Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_033

gambar

SCG_033

Bab 33. Kesalah-pahaman (3)


Udara panas dan pengap, keluar dari pintu yang terbuka. Bau darah dan keringat yang tajam dan pahit, juga sedikit terhirup oleh hidung Seol.
Dua pelayan yang masuk sebelum dirinya untuk mendukung Maria, yang benar-benar kelelahan saat meninggalkan ruangan.
Rambut pirang Maria yang sebelumnya bercahaya, tampak seolah-olah seseorang menyiramnya dengan seember air dingin, ketika tetesan keringat jatuh dari sana. Jubah Upacara-nya yang putih, benar-benar basah kuyup, saat dia menempel pada tubuh itu, dan menunjukkan lebih banyak kulitnya.
"Ueek…"
Dari bibirnya yang berwarna ceri, seteguk darah keluar. Jubah putih cepat ternoda, dalam rona merah tua.
"Nona Maria!"
Ketika Seol berlari mendekatinya, Maria dengan lemah mengangkat kepalanya. Seolah-olah dia sudah menderita demam tinggi, pipinya yang pucat memerah.
"Apa kamu baik baik saja?"
"Persetan… Tak bisakah kamu melihatnya sendiri… "
"…."
"Kepalaku pusing. Jadi, tolong jangan berteriak di dekatku… Aku benar-benar merasa akan segera mati…
Maria batuk dan memuntahkan dua sendok darah lagi. Dia mengatur napasnya, dan kemudian menatap tajam Seol.
"Jangan lupa…"
"…."
"Aku melakukan bantuan besar padamu, untuk ini."
Seol bukan boneka, jadi dia cepat-cepat menjawab.
"Aku mengerti. Aku tak akan pernah melupakan masalah hari ini. "
Maria menundukkan kepalanya lagi. Dia dibantu oleh pelayan lain, mereka segera menghilang dan tak terlihat.
Masih khawatir, Seol terus melihat sebelum mengalihkan pandangannya, setelah mendengar seruan nyaring dari tempat tinggalnya. Itu adalah suara saudari Yi yang menangis.
"Saatnya, untuk karakter utama untuk membuat pintu masuknya."
Hao Win menepuk punggung Seol dengan ringan. Meskipun pertanyaan, tentang mengapa orang ini mengikutinya ke sini, Seol lebih penasaran untuk mengetahui kondisi Yun Seora. Jadi, dia ragu-ragu mengambil langkah pertamanya di dalam.
‘Ho!’
Hao Win mengikuti Seol ke kamar, dan akhirnya terengah-engah, setelah melihat sosok wanita itu duduk di atas tempat tidur.
Cara Gadis itu duduk di tempat tidur, sambil bersandar sedikit ke dinding, mengingatkannya pada bunga salju indah, yang mekar di celah tersembunyi di tengah musim dingin.
Dia terus menerus mengangkat lengan kanannya, dan kemudian menurunkannya. Tindakannya entah bagaimana, seperti bunga indah yang tak tahu, apa yang harus ia lakukan, ketika sinar matahari yang hangat turun ke atasnya. Setelah cahaya itu diambil secara paksa dari tempat persembunyiannya, yang dalam dan ke dataran terbuka.
"Memang, aku mengerti, mengapa dia jatuh cinta padanya."
Hao Win diam-diam merenung pada dirinya sendiri, dan kemudian dia dengan ringan mendorong Seol maju. Berkat itu, pemuda itu akhirnya tersandung beberapa langkah ke depan, yang pasti menarik perhatian Yun Seora. Dia tersentak sedikit dan bertemu dengan tatapan pemuda itu.
"B-bagaimana perasaanmu?"
"…."
"Apakah lenganmu baik-baik saja?"
"Ah."
Bibirnya yang kecil namun indah sedikit terbuka, sebelum menutup kembali.
Segala macam emosi muncul di matanya, tapi bibirnya hanya bisa bergetar pelan. Menilai dari gerakan tangannya yang kecil dan hampir tak dapat dipahami, sepertinya dia sangat ingin mengatakan sesuatu. Tapi pada saat yang sama, dia bingung, bagaimana ia harus melanjutkan.
Sedemikian rupa, semua orang yang menonton, bisa merasakan hati mereka mencair menjadi genangan air.
'Pria ini…'
Sekarang, betapa hangat dan menyegarkannya ini!
Hao Win sangat mengagumi pemandangan ini, tapi kemudian…
"Bolehkah aku tahu, bagaimana kamu bisa mengumpulkan 82.000 poin?"
…Kata-kata Yun Seora membawanya kembali ke akal sehatnya.
Hao Win dengan cepat memasukkan sebatang rokok ke dalam mulutnya, dan memasukkan tangannya ke saku celananya. Kemudian, dia memiringkan kepalanya tepat pada sudut 30 derajat, dan menjulurkan dagunya sedikit. Seolah-olah, dia melihat ke bawah pada lawannya.
"Oh itu. Ini adalah..."
"Hai... Selamat, selamat. "
Tepat sebelum Seol bisa memperkenalkan Yun Seora, Hao Win mengambil inisiatif dan melangkah maju, sambil berjalan dengan cara mewah. Dia meletakkan tangan di bahu Seol dan mengamati kerumunan itu.
