Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_036

gambar

SCG_036

Bab 36. Ke Paradise (2)


Yi Seol-Ah, Yi Sungjin, dan Yun Seora.
Mereka bertiga sangat asyik menyelesaikan misi belakangan ini. Batas waktu dari Zona Netral yang ditutup dengan cepat mendekati. Itu sebabnya.
Karena mereka membutuhkan 1.000 Poin Survival untuk memasuki Paradise, tak terlalu sulit untuk mengatakan jika ketiganya menghabiskan hampir setengah hari mereka di dekat papan pengumuman lantai pertama. Tentunya, untuk mengakumulasi jumlah yang diperlukan.
Tentu saja, Seol sudah mengatakan kepada mereka jika mereka tak perlu khawatir, bahkan jika mereka tak dapat mengumpulkan 1.000 poin. Tapi, mereka bertiga tak bisa merasa bahagia atau puas, dengan keadaan mereka saat ini.
Tapi, itu bukan hanya karena mereka merasa malu. Seiring berlalunya waktu, mereka mulai menyadari betapa lama Seol mendukung mereka dari belakang dan jumlah poin yang diperlukan untuk melakukannya.
Bukti paling jelas adalah, mereka dilengkapi dari kepala sampai ujung kaki, dengan equipment mahal. Meskipun tak banyak waktu yang tersisa, sampai batas waktu yang ditentukan. Hanya sekitar 30% dari peserta yang berhasil membeli satu set lengkap armor yang cocok. Hanya dari fakta ini saja, mereka bertiga menjadi sangat sadar, akan posisi menguntungkan mereka dibandingkan dengan orang lain.
Jadi, masalahnya adalah mereka belajar bagaimana bertahan hidup sendiri, bukannya kesombongan mereka. Seol telah melakukan banyak hal untuk mereka. Jadi, jika mereka gagal mendapatkan 1.000 poin sendiri, maka mereka pasti tak memiliki kualifikasi untuk diperlakukan sebagai 'peserta yang selamat' di tempat ini.
Minimal, mereka ingin membuktikan jika mereka memenuhi syarat untuk masuk paradise, dengan kekuatan mereka sendiri.
'Aku melakukannya!'
Setelah berhasil menyelesaikan misi kesulitan 'Normal' sendirian, Yi Seol-Ah bersuka-cita sepenuh hati, di depan papan pengumuman. Pada kenyataannya, kemampuannya untuk menyelesaikan misi semacam itu saja tak akan dilihat sebagai pencapaian yang terlalu besar pada saat ini, oleh orang lain.
Namun, mengingat sejak berapa lama ketika dia mulai melakukan misi, tingkat pertumbuhannya memang eksplosif. Pada misi pertamanya, dia bahkan tak bisa menarik tali busurnya dengan benar, karena gugup.
"Apakah dia akan memujiku?"
Senyum mekar di wajahnya, ketika dia mengingat wajah orabeo-nim nya yang terus-menerus mendorongnya untuk lebih berani, meyakinkanya jika dia mampu melakukan ini, dan dia selalu meluangkan waktu untuk mengajarkan hal-hal tersebut, langkah demi langkah. Meskipun, lelaki itu seharusnya merasa frustrasi oleh keadaannya sekarang.
'Ini menyenangkan.'
Yi Seol-Ah mulai melihat papan pengumuman dengan senyum polos di wajahnya.
Karena jumlah misi kesulitan 'Normal' yang jauh lebih banyak tersedia pada awalnya dibandingkan dengan yang lain, orang masih dapat menemukan beberapa perkamen yang tersisa, tersedia di papan pengumuman.
Memang, hanya ada sekitar enam, tujuh jumlah yang tersisa per misi. Meskipun demikian, dia berencana untuk melakukannya beberapa kali lagi, untuk mengumpulkan lebih banyak keberanian dan menangani misi ‘Little Hard ’nantinya.
'Ayo pergi dengan yang ini.'
