Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_021

gambar

Bab 21. Bintang Bersinar Lagi (1)



Perbedaan terbesar antara area, di mana Tutorial berlangsung dan Zona Netral, adalah fasilitas yang tersedia. Jika Seol ingin mendapatkan teknis tentang hal itu, maka Zona Netral hanya bisa ada di Surga dan tempat lain.
Dia pasti bisa menyetujui anggapan, jika tempat netral ini sangat istimewa. Lagipula, ketujuh dewa menggabungkan kekuatan mereka, untuk menciptakan tempat ini.
Seol merasa, jika mereka membayar banyak perhatian pada integrasi yang aman, dan adaptasi para peserta. Hal seperti itu mudah untuk dipikirkan, ketika mengingat reaksi awal, dari siapa yang melihat tempat ini untuk pertama kalinya.
Bahkan, Seol pikir dia sedang melihat department store kelas atas. Plaza yang terletak di tengah-tengah lantai dasar atau kafe-kafe tiruan di mana orang bisa membeli sesuatu untuk diminum, adalah contoh yang bagus untuk itu.
Namun, pertimbangan seperti itu hanya bisa diperpanjang sejauh ini. Hanya dengan pandangan sekilas, dia melihat beberapa benda yang orang-orang dari Bumi modern tak akan memiliki kesempatan untuk melihat atau menggunakannya, dalam kehidupan sehari-hari mereka.
Tapi itu sudah diduga. Paradise tak secanggih teknologi Bumi, dan budayanya juga berbeda.
Dengan kata lain, hal-hal tertentu untuk mengingatkan seseorang tentang apa yang akan datang adalah penting. Semua untuk meminimalkan rasa ketidak-sesuaian yang mungkin dirasakan, selama hari-hari awal mereka, yang dihabiskan di luar tembok Zona Netral.
Lantai atas hanya diperuntukkan bagi mereka yang berhasil mengumpulkan lebih dari 1.000 poin selama Tutorial. Ketika melihat ke bawah dari pagar pembatas koridor yang berliku, seseorang dapat dengan mudah menerima, hampir semua yang terjadi di bawah. Itu merupakan pandangan yang cukup hebat.
Seol tak bisa menyembunyikan ketertarikannya, bertanya-tanya seperti apa di dalam ruangan itu.
Maria membawanya ke sebuah pintu dengan angka ‘1‘ terukir di atasnya. Seol membuka dan memasuki ruangan. Namun, dia berjuang sangat keras untuk menjaga rahangnya tetap tertutup, karena seperti akan jatuh ke lantai.
Ruang lantai dari apa yang disebut ruangan itu terbuka selebar lautan begitu banyak. Dia bahkan tik bisa mengetahui, seberapa besar tempat ini. Dan ketika matanya mengamati banyak lukisan dan pahatan mewah yang menghiasi dinding dan ruang. Serta lampu gantung cantik yang menjulang tinggi di langit-langit. Dia tak bisa untuk tidak percaya jika ruangan ini seharusnya milik raja.
Selama 26 tahun hidupnya, Seol tak pernah menginjakkan kaki di ruangan semewah ini. Dia bertepuk tangan pada sesuatu yang sebesar ini, hanya melalui keajaiban internet. Sebagai perbandingan, mungkin mirip SuiteRoom Duta Besar legendaris di Empire Hotel Brunei, yang seharusnya hanya ada dua kamar seperti itu di dunia. Dan itu akan mampu menyaingi tingkat kemewahan yang terlihat di sini.
Seol meluangkan waktu memeriksa kamar, yang jelas-jelas terlalu besar untuk disebut kamar biasa. Sebelum duduk di tepi ranjang yang terlalu besar untuk satu orang, dia memutuskan untuk bersantai sebentar.
Kegembiraannya hanya berlangsung sesaat. Karena mendapati dirinya sendirian di ruangan seluas itu, dia akhirnya cepat bosan. Apa gunanya ruang terbuka yang begitu luas dan semua kemewahan ini?
Tak ada TV di sini. Tak ada lemari es. Tak ada komputer juga.
Satu-satunya benda elektronik yang ia miliki adalah smartphone yang ia dapatkan di awal Tutorial. Itu digunakan untuk menerima misi dan sejenisnya.
