Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_032

gambar

SCG_032

Bab 32. Kesalah-pahaman (2)


Inti dari tawaran Odelette Delphine adalah seperti dugaan Seol. Delphine ingin dia bergabung dengan timnya.
Dilihat dari deskripsinya, dia berpikir jika komposisi tim itu sendiri tampaknya dipikirkan dengan baik.
Hao Win adalah Warrior, Leorda dan Tong Chai adalah Archer, Delphine adalah Mage, dan orang terakhir yang Seol tak kenal, bertindak sebagai priest.
Mempertimbangkan jika misi yang diberi peringkat 'Hard' dan 'Very Hard' memiliki batas maksimal enam peserta, seolah-olah mereka sengaja meninggalkan tempat terakhir untuk Seol.
Jika semuanya tetap sama seperti sebelumnya, Seol bahkan tak akan ragu untuk mengatakan ya. Tim ini tak hanya menampilkan dua orang yang Kim Hannah sebutkan jika dia harus bersahabat dengan mereka.
Seol sendiri merasakan jika saatnya telah tiba, untuk menemukan partner yang dapat diandalkan.
Namun, situasinya berbeda sekarang. Seol harus mengumpulkan 82.000 poin secepat mungkin.
"Aku bisa mendapatkan banyak poin, bahkan jika akuu bergabung dengan party ini, tapi…"
Jelas, dia tak ingin mengorbankan dirinya sendiri tanpa syarat. Dia ingin memperbaiki lengan Yun Seora, mendapatkan sendiri beberapa equipment yang layak, dan juga membeli lebih banyak Divine Elixir dari toko VIP.
Dengan kata lain, dia ingin memiliki kue dan memakannya. Orang lain mungkin menyebutnya bodoh dan serakah. Tapi, dia tak mau menyerah pada salah satu keinginannya.
Pada akhirnya… dia harus memutuskan.
"Aku benar-benar minta maaf, tapi… Saat ini, sulit untuk saat ini. "
Ada cara baginya untuk mencapai hal-hal yang diinginkannya. Jika Seol memonopoli misi 'Hard' yang tersisa, dia akan dapat memperoleh lebih dari cukup, untuk poin yang menutupi biaya Upacara dan masih memiliki beberapa perubahan. Dengan itu, dia akan mendapatkan equipment dan merekrut orang untuk membentuk party.
Semua orang mungkin akan membencinya karena ini. Tapi, ini adalah skenario terbaik yang bisa ia pikirkan.
“Heng.”
Mungkin tak berharap lelaki ini menolaknya, Delphine tampak kecewa.
"Hmm…"
Hao Win tampak seolah-olah dia belum siap menerima jawaban Seol.
“Aku sadar betapa luar biasanya dirimu. Aku mengakui keahlianmu, tapi kesulitan dari misi 'Very Hard' tak bisa ditertawakan. Kamu sendiri tak akan cukup. "
"Ya, Aku tahu."
“Kamu bilang kamu tahu, tapi… Ahh, apa itu karena kamu tak suka komposisi tim ini? Atau apakah kamu berencana untuk menyerang sendiri? "
"Aku belum berpikir untuk membentuk tim. Dan, jujur ​​saja, aku juga sangat menyukai komposisi tim ini. Sebenarnya, aku tak keberatan melakukan misi bersama kalian. "
"Lalu mengapa ada penolakan?"
Hao Win menatap Seol dengan sepasang mata yang mempertanyakan. Ekspresinya menunjukkan betapa bingungnya dia, dan dia terus mempelajari Seol sedikit lebih lama, sebelum memiringkan kepalanya.
"Sekarang aku sudah mengambil pandangan yang tepat, aku melihat jika kamu belum membeli equipment apa pun, selain tombakmu. Aku membayangkan kamu bisa mendapatkan sejumlah besar SP sekarang… Apakah kamu menginvestasikan semuanya ke dalam skill-mu? "
"Tidak."
Seol menggelengkan kepalanya segera. Dia tak pernah berencana untuk membeli skill dari toko. Tapi, dia ingin membeli equipment yang bagus untuk dirinya sendiri. Tapi situasinya berubah, sebelum itu bisa terjadi.
"Aku bahkan lebih bingung, kalau begitu. Satu hal lagi… jika aku tak salah melihatnya beberapa saat yang lalu, kamu berencana untuk melakukan misi Hard yang lain, bukan? "
Pertanyaannya tajam dan tepat. Sama seperti tatapannya.
"Kamu telah kehabisan satu misi penuh. Tapi untuk yang lain, kamu hanya melakukannya enam kali masing-masing, sebelum melanjutkan."
"…."
"Kamu bisa menyelesaikan semuanya. Tapi, meninggalkan semua misi itu dengan pertimbangan peserta yang lainnya. Setidaknya, itulah yang aku pikirkan sampai sekarang. "
"Tuan Win!"
Delphine memelototi Hao Win. Menilai dari nada suaranya, dia berpikir jika dia mencoba berkelahi dengan Seol.
"Sepertinya kamu mengatakan jika pemuda ini bersalah. Jika kamu memang bermaksud seperti itu, aku tak bisa setuju. "
Tong Chai membela Delphine.
"Aku tak tentu berusaha menentang keputusan yang sudah dia ambil. Tapi, jujur ​​saja, aku tak pernah benar-benar mengerti, jika kami juga berencana untuk melakukan setiap misi Hard sebanyak enam kali, dan melanjutkan ke yang berikutnya. Zona Netral adalah tempat kompetisi. Bukankah seharusnya, 'pertama datang, pertama dilayani' ketika datang ke misi, bukan? "
"Aku tak mengatakan itu salahnya. Sederhananya, Aku kesulitan memahaminya. "
Delphine menatap Hao Win yang melambaikan tangannya, untuk menunjukkan frustrasi.