"Aku melihat, jika kamu sembuh dengan baik dan semacamnya. Kamu bisa menggerakkan lenganmu sekarang, ya? ”
"Y-ya. Semuanya berkat Tuan Hao Win… "
"Tentu tentu. Semuanya baik, semuanya baik. Tapi…"
Ujung bibir Hao Win sedikit berputar. Saat senyum berlendir itu muncul di wajahnya, Yi Seol-Ah tak bisa membantu, tapi dia membentuk kerutan yang dalam.
"Kita sudah memenuhi perjanjian kita, jadi …. Sekarang giliranmu untuk menepati janjimu, bukan? "
"Tentu saja."
"Oh bagus. Kamu tahu, aku hanya ingin memastikan. Maksudku, jika kamu entah bagaimana lupa, hal yang mungkin akan sedikit mengganggu akan terjadi, bagi kedua belah pihak. ”
"Kamu tak perlu khawatir."
Seol dengan penuh percaya diri menjawab. Dia sudah menerima banyak dari mereka, dan dia berencana untuk mengembalikannya secara penuh.
Tentu saja, itu hanya dari sudut pandang Seol. Orang lain yang tak mengetahui detailnya, hanya bisa memiringkan kepala karena bingung dengan kata-kata yang tak jelas itu.
“Uhm, permisi…. Apa janji yang kamu bicarakan? "
Dan benar saja, Yi Seol-Ah mengambil umpan.
"Oh itu…"
"Itu benar, itu janji."
Seol hendak menjelaskan dirinya sendiri, tapi Hao Win memotongnya lagi.
“Tak banyak. Katakan saja, sepertinya kita membuat kesepakatan? "
Dia mengatakan itu "tak banyak", tapi nada suara atau cara dia mengatakannya, menunjukkan sebaliknya.
"Teman ini di sini, aku melihat dia berlarian seperti ayam tanpa kepala di pagi hari, kamu tahu? Dan aku pikir, dia mengejar ekornya, seperti itu tak terlihat bagus. Jadi, setelah aku mendengar ceritanya, aku memutuskan untuk membantunya. ”
"L-lalu…"
"Dia mengatakan ada gadis yang perlu ia selamatkan, dan dia membutuhkan 82.000 poin untuk itu. Keren, sangat keren! Aku sangat tersentuh, sehingga aku bahkan meminta keluargaku untuk bekerjasama, untuk memenuhi jumlah itu! ”
"Keluargaku mu?"
Tatapan tercengang Yi Seol-Ah mendarat di Seol, tapi dia hanya bisa melihat ke arahnya, tanpa mengatakan apa-apa.
Apa yang dikatakan Hao Win tak salah, secara teknis. Memang benar jika Hao Win berusaha keras untuk membantu, dan dia benar-benar mengungkapkan dirinya sebagai seorang romantis, tanpa malu-malu. Juga, seseorang dapat merujuk rekan satu tim-nya sebagai "keluarga" juga.
Tapi karena Hao Win membelakanginya, Seol tak bisa melihat ekspresi wajahnya.
"Tapi, ini masalahnya, nona kecil. Kami tak menjalankan operasi amal. Jadi, kami mencapai perjanjian bisnis yang tepat. Tahu apa yang aku maksud kan?"
Dalam sekejap, seluruh ruangan menjadi sunyi senyap. Melihat Hao Win berkotek seperti semacam penjahat film kartun dalam tampilan kegembiraan, tentu membuat saraf semua orang yang hadir menegang.
"Baiklah. Untuk hari ini, rayakan! Tapi mulai besok dan seterusnya…"
Ketika dia dengan sengaja mengaburkan ujung kalimatnya, suasana yang gelisah menjadi lebih berat.
“Bagaimanapun juga, kamu punya banyak… pekerjaan yang harus dilakukan. Aku yakin, kamu tahu betul, jika kamu harus bekerja keras untuk menjaga keluargaku aman, kan? "
Itu juga benar. Tim Delphine memang menginginkan kecakapan menyerang Seol yang luar biasa. Dan itu adalah wajar bagi seorang Warrior untuk maju ke garis depan.
"Aku tahu. Sampai ketemu besok pagi. "
"Bagus sekali. Aku akan keluar dari sini sekarang… Oh, benar. ”
Hao Win berbalik untuk pergi, sebelum berbalik lagi untuk menghadapi Yun Seora, seolah-olah dia baru saja mengingat sesuatu. Dia tak bodoh… tidak, sebaliknya, dia sangat tajam. Seolah dia merasakan apa yang sedang terjadi, keseriusan ekspresinya jelas terlihat.
"Sebelum aku pergi, aku harus mengucapkan terima kasih dulu. Namamu Yun Seora, kan? Terima kasih banyak. "
"Maksudmu apa?"
Suaranya cukup tajam untuk memotong daging manusia, tapi Hao Win hanya terkekeh.
"Semua berkat kamu, orang nomor satu di Zona Netral telah mendarat di tanganku!"
Hao Win meniru sandiwara dengan gerakan meraih dan membelai dengan jari-jarinya, dan tertawa terbahak-bahak.