…Dia pada dasarnya tak ada hubungannya di sini. Jadi, dia akhirnya memeriksa pamflet yang ditinggalkan Maria sekali lagi. Dan ketika dia melihat-lihat, matanya tetap lebar terkejut, tapi ekspresi wajahnya semakin rumit saat ini.
[Salam bagimu!
Zona Netral mengoperasikan toko yang sangat istimewa bagimu, dengan banyak Poin Survival yang menguras di sakumu!
Toko VIP memiliki tiga karakteristik berbeda, yang memisahkannya dari toko lain di dalam Zona:
Pertama, ini adalah toko yang sangat unik, yang diciptakan melalui bimbingan gabungan dari tujuh dewa.
Kedua, produk dari toko ini tidak akan dapat diisi ulang lagi, setelah dibeli.
Dan akhirnya, jumlah orang yang telah menggunakan layanan toko ini dapat dihitung dengan satu tangan.
Meskipun harga pada setiap item mungkin sangat tinggi, kami dapat dengan yakin menjamin efeknya.
Berikut ini adalah daftar barang yang dapat dibeli dari toko VIP.
Kami sangat menantikan untuk perlindunganmu. Jadi, sampai jumpa lagi!
*Daftar Item VIP*
1. Ambrosia: masing-masing 30.000 SP, x2
2. Sky Boots Pneuma: 50.000 SP per pasangan, x1
3. Suvenir Moirai: 600.000 SP, x1
4. Branding Iron Miyal: 100.000 SP, x1
5. Divine Elixirs: masing-masing 30.000 SP – Kekuatan x1, Daya Tahan x1, Agility x2, Stamina x2, Sihir x1, Keberuntungan x3
6. The Divine Stigmata: 300.000 SP, x1
7. Benih Pohon Dunia: 400.000 SP, x1
8. Kekuatan Ilahi Sidus: 80.000 SP, x1
9. Sedge Aphrodite: masing-masing 150.000 SP, x5
10. Air Mata Psychi: 250.000 SP, x1
*SP: Survival Poin]
Hanya ada sepuluh item dalam daftar, tapi masing-masing dari mereka memiliki efek luar biasa. Masalah yang jelas adalah, tentu saja… Harga-harga itu luar biasa, bukan kepalang, tak masuk akal, dan setinggi langit.
'Gila…'
Dia merasa ingin bersumpah di sini. Hanya dengan melihat 'Suvenir Moirai' itu memberi tahunya, segala yang perlu ia ketahui.
Apakah mereka benar-benar serius di sini?
Bukankah ini seperti mengolok-oloknya atau yang lain. Dengan memamerkan item yang begitu bagus dan diinginkan, hanya untuk menyatakan dengan keras, ‘Ohh, lihat betapa mahal harganya!! Kekeke!! ’
"Hanya, siapa yang waras, yang mampu membeli barang semahal ini ?!"
…Dia terus berpikir seperti ini, tapi dia tak bisa melupakannya begitu saja. Terutama, dia tak bisa melepaskan minatnya pada item pertama dan kelima, di dalam daftar.
'Ambrosia' seharusnya 'setetes' embun pagi yang secara paksa mengembangkan salah satu skill yang naik ke tingkat berikutnya. Adapun Divine Elixirs, mereka adalah obat ajaib yang meningkatkan statistik fisik ke tingkat lebih tinggi. Harga mereka juga tampak masuk akal.
Saat ini, dari kemungkinan lima item, Sembilan Mata Seol telah membuka arah tengah dan kiri. Jika dia bisa minum dua Ambrosias, maka dia bisa membuka dua arah lagi dari tiga yang tersisa. Yang berarti…
Seol akan menjadi lebih dekat dengan mengungkap misteri yang harus ia jalani, selama 26 tahun terakhir.
‘…Aku seharusnya tak membuang-buang waktu seperti ini.’
Periode waktu satu bulan tak lama sama sekali. Tidak, dia pikir itu terlalu pendek. Dia merasakan perasaan yang mengambil alih proses pemikirannya.
Setelah mengambil tas, Seol meninggalkan ruangan.
***

Kembali ke lantai dasar.
Masih ada kerumunan di alun-alun di sana, tapi itu jauh lebih kecil daripada ketika Seol pertama kali keluar dari teater.