Orang pertama yang menyarankan dimasukkannya Seol ke tim mungkin adalah dia, tapi orang yang dengan penuh semangat memperjuangkannya adalah Hao Win.
Timnya memang yang terbaik di Zona Netral, di atas kertas. Tapi, mereka masih memiliki masalah. Singkatnya, mereka tak memiliki kekuatan ofensif.
Untuk saat ini, taktik party itu adalah membuat Hao Win berdiri di depan sebagai garda depan. Sementara itu, kedua Archer menjaga pergerakan musuh tetap terkendali. Dan, Delphine akan menyapu musuh dengan sihirnya dari belakang. Dengan taktik ini, mereka dihadapkan pada risiko yang relatif rendah, meskipun waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan misi agak lama.
Tapi, 'kondisi baru' itu harus ditambahkan ke misi 'Very Hard'. Hanya bertahan di belakang mereka dan bertahan secara pasif, setiap saat tak akan berhasil lagi. Kondisi baru, seperti 'penyergapan' dan 'pendudukan', yang ditambahkan ke setiap misi, memaksa seseorang untuk mengambil inisiatif dan menyerang.
Jadi, Hao Win berpendapat jika mereka tak akan dapat menyelesaikan misi tingkat ini, dengan taktik yang telah mereka terapkan sampai sekarang. Dia dengan penuh semangat berpendapat, jika mereka membutuhkan kekuatan serangan dari pemuda itu.
Jadi, mengapa Hao Win ini mempertanyakan pemuda itu seperti ini?
"Jika kamu tipe serigala tunggal, aku akan menghormatinya. Tapi, aku pikir kamu tidaklah salah. Kamu harusnya sudah mengumpulkan poin yang cukup besar sekarang. Tapi selain tombak, kamu belum menginvestasikannya pada apa pun. Sepertinya, kamu hanya mencoba untuk menimbunnya dan tak ada yang lain. "
Tentu saja, dari sudut pandang orang ketiga, cerita Seol memang terdengar agak aneh, ketika seseorang menunjukkan ketertarikan aneh, seperti yang dimiliki Hao Win.
Seol menghela nafas lembut.
"Seperti yang kamu katakan, aku punya beberapa Poin Survival."
“Seandainya… Mengapa kamu tak menjawabnya? "
“Aku menghabiskan sebagian besar itu di toko VIP. Tentu saja, aku meninggalkan beberapa, untuk membeli equipment baru untuk diriku sendiri. Yah, aku berencana untuk membelinya. Tapi kemudian, situasiku berubah. ”
"Bagaimana… Sesuatu telah terjadi?"
Sikap Hao Win sedikit melunak.
"Ada situasi khusus, dan aku perlu mendapatkan banyak poin, secepat mungkin."
Meskipun ini bukan cerita yang harus ia jelaskan, Seol merasa ia berutang penjelasan kepada orang-orang ini. Jadi, dia memberi tahu mereka tentang lengan kanan Yun Seora, serta Upacara Maria yang membutuhkan Poin Survival dalam jumlah besar.
Dia tak memiliki siapa pun untuk berbagi pemikiran yang mengganggu dengannya, untuk sementara waktu. Jadi, ketika kesempatan ini muncul dengan sendirinya, dia akhirnya mencurahkan sebagian besar apa yang ada di hatinya.
Setelah mendengarkan situasi Seol, semua orang berkedip tanpa henti dan menatapnya. Terutama Hao Win yang tampak benar-benar bingung. Seolah, seseorang tiba-tiba meninju wajahnya.
"Kamu memiliki situasi seperti itu…"
Delphine terdengar sangat simpatik.
"Mm. Aku mengerti situasimu. Tapi, adakah alasan bagimu untuk membantu orang itu sejak awal? "
Tong Chai bertanya pada Seol, terdengar agak bingung.
"Kecuali dia anggota keluargamu, saudara kandung, mungkin. Tapi, menghabiskan 82.000 poin untuk seseorang dari Area yang sama… Itu sepertinya agak terlalu drastis, bukankah kamu setuju? "
Seol menggaruk kepalanya, tak bisa langsung menjawab.
Dia punya berbagai alasan. Selain Kim Hannah memintanya, itu juga merupakan kesempatan untuk menguji Perintah Gold juga. Tentu saja, dia juga ingin membantunya… Bagaimanapun juga, tak perlu memberi tahu orang-orang ini segalanya.
“Aku menerima bantuannya selama Tutorial, dan… Sulit untuk mengatakan alasannya. Aku tak bisa berhenti memikirkannya. "
"Kamu tak bisa?"
"Ya. Agak memalukan juga…”
Seol bergumam, seolah dia mengeluh tentang sesuatu.
"Hanya jika aku tahu apa yang sedang terjadi sedikit lebih cepat, segalanya tak akan menjadi lebih buruk ini…"
Setelah mendengar bisikan Seol, tubuh Hao Win sedikit gemetaran. Dia menarik dagunya ke dalam, dan diam-diam mengamati Seol untuk sementara waktu. Seolah-olah dia sedang melihat pemuda dalam cahaya baru.
"Siapa orang yang kamu coba bantu ini?"
Hao Win bertanya padanya. Dibandingkan sebelumnya, suaranya dan melunak cukup banyak.
"Namanya adalah Yun Seora…"
"Yun Seora… Jelas dia seorang gadis, kalau begitu? ”
"Ya."