Yi Seol-Ah akhirnya mengakhiri dilema bahagianya, dan menjangkau perkamen misi, hanya untuk…
"Oh, astaga, lihat siapa ini? Sudah lama, bukan? "
… tangannya berhenti, ketika sebuah suara tiba-tiba memanggilnya. Seorang wanita Asia Timur yang tak dikenal, berdiri di belakang Yi Seol-Ah. Bahkan sebelum ada yang menyadarinya, matanya menyipit seperti ular berbisa.
"Siapa…. Ah."
Yi Seol-Ah tergagap sebentar, sebelum mengeluarkan tanda seru kecil. Meskipun dia gagal mengingat, dia masih berpikir jika dia mengenali siapa wanita ini. Tepat di akhir Tutorial, bukankah dia melihat orang ini di atap?
"Kamu dari… Area yang sama denganku, kan? ”
"Aku ingat kamu."
"Benarkah?"
"Ya. Bukankah kamu anak yang mencoba pamer, dan berakhir sebagai peserta yang pertama terbunuh? Kembali pada saat di aula pertemuan, maksudku.”
Nada mencibir wanita itu membuat ekspresi Yi Seol-Ah menegang.
"Kamu tak tahu siapa aku, kan?"
"I-ingatanku tak sebaik itu."
"Ya, aku yakin. Bagaimanapun juga, senang berkenalan denganmu. Aku Oh Minyoung. "
"Kamu, ya, senang bertemu denganmu."
Kulit Yi Seol-Ah berkabut, saat dia dengan sopan menyapa kembali. Wanita ini, Oh Minyoung, bahkan tak repot-repot untuk menyamarkan sikap antagonisnya, yang hadir dalam suaranya, dan cara dia memelototi gadis itu.
"Tenggat waktu semakin dekat. Jadi, sudahkah kamu mendapat cukup poin sekarang?"
"Tidak, belum."
"Benarkah? Kamu bahkan belum mengumpulkan 1.000 poin? "
"Tidak…"
Faktanya, Yi Seol-Ah panik sedikit, setelah merasakan kebencian wanita itu terhadapnya.
Oh Minyoung menyilangkan tangan di dada, dan menyapu Yi Seol-Ah.
Mungkin untuk fokus pada mobilitas, pakaian luar Yi Seol-Ah terdiri dari jaket yang terbuat dari kulit yang fleksibel, dan armor rantai kecil di bawahnya.
Celananya juga terlihat terbuat dari kulit berkualitas tinggi. Di pinggangnya, ada ikat pinggang hitam dengan kasa utama yang terpasang dengan longgar. Akhirnya, di punggungnya ada busur yang mengesankan dan anak panah bergetar…
Bahkan pada perkiraan konservatif, semua item itu harusnya mencapai sekitar 14.000 poin. Oh Minyoung membandingkan dengan equipmentnya sendiri. Tapi, dia tak akan mampu membeli, bahkan satu pun equipment Yi Seol-Ah, bahkan setelah menjual semua equipmentnya.
"Aku kira, semuanya berjalan baik untukmu saat ini."
"…."
"Kamu tak keberatan jika aku memeriksanya, kan?"
Oh Minyoung mengambil langkah besar dan mendekat, sebelum mencapai ke arah Yi Seol-Ah tanpa izin. Terkejut, Yi Seol-Ah terakhir mencoba untuk mundur. Tapi pada saat itu, busurnya sudah di tangan wanita yang lebih tua itu.
"Uh, uh?"
"Wow. Ya, Aku kira hal-hal mahal adalah yang terbaik. Berapa harganya? ”
"Aku, aku tak yakin? Tak mungkin semahal itu. "
Yi Seol-Ah nyaris tak berhasil mengeluarkan jawaban.
"Apakah begitu?"
Oh Minyoung mengamati sekelilingnya sebentar, sebelum senyum curiga terbentuk di bibirnya.
"Kalau begitu, bagaimana kalau kamu memberiku busur ini?"
"Ah?"
"Kamu bilang tak bisa sebanyak itu, kan? Oh tidak. Aku tak bermaksud ,jika itu gratis. Kamu memberiku ini, maka aku juga akan membantumu. Tahu apa yang aku maksud?"
“T-tidak. Aku tak membutuhkannya. Terima kasih."