Saat itulah Seol menyadari ada sesuatu yang tak beres, tapi sebelum dia bisa menjawab, tangan kasar Hao Win dengan kasar meraih kerahnya.
"Sepatah kata nasihat. Bahkan tak berpikir untuk melarikan diri. Jika kami tak mendapatkan kembali investasi kami di sini, maka kami akan mendapatkannya kembali di Paradise. Jika tidak, maka… yah, kami akan mendapatkannya, ketika kami kembali ke Bumi. "
Saat Seol hendak bertanya apa yang ia lakukan…
"Yah, aku belum pernah bertemu orang bodoh yang akan melakukan itu, setelah mendengar nama Triad…"
Hao Win melepaskan kerah Seol, mencondongkan tubuh lebih dekat, dan mengedip padanya. Dengan senyum menyegarkan di wajahnya, dia berjalan melewati Seol yang bingung dan tertegun. Tak lama kemudian, suara pintu menutup terdengar.
Seol memperbaiki pakaiannya dan mendesah lembut. Bukan hanya pria itu berisik, dia juga kadang-kadang tak dapat dipahami.
Bagaimanapun juga, hari ini adalah hari perayaan. Yun Seora membutuhkan beberapa hari penyembuhan. Tapi dengan menyembuhkan lengannya, Seol tentu saja melakukan keajaiban, bagi reputasi Kim Hannah. Sekarang, setelah tugas yang paling sulit selesai, sisanya seharusnya relatif mudah, seperti kue.
Cukup nyaman, sekarang sekitar waktu makan malam. Seol hendak menyarankan agar mereka menikmati pesta, untuk merayakan pemulihan Yun Seora. Tapi kemudian…
"…?"
 Dia tak bisa untuk tidak jatuh ke dalam kebingungan yang mendalam.
Warna kulit Yi Seol-Ah dan Yi Sungjin memburuk. Mereka berdiri seperti sepasang patung, menatap Seol dengan mata yang cepat membasahi.
"Sebenarnya aku… pikir itu aneh…"
"Eh?"
"Hanya bagaimana… Kamu bisa mengumpulkan begitu banyak poin dalam waktu sesingkat ini… Aku sangat ingin tahu… "
Kata-katanya yang berhenti basah oleh emosi.
"Semua…. Semua karena kami…"
Seolah semua kekuatan meninggalkan kakinya, Yi Seol-Ah tiba-tiba menjatuhkan diri ke lantai. Dan akhirnya, dari matanya yang memerah, tetesan air mata yang tebal mulai mengalir keluar. Sekarang dalam mode panik, Seol buru-buru melambaikan tangannya dengan penolakan.
"Tidak tidak!! Tunggu sebentar!! Kalian salah paham akan sesuatu! ”
"Itu salah paham?"
"Benar!"
"Tapi, kamu harus meminjam poin, kan?"
"Ya, tapi…"
Seol menjadi agak terdiam. Memang benar dia meminjam poin. Tiba-tiba, dia tak tahu harus memulai dari mana untuk penjelasannya. Namun, begitu wajah Yi Seol-Ah yang anggun mulai runtuh dan suara-suara mengendus lembut datang dari hidungnya, Seol tak bisa berkata. Tapi, dia dengan tergesa-gesa berkata.
“Aku tak meminjam banyak. Aku sudah mengurus 82.000 poin, dan mereka hanya menambahkan beberapa lagi, sehingga aku bisa mendapatkan beberapa equipment sendiri. Aku akan bisa mengatasinya melalui beberapa misi. "
"B-benarkah?"
"Tentu saja."
"Tapi, dia bilang kamu jatuh ke tangannya..."
"Dia hanya main-main. Aku memberi tahumu, Kamu tak perlu khawatir..."
"Tapi, bagaimana dengan bertemu besok pagi?"
"Serius sekarang, tak ada yang perlu dikhawatirkan. Aku sudah bergabung dengan party-nya, itu saja. Mereka membutuhkan kekuatanku, jadi kami akan melakukan misi bersama. "
Pada titik inilah Yi Seol-Ah benar-benar hancur dan menangis lebih keras.
Lelaki itu harus menggunakan tubuh miliknya untuk mendapatkan poin itu. Begitulah dia mengambilnya, tak peduli seberapa keras Seol mencoba menjelaskan. Dia mengambil keputusan, hanya melalui tindakan Hao Win.
"Ini semua karena aku!"
Dalam benak Yi Seol-Ah, orabeo-nim nya, yang lebih baik daripada siapa pun di Zona Netral, telah jatuh menjadi tameng daging, semata-mata karena dia berbicara dengan sembarangan. Gelombang rasa bersalah yang meluap-luap, memaksa lebih banyak air mata keluar dari matanya.
Karena Seol tak tahu apa yang dipikirkannya, dia memiringkan kepalanya dengan bingung. Semuanya seperti kilat yang mengejutkannya.
'Mengapa?!'
Semakin dia mencoba menenangkannya, mengatakan jika semuanya baik-baik saja, semakin dia tampak menangis.
"Yi, Yi Sungjin…"
Seol mengalihkan pandangannya ke Yi Sungjin, ingin memberinya bantuan untuk melakukan sesuatu tentang saudara perempuannya. Namun, Yi Sungjin tak jauh berbeda.