"Aku mengerti. Itu sebabnya…"
Hao Win melepaskan erangan pendek dan akhirnya menurunkan kakinya dari meja.
"Oh, ngomong-ngomong, aku rasa aku belum mendengar namamu."
"Seol… Namaku Seol. "
Hao Win duduk dengan benar dan menatap kulit pemuda yang gelap.
“Aku minta maaf atas perilaku diriku sebelumnya. Sepertinya, aku berbicara terlalu prematur. Aku pikir, kamu benar-benar mengisolasi diri dengan siapa pun… Aku tak tahu, kamu memiliki keadaan seperti itu. Sungguh.”
"Tidak, tak apa-apa. Jangan pedulikan itu. "
"Maukah kamu menerima permintaan maafku?"
Hao Win tiba-tiba menawarkan tangannya. Seol mengulurkan tangan dan mengguncangnya, setelah sedikit bingung dengan gerakan ini. Hao Win diam-diam menganggukkan kepalanya, dan kemudian, berbicara lagi.
"Aku mengerti."
"Maaf?"
“Hanya jika kamu tahu lebih cepat… Kata-kata keterikatan yang melekat. Aku tahu bagaimana perasaanmu, karena aku sendiri pernah mengalami hal serupa. "
Hao Win terdengar agak kesepian.
"Tolong, berhenti menceritakan kisah cinta menjengkelkanmu itu! Tolong!"
"Hah? Tapi, apakah kamu tak bersimpati denganku, ketika aku menceritakan kisah itu untuk pertama kalinya? "
"Itu untuk sekali atau dua kali, kamu tahu! Jika kamu membawanya lagi hari ini, itu akan menjadi yang ketujuh kalinya! "
Delphine mengerutkan ekspresinya, dan menutupi telinganya.
Seol mengalihkan pandangannya di antara keduanya, merasa agak terkejut. Dia pikir, hubungan mereka hanya hubungan yang kooperatif, tapi tampaknya jauh lebih ramah dari yang diharapkan.
Hao Win menjilat bibirnya, seolah-olah dia tak senang dengan peluang yang terlewat, dan melepaskan tangan Seol.
"Dengar, teman. Berapa yang kamu butuhkan untuk Upacara itu? "
Hao Win meminta Seol tiba-tiba. Pemuda itu dengan cepat menghitung di kepalanya.
"43.720 poin."
“43.720? …Itu mungkin bisa dilakukan. ”
Apa yang dia maksud dengan 'bisa dilakukan'?
Sebelum Seol bisa bertanya, Hao Win bertepuk tangan sekali dan menarik perhatian pada dirinya sendiri.
"Ayo lihat. Aku tahu jika kita telah menyiapkan berbagai hal untuk membujuk pemuda ini ke dalam party ini …. Namun, mengapa kita tak melakukannya dengan cara ini? "
"Bagaimana?"
Delphine bertanya dengan rasa ingin tahu, menyebabkan Hao Win menunjuk ke papan pengumuman.
“Pertama-tama, kita mengundangnya ke party. Maka kita berenam akan menyelesaikan misi kesulitan Hard. "
Delphine memiringkan kepalanya, tapi masih mendengarkan. Hao Win mungkin memiliki kepribadian yang santai dan menyenangkan, tapi dia tak pernah berbicara tanpa berpikir mendalam, tentang suatu subjek.
"Kecuali, kita menyerahkan bagian dari hadiah kita kepada pemuda ini."
"Apa katamu?"
"Omong kosong."
Tong Chai sangat menentang. Bahkan Leorda yang selama ini diam saja, mengeluarkan pendapatnya dengan suara dingin.
"Jika kamu berencana untuk melakukan apapun yang kamu inginkan, mengapa kamu membentuk party ini sejak pertama?"
"Apa? Bukankah kita sepakat jika kita membutuhkan kemampuan pemuda ini untuk mencoba misi 'Very Hard'?"
"Tapi, kamu mengubah ceritanya, bukan?"
"Dengarkan aku. Maksudku adalah ini… baik kita bekerja sama atau bersaing... ”
Hao Win lalu menunjuk ke arah Seol.
“…Teman ini, Tuan Seol membutuhkan Poin Survival untuk alasan pribadi. Dia akan melakukan apa pun untuk mendapatkan mereka. Tidakkah kamu melihatnya bersiap-siap untuk mencoba misi Hard tadi? "
“Jadi, bagaimana dengan itu? Kita juga bisa melakukan misi itu, bukan? Yang harus kita lakukan adalah merekrut Warrior lain. ”
"Ini bukan masalah Skill. Sejauh mengenai misi Very Hard, posisi party kita dan pemuda ini cocok. Tapi untuk misi Hard, ini adalah cerita yang sama sekali berbeda. "
"Aku tak tahu, apa yang ingin kamu katakan di sini."
"Pikirkan tentang itu. Pikirkan tentang berapa lama, kita perlu membersihkan satu misi Hard. Dan kemudian, berapa lama pemuda ini perlu membersihkan satu. ”
Ekspresi Tong Chai tampak mengeras. Akhirnya, dia menyadari apa yang coba dikatakan Hao Win.
Semua orang di sini bisa mengingatnya dengan baik. Remaja ini menyelesaikan misi dengan kecepatan yang menakutkan. Bukan hanya itu, dia sendirian.
"Aku akan mengatakan ini sekarang. Jika kita gagal menarik pemuda ini sekarang… Berapa kali lagi kita dapat menyelesaikan misi Hard, aku bertanya-tanya hal itu? "
"Hmm…"
“Minimal, lima kali? Sepuluh kali, apakah kita cukup cepat? "
"Bahkan jika itu benar, aku merasa kita tak akan kehilangan terlalu banyak."
