diam, setelah mendengar teriakan nyaring itu, benarkan? "
"…."
"Adapun Yun Seora… Yah, aku berencana untuk mendekatinya ketika waktunya tepat, tapi untuk beberapa alasan, dia benar-benar bersemangat mencoba mencari lebih banyak koin. Baiklah. Itu adalah hal yang baik bagi kami pada akhirnya. Jadi, itu tak masalah, kan? "
Mendengar ini, potongan rencana Kang Seok akhirnya jatuh ke tempat yang dituju.
Langkah pertama dari rencana Kang Seok adalah untuk mendapatkan kunci akses lantai enam. Dengan mereka bertiga bekerja sama, menemukan 199 koin tak akan sesulit itu.
Setelah mendapatkan kunci, Kang Seok terus mengawasi situasi.
Sejak awal, dia tak pernah berencana untuk memukul Seol. Tidak, dia berencana untuk menyerang Yun Seora, saat dia mengungkapkan jika dia memiliki peta.
Waktunya penting, tapi variabel utama tetap Yun Seora. Kang Seok harus mencoba sesuatu, apa saja untuk memisahkannya dari Seol.
Rencana awal adalah membuat salah satu anggotanya menyerang Yi Sungjin atau peserta miskin lainnya untuk menarik Seol pergi. Dan sementara itu, dua sisanya akan menyerang Yun Seora yang terisolasi. Kepribadiannya berarti, bahkan jika ada semacam insiden yang terjadi di suatu tempat, dia tak peduli. Dan dengan demikiandia  tak bergerak sendiri.
Namun, Yun Seora fokus pada menemukan lebih banyak koin, jauh melampaui tanda tengah malam. Bagaimana situasi ini bisa lebih baik bagi Kang Seok dan anteknya?
Jadi, trio itu menyerang Yun Seora, ketika dia memasuki toilet gadis. Setelah merampas koinnya, mereka pergi ke lantai enam, sebelum Seol mencapai kamar mandi, dan membuka pintu. Kemudian, ketika Seol masih di lantai lima, mereka kembali ke area aman dan mengaktifkan sihir pembatasan.
"Kalian semua kehilangan akal sehatmu!"
Shin Sang-Ah bersumpah dengan keras pada mereka.
"Kau bajingan gila! Kamu melumpuhkan seseorang sampai tingkat ini, hanya untuk beberapa koin yang sangat sedikit? "
"Tidak… Itu bukan tujuan awalku. Aku hanya ingin menjatuhkannya. Aku bersumpah, itu saja. ”
Kang Seok membela diri, seolah-olah dia dituduh melakukan kejahatan.
“Tapi kalau begitu, gadis itu terlalu gigih. Kamu tahu maksudku? Dia meraih tas dan tak ingin menyerah, dan itu benar-benar membuatku jengkel. Jadi, itu sebabnya… "
Akhir kalimat Kang Seok kabur. Jeong Minwoo yang berdiri di sampingnya terkikik, tak sedap dipandang. Dan kemudian, entah dari mana, mengeluarkan belati dan melakukan gerakan menusuk di udara. Dia juga Undangan, meskipun sebagai Tanda Perunggu.
-Kkkiiieeehhhh!!!
Dengan waktu yang sangat buruk, raungan iblis bergema dari kejauhan. Kompleksitas dari hampir semua orang yang hadir memucat. Monster pertama yang mereka temui pada awal perjalanan ini, yang memberi mereka mimpi buruk. Gaekgwi memanjat ke tempat mereka pada saat yang tepat ini.
"Wow. Kedengarannya hal itu benar-benar kesal, bukan? Baiklah. Sudah terkunci di bawah selama ini. Jadi begitulah. "
Kang Seok dan kedua anteknya tampak sangat santai.
"Jika kamu menunggu akhir durasi sihir ini… Yah, aku merasa harus memberitahumu sekarang, jika kalian semua harus menyerah. ”
"Apakah kamu mengatakan itu akan bertahan selamanya?"
"Tak mungkin. Ini bukanlah item cheat. Bukan hanya durasinya, tapi ukuran area efektifnya sebenarnya terbatas. Jika aku meningkatkan area ke lebar maksimum yang diizinkan, maka itu mungkin akan bertahan sekitar 8 menit, maksimal… Tapi apa yang menurutmu, apa yang akan terjadi, jika aku hanya menjaga area menjadi setengah dari ukuran maksimumnya? Seperti, hanya di sekitar bagian koridor ini.”