Dengan kepala ditundukkan, dia mengepalkan tinjunya dengan erat sambil bergetar.
‘Ada apa dengannya?’
Leher Seol berderit seperti mesin berkarat, saat dia memutar kepalanya.
Yun Seora yang berada di tengah, tanpa kata menatap Seol. Ketika tatapan mereka bertemu, dia tersentak dengan anggun dan buru-buru menghindarinya, dan kemudian mulai memelototi seprai yang buruk.
Itu adalah pertama kalinya, Seol melihat ekspresi emosi mentah dari seorang gadis yang selalu tampak pendiam dan tak tertarik pada waktu yang singkat, ketika dia mengenalnya.
Namun, dia merasakan déjà vu, ketika bahkan Yun Seora mulai menggigit bibir bawahnya.
‘Menangis…’
Yun Seora tak bisa menahan lagi, dia juga mulai menangis. Dia menutupi wajahnya dengan sepasang tangan tipis itu, dan bahunya mulai bergetar dengan lembut.
"Aku m… Maafkan aku…."
Dia diam-diam terisak, dan setelah melihatnya seperti itu, Seol hanya bisa menatap langit-langit tanpa daya.
"Pria itu, sungguh…"
Pada hari yang cocok untuk perayaan, seluruh ruangan menjadi lautan ratapan.
Di sisi lain, ketika beberapa paduan suara menangis keluar dari ruangan, Hao Win mengeluarkan asap Panjang, keluar dari bibirny,a saat dia bersandar ke pintu, lengannya di depan dada. Sekarang setelah pekerjaannya selesai, dia membuang puntung rokok yang sudah sekarat itu, dan melanjutkan.
Ekspresi wajahnya, ketika dia menuruni tangga adalah salah suatu kepuasan.
Dia mengendus dan menyeka hidungnya sekali, sambil perlahan menganggukkan kepalanya.
"Ya, manusia adalah binatang yang emosional."
***

Keesokan harinya.
Tak dapat menang melawan suasana sedih di kamarnya, Seol melarikan diri pada dini hari. Dia memutuskan untuk menyiapkan equipment-nya tepat waktu, untuk pertemuan nanti di pagi hari.
'Ayo lihat… Poin yang tersisa adalah…'
14.780 poin, meskipun dia memberikan 600 untuk tamu dan makanan mereka untuk hari itu. Jadi sekarang, tersisa 14.180. Yi Seol-Ah benar-benar menolak untuk mengambil poin itu, tapi ketika dia menggunakan penyembuhan Yun Seora sebagai alasan, dia mengambilnya dengan air mata tebal di matanya.
"Apa yang harus aku beli?"
Biasanya, harga equipment defensif dimulai dari sekitar 1.000 poin. Karena mereka dirancang untuk membuatmu tetap hidup selama mungkin, mereka secara alami cukup mahal.
Setelah memasuki toko, Seol melihat sekeliling dengan ragu-ragu, sebelum seorang pelayan Asia menemukannya, dan berlari mendekat. Dia adalah gadis lucu, dengan rambut yang dikepang.
"Halo yang di sana! Apa yang membawamu ke sini hari ini? "
"Aku datang untuk membeli equipment defense."
"Hm..."
Pelayan itu mengalihkan pandangannya ke arah Seol dan mengangguk.
"Berapa poin yang kamu bawa?"
"Sekitar 14.000 poin…"
“Karena kamu adalah Gold Mark, kamu mendapat diskon 30%! Jadi, kami dapat menawarkan item seharga 20.000 poin, kan? ”
‘Dia tahu siapa aku?’
Seol menatap kosong sejenak, sebelum bertanya padanya.
"Ngomong-ngomong, apa aku juga mendapat diskon tambahan?"
Pelayan itu tersenyum menyegarkan.
"Mengapa? Apakah kamu ingin diskon kepemilikan Zona Netral juga? "
Tentu saja Seol tahu, jika diskon tambahan 70%, hanya berlaku untuk fasilitas reguler. Untuk berjaga-jaga, dia masih harus bertanya.
"Jika tak apa-apa, bolehkah aku bertindak sebagai pemandu-mu?"
Meskipun Seol tak keberatan melihat sekeliling, tapi dia tak ada waktu. Dia awalnya berencana untuk datang ke sini tadi malam. Tapi, berkat Hao Win menyebabkan kekacauan, dia harus menanggung akibatnya sepanjang malam. Dia bahkan gagal menenangkan mereka.
"Ya."
“Baik, baik! Dan jenis armor apa yang kamu cari? ”
"Uh… Untuk seluruh tubuh? "
“Aku tahu kelasmu adalah Warrior. Jadi, apakah kamu fokus pada mobilitas atau pertahanan? "
“Aku rasa, eh, mobilitas? Tunggu, aku pikir pertahanan juga penting. "
"Ya, ya... Dan senjatamu adalah tombak? "
"Ya."
"Kamu tak berencana untuk mengubahnya?"
"Tidak."
Seol tak berpikir untuk mengganti senjata, ketika dia sudah terbiasa dengan itu. Lagipula, anggarannya sudah terlalu ketat.