Seol melihat sekeliling, untuk melihat apakah dia bisa menemukan orang yang ia kenal. Hanya untuk menyadari jika orang lain, entah bagaimana, menjauh darinya. Berkat itu, dia bisa mendekati papan pengumuman dengan tenang.
Seperti yang disebutkan Maria sebelumnya, papan pengumuman itu penuh dengan banyak perkamen/selebaran. Setelah memutuskan misi untuk melakukan, seseorang hanya harus mengambil perkamen dan merobeknya menjadi dua. Itu akan memindahkan orang itu ke ruang, di mana misi yang diberikan akan berlangsung.
Namun ada satu aturan yang harus dipatuhi.
Ada banyak misi yang tersedia di sini, yang memungkinkan para peserta untuk bersatu untuk menyelesaikannya. Tapi, seseorang tak dapat membentuk sebuah party, di mana lebih dari setengah jumlah minimum yang disyaratkan, peserta juga berasal dari Area yang sama dengan dirinya. Dengan kata lain, seseorang dipaksa untuk bekerja sama dengan para peserta dari Area lain.
Seol tak berpikir untuk membentuk sebuah party sekarang. Berpikir seperti ini, dia dengan cepat melihat papan.
[Bertahan di lereng gunung (jumlah misi yang tersisa: 14/15)
Hindari taring binatang buas yang kelaparan dan bertahan hidup selama dua jam berikutnya di sisi gunung!
Kesulitan: Sangat Mudah
Ketika berhasil: +10 Poin Survival
Ketika tidak berhasil: N / A
* Party tidak diizinkan]
'Tidak. Terlalu mudah.'
Itu adalah misi yang mudah, tapi hadiah yang ditawarkan juga terlalu rendah. Apa yang diinginkan Seol adalah, misi yang bisa ia lakukan dalam waktu sesingkat mungkin, juga memiliki hadiah setinggi mungkin. Dan jika aman untuk sendiri, maka tak akan ada lagi yang ia minta.
Dengan banyak pra-syarat yang ia inginkan, pencariannya tak berjalan dengan mudah. Tapi, ada ratusan misi yang tersedia di sini. Jadi, itu hanya masalah waktu.
Tak lama kemudian, dia melihat perkamen misi tertentu.
[Temukan jalurmu di dalam labirin! (Jumlah misi yang tersisa: 90/90)
Melarikan diri dari labirin bawah tanah dalam enam jam!
Jika kamu berakhir di jalan yang salah…
Kesulitan: Normal
Ketika berhasil: +100 poin Survival
Ketika tidak berhasil: Mulai dari awal lagi atau mati
* Party diperbolehkan (hingga dua orang)]
Hanya dengan melihat hadiahnya, dia tak terlalu tertarik padanya. Namun, dia bisa mengulanginya sebanyak yang ia mau. Dan yang lebih penting, dia menyukai kenyataan jika dia berpotensi mengandalkan skill basic-nya. Penjelasan misi menyiratkan jika dia bisa mati, jika dia memasuki jalan yang salah.
Namun, bukankah tidak apa-apa, jika dia hanya menempel pada jalan setapak yang berwarna hijau?
‘Itu pasti layak dicoba.’
Seol mengambil keputusan dan mengeluarkan satu perkamen dari tumpukkan tebal. Dia memeriksa waktu dengan smartphone-nya. Saat itu 11:31 siang. Setelah mengkonfirmasi waktu, dia merobek kertas menjadi dua.
Sebuah cahaya terang meledak dan dia merasakan kekuatan isap yang kuat, menghisap dari perutnya. Seol memejamkan mata dan membuka lagi sedikit kemudian. Dia menyadari jika dia sekarang berdiri di dalam gua.
Namun, pembaharuan lingkungan barunya menghilang dengan sangat cepat. Dia dengan erat menggenggam batang baja, dan dengan hati-hati mengamati area di sekitarnya. Namun, bahkan setelah satu, dua menit menunggu, tak ada satu pun monster yang muncul.
Dia menghela napas lega, dan mengalihkan pandangannya ke depan. Ada lima lubang besar di dinding, berbentuk seperti pintu masuk.
Begitu dia mengaktifkan Sembilan Mata-nya, hal-hal terbuka. Ketika dia menduga itu mungkin, lubang di sebelah kirinya jauh berwarna hijau. Tiga lubang di tengah, bersinar dalam warna kuning. Sedangkan yang paling kanan adalah warna oranye.