"Memang, kita masih bisa mendapatkan beberapa poin dengan cara itu."
"Ada sesuatu yang kamu keliru, Hao Win."
Leorda tiba-tiba memotong.
"Seperti katamu, jika Seol menjadi kawan kita, itu akan menjadi hal yang baik untuk kita. Namun, aku tak bisa setuju dengan pernyataanmu, hanya setelah dia bergabung dengan party kita. Maka, kita akan dapat mencoba misi Very Hard. "
"Itu juga cerita yang sama untuk teman ini."
Hao Win bahkan tak tersentak, saat dia dengan ringan menolak argumen itu.
“Memang, tak ada keraguan jika party kita adalah yang terbaik di Zona Netral. Namun, teman ini adalah yang terbaik di Zona Netral. Dia tak tertandingi. Tak tertandingi... Kamu pikir, dia tak akan bisa membentuk party-nya sendiri? Atau kamu pikir, tak ada party di luar sana yang akan menyambutnya dengan tangan terbuka?”
Jika party mereka gagal menarik Seol, maka nanti, mereka harus bersaing melawannya atau party -nya. Karena Seol mendapatkan kembali ketenaran dan prestise-nya beberapa hari yang lalu, melalui tindakannya yang tak dapat dipercaya. Maka, adalah bohong untuk mengatakan jika mereka tak merasakan tekanan.
“Jadi, kesimpulannya adalah ini. 43.720 poin? Mari kita anggap itu sebagai biaya penanda-tanganan kontrak. Jika kita membagi biaya itu di antara kita sendiri. Apakah itu… sekitar 8.700 per orang? Sebanyak itu, kita akan dapat memulihkan dengan sangat cepat, segera setelah kita melakukan misi Very Hard. "
Yang diperdebatkan Hao Win adalah merekrut Seol ke party mereka, dan menghindari kemungkinan harus bersaing dengan party kuat lain di kemudian hari.
“Pikirkan baik-baik. Hanya menyelesaikan satu misi Very Hard dengan 50.000 poin, lebih dari 8.000 poin untuk kita masing-masing. ”
"Sangat bagus."
Delphine berbicara dengan suara antusias.
“Untuk mendapat untung lebih besar nanti, investasikan sekarang, begitu? Aku bisa menyetujuinya. Aku menikmati kompetisi. Tapi untuk kali ini, aku akan memilih untuk mengambil kesempatan ini. Orang ini di sini, Aku sudah lama menatapnya, kamu tahu. "
"Jadi, katanya. Bagaimana dengan Kamu? "
Hao Win menatap Tong Chai dan pria yang terakhir perlahan menutup matanya. Leorda juga melakukan hal yang sama. Karena pemimpin tim telah berbicara, itu sama dengan skala yang telah miring ke satu arah.
"Oh, dan tentang biaya kontrak yang kami rencanakan untuk diberikan padanya."
Seolah-olah dia belum selesai, Hao Win melanjutkan.
"Dengan pengecualian dari Priest kita di sini, mari kita pinjamkan 2.000 poin masing-masing ke Seol. Aku yakin, kalian semua memiliki SP sebanyak itu kan? "
"Aku pikir, kita sudah selesai mendiskusikan biaya penanda-tanganan?"
Delphine buru-buru angkat bicara, setelah merasakan jika Tong Chai akan meniup rokoknya.
"Dengar, setelah dia menjalani Upacara itu atau apa pun, dia tak akan memiliki apa-apa untuk dirinya, benar? Tidakkah menurutmu, teman ini perlu mendapatkan beberapa equipment yang layak, jika dia mencoba misi Very Hard bersama kita? "
"Bahkan masih…"
"Maksudku, kita meminjamkannya, tak memberikan poin itu percuma. Selain itu, Seol akan mengambil posisi di depan mulai sekarang. Jadi, tak bisakah kamu memperpanjang sedikit bantuanmu? Dengan memperlengkapi teman ini dengan armor terbaik yang tersedia, peluang hidup kita juga meningkat, bukan? ”
"Sungguh, kamu tak tahu kapan harus berhenti!"
Tong Chai dengan marah berdiri. Dia kemudian memelototi Seol, yang baru saja duduk di sana dengan ekspresi polos di wajahnya.
“Tak perlu mengatakan lagi. Tunjukkan pada kami apa yang kamu mampu. "
"Hah?"
"Hao Win di sini adalah pria yang akan hidup dan mati dengan prinsipnya. Itu sebabnya, dia mengatakan semua hal ini. Tapi aku berbeda. Aku mengerti situasimu, tapi aku tak melihat alasan, mengapa aku harus melanggar prinsipku untuk meminjamimu. "
Perlahan Seol mengangguk.
Sebenarnya, bahkan dia berpikir kondisi Hao Win terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Jika dia bisa bergerak dengan party, dia bisa menghindari disalahkan, karena memonopoli segalanya untuk dirinya sendiri. Dan lebih baik lagi, dia juga bisa memonopoli hadiah.
Selain itu, mereka juga ingin meminjamkan poin kepadanya, untuk membeli equipment. Dia berencana membeli equipment cepat atau lambat, jadi sulit untuk melihat ini, karena dia berhutang pada mereka.
“Tapi, Aku mengerti beberapa bagian dari argumen Hao Win. Itu sebabnya, kamu harus menunjukkan keahlianmu kepada kami. Kami telah mendengar semua rumor, tapi aku harus melihatnya dengan kedua mataku sendiri. Meyakinkankum jika Kamu layak untuk jadi investasi. "
Tong Chai dengan penuh semangat menyatakan pendapatnya.