"Diterima! Aku pemandumu, Aragaki Yuzuha !! Ikimaaaaasu! "
Pelayan itu tiba-tiba mengangkat tangannya tinggi-tinggi, dan berlari lebih dalam ke dalam toko. Yang mana itu membuat Seol sedikit panik.
Sementara suara gemerisik dari bergema dari belakang, Seol dengan santai melihat-lihat item yang tersedia, di daftar yang disediakan.
Nama-nama barang yang muncul di daftar toko itu cukup sederhana. Misalnya, tombak yang dibeli Seol dari toko sebesar 580 poin, diberi nama ‘Tombak Tajam dan Kokoh’. Meskipun tak menampilkan atribut khusus, Seol menemukan kesederhanaan-nya yang agak menyenangkan. Dan yang lebih penting, panjangnya hampir cocok dengan tinggi badannya sendiri. Jadi, dia langsung membelinya.
"Aku di sini!"
Pelayan itu, Aragaki Yuzuha, membawa beberapa barang dengan kedua tangannya.
Item pertama yang ditampilkan adalah armor yang diwarnai dengan warna cokelat tua.
"Ini di sini adalah armor kulit yang direndam. Ini adalah yang terbaik yang tersedia di sini, di antara armor jenis kulit. Setelah mendidihkan minyak yang mengandung parafin, kamu harus berulang kali mencelupkan kulit itu selama beberapa jam, dan kemudian mengeluarkannya. Hal itu membuat kulitnya super kuat! Sentuh dan lihatlah sendiri. ”
Seol menyentuh pelindung bahu. Tentu saja, tak hanya kaku, itu juga terasa meyakinkan. Dia meletakkan banyak kekuatan di jari-jarinya, tapi dia masih gagal untuk mengubah bentuk armor itu.
"Itulah sebabnya, item ini menawarkan defense besar terhadap serangan ‘Cut’. Tapi, itu masih tak berarti itu super kuat, Kamu tahu? Jika Kamu menerima serangan merata yang tak bisa ditangani, armor itu akan pecah. Sehingga, itu tak dapat mengurangi damage dari serangan itu, Kamu tahu?
Jadi, Kamu harus sangat berhati-hati, tentang serangan dari senjata tumpul! "
Dan kemudian, dia pergi lagi, karena ada sebabnya!
Dia menyajikan item berikutnya, di tangannya. Itu juga sebuah armor, terbentuk dari rantai logam kecil dan bundar, yang saling berhubungan satu sama lain. Namun, untuk menyebutnya armor yang sebenarnya, sepertinya agak terlalu kecil.
"Aku sangat menyarankan, agar kamu memakai ini di bawah armor kulit."
"Apakah ini yang disebut armor rantai?"
"Yaahhh… ini sedikit, Kamu tahu, kecil untuk menyebutnya armor rantai yang tepat. Tapi, kamu dapat menganggapnya sebagai versi miniaturnya. Ini lebih ringan dari biasanya, karena dirancang untuk digunakan oleh Mage dan Priest, di bawah jubah mereka. Tapi tetap saja, kemampuan bertahannya sangat bagus.
Bahkan jika keberuntunganmu buruk dan armor kulit yang direbus itu rusak, item kecil ini dapat menyelamatkan hidupmu. "
Menggandakan lapisan armor, Seol berpikir itu bukan ide yang buruk, jadi dia bertanya.
"Berapa banyak untuk keduanya?"
“Armor kulit yang direbus adalah 5.700 poin, sementara ini adalah 6.900. Ah, itu harga diskon. "
"Yang terakhir lebih mahal?"
"Tentu saja! Lagipula itu kulit, dan yang satu ini logam! "
"Mm."
"Lalu…"
Berkat keterampilan penjualan Yuzuha yang agak luar biasa, Seol akhirnya juga membeli pelindung kulit untuk lengan dan tulang keringnya. Serta, sarung tangan kulit dan sepatu bot Panjang, yang dihiasi cleat.
"Dan totalnya adalah 13.980 poin, pelanggan terhormat!"
Seol tak mengatakan hal lain dan menyerahkan poin dengan sepantasnya. Yuzuha tampaknya sangat senang tentang itu.
"Kimochi!"
"…."
Mini armor rantai itu nyaris tak menutupi pundaknya, hingga tepat di bawah pusarnya. Armor kulit yang direbus bisa dipakai seperti T-shirt. Jadi, mengenakannya tak terlalu sulit. Sementara dia berjongkok untuk mengganti sepatunya dengan sepatu bot kulit panjang, Yuzuha menyibukkan diri dengan memeriksa tombaknya, sebelum matanya mulai menyipit.
‘Aku tak punya poin tersisa, meskipun…’
"Apakah kamu benar-benar mempertahankan tombakmu?"
"Mempertahankan?"
"Ya. Aku bisa melihat, jika ujung bilahnya telah menjadi sangat tumpul. Sudahkah kamu mengasahnya, sejak hari pembelian? ”
"Apakah aku benar-benar perlu melakukan itu?"
Setelah mendengar jawabannya, Yuzuha membentuk ekspresi sangat tak percaya dan bertanya balik.
"Apakah aku benar-benar harus terus bernafas?"
"Aku rasa, aku mengerti apa yang ingin kamu katakan."