Seol melangkah maju dalam gua yang sedikit menekuk ini, dan memasuki pintu masuk kiri.
***

[Kamu telah menyelesaikan misi berperingkat 'Normal'.]
[100 poin Survival telah diberikan.]
[SP Saat Ini: 26.600 SP]
Dengan pengumuman yang terngiang di telinganya, penglihatan Seol dipenuhi dengan pemandangan alun-alun lantai dasar. Begitu dia keluar dari labirin, dia dipindahkan kembali ke Zona Netral.
Jam di teleponnya menunjukkan 12:56. Dia hanya membutuhkan satu jam 25 menit, untuk menyelesaikan misi 6 jam.
Dia hanya berjalan ke arah yang ditentukan oleh skill basic-nya. Jadi, dia tak menemukan apa pun yang bisa disebut 'berbahaya'. Menyelesaikan misi memakan waktu sedikit lebih lama daripada yang ia kira. Karena, ini adalah pertama kalinya dia mencobanya. Namun, dia mengira jika begitu dia terbiasa, dia mungkin bisa menyelesaikan labirin dalam waktu kurang dari satu jam.
Seol mengangguk yakin. Dia kemudian kembali ke papan pengumuman dengan terburu-buru untuk merobek perkamen misi, untuk labirin sekali lagi.
Maka, dia melanjutkan untuk menghilang dan kembali ke alun-alun beberapa kali lagi.
Setelah dia menyelesaikan misi yang secara nominal membutuhkan enam jam untuk menyelesaikannya, dia malah enam kali lagi menyelesaikannya.
Hingga, beberapa masalah yang tak terduga muncul.
Masalah pertama adalah jumlah misi yang tersisa menurun cukup nyata. Ini karena, mereka yang selamat menyaksikan Seol terus menyelesaikan misi khusus ini. Mereka pikir, itu pasti lebih mudah daripada yang mereka takutkan. Dan satu atau dua orang mulai mencoba keberuntungan mereka.
Lagipula, untuk orang yang selamat biasa, 100 poin Survival berjumlah sepersepuluh dari tujuan mereka. Jadi, daya pikatnya memang hebat.
Dan masalah kedua adalah…
"Euhck …."
Rasa sakit yang tajam sejenak menembus otaknya. Seol tak punya pilihan selain menghentikan tangannya, dari merobek perkamen misi lain. Bahkan tak perlu menyebutkan apa arti rasa sakit ini. Lagipula dia terlalu akrab dengannya.
Itu peringatan.
Atau, mungkin, pertanda.
Dia telah menggunakan 'Sembilan Mata' selama lebih dari enam jam berturut-turut. Jadi, itu tak terlalu mengejutkan bagi otaknya, untuk menangis dalam kesedihan.
"Tapi, aku masih perlu melakukan beberapa hal lagi…"
Tingkat rasa sakit itu tak terlalu hebat, jika dia memikirkannya.
Namun, di masa lalu, beberapa tahun yang lalu, ketika dia mulai mengabaikan tanda-tanda peringatan yang sama… Dia akhirnya berkubang dalam kenyataan pahit. Dia kehilangan kemampuannya dan menderita akibatnya.
"Sekarang aku memikirkannya, seluruh tubuhku juga merasa lelah."
Tak peduli betapa pentingnya mengembangkan kemampuannya, jika kemampuan itu sendiri hilang karena kecerobohan, maka itu akan menjadi cara terburuk untuk membuang-buang waktu. Dia tak ingin mengulangi kesalahan untuk kehilangan kemampuannya lagi.
Pada akhirnya, Seol mengembalikan perkamen misi kembali ke papan tulis, dan memutuskan untuk beristirahat di kamarnya di lantai atas.
***

Seol bangun dari tidurnya dengan perasaan benar-benar segar. Bukan hanya kepalanya, tapi seluruh tubuhnya terasa hidup dan diremajakan. Tubuhnya yang memang terasa agak berat, meskipun tak sampai terasa seperti gunung, itu terasa cukup normal sekarang.
Maria menjelaskan jika pasti ada alasan, mengapa kamar mahal harganya sangat mahal. Ada puluhan kamar di Zona Netral, tapi harga mereka bervariasi, hingga tingkat yang cukup konyol.