Buktikan sendiri?
'Itu mudah.'
Seol meraih tombak dan berdiri dari kursinya. Yang menyebabkan Tong Chai yang memelototinya sampai sekarang, tersentak dan mundur.
"T-tunggu sebentar."
"…?"
"Aku tak bermaksud bahwa kamu harus melawanku. Tidak, apa yang Aku maksud adalah, tunjukkan padaku melalui itu. "
Tong Chai menunjuk ke papan pengumuman misi.
"Oh."
"*Kuhum* Aku akan pergi dan membawa perkamen misi. Sementara itu, persiapkan dirimu. ”
Tong Chai meninggalkan ruang tunggu.
Sambil menunggu pria yang mengenakan sorban, Seol mengalihkan pandangannya ke Hao Win, yang memiliki senyum lebar terukir di wajahnya.
"Mengapa?"
"Mm?"
"Mengapa kamu memutuskan untuk membantuku?"
Hao Win memainkan peran utama dalam pembicaraan, yang berlanjut ke titik ini. Seol tak memiliki kemampuan bicara yang fasih. Dan karenanya, dia hanya bisa mengagumi keterampilan persuasif yang halus dari Hao Win. Tapi pada saat yang sama, pemuda itu tak dapat memahami alasannya. Lagipula, lelaki Tionghoa itu adalah seseorang yang bahkan belum pernah ia ajak bicara, sebelum hari ini.
"Baik… Aku minta maaf atas kesalah-pahaman awal, Aku…"
Akhir kata-kata Hao Win menghilang, yang sangat berbeda dengannya. Dia lalu mengangkat bahu.
"Aku tak membenci pria sepertimu. Pria yang rela berani menghadapi bahaya, untuk wanita yang dicintainya! Sebenarnya, aku ingin menghiburmu, begitu...”
Seol hampir memuntahkan minuman yang sedang ia minum, saat itu juga.
"Aku Cinta?!"
"Hmm? Apakah aku salah?"
"Pastinya. Aku bahkan tak pacaran dengannya. "
"Tapi, kamu bilang kamu tak bisa berhenti memikirkannya?"
"Itu adalah…"
…Seseorang melayang tepat di depan wajahnya. Jadi, jelas sekali, dia tak akan bisa berhenti memikirkannya.
Melihat kulit Seol memudar, Hao Win tertawa terbahak-bahak.
“Aku tak keberatan jenis cinta yang pemalu. Tapi lebih baik, jika kamu jujur ​​tentang itu. Lihat, teman. Jika itu seseorang yang sama sekali tak berhubungan denganmu, apakah kamu akan keluar dari tujuanmu untuk mengumpulkan 82.000 poin? Apakah Kamu berencana untuk terus maju, terlepas dari apa yang orang lain pikirkan tentangmu? "
"T-tapi, bukan itu…"
Jika dia tertarik pada Yun Seora sejak awal, dia tak akan meninggalkannya, sampai dia jatuh ke dalam kondisi yang menyedihkan.
Dia hanya mendengar tentang keadaannya secara kebetulan. Dan secara kebetulan, Kim Hannah datang kepadanya untuk meminta bantuan. Dia benar-benar melupakannya, ketika sedang tenggelam dalam pelatihan kejam.
“Aku sama sepertimu. Sudah lama berlalu sejak itu, tapi aku masih menyesalinya sampai hari ini. Aku tak pernah tahu betapa pentingnya orang itu. Hanya setelah dia meninggalkan sisiku, barulah aku menyadari kesalahanku. ”
Apapun masalahnya mungkin, Hao Win salah paham sesuatu di sini.
“Aku juga menemukanmu agak iri. Kamu sudah menyadarinya sebelum terlambat, tidak seperti diriku…"
Nada suara mengenang Hao Win, hampir membuat tubuh Seol menyusut kembali. Tapi, pemuda itu mengerahkan kemauan keras, apa pun yang bisa dikerahkannya, untuk menghentikan hal itu terjadi.
Pada saat yang sama, Tong Chai kembali dengan perkamen misi. Untuk memasuki misi dengan orang lain, mereka harus melakukan kontak fisik.
"Bagaimanapun juga, itulah alasan mengapa aku membantumu."
Hao Win mengambil perisai besar. Setelah meletakkan lengannya di atas bahu Seol, senyum lebar muncul di wajahnya.
"Kamu tahu, aku mencintai tanpa harapan."
Dan kemudian, disertai dengan suara kertas yang terkoyak, mereka berenam menghilang dari tempat itu.
Beberapa saat kemudian… Lebih tepatnya, dua menit dan 47 detik kemudian.
Enam orang muncul kembali di alun-alun.
Dengan pengecualian satu, tidak, dua orang, ekspresi yang lain menunjukkan betapa terkejutnya mereka.
Hao Win tertawa terbahak-bahak, sambil terjatuh di tengah jalan. Sementara itu, Seol menarik napas, setelah keluar semua untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.
"G… Gila…"
Ekspresi Leorda seperti baru saja menyaksikan monster yang menakutkan.
Dia melihat Seol dengan matanya sendiri. Tapi bahkan kemudian, dia sulit mempercayainya. Pemuda yang membawa tombak berlari ke depan seperti petir, pada saat mereka berteleportasi ke area misi. Kemudian, dia mulai mengalahkan tujuh monster di sana tanpa henti.
Dia menusuk mereka dengan tongkatnya, lalu dia memukul mereka menggunakan ujung tombaknya. Leorda tak bisa melupakan adegan, satu monster yang gagal mati, setiap kali Seol memegang senjatanya.