“Jangan seperti itu. Bukankah kamu mengatakan, kamu perlu mengumpulkan Poin Survival? Jika kamu bergabung dengan party-ku, Aku yakin kamu akan mengumpulkan jumlahnya dengan sangat cepat. "
Oh Minyoung menunjuk ke belakang punggungnya dengan ibu jarinya. Ada tiga lelaki Barat yang duduk di samping salah satu meja ruang tamu, dan memandang, dengan apa yang bisa ditafsirkan sebagai ekspresi 'tertarik'. Salah satu dari mereka bahkan tersenyum licik, dan melambaikan tangannya pada Yi Seol-Ah.
Benar, mereka bertiga adalah yang menyerang Yun Seora. Tentu saja, Yi Seol-Ah tak tahu ini. Namun, dia masih merasakan perasaan cemas yang tak diketahui, dan ingin pergi sesegera mungkin.
"T-tolong, kembalikan."
Yi Seol-Ah yang gelisah mengulurkan tangan dan meraih busurnya, mencoba menariknya kembali. Oh Minyoung menguatkan cengkeramannya sebagai jawaban.
"Apa yang sedang kamu lakukan? Bukankah aku katakan, aku akan membantumu? "
"Aku tak membutuhkannya. Tolong kembalikan. "
"Oke, baiklah! Aku akan… hei, kataku, aku akan mengembalikannya !? ”
Ketika Yi Seol-Ah merebut dengan keras, Oh Minyoung hampir terguling ke depan. Wanita itu tak bisa menyembunyikan keheranannya. Dia meremehkan kekuatan fisik gadis muda itu, dan akhirnya kehilangan busur, sebelum dia bisa melakukan apa-apa.
"Kau..."
"Aku akan pergi sekarang. Hati hati."
‘Gadis kecil ini…’
Api berkobar di mata Oh Minyoung, saat dia melihat Yi Seol-Ah yang sedang kembali. Kecemburuan terselubung, dengan jelas di matanya.
"Hei Kamu. Berapa harga yang kamu minta? ”
Teriakan nyaringnya memaksa langkah Yi Seol-Ah untuk berhenti tiba-tiba. Dia berputar sangat cepat, rambutnya berkibar di udara. Dia mulai menggigit bibir bawahnya.
"Apa yang kamu bicarakan?"
"Kamu tahu. Aku agak penasaran. ”
Oh Minyoung dengan tersenyum tersenyum sambil berbicara.
“Seseorang sepertimu, berapa tarifmu setiap kali pakai? 100 poin? 200? "
"Apa, apa yang kamu katakan ?!"
Yi Seol-Ah tak bisa mengerti, tapi curiga pendengarannya sendiri saat itu.
“Berapa kali kamu melakukannya, agar orang itu membelikanmu semua armor dan barang-barang keren ini? Mm? ”
Saat upaya tersembunyi untuk mengejeknya, mata Yi Seol-Ah membelalak kaget.
"Orabeo-nim tak seperti itu!"
"Bisa saja. Kamu pikir, aku tak tahu, jika kamu tinggal di tempat yang sama dengan dia? "
"Kenapa kamu bertingkah seperti ini?"
Kemarahan Yi Seol-Ah melonjak dan suaranya menjadi melengking. Air mata menggenang di sekitar tepi matanya. Tampaknya, itu mencerminkan perlakuan tak adil yang diterimanya.
Mereka bahkan tak saling kenal. Tak hanya di sini di Zona Netral, tapi bahkan jika kembali di Tutorial, mereka bahkan tak berbincang satu kata pun hingga saat ini. Secara alami, Yi Seol-Ah tak bisa mengerti, mengapa wanita ini bersikap begitu bermusuhan dengannya.
"Sudah aku bilang, bukan? Aku ingin membantumu. Apa masalahnya? Kamu tak ingin bantuanku? "
"Aku tak butuh bantuanmu!"
“Maukah kalian melihat gadis kecil ini? Beraninya kau mengangkat suaramu padaku? ”
Atas sinyal Oh Minyoung, ketiga pria yang menonton dari lounge berdiri. Merasakan suasana hati dengan cepat berubah menjadi buruk, Yi Seol-Ah mulai mundur selangkah demi selangkah.