Kang Seok masing-masing menunjuk ke pintu masuk depan dan belakang zona aman. Seol tak menjawab. Lagi pula, itu tak perlu. Kang Seok menyiratkan, ketika area sihir yang tertutup berkurang ukurannya, sebagai gantinya, durasi sihir akan meningkat.
"Dengan Gaekgwi yang datang, kamu tak akan bisa pergi ke lantai enam sendiri kan?"
"Oh itu? Kamu tak perlu khawatir. Kamu tahu, aku benar-benar bajingan yang beruntung. Lihat di sini."
Kang Seok mengeluarkan sehelai kertas dan melambaikannya ke udara.
"Lihat? Aku punya jimat kertas lain dengan sihir yang tertulis di atasnya! "
Melihat bagaimana ia bermain-main menggoda Seol dan yang lainnya seperti itu, sepertinya ini adalah bakatnya sejak lahir. Seol tak bisa membantu, tapi berpikir jika alasan bajingan itu menjadi seperti ini adalah, karena dia menderita perkembangan mental yang buruk atau sesuatu yang dekat dengannya.
"Sialan! Biarkan kami masuk! "
Seseorang di belakang Seol berteriak. Pria muda itu yang mencoba diam-diam meminta Seol untuk menghidupkan kembali temannya yang sudah mati, tepat sebelum perburuan harta karun dimulai.
"Mm?"
"Aku, aku belum melakukan kesalahan padamu, kan?"
Mendengar itu, Seol tak bisa menahan tawa.
"Jadi, apakah kamu mencoba menyiratkan jika aku melakukan sesuatu yang salah?"
Membentuk ekspresi palsu yang menjerit, ‘Aku tidak memikirkan itu!’, Kang Seok membuka matanya lebar-lebar dan mulai menggosok dagunya, dalam suatu perundingan yang mendalam. Kemudian, seolah-olah dia adalah seorang dermawan, dia bergumam agak keras.
"Ya memang… Bisa jadi begitu. Aku yakin ini tak adil untukmu, seperti ini. Baik. Bagus. Kamu, kamu, dan kamu. Kalian bertiga, aku akan membiarkanmu masuk. "
Pria dan dua wanita itu saling melirik. Kemudian tanpa ragu, mereka berlari ke depan. Itu adalah pengulangan waktu, ketika mereka memasuki zona aman lantai dua, segera setelah penghalang paku logam diturunkan. Hanya setelah bergegas di dalam zona aman, barulah mereka mulai menghela nafas lega.
Maka, saat Kang Seok telah menunggu akhirnya tiba. Dia menatap beberapa yang tersisa di luar penghalang dengan senyum santai.
'Hah….'
Dalam hati, Seol mengeluarkan erangan kecewa. Tampaknya pelajaran yang diajarkan di lantai dua tak cukup untuk para idiot ini.
‘Untungnya aku membuat persiapan.’
Perlahan Seol merogoh sakunya, bersiap-siap menyelesaikan omong kosong ini untuk selamanya. Tapi, sebelum dia bisa…
“Jadi, bagaimana denganmu, anak kecil? Atau kamu, Hyun Sangmin? ”
Tangan Seol berhenti, tepat sebelum dia bisa menangkap bola sihir. Tak diketahui apa yang ia pikirkan saat ini, sementara dia menarik tangan kosongnya dari saku.
“Kamu mau mati seperti ini? Hei, kamu ingin mati untuk monster Gaekgwi yang membunuh saudara perempuanmu yang cantik dan baik? Saudara kandung, eh? Apakah itu seperti, ‘dapatkan satu dan kamu mendapat yang lain’ agak mirip? "
"Aku, aku…"
"Hei bro. Nona Yi Seol-Ah harus tenang di kuburnya. Aku yakin, dia sungguh-sungguh berdoa agar aku menyelamatkanmu sekarang. "
Kang Seok membenarkan jika Yi Sungjin gemetar seperti daun, dan kemudian mengalihkan perhatiannya ke Hyun Sangmin.