Leorda sangat menyadari fakta jika Seol telah menyelesaikan misi terberat dalam 'Kesulitan', 'Keluar dari pengepungan', sendirian. Tapi, ini… Sekarang dia menjadi saksi ketrampilan pemuda ini. Itu melebihi imajinasi terliar Leorda. Haruskah dia mengatakan semuanya itu…
Menarik? Bahkan mengejutkan jiwanya?
"Aku tak pernah membayangkan, jika aku merasa kasihan pada monster selama misi."
"Aku sudah bilang. Sekarang bisakah kamu memahami semua yang aku katakan, bukan? "
Hao Win terus mengoceh pada Leorda. Pria yang terakhir, tampak seperti dia benar-benar muak sekarang, ketika dia menggelengkan kepalanya.
Ekspresi wajah pada orang yang paling keberatan, Tong Chai, juga merupakan sesuatu yang lain untuk dilihat.
"Sekarang setelah kamu melihat pertunjukan secara pribadi. Bagaimana menurutmu, Tuan Tong Chai?"
Tong Chai berdiri di sana seperti patung batu, sebelum tiba-tiba mengalihkan pandangannya ke Seol.
"Kamu dari Area 1, yang berarti kamu dari Korea Selatan?"
"Itu benar."
"Apakah kamu pernah menjadi tentara?"
"Aku adalah seorang sersan, pada saat aku diberhentikan."
"Ahh… Aku mengerti…"
"…?"
Melihat Tong Chai menganggukkan kepalanya dengan bijaksana, Seol tak bisa menahan diri untuk tidak bingung. Kesalah-pahaman macam apa yang dialami orang ini sekarang?
Seol hendak mengklarifikasi jika dia tidak lebih dari seorang pegawai administrasi, tapi Hao Win memoton,g sebelum ia bisa.
"Jadi, sekarang kamu setuju dengan usulanku?"
"Aku setuju denganmu 100%. Dan aku akan berinvestasi 3.000 poin. "
Hao Win bersiul, terkesan, pada jumlah besar itu.
"Wow. Bukankah perubahan sikapmu terlalu mendadak? "
"Tapi tentu saja. Aku hanya mengakui fakta, jika aku bukan pemimpin, dan hanya penonton dalam perjalanan ini. "
Tong Chai tersenyum kecut dan melepas serban. Kemudian, dia sedikit menurunkan kepalanya ke arah Seol.
“Aku harap, kamu dapat membeli equipment terbaik yang tersedia. Aku benar-benar menantikan untuk mencoba misi Very Hard sekarang. ”
"Fufufu. Bagaimana denganmu, Leorda? ”
"Aku juga akan meminjamkan 3.000 poin padanya."
Leorda menyilangkan tangan di depan dadanya, dan mengalihkan pandangannya.
“Oh, sepertinya semua orang mau sedikit pamer, bukan? Sangat bagus. Kemudian, 4.000 poin dariku. "
"Dan 5.000 poin dariku!"
Tetap diam sampai saat itu, Delphine tiba-tiba muncul, dan seolah-olah dia sangat bersemangat tentang sesuatu, dia melompat-lompat berulang kali sebelum memegang lengan Seol.
"Bus!!"
Karena sedikit panik, Seol menatapnya. Sambil menempel ke lengannya, dia berteriak sementara matanya berbinar cerah.
"Tolong, biarkan aku naik bus ini!"
***

Dia membuka matanya dan disambut oleh dunia yang buram. Seolah-olah dia sedang melihat melalui layar air, saat sedang tenggelam di bawahnya. Namun, lampu yang memenuhi penglihatannya tetap terang.
"Ahh…"
Matanya sakit. Yun Seora secara refleks menutup matanya dan mendesah ke dalam.
'Aku selamat…'
Dia sebenarnya ingin mati.
Dia menarik tangannya hampir secara naluriah, hanya untuk menyadari ada sesuatu yang tak beres.
Sensasi di ujung jari-jarinya lembut. Punggungnya juga terasa nyaman, dan yang terpenting, tubuhnya tak terasa berat sama sekali. Padahal, itu selalu terasa seperti beratnya satu ton, sampai sekarang…
Segera, dia membuka matanya seperti orang yang tersambar petir. Dan dia heran dengan pemandangan ruangan yang menyambutnya.
"Di mana ini?"
Dia ingat, entah bagaimana kembali ke tempat di lantai lima itu, tempat yang tak cukup layak untuk disebut lounge. Tapi sekarang, setelah membuka mata, dia mendapati dirinya di dalam istana.
"Mungkin, aku memang mati?"
Tapi, tepat ketika dia selesai berpikir seperti itu, pintu ke kamar terbuka.
"Eh? Unni? "
Yi Seol-Ah kembali ke kamar, setelah membeli sesuatu untuk dimakan. Dan melihat jika Yun Seora sadar, dia cepat-cepat datang ke sisinya dengan langkah cepat.
"Uhm…"
“Kamu sudah bangun! Bagaimana perasaanmu?"
"Di mana aku?"
"Ini Paradise."
Yi Sungjin tiba-tiba masuk. Yun Seora ingin pergi, tapi melihat baki makanan yang dibawa wanita itu, dia tak bisa menahan kebingungannya lagi.
"Aduh! Apa?!"
"Dia akan salah paham denganmu!"
"Tapi tapi! Tempat ini adalah paradise, bukan? "
"I-itu benar juga…"
Sekarang Yi Seol-Ah memikirkannya, adik laki-lakinya ada benarnya juga.