Menurutnya, kamar-kamar murah itu hanya baik untuk tidur. Tapi ketika harganya naik, lingkungan yang ditemukan di kamar-kamar itu, secara bertahap menjadi lebih 'menguntungkan' bagi para peserta, yang mencoba untuk beristirahat di sana.
Lebih penting lagi, kamar Seol adalah salah satu kamar terbaik di seluruh wilayah ini. Bahkan jika dia beristirahat selama orang lain, dia bisa menikmati efek dari istirahat, yang tampaknya telah berlangsung beberapa kali lebih lama.
Layar ponsel sekarang menunjukkan 11:12.
"Aku tidur sekitar lima jam, ya..."
Seol menarik keluar makanan toserba dari tas. Dia bisa makan gratis di restoran, tapi dia tak bisa membuang waktu pergi ke sana untuk memesan dan makan. Sambil mengunyah sandwich, dia mengatur pikirannya.
"Efisiensinya terlalu buruk."
Termasuk istirahat, dia menghabiskan 11 jam untuk mendapatkan 600 poin Survival. Jika dia mendapatkan 1.200 poin dalam 24 jam, maka dalam sebulan, itu akan menjadi 36.000 poin. Dia mungkin bisa entah bagaimana, mampu membeli dua Ambrosi pada tingkat ini, tapi…
"Masalahnya adalah dengan jumlah misi yang tersisa."
Seol tahu betul jika tak mungkin untuk pergi dan mengulangi misi yang sama berulang kali. Dia juga perlu mempertimbangkan orang-orang yang akan mencoba mengikutinya. Apa pun yang dengan susah payah ia pilih, untuk dilakukan selanjutnya.
Seol merasakan kebutuhan yang berbeda, untuk merevisi strateginya. Dua syarat prasyarat 'persyaratan waktu singkat/imbalan tinggi setelah selesai' tak bisa dinegosiasikan. Tapi, dia pikir bisa melepaskan keselamatannya. Tidak, dia harus melupakannya. Mengapa?
Semakin tinggi bahaya, semakin tinggi hadiahnya, itulah sebabnya.
Jujur, dia sangat tergoda dengan apa yang ditawarkan di toko VIP. Selain itu, dia diberi tahu jika begitu dia pergi, dia akan sangat sulit untuk kembali ke Zona Netral. Jadi, dia sungguh-sungguh ingin, setidaknya minum Divine Elixir sesegera mungkin.
Dia bertanya-tanya, apakah dia harus mengunjungi toko lain juga. Tapi pada akhirnya, dia hanya menggelengkan kepalanya. Sungguh sekarang, dia tak bisa membuang satu poin pun. Jadi, apa yang bisa dia beli?
Namun, dia tak bisa mengabaikan untuk melakukan persiapan yang matang. Jadi, Seol menarik tasnya lebih dekat dan mulai memeriksa isinya.
'Ayo lihat… Pena bulu kesadaran mengalir… bukan untuk pertempuran. Dan Cermin Pemahaman ini adalah untuk… Sialan, itu hanya berguna melawan almarhum! ’
Tak ada misi untuk menyingkirkan undead seperti di dalam Tutorial. Juga, tak ada yang akan selamat, jika diberikan misi seperti itu di tempat pertama. Jadi mengapa…
Untungnya, dia memiliki sebuah kotak yang penuh dengan bola sihir. Dia hanya membutuhkan empat bola ini untuk merawat Gaekgwi yang menakutkan itu. Jadi, dia yakin ini akan berguna dalam waktu dekat.
Seol mengekstrak kombinasi yang sudah dikenal dari Poison Fog, Ignite, Spider Web, dan Hydrochloric Acid dan memasukkannya ke dalam sakunya. Kemudian, dia menuju ke lantai dasar.
Jamnya mungkin sudah terlambat. Tapi, masih ada dua puluh lebih orang yang berkeliaran di sekitar alun-alun. Bahkan Odelette Delphine dan Hao Win yang berada di peringkat kedua, juga bisa dilihat di antara mereka.
Ketika 'tempat pertama' Seol masuk, keduanya berbalik menemuinya, seolah-olah mereka memiliki perjanjian sebelumnya. Namun, Seol terlalu sibuk untuk mendapatkan lebih banyak poin Survival. Jadi, dia gagal untuk memperhatikan tindakan mereka. Dia hanya menuangkan perhatiannya di papan pengumuman.