Pada akhirnya, dia harus menghabiskan 20 poin lagi, untuk membeli batu asahan dan handuk. Semua 14.000 poin tersedot keluar darinya, dalam sekejap.
“Terima kasih banyak! Kami masih memiliki ‘Senjata Bernama’ yang tersedia. Jadi tolong, kunjungi kami lagi, setelah mendapatkan banyak poin! Oke? ”
Meninggalkan kata-kata Yuzuha, Seol menuruni tangga ke lantai satu. Tubuhnya terasa agak gagah sekarang. tapi pada saat yang sama, dia juga merasa agak bersemangat.
Membeli equipment untuk dirinya sendiri memang lama sekali. Akhirnya, dia menanggalkan pakaian yang ia kenakan dari Bumi, dan mengenakan armor yang tepat.
Jantungnya bergerak dengan gelisah.
"Aku akan mendapat lebih banyak poin, dan memastikan anak-anak itu juga berhasil,"
Bahkan sebelum ia menyadarinya, dia memperlakukan kedua saudara Yi dan Yun Seora, sebagai anak-anak yang harus ia jaga.
Seol menemukan tempat yang tenang untuk dirinya sendiri di lantai pertama. Dan dengan tangan yang canggung, dia mulai memoles ujung bilah tombak, sambil menunggu kedatangan anggota party barunya.
***

[Ambush (Jumlah misi yang tersisa: 10/10)
Serang dan musnahkan kelompok Bugaboo, yang berjalan melewati jalan gunung!
Kesulitan: Very Hard
Ketika berhasil: +10.000 Poin Survival
Ketika tidak berhasil: Kematian
* Party dimungkinkan (hingga 6 orang)]
***

Seol bersembunyi di semak-semak, di atas bukit kecil, dan menatap jalan setapak di pegunungan yang tak terlalu jauh darinya. Ada sekelompok Bugaboo sibuk berjalan di celah sempit, yang terletak di antara dua bukit. Bahkan dalam pandangan biasa, setidaknya ada lebih dari tiga puluh dari mereka.
Bugaboo adalah monster berbulu yang memiliki tubuh yang mirip manusia, tapi dengan kepala beruang. Tingginya sekitar 150 cm. Seluruh tubuhnya terdiri dari otot-otot yang berdesir. Jadi tentu saja, itu bukan sesuatu yang bisa dianggap enteng.
Melihat taring mereka yang menonjol keluar dan tajam, dan cakar yang menakutkan di tangan dan kaki mereka, bahkan Seol menegang.
"Juga, mengapa mereka membawa begitu banyak senjata?"
Tak hanya hal-hal seperti pedang, perisai, dan tombak. Dia bisa melihat senjata tumpul dan panah, yang belum pernah ia lihat dalam misi lain, sampai sekarang.
Namun yang paling menarik adalah satu Bugaboo setinggi dua meter ini berjalan di tengah-tengah kelompok. Dia membawa tongkat besar di satu tangan. Seol menilai, monster itu adalah pemimpin kelompok ini.
"Untungnya, aku tak mencoba misi ini sendirian."
Tentang kesulitan yang melonjak sangat tinggi, selama misi peringkat 'Very Hard' memang benar. Dia sekarang bisa mengerti, mengapa misi itu disebut 'Chaotic' juga. Jika dia atau kelompoknya saling berhadapan langsung dengan makhluk-makhluk ini, mereka bahkan tak akan bertahan lima menit.
Akhirnya, sekelompok Bugaboo berjalan melewati bukit tempat Seol bersembunyi.
'Belum.'
Saat itu, lereng gunung yang sunyi sepi, dipenuhi dengan hembusan angin yang kencang. Angin kencang terbentuk di ujung jalan sempit, dengan kasar membalik segalanya saat mereka bergegas, akhirnya dia menerkam di atas monster Bugaboo. Tentu saja, ini semua karena sihir Delphine.
-Guak
-Grrrr, Grrrrrr
Pemimpin Bugaboo tersandung dengan goyah, sebelum terjatuh dengan bunyi keras. Itu adalah situasi yang sama untuk monster lainnya. Mereka semua jatuh dan berguling-guling di tanah, barisan mereka benar-benar runtuh.
Saat angin perlahan mereda, Seol menggenggam tombaknya dengan erat. Sarung tangan kulit itu tampak menempel pada batang tombak. Dia berjongkok dan menempatkan kekuatan di pergelangan kakinya, bersiap untuk menerkam saat itu juga.
Tak terlalu lama setelah itu, suara siulan yang keras, datang dari bukit di sisi lain. Ketika mencoba bangkit kembali, satu Bugaboo berteriak dengan suara melengking, dengan panah tertancap di lehernya. Leorda Salvatore dan Tong Chai, si kedua archer, mulai menembakkan Bugaboo yang di bagian belakangnya membawa busur.
Mayoritas monster belum bangkit kembali. Tapi, mereka yang benar-benar sadar akan situasi itu, dan menoleh untuk melihat ke arah bukit, dari mana anak panah itu berasal. Sial, tiga dari mereka sudah berdiri dan berlari ke arah itu.