"Unni ini akan mengajarimu, cara mudah untuk mendapatkan poin."
"Aku, aku tak membutuhkannya."
"Apakah kamu tak khawatir, membuat poin yang cukup dalam sekali waktu? Jangan khawatir. Orang-orang itu akan memberimu banyak. ”
Mendengar kata-kata berbahaya Oh Minyoung, ekspresi Yi Seol-Ah menjadi lebih tak sedap dipandang.
'Mengapa?'
Dia belum melakukan apa pun pada wanita ini, tapi mengapa…
"Tak perlu bagimu untuk bertindak tak bersalah, kamu tahu? Sudah terlambat untuk itu. "
Yi Seol-Ah akhirnya sudah cukup dengan racun Oh Minyoung, dan akan membuatnya melarikan diri dari sana. Tapi kemudian…
“Kamu tahu, mungkin kamu harus berhenti memperkenalkan diri. Apakah kamu tak setuju? "
Tiba-tiba, seorang pria mengganggu di tengah-tengah kedua wanita itu. Sementara Yi Seol-Ah dikejutkan oleh siapa orang itu, Oh Minyoung mengerutkan keningnya, dan dengan sedih melihat perkembangan baru ini.
Karena, dia adalah pria yang suka mengenakan kacamata hitam di dalam ruangan, serta mengenakan topi baseball hijau ke belakang. Hyun Sangmin.
Oh Minyoung mulai menggertakkan giginya.
"Kau…"
"Kyah. Aku bertanya-tanya, apa yang terjadi setelah mendengar seekor anjing menggonggong dengan keras di sini. Siapa yang akan menduga itu benar-benar pelacur? "
"Apa yang baru saja kau katakan?!"
"Ohh, salahku. Salahku. Kamu masih manusia, jadi membandingkanmu dengan binatang, itu tak adil. "
Hyun Sangmin mengangkat tangannya dengan sikap membela diri, dan ekspresinya menunjukkan jika dia benar-benar menyesal.
"Jadi, jika aku ingat dengan benar, nama panggilanmu yang sebenarnya adalah…"
Dia kemudian dengan lancar melepas kacamata hitamnya.
"…10 poin, kan?"
Gemetar.
Tubuh Oh Minyoung bergetar, ketika dia mencoba yang terbaik untuk terlihat tenang.
"Kamu harus memperhatikan, apa yang kamu katakan, jika kamu tak ingin berakhir sebagai kekacauan berdarah."
"Oh, benarkah itu?"
Hyun Sangmin melirik ke arah lounge dan terkikik tak acuh.
"Jika kamu menggerutu di sekitar sini, karena ketiga orang bodoh itu… Bagaimana kalau kamu melihat ke arah sini? "
Tatapan Oh Minyoung mengikuti dagunya yang menunjuk, dan dia harus menelan ludahnya dengan gugup. Ada sekelompok empat pria yang menatap ke arahnya.
"Kamu tahu, kamu bukan satu-satunya yang memiliki teman di sekitar sini… Oops, Kamu bukan teman dari ketiganya. Apakah ini lebih seperti anjing peliharaan? ”
"Tutup mulutmu."
Oh Minyoung memelototi Hyun Sangmin dengan mata pembunuh.
"Aku tak ingin melihat wajah menjijikkanmu itu. Enyahlah. Dasar brengsek."
"Tapi, aku tak mau. Selain itu, kamu juga pelacur, bukan? "
Hyun Sangmin tertawa kecil dan menepis ancamannya dengan acuh tak acuh, sebelum dengan ringan mengetuk pundak Yi Seol-Ah.
"Kamu hanya cemburu pada gadis ini, bukan?"
"T-tidak. Tidak juga."
Oh Minyoung tersentak, matanya terbuka lebih lebar dengan cara yang agak aneh.