Yi Seol-Ah dengan cepat berdeham beberapa kali. Dan dengan senyum cerah, dia meletakkan nampan itu. Mata Yun Seora terbelalak kaget setelah melihat beberapa grub selera makan di atasnya. Air liur secara insting menumpuk di mulutnya, ketika uap hangat naik dari sup yang berbau harum.
"Tolong, makanlah. Aku yakin, kamu sudah kelaparan sekarang. "
"B-bagaimana dengan kalian berdua?"
"Kami juga membawa barang bawaan kami, jadi jangan khawatir."
"Apa yang sedang terjadi?"
Pikiran Yun Seora berantakan. Dia bangun dan banyak hal yang tampaknya telah berubah, saat dia kedinginan.
"Oppa membantu kami keluar."
"Hyung membantu kami keluar."
Kedua saudara kandung menjawab serentak.
"S-siapa?"
"Itu saja untuk sekarang. Aku akan memberitahumu segalanya, setelah kamu memakan semuanya."
Yi Seol-Ah menunjuk ke nampan makanan.
Tak mungkin Yun Seora akan menolak. Ini adalah santapan pertama yang telah dilihatnya, lebih dari sebulan. Tak dapat melawan keinginan, dia buru-buru mengambil sendok.
"Rasanya… enak sekali."
Sup ini yang sepertinya meleleh di ujung lidahnya.
‘Bagaimana mungkin rasanya begitu indah?’
Seluruh tenaga Yun Seora berfokus pada makanan yang ada di tangan, dan setelah memastikan tak ada yang salah, saudara-saudara Yi juga memakan makanan mereka.
Dan, saat ketiganya diam-diam menikmati makanan mereka, Yi Sungjin tiba-tiba menghela nafas panjang. Yi Seol-Ah melirik kakaknya, sumpit tersangkut di antara bibirnya.
"Kamu seharusnya tak mendesah seperti itu saat makan, Kamu tahu."
"Tidak, aku tahu… Hanya saja, Aku khawatir. "
"Mm?"
"Aku ingin tahu, apakah benar-benar baik bagi kita untuk tetap tinggal di sini…"
Mendengar suara tertekan saudara lelakinya, Yi Seol-Ah memiringkan kepalanya.
"Jika aku memakai sepatu Hyung, aku pikir, aku akan merasa sedikit terganggu oleh kita…"
"Apa menurutmu begitu?"
“Ng… Maksudku, kita tinggal di sini seperti ini, kita tak nyaman dengannya, kan? Jika kita jujur, bukankah kita juga memberinya tanggung jawab, untuk memperbaiki lengan Seora Noona? "
Lengan kiri Yun Seora bergerak tanpa henti. Tapi kemudian, itu membeku di tengah, begitu kata-kata bocah itu meninggalkan mulutnya. Yi Seol-Ah ingin berucap, ‘Ah!’, tapi sudah terlambat.
Meskipun Seol mengatakan dia akan pergi dan mendapatkan poin yang cukup, jumlah itu bukan sesuatu yang bisa ia kumpulkan dalam satu atau dua hari. Tidak, peluang untuk tak mengumpulkan cukup SP sebelum tenggat waktu Zona Neutral semakin dekat. Tak ada gunanya menaikkan harapan yang tak realistis. Jadi, dia tak ingin mengatakan apa pun.
"Apa yang kamu bicarakan?"
"Itu, bukan apa-apa. Jangan khawatir, unni. Selesaikan saja makanmu dulu. ”
Yun Seora diam-diam meletakkan sendok, tak lagi makan. Yi Seol-Ah memelototi adik laki-lakinya, tapi dia tahu jika susu telah tumpah. Pada akhirnya, dia harus berterus terang tentang apa yang terjadi.
"82.000 poin ?!"
"Ya. Jika kami ingin menyembuhkan tanganmu, kami membutuhkan 82.000 poin…"
Itu adalah angka yang tak masuk akal, tawa tak berdaya keluar dari bibir Yun Seora. Karena dia bahkan tak memiliki 10 poin untuk makanan sederhana. Dia bahkan tak bisa mulai membayangkan dahsyatnya 82.000 poin.
"Bagaimana dengan dia…"
"Dia pergi beberapa saat yang lalu, mengatakan dia akan keluar untuk mendapatkan beberapa poin…"
Yun Seora menyandarkan punggungnya ke dinding. Pertanyaannya telah dijawab, tapi kebingungan di kepalanya tetap ada.
'Mengapa?'
Dia tak bisa memahaminya.
Mereka hanya berasal dari daerah yang sama. Namun, dia membawa Yun Seora ke kamarnya sendiri. Dia kemudian memberikan poin-poin berharga itu, sehingga Yun Seora bisa memiliki sesuatu untuk dimakan setelah bangun tidur. Dan kemudian, dia mencoba untuk memperbaiki lengan Yun Seora juga.
'Tapi kenapa?'
Sebagai orang yang tak pernah peduli dengan urusan orang lain, uluran tangan Seol terasa sangat asing dan tak bisa dibantah lagi.
Di sisi lain, rasanya agak gatal. Kepalanya masih bertanya, tapi tubuhnya tentu bersuka cita, atas niat baik yang dihujani padanya.
Sekarang dia memikirkannya, dia mungkin telah melihatnya selama tidurnya.
‘Apa kamu baik baik saja?’
Wajah pemuda itu, menjangkau padanya.
'Aku ingin melihatnya.'
Ketika pikiran ini terbentuk di kepalanya, mata Yun Seora berkedip beberapa kali karena terkejut.
"Apa yang aku pikirkan tadi?"
“Uhm, unni? Tolong, jangan berkecil hati, jika orabeo-nim memberi tahumu, jika itu akan sulit. "
"Aku tak akan melakukannya."