Di sinilah Seol mengangkat tubuhnya. Dia bergegas menuruni bukit, seperti seberkas petir dia menikam kepala Bugaboo yang berusaha bangkit. Dia menarik tombaknya, sebelum wajah monster mati itu menyambut tanah. Lalu dalam sekejap mata, tombak itu menusuk ke sisi lainnya, dan menyebabkan lubang berdarah muncul di Bugaboo lain, yang masih berusaha mendapatkan kembali keseimbangannya.
Mengkonfirmasi jika serangannya berhasil, Seol tanpa henti menggunakan tombaknya. Perannya adalah, mengurangi jumlah monster sebanyak mungkin, sementara perhatian mereka terfokuskan pada sihir Delphine dan panah dari dua archer.
Setelah mengirim enam, tujuh monster ke neraka secara harfiah dalam sekejap mata, Seol dengan cepat mundur. Bugaboo akhirnya menyadari jika ada musuh lain di punggung mereka, dan mencoba menerkam posisinya dengan senjata mereka.
Dari sini dan seterusnya, pertempuran yang tepat terjadi.
Seol membelokkan pedang yang masuk dengan 'Strike' dan dengan cepat menyerang dengan 'Thrust'. Menyebabkan monster lain terbang menjauh, sambil memuntahkan darah. Dan saat dia pergi dengan ‘Cut’ di sisinya…
Dentang!
Dengan dentang logam yang keras, tombaknya diblokir. Bugaboo telah mengangkat perisainya tepat waktu, dan berhasil memblokirnya.
Berbeda dengan sekeleton, Bugaboo ini tak dengan bodoh mencoba untuk bergegas di depan. Tidak, mereka menyebar ke kedua sisi dan mencoba mengelilinginya.
Dentang!
Ketika tombaknya berbenturan dengan kapak monster itu, mata Seol melebar karena terkejut. Bukan hanya kekuatan di balik ayunan kapak yang luar biasa hebat, bahkan sebelum dia bisa melakukan serangan balik, bilah kapak dan tombak monster lain sudah mendekati posisinya.
Ketika dia berhasil menarik diri dan menghindari tertabrak, sebuah kapak datang ke arahnya. Seolah, itu sedang menunggunya untuk bergerak.
Jadi, alih-alih menyerang, Seol secara bertahap terperosok ke dalam pertempuran defensif. Dikelilingi oleh enam monster agresif dan senjata mereka, dia tak punya pilihan, selain terus-menerus berada di belakang.
Namun, bukan hanya itu. Karena dia dengan sepenuh hati berkonsentrasi menghindari senjata monster di depannya, dia tersentak dan berhenti tiba-tiba, ketika sebuah tumbukan mendarat di dadanya.
Sebuah anak panah tak bisa menembus armornya dan memantul. Satu Bugaboo memegang busur membidik Seol dan menarik talinya.
Itu dulu.
Desir, desir !!
Menemani suara yang jelas udara, dua monster berlari menaiki bukit berteriak. Panah menembus bagian belakang dan paha monster itu. Leorda mulai memberikan bantuannya, tepat ketika Seol mendapati dirinya dalam masalah.
"Tapi, mereka juga punya archer!"
Segera, mata Seol menjadi lebih lebar. Dari belakang archer, sepasang tangan berwarna perunggu tiba-tiba muncul, dan melilit leher monster itu seperti ular. Lalu, sebuah belati mengiris lehernya, hingga terbuka. Saat Bugaboo mati runtuh, pemandangan Tong Chai memegang belati berlumuran darah terungkap.
Itu seperti mentransfer aggro ke sana kemari. Ketika bagian belakang mereka menjadi berisik, monster yang mengejar Seol harus berhenti dan ragu. Di atas semua ini, panah yang terus terbang cukup untuk menunda Bugaboo, bahkan jika itu hanya sesaat. Beberapa panah bahkan berhasil mendarat di titik lemah monster, dan melumpuhkan mereka dari melanjutkan.
Sekarang Leorda membantu, Tong Chai mengurangi jumlah archer musuh, Seol berhenti mundur ke atas bukit, mengubah cengkeramannya pada ujung tombak, dan kembali dari posisi bertahan menjadi menyerang.
Dia dengan cepat mengurus dua monster yang membabi buta dengan 'Thrust' dan 'Strike'. Lalu, dia pergi ke kerumunan yang melihat ke belakang dalam kebingungan. Pada saat dia kembali ke dasar bukit, dia berhasil membunuh dua lagi.
-Guaaaak!
Pada titik inilah, pemimpin Bugaboo berhenti mengamati dalam diam, dan melangkah maju. Dia membidik Seol. Dengan keras berteriak dalam kemarahan, dia mengangkat gada besar ke atas ke langit. Bisa dimengerti mengapa dia kesal, melihat jika lebih dari setengah dari bawahannya terbunuh dalam waktu singkat.
"Haruskah aku menghindari ini?"
Bahkan jika itu adalah Seol, dia tak memiliki keyakinan, untuk sepenuhnya mempertahankan diri terhadap serangan ini.
Gada monster itu turun cukup keras, untuk menerbangkan debu di tanah. Pada saat-saat berikutnya, tepat ketika Seol bersiap untuk mundur, sebuah bayangan gelap melompat di depannya.
Ledakan!
Suara logam menggelegar meledak.