"Aku sama sekali tak iri padanya! Mengapa aku harus iri pada seorang gadis yang menjual tubuhnya, untuk beberapa poin yang sangat sedikit? "
Meskipun dia berusaha terlihat tenang, suaranya jelas bergetar. Di sisi lain, Hyun Sangmin benar-benar santai.
“Sudah aku bilang, berhentilah memperkenalkan diri. Kamu tahu, dia belum melakukan itu. Itulah sebabnya, kamu begitu menyebalkan tentang itu… bukan? "
‘Apa yang dia bicarakan saat ini?’
Yi Seol-Ah mendengarkan pembicaraan ini sambil merasa cemas, sebelum akhirnya mencari tahu. Kerutannya menjadi lebih dalam, sebagai hasilnya.
"Seseorang harus melepaskan celana dalamnya sepanjang hari, hanya untuk bertahan hidup. Tapi, di sini ada orang lain yang tak harus..."
Ketika Hyun Sangmin mengejeknya dengan nada suara menggoda…
"Tutup mulutmu!"
Suaranya tebal sarat dengan niat membunuh keluar dari mulut wanita itu. Sayang sekali, Hyun Sangmin tak akan berhenti hanya karena itu.
"Aku yakin kamu jauh lebih bahagia, ketika gadis ini dan saudaranya, serta Yun Seora, berjuang untuk bertahan hidup, kan? Kamu mungkin memata-matai mereka setiap hari dan menghibur dirimu, bukan?
Sementara merasakan rasa superioritas yang menyedihkan atas mereka, berpikir jika setidaknya kamu lebih baik daripada mereka. "
“D-dasar brengsek! Kapan aku melakukan itu? Apakah kamu sakit mental? "
"Kamu mungkin berharap juga, kan? Seperti, menunggu hari ketiganya akan jatuh ke dasar, seperti dirimu. Kamu juga yang memberi gagasan itu pada ketiga orang itu untuk melakukan hal itu, bukan? "
Saat itulah, kulit Yi Seol-Ah yang tercengang semakin gelap.
‘Mungkinkah itu?’
Yi Seol-Ah mengepalkan tangannya dengan erat tanpa menyadarinya, dan menatap Oh Minyoung yang melotot.
"Tapi, apa yang akan kamu lakukan sekarang? Suatu hari, kamu bertemu mereka. Dan lihatlah, mereka semua hidup bahagia… selamanya! Mereka makan makanan yang enak, mereka berlatih dengan rajin, dan bahkan mengenakan equipment yang sangat bagus!
Jadi, bagaimana mungkin sekelompok rendahan sepertimu tak merasakan rasa iri yang menusuk hatimu? ”
"Aku berkata, tutup mulutmu, brengsek!"
Oh Minyoung berteriak jika itu juga terdengar seperti permohonan. Mata merahnya terbuka lebar, seolah-olah kelopak matanya terkoyak oleh kesedihannya.
"Salah siapa itu ?!"
"Hah?"
"Kamu, kamu membuatku seperti ini! Mengapa kamu hanya membantu mereka? Mengapa kamu tak melakukan hal yang sama untukku?! Aku juga berjuang!! Aku, aku juga berjuang mati-matian, berjuang, dan mencari jalanku ke sini!! ”
Dia mulai mengoceh tak jelas hingga sekarang. Mendengar ini, Hyun Sangmin mendengus mengejek.
“Kamu harus melihat dirimu, dengan baik-baik lebih dulu. Siapa yang ingin membantumu, ketika kamu se menyebalkan ini? "
"Apa?! Kapan aku salah? "
"Kesalahanmu? Ada beberapa, sebenarnya. ”
"K-kamu?!"
Oh Minyoung berputar dengan marah ke arah suara baru, hanya untuk tersentak agak kaget, setelah melihat siapa itu. Seorang wanita mengenakan jubah putih, lengannya bersilang di dadanya, dengan senyum menghina di bibirnya.
"Aku membantumu untuk naik ke lantai dua. Hanya untukmu, yang jatuh cinta pada rencana Kang Seok, bajingan itu."
Identitas wanita yang menyapu rambut dibawah hoodie itu, tak lain adalah Shin Sang-Ah.