"Dan kamu… Kamu sudah melakukan apa yang bisa kamu lakukan, kan? Tidak, tunggu sebentar… mungkinkah kamu merasa bersalah atau apa? Apa itu? Aku pikir, kamu bajingan realistis sepertiku? Apakah aku salah? "
"…."
"Sudah masuk saja. Tak ada seorang pun di sini yang memberi tahumu apa-apa. "
Kata-kata Kang Seok sama licin dan menggoda seperti bisikan ular berderik. Setelah mendengar kata-kata persuasif itu, Hyun Sangmin dan Yi Sungjin terus menatap satu sama lain sebelum mengalihkan pandangan mereka pada pemimpin mereka.
Namun, Seol hanya berdiri diam di sana.
Yang pertama melakukan langkahnya adalah Yi Sungjin. Dia dengan tegas menutup mulutnya dan berjalan dengan susah payah. Dia berjalan melewati penghalang yang tak terlihat dan memasuki zona aman.
"Keke… Masih begitu muda, namun begitu tegas. Sangat bagus. Kamu bahkan bisa menjadi jenderal di masa depan. "
Kang Seok dengan ringan mengetuk bahu pemuda itu. Bocah itu tak mengatakan apa-apa dan memasuki ruang kelas.
"Namun, kamu lebih loyal daripada yang kamu lihat, bukan, Hyun Sangmin?"
Meski begitu, Seol tak menunjukkan respons apa pun. Melihat ini, Hyun Sangmin menjilat bibirnya dengan menyesal dan menarik topinya rendah. Setelah mengeluarkan erangan rendah, dia mulai bergerak juga.
"Maaf."
Setelah meninggalkan satu kata itu.
"Oh, tunggu sebentar. Bagaimana kalau memberiku rokok dulu? ”
Kang Seok menghentikan Hyun Sangmin, sebelum bisa memasuki penghalang.
"Jangan lupakan koreknya."
Hanya setelah Hyun Sangmin secara pribadi menyalakan rokok untuk Kang Seok, dia diizinkan masuk. Kang Seok mengisap asap rokok sekali. Dia kemudian berpura-pura kaget, setelah 'menemukan' Shin Sang-Ah berdiri di sana.
"Ada apa denganmu sekarang? Apakah kamu tiba-tiba menjadi seorang eksibisionis, setelah melepas celanamu? ”
Shin Sang-Ah mengertakkan gigi. Desersi Yi Sungjin dan Hyun Sangmin cukup mengejutkan, tapi ada masalah yang jauh lebih serius dari keselamatannya sendiri. untuk dikhawatirkan di sini. Memikirkan kembali konfrontasi yang terjadi di aula pertemuan, dan penghinaan yang harus dideritanya di lantai dua. Dia hanya tahu tak ada cara Kang Seok untuk mempermudah segalanya sekarang.
Namun, Kang Seok melanjutkan untuk menghancurkan harapannya, seolah-olah dia mencoba untuk pamer.
"Hei, sekarang. Aku hanya bercanda, kamu tahu. Hanya bercanda. Aku dapat mengatakan jika kamu merobek bajumu untuk membendung kehilangan darah Yun Seora. Itu terpuji. Tapi tetap saja, kamu tetap berdiri di sana dan kamu mungkin terserang flu, kamu tahu? ”
Kang Seok kemudian melepas jaketnya dan mendorongnya ke arah Shin Sang-Ah. Dia melambaikannya perlahan-lahan seolah menyuruhnya datang dan mengambilnya. Dia tak bisa membantu, tapi menjadi curiga.
"Kamu, lakukan ini lagi!"
"Tidak. Aku tidak mencoba membimbingmu. Aku berjanji."
"Tapi kenapa…"
“Berhentilah mencoba membuatku mengatakan hal-hal yang sudah jelas. Ambil ini dan pakai, sudah. Apakah kamu belum memahaminya? "
"Hah?"
“Sobat, nona ini benar-benar lambat, ya. Aku katakan, kamu juga bisa masuk. Apa aku harus mengejanya juga untukmu? ”
Shin Sang-Ah dengan ringan menelan air liurnya.
‘Kenapa dia tiba-tiba bersikap seperti ini?’
Dia bisa saja memahami alasan mengapa… kemungkinan besar, mereka menyimpan dendam mendalam terhadap Seol. Semua karena apa yang terjadi di lantai dua.