"Permisi."
Saat tatapan Seol mengarah ke atas, Odelette Delphine memanggilnya.
"Uhm, ya?"
Seol sedikit memiringkan kepalanya.
Odelette gelisah dengan seuntai rambut cokelatnya, tak seperti pertama kali dia melihatnya, dia sepertinya agak terikat pada sesuatu.
"Tahukah kamu? Apakah kamu mungkin ingat Tuan Tong Chai? "
"Tuan Tong Chai, katamu… Maksudmu, pria yang mengenakan sorban? ”
"Ya. Dia di tempat kelima. Orang itu… Aku pikir, dia telah menemui ajalnya. ”
“…Malapetaka ini? Dia meninggal?"
Seorang peserta yang berhasil mengumpulkan lebih dari 1.000 poin selama Tutorial sudah mati?
Nah, itu sesuatu yang Seol tak bisa abaikan.
"Yang itu. Aku pikir, dia meninggal ketika mencoba misi itu. ”
Perkamen misi yang ditunjuk Odelette adalah misi yang sama yang diulang Seol sebelumnya.
"Memang, ada peringatan jika kamu mungkin mati, tapi… Menurutmu mengapa dia mati? "
"Sudah enam jam sejak dia menghilang, tapi dia belum kembali."
"Mmm. Aku tak begitu yakin tentang itu… Tak peduli apa, untuk mengatakan dia mati, ketika mencoba sesuatu yang sederhana seperti misi kesulitan Normal. Ini sedikit… "
Ekspresi Odelette menjadi rumit, ketika Seol mendengar kata-katanya.
“Sesuatu yang sederhana… Aku mengerti. Nah, apakah kamu akan mencoba misi yang sama lagi? "
"Ah tidak. Aku sedang berpikir untuk mencoba misi yang berbeda kali ini. "
Seol mengalihkan pandangannya kembali ke papan pengumuman. Odelette Delphine berdiri di sana menjilat bibirnya sebentar, sebelum membuka mulutnya lagi.
"Bisakah kamu meluangkan waktu untuk berbagi secangkir teh denganku?"
“…”
Meskipun sarannya tak terdengar buruk, bertemu seorang gadis yang memiliki kecantikan luar biasa di larut malam, Seol memiliki sesuatu yang jauh lebih mendesak terlebih dahulu. Dia perlu memilih misi baru dan mencobanya, setidaknya sekali.
“Aku minta maaf, tapi ada sesuatu yang benar-benar harus aku konfirmasi lebih dulu…. Jika tak terlalu merepotkan, bisakah aku melakukan pemeriksaan hujan? "
Seol berbicara sambil mempertimbangkan fakta jika dia adalah orang asing. Setelah mendengarkan penolakan formalnya, Odelette membentuk ekspresi sedih.
"Aku rasa itu tak bisa membantu,"
Dia berbalik untuk pergi.
Seol melanjutkan memeriksa papan pengumuman. Lalu, dia berpikir bagaimana jika dia mengaktifkan kemampuannya.
Sebagian besar perkamen misi yang diletakkan lebih rendah di papan, tak memancarkan warna apa pun. Tapi, ketika dia mengangkat pandangannya ke atas, dia melihat warna kuning, merah, dan merah tua, dalam urutan menaik itu.
"Apakah itu berarti, misi yang ditemukan lebih tinggi di papan, akan lebih sulit?"
Seol kemudian menatap dengan tak percaya pada perkamen misi yang diwarnai dengan warna merah tua, yang terletak di bagian paling atas papan, yang dengan bangga menawarkan hadiah misi 172.800 poin. Namun, tatapannya melihat sesuatu yang aneh di dekatnya, dan tetap di sana. Di antara lautan jeruk, ada satu perkamen misi yang diwarnai dengan warna kuning.
'1.000 poin bertahan hidup sebagai hadiah misi?'
Kesulitannya adalah satu langkah di atas 'Very Hard'… 'Hard'. Misi yang tersisa? 15 dari 15. Yang terpenting, tak ada batasan waktunya.
Saat dia menatap kertas itu, keserakahan mengisi ekspresi Seol.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us