“Mungkin ceritanya berbeda, jika kamu mencoba menekan tombol pelepas pintu, seperti yang dilakukan Sungjin. Jadi, siapa yang meninggalkanku di belakang, untuk membusuk di koridor yang gelap. Seolah-olah kamu tak peduli? Mm? ”
Setelah mendengar suaranya yang sarat dengan kritik dan sarkasme, yang bisa dilakukan Oh Minyoung hanyalah menggerakkan bibirnya ke atas dan ke bawah, tanpa mengeluarkan suara.
"Dan bukan itu saja, kan? Ingat apa yang terjadi di lantai empat? ”
"I-itu…"
"Oh, dan jangan lupa, itu bukan seolah-olah kamu memberikan potion kebangkitan itu secara gratis, seperti Miss Yun Seora."
Shin Sang-Ah meludah ke lantai dengan cara berlebihan, dan mulai menyeringai lagi.
"Kamu belum melakukan apa-apa sejauh ini. Tapi, kamu ingin kami membantumu?"
"Kamu… Kamu…"
Dikelilingi dari semua sisi dan diserang secara verbal, tanpa kesempatan untuk mengatakan sesuatu, Oh Minyoung tiba-tiba hancur dan mulai menangis. Dia meringkuk ke lantai dan meratap dengan sedih.
Namun, Shin Sang-Ah dengan dingin memelototinya, sambil tak peduli apakah wanita itu menangis atau tidak.
Dia benar-benar menajamkan tatapannya, ketika bayangan menjulang di dekat. Meskipun ketiga lelaki di ruang tunggu akhirnya mendekat, setelah menyadari jika segala sesuatunya tak berjalan seperti yang mereka harapkan.
"Kenapa kalian tak berhenti di situ?"
Seorang pria dengan tubuh besar di tengah, mengangkat suaranya dan ikut campur tangan.
“Dari apa yang aku dengar, semua ini tak ada artinya sama sekali. Jadi, apakah ada kebutuhan untuk membuat keributan seperti itu? "
"Tentu, tak banyak. Aku baru saja muncul di sini. Karena anjing kampung ini membuat terlalu banyak suara, itu saja. Karena pemiliknya muncul sekarang, mudah-mudahan akan lebih damai di sekitar sini. "
Hyun Sangmin balas sarkastis, menyebabkan ekspresi pria besar itu menjadi marah.
"Aku tahu siapa kamu. Lebih baik kamu jaga mulutmu. ”
"Seperti pemilik, seperti si anjing, ya… Apa hubungan mulutku dengan kalian, keparat? "
"Kamu ingin mati?"
“Apa, kamu mau mencobanya? Kamu percaya diri? "
Hyun Sangmin dengan ringan mengetuk panah yang tersampir di punggungnya. Sementara itu, lelaki bertubuh besar itu melihat dengan lambat di sekelilingnya. Tak hanya tim Hyun Sangmin, tapi tim Shin Sang-Ah juga perlu dikhawatirkan. Lelaki itu menyadari, jika dia berada pada posisi yang tak menguntungkan, secara jumlah.
"Kami akan mengingatmu."
"Ha, mengapa kamu tak mengatakan 'tunggu pembalasanku’ saat kamu melakukannya?"
"Jangan berani-beraninya berpikir, jika setiap Tanda Copper itu sama. Kita akan melihat, hari saat kami memasuki Paradise. "
"Aigoo… Aku sangat takut..."
Hyun Sangmin bergidik dan menyusut ke belakang, menyebabkan Shin Sang-Ah tertawa terkikik. Pria besar itu diam-diam memelototi mereka berdua untuk waktu yang lama, sebelum mengambil Oh Minyoung pergi dan menghilang dari pandangan.
Akhirnya, kedamaian dan ketenangan telah datang, dan memungkinkan Yi Seol-Ah untuk melepaskan napasnya yang tertahan erat.
"Haaaaa…"
Seluruh kejadian ini benar-benar di luar harapannya. Dia tak akan pernah menduga, jika Oh Minyoung memendam niat buruk. Dia berpikir jika badai mengamuk, baru saja terjadi atau semacamnya.