Keragu-raguan yang kuat mencengkeramnya. Sementara itu, Seol masih tak menunjukkan tanda-tanda gerakan.
Shin Sang-Ah berdiri di antara Seol dan Kang Seok, saat dia menimbang-nimbang pilihannya sebelum cahaya aneh melintas di wajahnya untuk momen singkat yang singkat. Lalu….
"Argh, lenganku sakit."
Sama seperti Kang Seok menurunkan kardigan yang ditawarkan hanya sedikit, dia menggerakkan kakinya.
"Betul. Betul."
Dia melirik Seol beberapa kali, tapi kakinya tak pernah berhenti bergerak. Tak lama, dia melewati penghalang. Senyum aneh terbentuk di wajah Kang Seok.
"Oh? Jadi kamu benar-benar datang, eh? ”
"Maksudmu apa…"
"Tidak tidak. Kamu melakukannya dengan baik. Terima ini sebelum lenganku jatuh. ”
Kang Seok mengangkat keributan kecil, sambil melambaikan jaket. Shin Sang-Ah melirik Seol sekali lagi, sebelum mengulurkan tangan. Namun, ketika tangannya menyentuh pakaian yang ditawarkan, Kang Seok tiba-tiba meraih lengannya dan menariknya mendekat.
"Mama?!"
Seperti seseorang yang jatuh muka lebih dulu, dia jatuh ke depan dan berakhir di pelukan Kang Seok yang masih duduk.
"Kamu sangat suka mencari ibumu, bukan?"
"A-apa yang kamu lakukan ?!"
"Diam, akankah kamu? Kamu datang ke sini mengetahui ini sudah terjadi. "
"Aku, aku…"
Buk, Buk …
Getaran rendah dari lantai di bawah terus semakin dekat. Tubuh kaku Shin Sang-Ah sedikit tersentak. Tangan Kang Seok, dengan ringan menepuk punggungnya, perlahan merayap ke bawah, melewati pinggang rampingnya dan akhirnya, tiba di pantatnya yang mungil dan bulat.
"Atau… Kamu lebih suka kembali ke luar? "
Dia mulai bergetar lebih hebat, ketika Kang Seok berbisik di telinganya. Perlahan-lahan, semua kekuatan tampak merembes keluar darinya. Bahkan ketika dia mulai memijat pantatnya seperti adonan beras, Shin Sang-Ah tak melakukan perlawanan apa pun.
"Sekarang, apakah kamu merasa ingin mendengarkan apa yang aku katakan?"
"…."
"Kamu tak mau menjawab?"
"Y-ya…"
Ketika Shin Sang-Ah menjawab dengan gemetar, warna kulit Kang Seok cerah untuk mencerminkan kebahagiaannya.
“Uh-wah pelacur kecilku, lihat betapa lembut dan halus pantatmu. ”
Tampar, tampar.
Kang Seok dengan ringan menampar bagian belakangnya, menyebabkan Shin Sang-Ah memejamkan matanya. Namun, yang cukup mengejutkan, dia kemudian dengan hati-hati melingkarkan lengannya ke punggung Kang Seok, dan menggali lebih dalam ke pelukannya. Melihat ini, Lee Hyung-Sik dan Jeong Minwoo bersiul dengan cukup keras. Kang Seok tertawa terbahak-bahak, ketika dia mulai dengan lembut menggosok pipinya ke pipi Shin Sang-Ah.
"Sangat bagus. Lihat? Jika kamu bersikap seperti ini sejak awal, semuanya akan menjadi lebih sederhana. Jika kamu mulai membuatku merasa lebih bahagia, dengan menunjukkan beberapa aegyo dan hal-hal lain mulai sekarang. Aku akan memperlakukanmu dengan benar, kamu tahu? "
Sambil terus menikmati kekayaan tubuh Shin Sang-Ah, Kang Seok kemudian mengarahkan dagunya ke luar penghalang.
Hanya ada dua orang yang tersisa di sana. Seol dan Yun Seora yang saat ini tak sadar.