Yun Seora menjawab tanpa basa-basi pada kecemasan Yi Seol-Ah yang tak berdasar. Dia tetap dingin, tapi masih dalam jawaban sopan.
"Tapi, apa yang harus aku katakan kepadanya, begitu dia kembali?"
Itu dulu. Mereka bisa mendengar langkah kaki keras dari koridor.
***

"Tapi, aku ingin melihat seperti apa upacara itu…"
Seol sedang duduk di tangga, sambil menghela nafas sedih.
Dia dan party barunya berhasil menyelesaikan beberapa misi Hard. Mereka menyelesaikan setiap misi enam kali, menghasilkan 43.500 poin tambahan.
Kecepatan berburunya juga jauh lebih cepat. Setiap anggota party bertarung dengan cara yang direkomendasikan Seol. Jadi, tak mengherankan, jika misi tersebut diselesaikan lebih cepat dari sebelumnya.
Setelah mendapatkan poin yang cukup dengan cara ini, Seol pergi menemui Maria dan memintanya untuk mengadakan Upacara.
Mungkin, Maria punya mulut kotor, tapi dia tak pernah menarik kata-katanya. Dia telah memberitahu Seol untuk tak masuk ke dalam ruangan, saat Upacara sedang dilaksanakan. Dia kemudian berganti dari pakaian pelayan menjadi pakaian serba putih. Dengan tas besar dan tongkat, dia masuk ke ruangan Seol dengan dua pelayan yang lain.
Saat ini, kedua saudara Yi harus menunggu di luar Bersama Seol.
Dalam kasus mana pun, mengetahui jika dia telah menyelesaikan situasi buruk ini entah bagaimana, dia merasa dirinya tak bisa tenang dalam momen ini.
“Seperti yang sudah aku katakan…”
 Itu, jika ada satu kondisi satu pengecualian.
Terima kasih kepada Hao Win yang kini duduk di sampingnya, dan berbicara untuk membantunya tanpa akhir. Seol mengira, dia mungkin harus membalas lelaki itu pada tingkat ini.
Awalnya, party seharusnya bertemu lagi esok pagi, setelah Seol membeli equpment yang cocok untuk dirinya. Namun, Hao Win mengatakan, dia ingin berbicara dengan pemuda itu sebentar. Padahal, jika 'sebentar' harus diperpanjang untuk 'lebih lama'.
Itu baik baginya, ketika semua orang salah paham pada dirinya. Tapi kemudian, Hao Win terus berceloteh dan berbicara tentang beberapa omong kosong.
Seperti, cerita tentang cinta masa lalunya.
"Kamu lihat, wanita adalah makhluk emosi. Paham? Mereka berbeda dari kita, yang jantan. "
"Benar..."
"Penampilanmu? Tubuhmu? Uang? Mereka akan peduli. Tapi hal yang paling penting, itu hatimu. Hatimu! "
"Benar..."
"Berapa banyak orang ini berpikir tentangku? Berapa banyak dia peduli padaku? Hal ini penting, untuk kamu mengerti? Itu semua yang kamu butuhkan. "
"Benar..."
 "Untuk sekarang, kamu harus lebih percaya diri pada dirimu sendiri. Aku dapat membantumu setiap saat, jika kamu membutuhkanku. Maksudku, kesempatan indah telah terjadi, sehingga harus menjadi kenyataan sekarang. Apakah aku benar? Jadi, bagaimana? Haruskah aku membantumu? "
"Benar..."
.... Atau, dengan perkuliahan tentang aturan kencan.
Seol terus menjawab dengan setengah hati. Sekarang, dia bisa mengerti, mengapa Odelette Delphine tampak begitu muak saat itu.
‘Jadi setidaknya, lelaki ini tak menakutkan seperti yang aku takutkan.’
“Baiklah! Aku tak akan berdiri terlalu lama untuk menasehatimu, dan aku hanya akan mengatur suasana hatimu, lelaki muda. Yang harus kamu lakukan adalah untuk membuat kesempatan, itu saja! "
".Eh?"
Seol telah merespon seperti robot, tanpa berpikir terlalu banyak tentang hal itu. Dan percakapan itu telah berkembang secara liar saat  dia tak memperhatikan.
"Membuat kesempatan? "
Tepat sebelum Seol meminta klarifikasi, cahaya terang meledak di atas kepala mereka. Ketika kedua orang itu melihat ke atas, mereka melihat cahaya lembut dan lembut di atas sana. Ini aneh, karena pintu kamar Seol seharusnya tertutup rapat.
Hao Win perlahan-lahan membuka mulutnya.
"Sepertinya, itu sudah berakhir."
"Aku harus pergi dan melihatnya."
Seol bangkit dan bergegas berlari ke kamarnya. Untuk beberapa alasan, Hao Win memutuskan untuk mengikuti tepat di belakang.
Seol yang tiba di lantai kesepuluh, bisa melihat jika pintu ke kamarnya masih ditutup rapat. Kedua pelayan yang menyertai Maria tak dapat dilihat, selain punggung saudari Yi yang cemas dan ragu di sana.
"Orabeo-nim!"
Yi Seol-Ah melihat Seol dan berteriak tak berdaya.
"Apa yang terjadi?"
"Aku, aku tak tahu! Ada ledakan cahaya. Dan, dan, kedua pelayan memasuki ruangan itu dengan terburu-buru, dan..."
 "Sudah berapa lama? "
"Tak lama. Mungkin, bahkan satu menit.. "
Creak...
Sebelum Yi Seol-ah bisa selesai, pintu kamar itu terbuka.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us