Keheningan singkat berlalu, sebelum Hyun Sangmin dengan ringan mengetuk bahu Yi Seol-Ah yang terkulai.
"Hei, kamu baik-baik saja?"
"Ah, y-ya!"
Yi Seol-Ah mengangguk dengan mendesak.
“Untung aku datang mencarimu. Aku akan seperti. Mungkin saja… tapi wah, sungguh melegakan. Bagaimanapun juga, kamu harus berhati-hati, oke? Mereka bertiga adalah orang jahat. ”
"Aku… Terima kasih."
Dia membungkukkan pinggangnya dalam-dalam, untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya. Hyun Sangmin hanya melambaikan tangannya.
“Tak perlu untuk itu. Bagaimanapun juga, Seol meminta bantuanku. ”
"Orabeo-nim melakukannya?"
"Ya. Dia mengatakan kepadaku jika wanita itu, Oh Minyoung tampak mencurigakan. Jadi, dia bertanya kepadaku, apakah aku keberatan mengawasimu dan saudaramu. Aku berkata, tentu saja, mengapa tidak. ”
"Sungguh? Dia memintaku untuk menjaga Nona Yun Seora," kata Shin Sang-Ah, ketika dia menyapu pandangannya ke lantai satu. Hyun Sangmin menganggukkan kepalanya, seolah dia sudah tahu tentang itu.
"Yah, bagaimanapun juga. Kamu berencana untuk istirahat sejenak kan? Jika tidak, mengapa tak mencoba misi Little Hard denganku dan party-ku nanti? Bersama dengan saudaramu, tentu saja. "
"B-bisakah kita melakukannya?"
Wajah Yi Seol-Ah cerah dalam sekejap. Jika dia bisa masuk ke tim Hyun Sangmin, dia tak perlu khawatir tentang insiden lain seperti ini, terjadi lagi.
"Jangan khawatir tentang itu. Aku sudah mendapat persetujuan dari rekan timku. Selain itu, apakah aku terlihat seperti seseorang yang akan melakukan sesuatu secara gratis? "
"Oh… tidak seperti itu? "
"Tapi tentu saja."
Hyun Sangmin menganggukkan kepalanya, seolah-olah menyiratkan tak perlu bahkan mengajukan pertanyaan yang jelas.
"Untuk melakukan kebaikan ini…"
Dia mengeluarkan sebungkus rokok, sambil menyeringai lebar.
‘Seol berjanji untuk membantu kami dengan misi Hard!’
***

Akhir dari tenggat waktu untuk Zona Netral yang awalnya tampak begitu jauh, telah tiba.
Prestasi terbesar yang dicapai Seol selama waktu itu adalah menyapu setiap misi 'Verry Hard' dengan timnya.
Mereka mungkin telah berjuang sangat keras, ketika mencoba misi yang paling sulit untuk pertama kalinya. Tapi, setelah melakukan persiapan yang memadai, mereka dapat membersihkan misi yang sama lagi, dengan cara yang relatif lebih aman.
Bukan seolah-olah mereka tak mendapatkan cidera. Tapi tetap saja, tak satupun dari mereka yang terluka seserius Leorda Salvatore.
Maka, dengan mereka berhasil menjalankan misi itu untuk kesepuluh kalinya, papan pengumuman telah menjadi benar-benar kosong dari semua perkamen misi.
"Akhirnya. Ini sudah berakhir."
Tong Chai melepas serban dan melemparkannya ke tanah, seolah-olah ada beban yang terangkat dari pundaknya.
"Masih ada satu misi lagi yang tersisa, meskipun…"
Odelette Delphine menatap perkamen misi terakhir yang menempel di atas papan, dengan ekspresi kerinduan di wajahnya.
"Aku akan mengatakan ini sebelumnya. Jika kamu berencana untuk menangani misi itu, aku pasti tak berpartisipasi. ”
"Sepakat. Itu adalah kegilaan murni. ”
Tong Chai dan Leorda buru-buru membiarkan pendapat mereka diketahui.