"Puhup!"
Hao Win yang memegang perisai baja besar, mengertakkan giginya, saat kakinya meluncur di tanah. Seol dengan cepat menopangnya dan membuka mulutnya.
"Aku akan menghindarinya."
"Dan aku mencoba memblokirnya untukmu!"
Hao Win mendorong tongkat itu pergi dengan perisainya, dan mundur dengan Seol di belakangnya.
"Priest sialan itu selalu lambat dengan mantranya, Kamu tahu."
Seol bertanya-tanya, apa yang sedang dilakukan Hao Win. Tapi kemudian, penghalang setengah lingkaran dengan mereka, di tengah tiba-tiba terwujud. Pemimpin Bugaboo dengan kuat menghantam gada di penghalang ini. Tapi, selain gemetaran sebentar, tak ada yang terjadi.
"Baiklah. Mana nya pasti cukup tinggi, karena penghalang itu berguna dan semuanya. ”
"Bukankah beberapa monster pergi ke sana?"
“Aku merawat mereka. Tapi berkat itu, aku agak tertahan sebelum datang ke sini untuk membantumu. ”
Pemimpin Bugaboo dan bawahannya yang berjumlah lebih dari sepuluh, mengelilingi pagar semi-transparan. Tak diketahui berapa lama pertahanan sihir ini akan bertahan, jadi mereka perlu melakukan sesuatu tentang hal itu. Namun, Hao Win sepertinya agak santai.
“Bagaimanapun juga, bukankah kamu benar-benar luar biasa? Berapa banyak yang kamu rawat sendiri? Empat belas? Lima belas? "
"Sudah empat belas. Bukankah kita di tengah pertempuran? "
“Tak perlu. Sudah saatnya, Joker kita masuk. "
Hao Win menunjuk ke bukit lainnya. Seol bisa saja melihat sekilas Odelette Delphine, yang saat ini mengenakan jubah biru. Dia juga membidikkan staf kayunya ke pemimpin Bugaboo.
"Avar… Ava… Avaritia."
Seol mendengar suara dengung yang keras. Dan pada saat yang sama, bola api mendidih menghantam kepala pemimpin Bugaboo.
-Guaaaaaaak!
Meretih.
Nyala api menangkap bulu monster dan menyebar dengan sangat cepat. Pemimpin itu menjatuhkan tongkat ke tanah, menutupi wajahnya, dan mulai berguling-guling di tanah seperti orang gila.
“Jaga pria besar itu! Kami akan mengurus kentang goreng kecil ini! "
Penghalang pelindung masih ada. Tetap di belakang di ruang aman, Seol mulai dengan liar menusuk pemimpin Bugaboo, yang berguling kesakitan. Pada saat penghalang menjadi tampak lebih tipis, ada beberapa lusin lubang berdarah di tubuh monster itu.
Masih ada monster lain yang tersisa, tapi barisan mereka telah rusak sejak lama. Leorda terus-menerus menembakkan panah dengan busurnya, sementara Tong Chai berkeliling dengan diam-diam dengan belati. Juga, Hao Win berkonsentrasi tanpa henti menyerang musuh-musuhnya.
Bagi Seol, pertempuran kooperatif pertama ini terbukti…
'Mudah.'
Mungkin agak sulit pada awalnya, ketika mencoba untuk melawan monster. Tapi dengan bertahan, hal-hal ini menjadi semakin mudah, seiring berjalannya waktu. Jika dia sendirian, dia tak akan pernah bisa menyelesaikan misi ini, tak peduli seberapa keras dia berusaha.
Selain itu, dia berpikir, jika komposisi party tak aktif hanya dengan sedikit, misi ini akan jauh lebih sulit. Pertempuran ini membuktikan kepadanya, mengapa seorang Mage dihargai sangat tinggi.
"Kalian semua bekerja keras!"
Tepat setelah makhluk terakhir jatuh, Delphine mengangkat tangannya dari bukit di atas sana, dan memanggil.
"Mage itu benar-benar hebat, bukan?"
Ketika Seol berbicara dengan nada mengagumi, Delphine berhenti melompat-lompat kegirangan, dan memiringkan kepalanya ke samping. Dari sudut pandangnya, semua yang ia lakukan adalah melemparkan dua sihir, saat menerima perlindungan mutlak.
Dan dia tak bisa membantu, tapi dia merasa jika itu ungkapan sarkastik. Karena, lelaki itu tak hanya memblokir serangan gabungan dari kelompok musuh itu, tapi dia juga berhasil menghilangkan hampir setengah dari mereka.
Namun, dia menjadi sedikit lebih cepat, setelah menyadari jika ucapan Seol adalah tulus.
"Karena kamu Warrior yang melindungiku, semuanya pasti lebih mudah."
Delphine dengan rendah hati menjawab.
"Begitu? Bagaimana itu?"
Hao Win mengayunkan darah dari pedangnya, dan dengan penuh semangat bertanya.
"Membuat party tak begitu buruk, kan?"
Seol tersenyum dalam balasan.
[Kamu telah berhasil menyelesaikan kesulitan misi 'Very Hard'!
1.667 poin survival telah ditambahkan untukmu.
SP saat ini: 1.847]



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us