“Jadi, bagaimana rasanya dikhianati? Mengapa kamu tak mencerahkan kami, Tuan Tanda Emas? "
Statistik Windows
1. Informasi Umum
Nama
Kang Seok
Tanggal dipanggil
16 Maret 2017
Nilai Tanda
Perak
Jenis kelamin/ Usia
Laki-laki / 29
Tinggi / Berat
178,8 cm / 72,6 kg
Kondisi Saat Ini
Bagus
Pekerjaan
LV. 0 (Diundang)
Kebangsaan
Republik Korea (Area 1)
Afiliasi
Tidak Ada
Alias
N / A

2. Ciri-ciri
a. Temperamen:

- Maverick (Mencoba melakukan hal-hal yang ia suka, terlepas dari orang lain)
- Berpusat pada diri sendiri (Hanya mengejar keuntungan pribadinya sendiri dengan penuh semangat)
b. Bakat:

- Hadiah obrolan (Memiliki bakat hebat dalam berbicara dan berpidato.)
- Sadisme (Merasakan kepuasan seksual. hanya setelah menimbulkan rasa sakit fisik atau psikologis kepada orang lain)

3. Kondisi Fisik
Strength
Intermediate - Basic
Durability
Basic - Intermediate
Agility
Advance - Basic
Stamina
Advance - Basic
Magic
Advance - Basic
Luck
Basic - Intermediate
Poin Kemampuan yang Tersisa: 0

Seol sibuk melihat Statistik Kang Seok. Dia merasa, seperti dia bisa mengerti sedikit, di mana semua orang pergi ke orang idiot ini. Selain itu 'hadiah obrolan', dia tampaknya menderita beberapa sifat yang terlihat negatif.
"Hai teman."
Alis Seol sedikit berkerut karenanya.
‘Teman, ya.’
"Aku merasa sangat kasihan padamu."
Kang Seok tampaknya benar-benar minta maaf untuk Seol, menilai dari ekspresi wajahnya.
“Kenapa kamu bersikeras hidup seperti itu? Mm? ”
Dia dengan ringan mengetuk kepala Shin Sang-Ah dan melanjutkan.
"Kamu tampaknya tak memiliki moral."
"Moral?"
Kang Seok mulai terkekeh-kekeh, seolah dia mendengar sesuatu yang lucu.
“Aigoo, temanku …. Ah, aku mengerti, aku mengerti. Sangat mengerti. Ada alasan untuk berhati-hati, ketika kita berada di Bumi. Ada hukum dan hal-hal lain… dan jika aku tak mengikuti mereka, aku akan berakhir di balik jeruji besi. Namun…"
Kang Seok menunjuk ke tanah di bawah.
“Namun, ini bukan Bumi. Artinya, tak ada alasan bagiku untuk tetap sama di sini. Kamu juga Undangan. Jadi, kamu harus tahu ini sekarang, bukan? Kita akan pergi ke dunia yang benar-benar baru? Pada akhirnya, ini semua hanya permainan, kawan. Permainan. Dan kamu seharusnya menikmati permainan ini."
"Game, ya."
"Ya. Jadi, apa gunanya menjaga moral mu di sini? Seperti, apa gunanya menjadi yang terbaik, paling baik, dan paling adil di tempat ini? Tak ada seorang pun di sini yang peduli tentang hal-hal itu. Hanya ‘aku’ yang diperhitungkan. Aku bilang, tak ada yang peduli. "
"Ahh, aheuck!"
Kang Seok tiba-tiba meraih rambut Shin Sang-Ah dan menariknya, menyebabkannya terkesiap kesakitan.
"Lihat wanita itu. Dia adalah buktimu. Dia hanya menempel padamu sebentar, sehingga dia menjadi lintah untukmu. Maksudku, kamu melihatnya dengan kedua matamu sendiri, kan? Bagaimana dia bereaksi, ketika situasinya berubah sekarang? "
Shin Sang-Ah perlahan mengalihkan pandangannya.
"Jadi, intinya di sini adalah jangan menderita kerugian. Kamu memiliki bakat sebanyak itu, dan aku dapat mengatakan, kamu juga memiliki otak yang cepat di kepalamu itu. Jadi, mengapa kamu tak bisa menutup mata, dan berkomitmen untuk mengikuti permainan ini? "
Seol terus mendengarkan sambil berdiri di sana, lengannya di dada.