"Tapi tapi… Namun ada bonus tambahan itu…"
“Aku juga menentangnya. Tak peduli seberapa lezatnya hadiahnya, misi itu tak sepadan. Delphine, kita harus tahu, kapan harus membedakan antara keberanian sembrono dan keberanian yang sebenarnya. "
Bahkan Hao Win berkata tidak. Pada akhirnya, yang bisa dilakukan Delphine hanyalah mencibir saja.
"Baiklah. Ya, sepertinya benar-benar mustahil untuk dibersihkan, tak peduli berapa kali aku melihatnya.”
Meskipun dia tak bisa sepenuhnya menyerah, dia harus mengangkat kedua tangannya dengan menyerah.
Setelah itu, mereka berenam berbagi perpisahan pendek, tapi pahit. Mereka telah melalui perjuangan seumur hidup atau mati selama sebulan. Jadi, ikatan mereka menjadi cukup solid.
Dengan kata lain, Seol cukup banyak melampaui permintaan Kim Hannah, yang ingin dia berteman dengan mereka di tempat ini.
"Aku bisa mendapatkan banyak poin berkatmu."
Seol berjabatan tangan dengan Tong Chai…
"Aku tak akan pernah lupa, jika kamu menyelamatkan hidupku. Jika kamu mendapat masalah, datang temui diriku di Sicilia. ”
Leorda Salvatore memberitahunya terus terang.
"Yah, kita akan bertemu lagi besok, sekali lagi."
Odelette Delphine mengedipkan sebelah mata padanya…
“Cinta adalah emosi, sobat. Jangan lupakan itu. "
…Dan dia menerima tinju dengan Hao Win.
"Dan bahkan sekarang, tak ada yang bertanya padauk, siapa namaku…"
Priest Tanpa nama itu membawa senyum kesepian, saat dia pergi.
Sekarang dibiarkan sendiri, Seol mengalihkan pandangannya kembali ke papan pengumuman.
Dia melihat misi 'Impossible' sekali lagi.
Tak hanya hadiah yang ditawarkan penghitungan besar 172.800 poin, ada juga hadiah tambahan, seperti kata Delphine.
"Toko VIP…"
Meskipun keserakahannya berulah lagi, Seol masih menggelengkan kepalanya karena menyerah. Dia mendengar, jika pasukan berukuran menengah, yang terdiri dari Penduduk Bumi Level 4 dan di atasnya, hampir tak bisa menyelesaikan misi ini. Jadi, tak ada kesempatan jika dia bisa membersihkannya sendiri.
Seol segera menyerah dan berbalik untuk pergi.
Zona Netral akan ditutup besok. Mungkin, karena ada begitu banyak hal yang harus disiapkan, kamarnya sedikit kacau.
‘Atur semua yang ada di dalam tas lebih dulu, bawa apa yang aku bisa, kembalikan smartphone sebelum aku pergi, dan habiskan semua poin sampai tersisa 1.000…’
Memikirkan penghitungan poinnya, Seol menjadi agak senang dengan dirinya sendiri. Rekan satu timnya menginvestasikan sebagian besar dari mereka, pada equipment dan kemampuan yang lebih baik. Tapi, dia tak menghabiskan satu sen pun, dan terus menimbun mereka. Berkat itu, penghitungannya saat ini adalah yang tertinggi yang pernah ada.
Namun, mereka semua menjadi tak berharga saat besok, jadi dia harus menghabiskannya hari ini.
Sambil mengatur isi tasnya, Seol terus menekan perasaan penyesalan, yang menggelegak di hatinya. Dia tahu jika misi itu benar-benar tanpa harapan, tapi gambar perkamen itu masih menari di depan matanya.
Jika dia berhasil menyelesaikan misi itu, maka dia akan dapat membeli satu item yang tampak selamanya di luar jangkauannya.
Seol melakukan hampir semua hal dalam tekadnya, untuk menyingkirkan pikiran yang mengganggu itu.
"Tiga bola sihir, pena bulu dari kesadaran yang mengalir…"
Celepuk.
Dan ketika dia asyik mengatur isi tas, sesuatu jatuh ke kepalanya dan mengeluarkan desiran lembut.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us