“Kamu ingin menjaga orang-orang lemah ini? Ada banyak orang sialan ini. Kamu pikir, semua yang berkuasa itu jahat, dan yang lemah semuanya murni orang baik? Kamu masih berpikir para pecundang ini baik? ”
Kang Seok dengan penuh semangat meludahkan kata-katanya.
"Aku bisa melihat, jika kamu telah menerima beberapa kerusakan mental sekarang. Tapi, kamu tahu, jangan terlalu berkecil hati, kawan. Begitulah… dunia beroperasi. Kamu seharusnya melebihi ‘si kaya’, dan menginjak’ si miskin’.
Itulah satu-satunya cara, kamu dapat bertahan. Kamu tetap memperhatikan pria ini dan gadis itu. Lalu cepat atau lambat, kamu akan digigit oleh semua jenis lintah yang tersesat. Hanya kamu yang akan mati."
Perlahan Seol memejamkan matanya. Kata-kata yang keluar dari Kang Seok adalah sesuatu yang juga ia pikirkan baru-baru ini.
"Kamu masih belum mengerti? Apa yang terjadi dengan Yi Seol-Ah sebelumnya? Dan apa yang terjadi padamu sekarang? "
"…."
"Kamu lihat, itu bukan berarti 'orang yang seharusnya membuatnya' adalah yang membuatnya. Tapi, mereka yang mau membuatnya, membuatnya. Selain itu, bukan berarti mereka yang seharusnya gagal, hanya saja mereka ditakdirkan untuk tak pernah berhasil. Sederhana."
"… Mereka yang ditakdirkan untuk membuatnya …."
"Benar!"
Kang Seok berteriak tiba-tiba dan mengulurkan tangannya.
"Sekarang aku sudah bicara sebanyak ini, aku yakin kamu mengerti sekarang. Begitu."
"…?"
“Seperti pria sejati, mengapa kita tak membiarkan yang sudah berlalu menjadi masa lalu. Sebagai simbol memulai kembali…. Ahh. "
Seolah dia ingat sesuatu, Kang Seok menarik tangannya.
"Tapi, aku tetap harus membuatmu meminta maaf."
Mata Seol menyipit.
"Permintaan maaf, ya?"
“Itu benar, permintaan maaf. Tempat yang kamu meninjuku masih sakit, kamu tahu? ”
Wah… Kang Seok menghela nafas dan melonggarkan bahunya.
"Jika Kamu benar-benar mengubah cara berpikirmu, aku yakin itu tak sulit bagimu untuk melakukan sesuatu yang sekecil, seperti membuat permintaan maaf, bukan?"
Seol diam-diam menatap Kang Seok.
"Yah, itu masalah sederhana. Yang harus kamu katakan adalah satu kata. Maaf. Kemudian, kita bisa menjadi teman sejati sesudahnya. ”
Seol melirik Yun Seora.
"Bukan dia. Kamu harus meninggalkannya di sana. "
Kang Seok harus memperhatikan pandangan Seol, karena dia berbicara tanpa syarat.
"Aku harus menolak permintaan maafmu, jika itu berasal dari pikiranmu untuk membantu menyelamatkan Yun Seora. Kamu tahu, aku sangat membenci orang-orang munafik. ”
Seol mengalihkan pandangannya dan kemudian, meletakkan tangan kirinya di atas penghalang yang tak terlihat.
"…Begitu…"
Kang Seok menyeringai. Mulutnya terbuka semakin lebar dalam senyuman seolah keinginannya yang sudah lama dipegang akhirnya dikabulkan.
"…Begitu…"
Seol terdengar seolah-olah dia mati-matian memeras suaranya 'enggan'. Seperti seorang anak kecil yang membuka hadiah ulang tahunnya, warna-warna ekspresi Kang Seok semakin cerah.
Seol menahan napas, lalu mengepalkan tinjunya.
"….Dasar bajingan."
“Aku bohong…. Hah?!"
Sama seperti Kang Seok lupa apa yang akan ia katakan dan duduk di sana dengan terpana, area aman di belakangnya menjadi sangat berisik.
"Apa apaan ini?"
Jeong Minwoo berbalik untuk mencari tahu, mengapa itu menjadi sangat berisik di sana.
Dan, sama seperti Seol akan mengeluarkan bola sihir dari sakunya…



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us